Sabtu, 10 April 2010

Prinsip daffodil

Beberapa kali anak saya telah menelepon untuk mengatakan, "Ibu, Anda harus datang dan melihat bunga bakung sebelum mereka selesai." Aku ingin pergi, tapi drive dua jam dari Laguna ke Lake Arrowhead. Datang dan pergi mengambil sebagian besar hari - dan saya jujur tidak punya hari bebas sampai minggu berikutnya.

"Aku akan datang Selasa depan," aku berjanji, sedikit enggan, panggilan ketiga. Selasa depan menyadari dingin dan hujan. Meski demikian, saya telah berjanji, dan jadi saya melaju panjang Route 91, terus I-215, dan akhirnya berbelok ke Route 18 dan mulai menaikkan jalan raya gunung. Puncak-puncak gunung yang dilapisi awan, dan aku pergi hanya beberapa mil ketika jalan telah tertutup dengan selimut, basah kabut kelabu. Aku memperlambat merangkak, hati berdebar-debar. Jalan menjadi sempit dan berliku-liku menuju puncak gunung.

Saat aku dieksekusi berubah berbahaya lambat sekali, aku berdoa untuk mencapai belokan di Blue Jay yang akan berarti saya telah tiba. Ketika aku akhirnya masuk ke rumah Carolyn dan berpelukan dan disambut cucu saya, saya berkata, "Lupakan bakung, Carolyn! Jalan ini tidak terlihat di awan dan kabut, dan tidak ada di dunia kecuali Anda dan anak-anak Sayang ini yang aku ingin lihat cukup buruk untuk mendorong inci lagi! "

Putriku tersenyum tenang, "Kami drive dalam hal ini sepanjang waktu, Ibu."

"Yah, Anda tidak akan membuat saya kembali ke jalan sampai membersihkan - dan kemudian aku menuju ke rumah!" Aku meyakinkannya.

"Aku berharap kau akan mengajakku ke garasi untuk mengambil mobilku itu mekanik saja menelepon,. Dan mereka telah selesai memperbaiki mesin," jawabnya.

"Seberapa jauh kita harus mengemudi?" Aku bertanya hati-hati.

"Hanya beberapa blok," kata Carolyn riang.

Jadi kita melengkung sampai anak-anak dan pergi ke mobil saya. "Aku akan mengemudi," Carolyn ditawarkan. "Saya sudah terbiasa dengan ini." Kami masuk ke mobil, dan dia mulai mengemudi.

Dalam beberapa menit aku menyadari bahwa kami kembali ke Rim-of-the-Dunia Jalan menuju ke puncak gunung. "Di mana kita?" Aku berseru, sedih kembali di jalan gunung di kabut. "Ini bukan cara untuk garasi!"

"Kita akan pergi ke garasi saya jalan yang panjang," Carolyn tersenyum, "dengan cara daffodils."

"Carolyn, aku berkata tegas, berusaha terdengar seolah-olah aku masih ibu dan bertanggungjawab dalam situasi tersebut," tolong berbalik. Tidak ada di dunia yang aku ingin melihat cukup untuk berkendara di jalan ini dalam cuaca seperti ini. "

"Tidak apa-apa, Ibu," Dia menjawab dengan seringai tahu. "Aku tahu apa yang saya lakukan saya berjanji, Anda tidak akan pernah memaafkan diri sendiri jika Anda lewatkan pengalaman ini.."

Dan begitu manis saya, putri Sayang yang tidak pernah memberi saya satu menit kesulitan dalam hidupnya tiba-tiba yang bertanggung jawab - dan ia menculik saya! Aku tidak percaya itu. Suka atau tidak, aku sedang dalam perjalanan untuk melihat beberapa bakung konyol - berkendara melalui keheningan, tebal abu-abu dari puncak gunung yang terbungkus kabut apa yang saya pikir itu risiko untuk kehidupan dan anggota tubuh.

Aku bergumam sepanjang jalan. Setelah sekitar dua puluh menit kami berbelok ke jalan berkerikil kecil yang bercabang ke dalam sebuah lembah yang dipenuhi pohon ek di sisi gunung. kabut itu terangkat sedikit, tapi langit menurunkan, abu-abu dan berat dengan awan.

Kami parkir di tempat parkir kecil berdekatan sebuah gereja batu kecil. Dari sudut pandang kami di puncak gunung kita bisa melihat lebih dari kita, dalam kabut, puncak-puncak rentang San Bernardino seperti gelap, berpunuk belakang kawanan gajah. Jauh di bawah kami diliputi kabut-lembah, bukit, dan Flatlands membentang pergi ke padang gurun.

Di seberang gereja aku melihat sebuah jalan-jarum pinus yang tertutup, dengan evergreen yang menjulang tinggi dan semak-semak manzanita dan tanda, mencolok bertulisan "Taman bakung."

Kami masing-masing memegang tangan anak, dan aku mengikuti Carolyn menuruni jalan karena luka melalui pohon. Gunung miring jauh dari sisi jalan di dips tidak teratur, lipatan, dan lembah, seperti rok sangat kusut.

pohon ek Live, laurel gunung, semak belukar, dan semak-semak bergerombol dalam lipatan, dan di udara, abu-abu gerimis, hijau dedaunan tampak gelap dan monokromatik. Aku menggigil. Lalu kami berbelok sudut jalan, dan aku melihat ke atas dan terengah-engah. Sebelum saya berbaring melihat paling mulia, secara tak terduga dan benar-benar indah. Kelihatannya ada yang mengambil tong besar emas dan menuangkannya ke atas puncak gunung dan lereng di mana ia berjalan ke setiap celah dan lebih dari setiap kenaikan. Bahkan di udara penuh kabut, gunung itu berseri-seri, berpakaian dalam drift besar dan air terjun bunga bakung. Bunga-bunga ditanam di megah, berputar pola, pita besar dan petak jeruk dalam, putih, kuning lemon, salmon pink, kunyit, dan kuning mentega.

Setiap variasi warna yang berbeda (aku tahu bahwa ada lebih dari tiga puluh lima varietas bunga bakung di layar besar) ditanam sebagai kelompok sehingga berputar dan mengalir seperti sungai sendiri dengan warna yang unik.

Di tengah layar ini luar biasa dan mempesona emas, sebuah riam besar eceng gondok anggur ungu mengalir turun seperti air terjun dari bunga dibingkai dalam bak perusahaan memiliki berlapis batu, tenun melalui bakung brilian. Jalan yang menarik luka di seluruh taman. Ada beberapa stasiun beristirahat, diaspal dengan batu dan dilengkapi dengan bangku-bangku kayu Victoria dan bak besar tulip karang dan carmine. Seolah-olah ini tidak cukup megah, Ibu Alam harus menambahkan catatan rahmat sendiri - di atas bunga bakung, sebuah perkumpulan yang beterbangan Blue Birds barat dan melesat, berkedip kepandaian mereka. Burung-burung kecil yang menawan adalah warna safir dengan payudara merah magenta. Saat mereka menari di udara, warna mereka benar-benar seperti permata di atas bertiup, bersinar bakung. Efeknya spektakuler.

Tidak peduli bahwa matahari tidak bersinar. Kecemerlangan dari bunga bakung seperti cahaya hari diterangi matahari terang. Kata-kata, indah seperti mereka, tidak bisa menggambarkan keindahan yang luar biasa dari puncak gunung-dihiasi bunga.

Lima hektar bunga! (Hal ini juga aku menemukan kemudian ketika beberapa pertanyaan saya dijawab) ". Tapi yang telah melakukan ini?" Aku bertanya Carolyn. Aku meluap dengan rasa syukur bahwa ia membawa aku - bahkan bertentangan dengan keinginan saya. Ini adalah pengalaman sekali dalam seumur hidup.

"Siapa?" Aku bertanya lagi, hampir berkata-kata dengan heran, "Dan bagaimana, dan mengapa, dan kapan?"

"Ini hanya satu perempuan," jawab Carolyn. "Dia tinggal di properti Itulah rumahnya.." Carolyn menunjuk terawat Bingkai-rumah yang tampak kecil dan sederhana di tengah-tengah segala kemuliaan itu.

Kami berjalan ke rumah, pikiran saya berdengung dengan pertanyaan. Di teras kami melihat sebuah poster. "Jawaban untuk Pertanyaan Ku Tahu Kau Bertanya" adalah judul. Jawaban pertama yang sederhana. "50.000 umbi," membacanya. Jawaban kedua adalah, "Satu-satu, dengan satu perempuan, dua tangan, dua kaki, dan otak sangat sedikit." Jawaban ketiga, "Mulai pada tahun 1958."

Ada itu. Prinsip bakung.

Bagi saya saat itu adalah pengalaman yang mengubah hidup. Aku memikirkan hal ini perempuan yang saya belum pernah bertemu, yang, lebih dari tiga puluh lima tahun sebelumnya, mulai - satu bola pada waktu - untuk membawa visinya tentang keindahan dan kegembiraan ke atas gunung jelas. Satu bola lampu pada suatu waktu.

Tidak ada cara lain untuk melakukannya. Satu bola lampu pada suatu waktu. Ada jalan pintas - hanya mencintai proses lambat tanam. Mencintai pekerjaan seperti membuka.

Loving suatu prestasi yang tumbuh sangat pelan dan yang mekar hanya tiga minggu setiap tahun. Namun, hanya menanam satu umbi pada suatu waktu, tahun demi tahun, telah mengubah dunia.

Wanita ini selamanya tak dikenal telah mengubah dunia di mana dia tinggal. Dia telah menciptakan sesuatu yang tak terlukiskan kemegahan, keindahan, dan inspirasi.

Prinsip kebun bakung nya diajarkan adalah salah satu prinsip terbesar perayaan: belajar untuk bergerak ke arah tujuan kita dan keinginan satu langkah pada satu waktu - sering kali hanya satu bayi-langkah pada satu waktu - belajar untuk mengasihi melakukan, belajar untuk menggunakan akumulasi waktu.

Ketika kita mengalikan potongan-potongan kecil waktu dengan usaha sedikit demi sedikit setiap hari, kita juga akan menemukan kita dapat mencapai hal-hal yang luar biasa. Kita bisa mengubah dunia.

"Carolyn," kataku pagi itu di puncak gunung saat kami meninggalkan surga bunga bakung, pikiran dan hati kita masih dimandikan dan kagum oleh kemegahan yang kami lihat, "itu seolah-olah bahwa wanita luar biasa telah jarum menunjuk bumi menghiasinya.! Pikirkanlah hal ini, ia ditanam setiap lampu tunggal selama lebih dari tiga puluh tahun Satu bola pada suatu waktu.! Dan itulah satu-satunya cara kebun ini bisa diciptakan. Setiap lampu individu harus ditanam. Tidak ada cara hubungan arus pendek-proses yang Lima hektar mekar.. itu bertingkat megah eceng gondok! Semua, hanya satu bola lampu pada suatu waktu. "

Pikiran itu memenuhi pikiran saya. Aku tiba-tiba dipenuhi dengan implikasi dari apa yang kulihat. "Itu membuat saya sedih dengan cara," aku mengakui dengan Carolyn. "Apa yang mungkin saya capai jika saya telah memikirkan tujuan indah tiga puluh lima tahun yang lalu dan telah bekerja keras dalam hal itu 'satu umbi pada waktu melalui bertahun-tahun saja berpikir apa aku mungkin bisa mencapai!."

anak bijak saya menaruh mobil ke gigi dan menyimpulkan pesan hari dengan cara langsung nya. "Mulai besok," katanya dengan senyum yang sama ia tahu dikenakan untuk sebagian besar pagi. Oh kebijaksanaan, mendalam!

Tidak ada untungnya memikirkan jam hilang kemarin. Cara untuk membuat belajar pelajaran perayaan bukan penyebab untuk penyesalan itu hanya bertanya, "Bagaimana saya menempatkan ini menggunakan besok?"

Jaroldeen Asplund Edwards

--

"Ketika Anda menegaskan besar, percaya besar dan berdoa besar, menempatkan iman ke dalam tindakan, hal-hal besar terjadi."

Dr Norman Vincent Peale
1898-1993, Pendeta dan Penulis

--

"Kepemimpinan tidak lagi tentang posisi Anda Sekarang lebih banyak tentang gairah Anda untuk keunggulan dan membuat perbedaan.. Anda dapat memimpin tanpa gelar."

Robin Sharma

--

"Jika Anda terbuka untuk mengubah rencana Anda sedikit, Anda dapat mencapai hasil yang lebih baik daripada yang Anda sudah diantisipasi."

Peggy McColl
Sumbangkan terjemahan

--

"Anda tidak akan pernah menjadi orang yang Anda dapat jika tekanan, ketegangan dan disiplin yang diambil dari hidup Anda."

James G. Bilkey
Penulis

Robben Turbo-nya Bayern
Andi Abdullah Sururi - detiksport


(REUTERS)

Jakarta - Fans Bayern Munich sedang dalam euforia karena timnya selalu menang dalam 12 pertandingan terakhirnya di semua kompetisi. Turbo pada mesin Hollywood FC itu ada pada sosok Arjen Robben.

Mengalahkan Fiorentina 2-1 di leg pertama babak 16 besar Liga Champions tadi malam, atau Kamis (18/2/2010) dinihari WIB, adalah bukti yang menguatkan stabilnya performa Bayern saat ini. Dalam 12 laga sejak akhir November, tim asuhan Louis van Gaal selalu unggul atas lawan-lawannya.

Tanpa mengecilkan peran pemain-pemain lain, Robben pantas diberi sorotan tersendiri terkait kencangnya lagu Bayern. Paling tidak hal itu didasarkan pada rajinnya winger Belanda itu menyumbangkan gol untuk timnya.

Dari delapan pertandingan terakhir, mantan pemain PSV Eindhoven, Chelsea dan Real Madrid itu melesakkan tujuh gol, termasuk satu dari titik penalti saat Bayern menekuk La Viola di Allianz Arena.

Total sudah 10 gol dikemas Robben untuk The Bavarians. Ia hanya kalah subur dari striker murni Mario Gomez yang telah mendulang 14 gol dan Thomas Mueller (12).

Catatan lain tentang kiprah pemain 26 tahun itu adalah penunjukan dirinya sebagai algojo penalti utama tim. Algojo sebelumnya adalah kiper Hans-Joerg Butt, yang salah satu tendangan penaltinya ikut membantu Bayern mengalahkan Juventus 4-1 di babak grup Liga Champions bulan November lalu di Turin.

Namun Butt gagal dalam sebuah eksekusi penaltinya pada akhir Januari, saat Bayern menang 3-0 atas Mainz di Bundesliga. Robben lalu maju sebagai eksekutor dari dua penalti terakhir yang didapatkan Bayern -- dan selalu berhasil, termasuk memperdaya Sebastian Frey tadi malam. ( a2s / nar )

--

Daftar Pemain Terbaik Afrika
Andi Abdullah Sururi - detiksport


(Darren Walsh/ChelseaFC/Getty Images)

Jakarta - Didier Drogba untuk kedua kalinya dinobatkan sebagai pemain terbaik Afrika. Siapa saja mereka yang pernah meraih penghargaan individual paling bergengsi di benua hitam itu, berikut ini daftarnya:

1992 - Abedi Pele (Ghana/Marseille)
1993 - Rashidi Yekini (Nigeria/Vitoria FC Setubal)
1994 - Emmanuel Amunike (Nigeria/Sporting Lisbon)
1995 - George Weah (Liberia/AC Milan)
1996 - Nwankwo Kanu (Nigeria/Inter Milan)
1997 - Victor Ikpeba (Nigeria/AS Monaco)
1998 - Mustapha Hadji (Maroko/Deportivo La Coruna)
1999 - Nwankwo Kanu (Nigeria/Arsenal)
2000 - Patrick Mboma (Kamerun/Parma)
2001 El-Hadji Diouf (Senegal/Lens)
2002 El-Hadji Diouf (Senegal/Lens/Liverpool)
2003 Samuel Eto'o (Kamerun/Mallorca)
2004 Samuel Eto'o (Kamerun/Barcelona)
2005 Samuel Eto'o (Kamerun/Barcelona)
2006 Didier Drogba (Pantai Gading/Chelsea)
2007 Frederic Kanoute (Mali/Sevilla)
2008 Emmanuel Adebayor (Togo/Arsenal)
2009 Didier Drogba (Pntai Gading/Arsenal)

--

MU Empat, Liverpool Masih Teratas
Arya Perdhana - detiksport


Getty/Jamie McDonald

Foto Terkait
gb
'Setan Merah' Bertahta di Wembley
Jakarta - Manchester United berhasil menjadi juara Piala Liga 2010 setelah mengalahkan Aston Villa di final. Meski sudah empat kali juara, gelar milik MU masih kalah dari Liverpool.

Dalam final yang dilangsungkan di Stadion Wembley, London, Minggu (28/2/2010), MU mengalahkan Villa 2-1 meski sempat tertinggal lebih dahulu. 'Setan Merah' pun sukses mempertahankan titel mereka tahun lalu.

Sebelum tahun 2009 dan 2010, MU pernah juara di edisi tahun 1992 dan 2006.

Namun capaian MU masih kalah dengan koleksi titel Piala Liga Liverpool. Secara total, The Reds pernah tujuh kali bertakhta di sana, yakni pada 1981, 1982, 1983, 1984, 1995, 2001 dan 2003.

Berikut adalah daftar juara Piala Liga sejak tahun 1967, di mana final tunggal mulai dimainkan:
1967 Queens Park Rangers
1968 Leeds United
1969 Swindon Town
1970 Manchester City
1971 Tottenham Hotspur
1972 Stoke City
1973 Tottenham Hotspur
1974 Wolverhampton Wanderers
1975 Aston Villa
1976 Manchester City
1977 Aston Villa (dua kali replay)
1978 Nottingham Forest (replay)
1979 Nottingham Forest
1980 Wolverhampton Wanderers
1981 Liverpool (replay)
1982 Liverpool
1983 Liverpool
1984 Liverpool (replay)
1985 Norwich City
1986 Oxford United
1987 Arsenal
1988 Luton Town
1989 Nottingham Forest
1990 Nottingham Forest
1991 Sheffield Wednesday
1992 Manchester United
1993 Arsenal
1994 Aston Villa
1995 Liverpool
1996 Aston Villa
1997 Leicester City (replay)
1998 Chelsea
1999 Tottenham Hotspur
2000 Leicester City
2001 Liverpool
2002 Blackburn Rovers
2003 Liverpool
2004 Middlesbrough
2005 Chelsea
2006 Manchester United
2007 Chelsea
2008 Tottenham Hotspur
2009 Manchester United
2010 Manchester United

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar