Sabtu, 10 April 2010

Dare To Dream

[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend

Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Rabu, 14-Pebruari-2007

It was told that once in a poor remote village, there was a school having very few students because most of the school-age children had to help their parents to make a living. One day, the only school teacher in the school taught composition to his pupils. Having explained all the rules and guidance, he assigned his students to write an essay. "At home, write an essay about your dreams, about what you want to be in the future.
Tomorrow, you are supposed to read your work in front of the class.."

On the next day, each student, stood in front of the class reading his or her own writing. Most of them wanted to become teachers, farmers, or government officials, etc. The teacher, nodded his head up and down, as the sign of agreement. Then, here came his youngest student to share his dreams to the class.

Dare to dreamHe was terribly-looked; thin as a needle wearing worn out school uniform. Despite his poor-look, he boldly declared his dreams, "Someday when I grow up, I am going to have a big house up on the hill with beautiful scenery around, surrounded by small cottages for rest places. Among the house, there would be pine trees and the other shady trees. There would be a flower garden with various flowers and colors. There was also an orchard with all the most delicious fruits ever existing which could be plucked by the host and the people around. I will be a successful and happy man together with my big family and guest who go there."

And of course, the whole class burst into laughter as they were listening to the ugly-looked-little-thin boy's dream. "Hey day dreamer, get up from your nap..," said his friends rudely and humiliatingly. They could not stop making fun on him, mocked him with rude words. The teacher then became a little upset. He accused the boy the cause of the boisterous noise. He said, "What you wrote was a fantasy, not dream. You should write like any other students did. Now, you must rewrite your paragraph. Write like your friends!"

"Teacher, this is my real dream. It's not a fantasy, it can be realized," insisted the youngest student.

"Hey son… you are living in a poor village, your family is also a poor one. How can you make all your dreams come true? What a dreamer you are! Now you must write another logical dream," said the teacher impatiently.

"I don't want any other dreams. This is my only dream" said the boy with persistence.

"Please bring a new essay tomorrow. If you don't want to revise your writing, I will give the lowest mark," warned the teacher trying to threat him.

The next morning, the youngest student did not bring any new composition. Although he was threatened and mocked that way before the class, he still insisted on his dreams. Due to his stubbornness to his teacher's assignment, he got the worst mark in class.

Thirty years had passed; the teacher was still a teacher at the school. One day he took his students to have a study tour to a well-known orchard up on a hill in the village nearby. As he and his students stepped their feet on the spacious and beautiful orchard, they were amazed. Besides the orchard, there was a big and beautiful flower garden too surrounded by shady and cool trees around. What astonished them more was the big house standing tall, sturdy and beautifully-designed in the middle of the garden like a palace.

"He who built this palace must be a great man.. How can I just figure this out that there is such a heavenly place around…," said the teacher in amazement. Suddenly he heard a voice, "No, it is not a great man who built this place. It is just a naughty student who dared to have a big dream. Surely, his teacher who educated him is supposed to be greater than him. Let's come inside and have the best tea and fruit from this garden," said the voice warmly.

The teacher was shocked having heard the answer. He was astonished. His mind wondered back to a scene 30 years ago. And slowly he began to recognize who the man standing in front of him now was. Yes, he was that stubborn student, the one who did not want to change his dream and got the worst mark of all in the class. And now he had become a very successful businessman. His eyes were wet. He felt great and relieved and at the same time shameful as he mocked the boy's dream 30 years ago.

Dear readers,

If we want to realize and observer carefully, there are lots of spectacular accomplishments from the past centuries up to the millennium era today. All were born and started by an embryo.
Dare to dream
Because of a dream, a plane was created.
Because of a dream, we can enjoy the greatness of a computer.
Because of a dream too, our life quality is increasing.
Of course, to consummate all the dreams into reality, we need the other powers. The powers should be cultivated in our inner selves, namely : The Power of bravery, trial, fight, dare to fail and dare to succeed.

Most of the time, the obstacles of someone's success is not due to his/her weakness that he/she has. But more, because they do not have a strong dream that they believe and then fight for full heartedly.

In relation to my own experience, when I got a dream to be a movie star in Hong Kong because I knew that I had the skill of martial arts, good-looking face and athletic body, but on the other hand, I had a poor family background, low education, coolie, inexperience, isn't that all the joke ever in this world?

Look of mockeries and doubts arose every time people heard of my dream. Some friends did not believe in my dream and considered it ass too high to reach. Some worried that my dream would not be consummated. Some paid pity to see me steel-like determination and fight, I made my dream to be a Hong Kong movie star.

Mockeries and doubts from other people to any big dreams were also faced by great people in the world. But these people never stopped by the mockeries and doubts. Because for those who have rich mentality, mockeries and doubts are unpaid vitamins that needed to trigger their struggle in life.

Therefore, if there are several people who mock at and doubt our dream, don't let that worry you. Just one best answer ever, strengthen your determination and spirit, and prove them that we have the right and able to get whatever best for our life.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Pedagang Dan Nelayan
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Selasa, 13-Pebruari-2007

Suatu hari, seorang pedagangkaya datang berlibur ke sebuah pulau yang masih asri. Saat merasa bosan, dia berjalan-jalan keluar dari villa tempat dia menginap dan menyusuri tepian pantai. Terlihat Di sebuah dinding karangseseorangsedang memancing, dia menghampiri sambil menyapa,

"Sedang memancing ya pak?", sambil menoleh si nelayan menjawab,

"Benar tuan. Mancing satu-dua ikan untuk makan malam keluarga kami".

"Kenapa cuma satu-dua ikan pak? Kan banyak ikan di laut ini, kalau bapak mau sedikit lebih lama duduk disini, tiga-empat ekor ikan pasti dapat kan?"

Kata si pedagang yang menilai si nelayan sebagai orang malas. "Apa gunanya buat saya ?" tanya si nelayan keheranan.

"Satu-dua ekor disantap keluarga bapak, sisanya kan bisa dijual. Hasil penjualan ikan bisa ditabung untuk membeli alat pancing lagi sehingga hasil pancingan bapak bisa lebih banyak lagi" katanya menggurui.

"Apa gunanya bagi saya?" tanya si nelayan semakin keheranan.

"Begini. Dengan uang tabungan yang lebih banyak, bapak bisa membeli jala. Bila hasil tangkapan ikan semakin banyak, uang yang dihasilkan juga lebih banyak, bapak bisa saja membeli sebuah perahu. Dari satu perahu bisa bertambah menjadi armada penangkapan ikan. Bapak bisa memiliki perusahaan sendiri. Suatu hari bapak akan menjadi seorang nelayan yang kaya raya".

Nelayan yang sederhana itu memandang si turis dengan penuh tanda tanya dan kebingungan. Dia berpikir, laut dan tanah telah menyediakan banyak makanan bagi dia dan keluarganya, mengapa harus dihabiskan untuk mendapatkan uang? Mengapa dia ingin merampas kekayaan alam sebanyak-banyaknya untuk dijual kembali. Sungguh tidak masuk diakal ide yang ditawarkan kepadanya.

Sebaliknya, merasa hebat dengan ide bisnisnya si pedagang kembali meyakinkan, "Kalau bapak mengikuti saran saya, bapak akan menjadi kaya dan bisa memiliki apa pun yang bapak mau".

"Apa yang bisa saya lakukan bila saya memiliki banyak uang?" tanya si nelayan.

"Bapak bisa melakukan hal yg sama seperti saya lakukan, setiap tahun bisa berlibur, mengunjungi pulau seperti ini, duduk di dinding pantai sambil memancing".

"Lho, bukankan hal itu yang setiap hari saya lakukan tuan, kenapa harus menunggu berlibur baru memancing?", kata si nelayan menggeleng-gelengkan kepalanya semakin heran.

Mendengar jawaban si nelayan, si pedagang seperti tersentak kesadarannyabahwa untuk menikmati memancing ternyata tidak harus menunggu kaya raya.

Netter yang berbahagia,
Pepatah mengatakan, jangan mengukur baju dengan badan orang lain.
Si pedagang mungkin benarmelalui analisa bisnisnya, dia merasa apa yang dilakukan oleh si nelayan terlalu sederhana, monoton dan tidak bermanfaat. Mengeruk kekayaan alam demi mendapatkan uang dan kekayaan sebanyak-banyaknya adalah wajar baginya.

Sedangkanbagi si nelayan, dengan pikiran yang sederhana, mampu menerimaapapun yang diberikan oleh alam dengan puas dan ikhlas. Sehingga hidup dijalani setiap hari dengan rasa syukur dan berbahagia.

Memang ukuran "bahagia", masing-masing orang pastilah tidak sama. Semua kembali kepada keikhlasan dan cara kita mensyukuri, apapun yang kita miliki saat ini.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Hiduplah Saat Ini
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Senin, 29-Januari-2007

Pada suatu pagi buta, seorang pemuda mendatangi rumah gurunya yang dikenal bijak di desa itu. Dia mengetuk pintu rumah dengan keras, sambil suaranya terdengar memanggil-manggil gurunya.
Si guru sambil mengusap matanya dan menahan kuap membuka pintu sambil berkata, "Ada apa anakku? Pagi-pagi begini mengganggu nyenyak tidurku. Ada sesuatu yang penting?" Pemuda menjawab, "Ampun guru, maafkan saya terpaksa mengganggu tidur guru. Ada sesuatu yang ingin saya tanyakan." Si guru kemudian mempersilahkannya masuk ke dalam rumah dan pemuda itu pun segera menceritakan kegundahannya, yakni semalam dia bermimpi dijemput malaikat dan diajak pergi meninggalkan dunia ini. Dia ingin menolak tetapi sesuatu seperti memaksanya harus pergi. Saat tarik menarik itulah dia terbangun sambil berkeringat dan tidak dapat tidur lagi. Timbul perasaan takut dan tidak berdaya membayangkan bila malaikat benar-benar datang kepadanya.
Si pemuda kemudian bertanya kepada gurunya, "Guru, kapan kematian akan datang kepada manusia?" Gurunya menjawab, "Saya tidak tahu anakku. Kematian adalah rahasia Tuhan".
"Aaaakh, guru pasti tahu. Guru kan selalu menjadi tempat bertanya bagi semua orang di daerah sini,” desak si murid. "Baiklah. Sebenarnya rata-rata manusia meninggal pada usia 70 sampai 75 tahun. Tetapi sebagian ada yang tidak mencapai atau lebih dari perkiraan tersebut." Merasa tidak puas dia kembali bertanya, "Jadi, umur berapakah manusia pantas untuk mati?" Sambil pandangannya menerawang keluar jendela, sang guru menjawab, "Sesungguhnya, begitu manusia dilahirkan, proses penuaan langsung terjadi. Sejak saat itu, manusia semakin tua dan kapan pun bisa mengalami kematian". Si murid bertanya terus, "Lalu, bagaimana sebaiknya saya menjalani hidup ini?"

Hiduplah Saat Ini
”Hidup sesungguhnya adalah saat ini, bukan besok atau kemarin. Hargai hidup yang singkat ini, jangan sia siakan waktu. Bekerjalah secara jujur dan bertanggung jawab, usahakan berbuat baik pada setiap kesempatan. Jangan takut mati, nikmati kehidupanmu! Mengerti?” Dengan wajah gembira si murid berkata, "Terima kasih guru, saya mengerti. Saya akan belajar dan bekerja dengan sungguh-sungguh, berani menghadapi hidup ini, sekaligus menikmatinya. Saya pamit guru."

Hiduplah Saat Ini
Hiduplah saat ini, tidak usah menyesalihari kemarin, karena hari kemarin sudah berlalu, tidak usah cemas akan hari esok, karena hari esok belum datang,

Hari ini
Hanya hari ini yang menjanjikan kesuksesan , kebahagian bagi setiap orang yang mau dan mampu mengaktualisasikan dirinya dengan penuh totalitas!
Sekali lagi,
Hiduplah Saat Ini
Hiduplah saat ini!!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Selembar Cek
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Senin, 15-Januari-2007

Di sebuah keluarga, tinggallah seorang ayah dengan putra tunggalnya yang sebentar lagi lulus dari perguruan tinggi. Sang ibu beberapa tahun yang lalu telah meninggal dunia. Mereka berdua memiliki kesamaan minat yakni mengikuti perkembangan produk otomotif.

Suatu hari, saat pameran otomotif berlangsung, mereka berdua pun ke sana. Melihat sambil berandai-andai. Seandainya tabungan si ayah mencukupi, kira-kira mobil apa yang sesuai budget yang akan di beli. Sambil bersenda gurau, sepertinya sungguh-sungguh akan membeli mobil impian mereka.

Menjelang hari wisuda, diam-diam si anak menyimpan harapan dalam hati, "Mudah-mudahan ayah membelikan aku mobil, sebagai hadiah kelulusanku. Setelah lulus, aku pasti akan memasuki dunia kerja. Dan alangkah hebatnya bila saat mulai bekerja nanti aku bisa berkendara ke kantor dengan mobil baru," harapnya dengan senang. Membayangkan dirinya memakai baju rapi berdasi, mengendarai mobil ke kantor.

Saat hari wisuda tiba, ayahnya memberi hadiah bingkisan yang segera dibukanya dengan harap-harap cemas. Ternyata isinya adalah sebuah kitab suci di bingkai kotak kayu berukir indah. Walaupun mengucap terima kasih tetapi hatinya sungguh kecewa. "Bukannya aku tidak menghargai hadiah dari ayah, tetapi alangkah senangnya bila isi kotak itu adalah kunci mobil," ucapnya dalam hati sambil menaruh kitab suci kembali ke kotaknya.

Waktu berlalu dengan cepat, si anak diterima kerja di kota besar. Si ayah pun sendiri dalam kesepian. Karena usia tua dan sakit-sakitan, tak lama si ayah meninggal dunia tanpa sempat meninggalkan pesan kepada putranya.

Setelah masa berkabung selesai, saat sedang membereskan barang-barang, mata si anak terpaku melihat kotak kayu hadiah wisudanya yang tergeletak berdebu di pojok lemari. Dia teringat itu hadiah ayahnya saat wisuda yang diabaikannya. Perlahan dibersihkannya kotak penutup, dan untuk pertama kalinya kitab suci hadiah pemberian si ayah dibacanya.

Saat membaca, tiba-tiba sehelai kertas terjatuh dari selipan kitab suci. Alangkah terkejutnya dia. Ternyata isinya selembar cek dengan nominal sebesar harga mobil yang diinginkan dan tertera tanggalnya persis pada hari wisudanya.

Sambil berlinang airmata, dia pun tersadar. Terjawab sudah, kenapa mobil kesayangan ayahnya dijual. Ternyata untuk menggenapi harga mobil yang hendak dihadiahkan kepadanya di hari wisuda. Segera ia pun bersimpuh dengan memanjatkan doa, "Ayah maafkan anakmu yang tidak menghargai hadiahmu …. Walau terlambat, hadiah Ayah telah kuterima…… Terima kasih Ayah.. Semoga Ayah berbahagia di sisiNYA, amin".

Tidak jarang para orang tua memberi perhatian dengan alasan dan caranya masing-masing. Tetapi dalam kenyataan hidup, karena kemudaan usia anak dan emosi yang belum dewasa, seringkali terjadi kesalahfahaman pada anak dalam menerjemahkan perhatian orang tua.

Jangan cepat menghakimi sekiranya harapan tidak sesuai dengan kenyataan. Sebaliknya tidak menjadikan kita manja hingga selalu menuntut permintaan.

Mari belajar menjadi anak yang pandai menghargai setiap perhatian orang tua.

Demikian dari saya.
Salam sukses luar biasa!!!!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Kasih Ibunda
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Sabtu, 30-Desember-2006

Suatu pagi di sebuah perkampungan miskin. Tampak seorang ibu dengan penuh semangat sedang membikin adonan untuk membuat tempe, pekerjaan membuat dan menjual tempe telah digeluti selama bertahun-tahun sepeninggal suaminya.

Saat membuat adonan, sesekali pikirannya menerawang pada sepucuk surat yang baru diterima dari putranya yang sedang menuntut ilmu di rantau orang. Dalam surat itu tertulis, "Bunda tercinta, dengan berat hati, ananda mohon maaf harus mohon dikirim uangkuliah agar dapat mengikuti ujian akhir. Ananda mengerti bahwa bunda telah berkorban begitu banyak untuk saya. Ananda berharap secepatnya menyelesaikan tugas belajar agar bisa menggantikan bunda memikul tanggung jawab keluarga dan membahagiakan bunda. Teriring salam sayang dari anakmu yang jauh".

Dua hari lagi adalah hari pasaran, biasanya tempe hasil buatan si ibu di bawa ke pasar untuk dijual. Kali ini, tempe yang dibuat dalam jumlah yang lebih banyak dari biasanya, dengan harapan mendapatkan lebih banyak uang sehingga bisa mengirimkan ke anaknya.

Sehari menjelang hari pasar, hati dan pikiran si ibu panik karena tempe buatannya tidak jadi, entah karena konsentrasi yang tidak penuh atau porsi tempe yang dibuat melebihi biasanya.Kemudiansi ibu punsibuk berdoa dgn khusuk di sela-sela waktu yang tersisa menjelang keberangkatannya ke pasar, memohon kepada Tuhan diberi kemujizatan agar tempenya siap di jual dalam keadaan jadi. Tetapi sampai tibanya dia di pasar, tempenya tetap belum jadi.

Sepanjang hari itu dagangannya tidak laku terjual. Si ibu tertunduk sedih, matanya berkaca-kaca membayangkan nasib anaknya yang bakal tidak bisa mengikuti ujian. Saat hari pasar hampir usai para pedagang lain pun mulai meninggalkan pasar, tiba-tiba datang seorang ibu berjalan dengan tergesa-gesa, "Bu, saya nyari tempe yang belum jadi, dari tadi nggak ada, ibu tahu saya harus cari kemana?" "untuk apa tempe belum jadi kok di cari?" Tanya si penjual heran "Saya mau membeli untuk di kirim ke anak saya di luar kota, dia sedang ngidam tempe khas kota ini" kata ibu calon pembeli. Ibu penjual tempe ternganga mendengar kata-kata yang baru di dengarnya, seakan tak percaya pada nasib baiknya, seolah tangan Tuhan memberi kemurahan kepadanya. Akhirnya tempe dagangannya diborong habis tanpa sisa. Dia begitu senang, bersyukur dan menambah keyakinan bahwa Tuhan tidak akan pernah meninggalkan diri umatnya selama manusia itu sendiri tidak putus asa dan tetap berjuang .


Kekuatan berusaha dan berdoa

Pepatah kuno menyatakan, Ora et labo`ra, berusaha dan berdoa. Memang, Doa dan usaha harus seiring dan sejalan dalam perjalanan hidup setiap manusia. Doa dibutuhkan untuk mengingatkan kita agar senantiasa menapak langkah di jalan benar yang diridhoi oleh yang Maha Kuasa dan tetap mampu bersikap sabar, gigih dan ulet saat menghadapi segala macam halangan, rintangan dan cobaan, sekaligus mampu memelihara antusiasme dalam memperjuangkan apa yang telah kita tetapkan demi mewujudkan kesuksesan.

Di kesempatan yang berbahagia ini pula, saya mengucapkan SELAMAT TAHUN BARU 2007. Mari dengan segenapkekayaan mental yangoptimis dan aktif, kita singsingkan lengan baju siap bekerja keras untuk mengisi tahun baru ini dengan harapan baru! Semangat baru ! Agar tercapai sukses yang lebih gemilang! Sukses lebih luar biasa!!!


Salam Sukses Luar Biasa!!!
Andrie Wongso

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Sifat Kepiting
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Senin, 18-Desember-2006

Saat menjelang malam hari di tepi pantai, terlihat para nelayan melakukan kegiatan yakni menangkap kepiting yang biasanya keluar dari sarang mereka di malam hari. Kepiting-kepiting yang ditangkap oleh nelayan, sebagian kecil akan menjadi lauk santapan sekeluarga, sebagian besar akan di bawa ke pengumpul atau langsung ke pasar untuk di jual.

Para nelayan itumemasukkan semua kepiting hasil tangkapan mereka ke dalam baskom terbuka. Menariknya, baskom tersebut tidak perlu diberi penutup untuk mencegah kepiting meloloskan diri dari situ. Ada yang menarik dari tingkah lakukepiting-kepiting yang tertangkap itu. Mereka sekuat tenaga selalu berusaha keluar dengan menggunakan capit-capitnya yang kuat, tetapi jika ada seekor kepiting yang nyaris meloloskan diri keluar dari baskom, teman-temannya pasti akan berusaha keras menarik kembali ke dasar baskom. Begitulah seterusnya, sehingga akhirnya tidak ada seekor kepiting pun yang berhasil kabur dari baskom, sebab itu lah para nelayan tidak membutuhkan penutup untuk mencegah kepiting keluar dari baskom. Dan kemudian mati hidupnya sikepiting pun ditentukan keesokan harinya oleh si nelayan.

Sungguh menarik kisah dari sifat kepiting tadi, mengingatkan kita pada kehidupan manusia. Kadang tanpa disadari, manusia bertingkah laku seperti kepiting di dalam baskom. Saat ada seorang teman berhasil mendaki ke atas atau berhasil mencapai sebuah prestasi, yang seharusnya kita ikut berbahagia dengan keberhasilan itu, tetapi tanpa sadar, kita justru merasa iri, dengki, marah, tidak senang, atau malahan berusaha menarik atau menjatuhkan kembali ke bawah.
Apalagi dalam bisnis atau bidang lain yang mengandung unsur kompetisi, sifat iri, tidak mau kalah akan semakin nyata dan bila tidak segera kita sadari, kita telah menjadi monster, mahluk yang menakutkan yang akhirnya akan membunuh hati nurani kita sendiri.

Gelagat manusia yang mempunyai sifat seperti halnya sifat kepiting yaitu :

1. Selalu sibuk merintangi orang lain yang akan menuju sukses sehingga lupa berusaha untuk memajukan diri sendiri.
2. selalu mencari dan menyalahkan pihak di luar dirinya

Pembaca yang berbahagia,
Tidak perlu cemas dengan keberhasilan orang lain,tidak perlu ada menyimpan iri hati apalagi tindakan yang bermaksud menghalangi teman atau orang lain agar mereka tidak maju. Buang pikiran negatif seperti itu!

Karena sesungguhnya, di dalam persaingan bisnis atau persaingan di bidang apapun, tidak peduli berakhir dengan kemenangan atau kekalahan,masing2 dari kita mempunyai hak untuk sukses!

Success is our right, sukses adalah hak kita semua!
Success is our right!
Jika kita bisa menyadari bahwa ! Success is our right, sukses adalah hak kita semua! Maka secara konsekwen kita bisa menghargai setiap keberhasilan orang lain,bahkan selalu siapmembantu orang lain utk mencapai kesuksesannya.
Untuk itu,dari pada mempunyai niat menghalangi atau menjatuhkan orang lain, jauh lebih penting adalah kita siap berjuang dan sejauh mana kita sendirimengembangkan kemampuan dan potensi kita seutuhnya. Sehingga hasil yang akan kita capaipun akanmaksimal dan membanggakan!

Salam Sukses Luar Biasa !

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Good To Great
Penulis : Ippho Santosa - Pembicara seminar, Produser Andalus, dan Penulis Qalbu Marketing
Senin, 23-Oktober-2006

"Tulislah hukum-hukum. Tetapi, izinkan saya menulis lagu. Pastilah kelak saya akan memerintah negara Anda." Itulah pendapat Andrew Fletcher -seorang patriot Skotlandia- pada tahun 1702. Ucapan provokatif ini menjadi salah satu pemicu dan pemacu mengapa saya gemar menciptakan lagu. Sudah belasan lagu yang saya dan grup musik CELEBrand hasilkan. Ternyata, berdasarkan hasil survey, mayoritas responden memuji lagu kami. Kata mereka, sudah cukup oke.

Namun, bagi kami itu bukan jawaban yang memuaskan. Sebenarnya, kami mengharapkan responden berseru, "Wah, ini lagu yang luar biasa!" Berhubung tidak ada yang berkata begitu, maka lagu-lagu itu pun kami rombak. Bahkan, liriknya kami perkaya -tidak semata-mata berbahasa Indonesia dan Inggris- tetapi juga berbahasa Mandarin, Jepang dan Perancis. Itu semua kami tekuni selama kurang-lebih tujuh tahun, hanya semata-mata untuk mempersembahkan tembang yang great, bukan sekedar good.

Jim Collins di buku terlarisnya Good to Great sempat berujar, "Baik (good) adalah musuhnya hebat (great)." Artinya, apabila kita ingin hebat (great), maka kita tidak boleh merasa sudah cukup baik (good). Begitu kita merasa sudah cukup baik, biasanya kita akan enggan untuk memperbaiki diri. Dengan kata lain, merasa sudah cukup baik bisa meninabobokan kita, sehingga kita tak akan pernah menjadi hebat.

Tengoklah pelawak tenar Charlie Caplin dan megabintang Michael Jackson! Di masa keemasan mereka, Charlie dan Michael masih mau berlatih setiap hari! Betul-betul setiap hari! Luar biasa 'kan?

Hal ini juga diteladani oleh almarhum ayah saya, yang merupakan pemain badminton yang gigih semasa hidupnya. Ada atau tidak ada pertandingan, dia tetap saja berlatih secara konsisten dan telaten. Alasannya, demi prestasi yang lebih bagus. Baginya, tampil cukup baik (good) sama sekali tidak memadai. Di usianya yang sudah setengah abad, ia selalu berusaha untuk tampil hebat (great).

Apalagi ada kutipan yang mengingatkan, "Barang siapa yang hari ini lebih baik daripada hari kemarin, maka ia merupakan orang yang beruntung." Kalau sama saja? Dia adalah orang yang merugi. Kalau lebih buruk? Dia adalah orang yang celaka.

Ironisnya, betapa banyak perusahaan yang merasa dirinya 'baik-baik saja' dan malas beranjak ke tingkatan yang lebih tinggi. Ketika disarankan program atau strategi yang baru yang lebih masuk akal, mereka buru-buru berdalih, "Hm, program itu bagus, sih. Tetapi -maaf- selama ini kita sudah diakui sebagai market leader, kok," atau, "Ah, kita tidak memerlukan program seperti itu. Kita 'kan sudah punya nama besar," atau, "Wah, kita agak berbeda, ya. Terus-terang, kita sudah cukup kuat kok, dengan dukungan dari pusat."

Hei, bolehkah berargumen seperti itu? Boleh-boleh saja, asalkan market Anda memenuhi dua kondisi. Pertama, pelanggan Anda begitu bodoh. Kedua, pesaing Anda berjalan di tempat. Namun adakah market seperti itu? Di planet ini, sepengetahuan saya, tidak ada!

Resapilah pesan resi manajemen Gede Prama, "Saat Anda merasa seperti mangga yang telah masak, maka sebentar lagi Anda akan membusuk! Jadilah mangga yang masih mentah, sehingga Anda senantiasa mematangkan diri." Coba saja baca buku BREAK! Rumus Marketing yang Belum Diajarkan di Kelas MBA, yang kebetulan direkomendasikan oleh guru kegagalan Billi Lim.

Pernah mendengar istilah kaizen 'kan? Sekedar mengulang, kaizen dalam bahasa Jepang bermaksud penyempurnaan terus-menerus (continuous improvement). Dan sejarah membuktikan, istilah inilah yang mengantarkan Jepang dari negara keterbelakang menjadi salah satu negara penentu di muka bumi ini.

Padahal, pada tahun 1600-an Jepang di bawah pemerintahan Shogun Tokugawa masih disibukkan dengan pengusiran warga asing dan pengisolasian negara selama 240 tahun ke depan. Sementara pada masa yang sama, masyarakat Amerika telah mengenal istilah 'pelanggan'. Bisa disebut, dari segi pengetahuan mengenai market, Jepang memang tertinggal jauh oleh Amerika. Begitu?

Dulu, memang seperti itu! Tetapi, di akhir abad 20 Jepang mulai berbenah. Dengan semangat kaizen-nya, tanpa tedeng aling-aling mereka pun mulai menohok Amerika. Terbukti, produk-produk dari Negeri Sakura layak disejajarkan dengan produk-produk dari Negeri Paman Sam.

Persis seperti yang ditegaskan motivator ternama Zig Ziglar, "Dengan selalu mempersembahkan usaha terbaik Anda, maka itu akan menjadikan Anda seorang pemenang." Bukankah pepatah Cina juga mengisyaratkan, tetesan air sekalipun -asalkan berterusan- dapat mengikis batu. Demikianlah, penyempurnaan tiada henti merupakan syarat mutlak untuk bertahta dan terus bertahta di market. Bercita-citalah untuk menjadi great, bukan sekedar good!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Ikatan Yang Menghambat
Penulis : Junus Judianto
Rating Artikel :
Minggu, 22-Oktober-2006

Pada suatu malam menjelang tahun baru, dua pemuda yang tinggal di tepian danau dengan antusias mendayung perahu ke seberang untuk mengunjungi teman-teman mereka. Setelah menambatkan perahu di dermaga, mereka bertandang dari satu rumah ke rumah lainnya. Saking asyiknya, mereka sampai lupa waktu.

Menjelang pagi, mereka tersentak ketika teringat bahwa pagi itu mereka harus berada di rumah untuk menghadiri acara tahun baru bersama orang tua dan keluarga. Mereka mengambil lentera, bergegas menuju dermaga, dan langsung melompat ke atas perahu. Saat itu cuaca gelap dan berkabut tebal, bahkan dengan bantuan lentera mereka tetap tidak dapat melihat apa pun di luar perahu.

Namun mereka tetap memutuskan untuk berangkat, dan mulai mendayung dengan mengandalkan petunjuk arah angin. Setelah mendayung cukup lama, mereka heran karena belum juga sampai di tujuan, sehingga mereka mendayung lebihcepat lagi.

Saat fajar menyingsing dan cuaca mulai terang, ke dua pemuda itu melihat ke sekeliling. Dan, alangkah terkejutnya mereka ketika mengetahui bahwa ternyata perahunya masih berada di tempat yang sama. Mereka saling berpandangan satu sama lain. Yang lebih muda, sambil mengangkat pundak, menunjuk ke arah sebuah tali yang terjuntai di ujung buritan perahu. Ternyata, saking terburu-buru, mereka lupa melepaskan tali yang mengikat perahu mereka ke dermaga.

Akhirnya, setelah melepaskan tali yang mengikat perahu, dengan lesu mereka kembali mendayung menuju ke rumah. Saat tiba di rumah, badan mereka letih luar biasa, dan celakanya lagi, acara tahun baru bersama keluarga mereka sudah selesai.

Pembaca sekalian.
Membaca cerita ini, mungkin kita akan mentertawakan kebodohan ke dua pemuda tersebut. Alangkah bodoh dan konyolnya tindakan mereka itu. Tetapi, jika kita akui dengan jujur, ada kalanya kita pun melakukan kebodohan yang serupa. Banyak kegagalan yang kita alami karena kita lupa melepaskan ikatan yang dapat menjadi penghambatsebelum melakukan suatu tindakan.

Melalui tulisan ini saya mengajak para pembaca untuk berintrospeksi dan menyadari betapa banyak waktu, tenaga, pikiran, dan kesempatan yang terbuang sia-sia karena kita bertindak tanpa terlebih dahulu melepaskan hal-hal 'kecil' yang mungkin menjadi penghambat, antara lain: kebiasaan buruk, kemiskinan mental, cara kerja yang tidak efektif, pergaulan yang negatif, kepercayaan pada mitos yang salah, dan berbagai ikatan lainnya.

Jika Anda ingin mencapai SUKSES, lepaskan terlebih dahulu segala ikatan yang mungkin menjadi penghambat, barulah mendayung dengan sepenuh hati sehingga kita dapat mencapai tujuan yang kita inginkan.

Selamat mencapai sukses yang luar biasa.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The Art Of Communication That Works (1)
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Jumat, 20-Oktober-2006

"One kind word can warm three winter months"
Peribahasa Jepang :
Sebuah kata santun dapat menghangatkan tiga bulan musim dingin

Berkomunikasi merupakan kegiatan rutin manusia sejak mereka dilahirkan. Mulai dari tangisan sang bayi yang menyampaikan pesan berisi kebutuhan psikologis dan fisiologisnya, sampai dengan pesan berisi kebutuhan komplementer orang dewasa saat ini. Semuanya tidak terlepas dari proses penyampaian dan penerimaan pesan yang disebut sebagai komunikasi ini.

Buku-buku manajemen di dunia kerap menempatkan komunikasi di urutan teratas sebagai bagian dari kinerja perusahaan untuk mencapai sukses ! Kesuksesan menurut buku-buku bisnis itu ternyata sangat dipengaruhi oleh cara pelaku bisnis berkomunikasi dengan calon / para pelanggan mereka. Disini, yang lebih ditekankan adalah 'cara' (konteks) atau bagaimana komunikasi itu dilakukan, bukan pada apa (konten/isi) yang disampaikan. Artinya, bahasa verbal tidaklah terlalu berpengaruh dibandingkan dengan bahasa non-verbal yang lebih menekankan 'cara' atau 'gaya' sebuah komunikasi dilakukan.

Di sisi lain, untuk menggambarkan betapa komunikasi itu sangat penting dalam memberikan kontribusi terhadap kesuksesan seseorang, ada sebuah hasil penelitian yang dipaparkan dalam Finacial Planning Conference di Singapura dengan hasil yang menakjubkan. Hasil tersebut menempatkan sumber daya manusia dan komunikasi di urutan teratas dengan skor tertinggi 3,7 (skala 4), diikuti dengan rekomendasi dari klien ke orang lain (3,6), latar belakang pendidikan (3,3), memiliki ijin/lisensi lanjutan (3,2), melanjutkan pendidikan (3,1) dan diakhiri yang terendah oleh spesialisasi (2,8). Hal ini sungguh menggambarkan betapa komunikasi sangat memengaruhi kesuksesan seseorang. Dengan kata lain, komunikasi menjadi alat pertama dan utama untuk meninggikan posisi seseorang.

Mengingat betapa pentingnya peran komunikasi dalam kesuksesan seseorang, secara singkat untuk edisi perdana dalam situs ini, dapat dikatakan bahwa ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam memberhasilkan komunikasi dengan orang lain.

Faktor-faktor itu adalah: pemahaman terhadap tujuan komunikasi, tipe dan gaya komunikator dan komunikan, ruang dan waktu.

Dengan memahami bahwa setiap orang adalah unik adanya dalam hal komunikasi karena memiliki tipe dan gaya sendiri-sendiri, kita akan menjadi pemberi kesan mendalam kepada setiap orang dalam rentang waktu yang relatif lebih lama. Dengan demikian,peribahasa Jepang yang tercantum di bagian awal tulisan ini akan terwujud. Selamat berkomunikasi sesuai tipe dan gaya seseorang!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Dalam Kondisi Kritis Terjadilah Mestakung
Penulis : Prof. Yohanes Surya Ph.D
Rating Artikel :
Jumat, 20-Oktober-2006

Pak Wahid Supriadi, Konsul Jenderal Indonesia di Melbourne, bercerita waktu kami berkunjung ke Melbourne akhir september yang lalau. Pak Wahid merencanakan diadakannya Festival Indonesia di Melbourne 14-17 September 2006. Menurut Pak Wahid, kantor tidak bisa membiayai karena KJRI tidak lagi mendapat dana promosi dari pusat. Mereka harus memutar otak untuk mencari dana hampir Rp. 670 juta bagi penyelenggaraan Festival ini. Pak Wahid tidak gentar. KJRI mendirikan Lembaga Independen Festival Indonesia Inc. dengan modal nol!

Mereka mengirim surat ke ratusan perusahaan/institusi potensial baik di Australia maupun di Indonesia. Surat juga disebar ke seluruh Pemda, baik Indonesia maupun Australia, yang meminta dukungan agar Pemda dapat hadir dan membawa para pengusaha. Namun, responnya sangat menyedihkan.

Apakah Pak Wahid menyerah? Tidak! Pak Wahid merasa bahwa dia sudah sampai pada titik point of no return. Dalam kondisi kritis seperti inilah terjadi mestakung (=seMESTA menduKUNG artinya terjadi pengaturan diri dari seluruh individu dan lingkungandisekeliling kita untuk mendukung agar kondisi kritis ini dapat terlewati. Ini adalah konsep ilmu Fisika).

Pak Wahid membangkitkan semangat para penyelenggara, menyusun strategi, menghubungi semua kontak baik individu maupun lembaga-lembaga swasta dan pemerintah yang masuk dalam mailing list KJRI, dan menjual program-program FI.

Tahu apa yang terjadi? Terjadilah Mestakung di mana-mana. Mahasiswa-mahasiswa dan masyarakat Indonesia di Australia menyingsingkan lengan bajunya. Mereka bekerja bersama-sama, mengatur acara, mencari dana, mengundang orang-orang terkenal dari Indonesia untuk acara seminar, mengundang para penari untuk menunjukkan budaya Indonesia, dan sebagainya. Beberapa Pemda mulai menunjukkan komitmennya, para sponsor pelan-pelan mulai menghubungi panitia, dan juga kalangan pengusaha mulai mendaftarkan diri untuk ikut konferensi walaupun harus membayar. Bahkan dalam minggu-minggu terakhir beberapa sponsor utama datang dan menyatakan komitmennya untuk membantu festival tersebut.

Ribuan orang datang ke Federal Court di Melbourne untuk menyaksikan Festival yang luar biasa ini. Selama dua hari festival budaya, makanan, dan perdagangan dihadiri sekitar 67 ribu orang, sementara business conference dihadiri sekitar 150 pengusaha, pejabat Pemda baik dari Indonesia maupun Australia. Luar biasa!

Selesai acara, pemerintah kota Melbourne memberikan pujian dan meminta agar acara ini dapat diselenggarakan secara rutin setiap tahun di Melbourne. Pemerintah Melbourne bahkan berjanji akan mendukung termasuk pendanaannya. Luar biasa! Suatu karya yang indah terjadi ketika kita berada pada kondisi kritis.

Mau Sukses? ciptakanlah kondisi Kritis

Ketika kita berada pada kondisi kritis, jangan takut! Alam sudah mengatur dirinya untuk membantu kita (Mestakung = alam semesta mendukung kita). Jadi ciptakan terus kondisi-kondisi kritis, percayalah akan terjadi mestakung yang membantu kita meraih sukses tersebut.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
In Spite Of...
Penulis : Haryo Ardito
Rating Artikel :
Minggu, 15-Oktober-2006

Di Mexico ada sebuah patung yang sangat indah dan diberi nama yang agak aneh, yaitu "In Spite Of..." artinya "Meskipun..."Nama yang diberikan tidaklah sesuai dengan bentuknya tetapi adalah sebuah nama untuk menghormati si pemahat.Pada saat proses pembuatan patung dan masih setengah jadi, si pemahat mengalami kecelakaan dan mengakibatkan cacat tetap pada tangan kanannya dan tidak bisa lagi berfungsi dalam proses penyelesaian patung yang masih setengah jadi itu.

Tekad si pemahat untuk tetap menyelesaikan karyanya begitu besar,dia melatih tangan kirinya untuk memahat seterampil tangan kananya hingga akhirnya patung itu tetap mampu diselesaikan sesempurna jika dia menggunakan tangan kanannya.Itulah sebabnya masyarakat setempat memberi nama patung itu "In Spite Of..."untuk menghargai tekad luar biasa si pemahat.


Meskipun buta, Stevie Wonder adalah pemusik yang melantunkan lagu "I Just Call To Say I Love You." Meskipuntuli, Beethoven menjadi penggubah musik yang luar biasa.Meskipun rhematik kronis menyerang tangannya, Renoir terus berkarya sebagai seorang pelukis.Meskipun hanya mengenyam pendidikan sekolah dasar, Andrie Wongso adalah pengusaha sukses dan motivator nomor satu di Indonesia.Meskipun kehilangan fungsi tangan kanannya, si pemahat tetap menyelesaikan patungnya.


Meskipun buta, tuli, lumpuh, cacat, tua, berpenyakit tulang, sakit-sakitan, miskin, muda, sibuk, tak ada waktu, berpendidikan rendah, tidak sekolah, drop-out, gemuk, kurus, tidak cantik, yatim-piatu dst. setiap orang tetaplah memiliki kesempatan untuk mengatasi kesulitannya dan berprestasi, meraih kemenangan, meraih sukses serta meraih apa saja yang menjadi keinginannya.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Bonsai Dan Sequoia
Penulis : Haryo Ardito - Haryo Ardito, Ketua Harian AMA-DKI
Rating Artikel :
Selasa, 24-Oktober-2006

Orang Jepang memelihara pohon yang lazim disebut Bonsai, pohon ini indah dan dibentuk dengan sempurna walaupun tingginya hanya dalam hitungan sentimeter.

Di California ditemukan pohon raksasa hutan yang bernama Sequoia.Salah satu pohon raksasa ini diberi nama Jenderal Sherman dengan ketinggian mencapai 90 meter seakan menembus langit dan lingkar batang hingga 26 meter.Pohon raksasa ini begitu hebat sehingga jika ditebang akan menghasilkan kayu bangunan yang cukup untuk membuat 35 buah rumah dengan lima kamar.

Pada saat berbentuk biji Bonsai dan Jenderal Sherman berukuran sama kecil, masing2 beratnya kurang dari satu milligram.Setelah keduanya dewasa terjadi perbedaan ukuran yang luar biasa dan kelihatan seperti peristiwa yang sederhana saja, tetapi kisah dibalik perbedaan ukuran itu mengandung pelajaran dalam kehidupan manusia.Ketika pohon Bonsai mulai menyembulkan tunasnya di muka bumi, orang Jepang mencabutnya dari tanah dan mengikat pokok akar dan sebagian cabang akarnya dengan demikian secara sengaja menghambat pertumbuhannya.Hasilnya adalah sebatang pohon mini yang indah tetapi tetaplah mini.

Biji Jenderal Sherman jatuh ke tanah California yang subur dan mendapat gizi dari mineral, air hujan dan sinar matahari, hasilnya adalah sebuah pohon raksasa.

Baik Bonsai maupun Jenderal Sherman tidak punya pilihan dalam menentukan nasibnya.Tidak demikian dengan manusia,anda punya hak untuk menentukan nasib, anda bisa jadi besar atau jadi kecil sebagaimana yang anda kehendaki.Anda bisa jadi Bonsai atau Jenderal Sherman.

Citra diri anda dan cara anda memandang diri sendiri akan menentukan akan menjadi apa anda kelak.. untuk itu anda punya pilihan.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Kumpulkanlah Kembali Kapas-kapas Yang Tersebar
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Senin, 12-Maret-2007

Dikisahkan, ada seorang pedagang yang kaya raya dan berpengaruh di kalangan masyarakat. Kegiatannya berdagang mengharuskan dia sering keluar kota. Suatu saat, karena pergaulan yang salah, dia mulai berjudi dan bertaruh.

Mula-mula kecil-kecilan, tetapi karena tidak dapat menahan nafsu untuk menang dan mengembalikan kekalahannya, si pedagang semakin gelap mata, dan akhirnya uang hasil jerih payahnya selama ini banyak terkuras di meja judi. Istri dan anak-anaknya terlantar dan mereka jatuh miskin.

Orang luar tidak ada yang tahu tentang kebiasaannya berjudi, maka untuk menutupi hal tersebut, dia mulai menyebar fitnah, bahwa kebangkrutannya karena orang kepercayaan, sahabatnya, mengkhianati dia dan menggelapkan banyak uangnya. Kabar itu semakin hari semakin menyebar, sehingga sahabat yang setia itu, jatuh sakit. Mereka sekeluarga sangat menderita, disorot dengan pandangan curiga oleh masyarakat disekitarnya dan dikucilkan dari pergaulan.

Si pedagang tidak pernah mengira, dampak perbuatannya demikian buruk. Dia bergegas datang menengok sekaligus memohon maaf kepada si sahabat "Sobat. Aku mengaku salah! Tidak seharusnya aku menimpakan perbuatan burukku dengan menyebar fitnah kepadamu. Sungguh, aku menyesal dan minta maaf. Apakah ada yang bisa aku kerjakan untuk menebus kesalahan yang telah kuperbuat?"

Dengan kondisi yang semakin lemah, si sahabat berkata, "Ada dua permintaanku. Pertama, tolong ambillah bantal dan bawalah ke atap rumah. Sesampainya di sana, ambillah kapas dari dalam bantal dan sebarkan keluar sedikit demi sedikit ".

Walaupun tidak mengerti apa arti permintaan yang aneh itu, demi menebus dosa, segera dilaksanakan permintaan tersebut. Setelah kapas habis di sebar, dia kembali menemui laki-laki yang sekarat itu.

"Permintaanmu telah aku lakukan, apa permintaanmu yang kedua?" "Sekarang, kumpulkan kapas-kapas yang telah kau sebarkan tadi", kata si sahabat dengan suara yang semakin lemah.

Si pedagang terdiam sejenak dan menjawab dengan sedih, "Maaf sobat, aku tidak sanggup mengabulkan permintaanmu ini. Kapas-kapas telah menyebar kemana-mana, tidak mungkin bisa dikumpulkan lagi".

"Begitu juga dengan berita bohong yang telah kau sebarkan, berita itu takkan berakhir hanya dengan permintaan maaf dan penyesalanmu saja" kata si sakit

"Aku tahu. Engkau sungguh sahabat sejatiku. Walaupun aku telah berbuat salah yang begitu besar tetapi engkau tetap mau memberi pelajaran yang sangat berharga bagi diriku. Aku bersumpah, akan berusaha semampuku untuk memperbaiki kerusakan yang telah kuperbuat, sekali lagi maafkan aku dan terima kasih sobat". Dengan suara terbata-bata dan berlinang air mata, dipeluklah sahabatnya.

Netter yg luar biasa

Seperti kata pepatah mengatakan, fitnah lebih kejam daripada pembunuhan. Kebohongan tidak berakhir dengan penyesalan dan permintaan maaf.
Seringkali sulit bagi kita untuk menerima kesalahan yang telah kita perbuat. Bila mungkin, orang lainlah yang menanggung akibat kesalahan kita.

Kalau memang itu yang akan terjadi , lalu untuk apa melakukan fitnah yang hanya membuat orang lain menderita.tentu… Jauh lebih nikmat bisa melakukan sesuatu yang membuat orang lain berbahagia.


--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Die Hard !
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Rabu, 21-Maret-2007

As long as persistence is there, even a bar of iron can be turned into a needle. This wise word had been introduced to me since I was still at elementary school; it carried such an incredible wisdom inside.

Once upon a time, in Mainland China, there was a big scholar who shared his childhood experience which could change his mindset or way of thinking. Here the story goes ……

Once, there was a little boy who lived in a very secluded village. Because of his naughtiness and stubbornness, he kept leaving his reading and writing classes that he had to attend. Instead, he preferred playing around or walking by the river or just walking around the village.

One day whilst he was walking around a river, he saw an old woman who was doing repeated actions endlessly. She seemed to rub something onto a stone. The boy kept on seeing the same thing a couple of days later. This activity arose his curiosity. Then, one day he encouraged himself to approach the old woman and the conversation went as follows:

"Nanny, the last couple of days I have been watching you doing the same thing over and over again. What is it that you are doing?"

"I am rubbing this bar of iron my boy …"

The little boy found himself to be even more puzzled by this answer.
"What do you want to do that for?"

"I am going to turn this bar of iron into a needle!"
The little boy frowned his eyebrows in disbelief and said, "Huh ?…that's not possible Nanny. How can you turn a bar of iron into a needle?"
The old woman looked into the boy's eyes and firmly answered, "As long as we have the will, patience, persistence, faith and endless effort, and keep on rubbing this bar of iron, one day this bar will turn into a needle …"

The little boy was stunned. The conversation strongly stuck into his mind and conscience. The spectacular experience really turned his mentality and made him a diligent, discipline and responsible student. After he grew up he became one of the most distinguished scholars and his words had become very popular ever since.


As long as you have determination, a bar of iron can be turned into a needle

"As long as you have determination, a bar of iron can be turned into a needle."

The power of determination is absolutely amazing, for people who want to develop themselves and struggle to make their wishes come true. It's a must to have determination, when we face troubles, hindrances, obstacles or failure. Without the power of determination, the firm fighting spirit, we tend to be pessimistic, worried and given up in the middle of our way.

There have been many spectacular achievements deriving from persistence and determination from people who are firm in achieving their dreams. With determination, one has consistency in doing what must be done, unshaken by any doubts or obstacles. With determination one will always have the undying fighting spirit, no matter how often he falls and bounces to reach his dreams. Just like an English proverb that says: "The Real Successful Persons are Ordinary People with Extra-ordinary Determination." Inside the Determination there are faith, patience, persistence, consistency, and an endless spirit till the wishes realized.

Start having determination now. Practice it in your daily life; hopefully, all your efforts and struggle will give you the fruits of success and a more valuable and brighter life.

"As long as we have a wish, persistence, and determination,
A bar of iron when continually rubbed will turn into a needle.
Start having determination now!"

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Tetap Optimis Menghadapi Perubahan
Penulis : Andrie Wongso
Jumat, 13-April-2007

Kemarin, hari Kamis 12 April, saya harus bangun pagi-pagi pukul 04.30 untuk mengejar pesawat pertama pukul 6 menuju Palembang untuk mengisi jadwal seminar di PT Musi Hutan Persada. Padahal, malam sebelumnya saya bekerja sampai dini hari dan sehari sebelumnya berada di Manado, mengisi seminar untuk BRI kanwil Manado.

Berangkat dengan pesawat GA 110, ketika hendak mendarat di bandara Sutan Mahmud Badaruddin Palembang sekitar pukul 7, tiba-tiba sebuah pengumuman dari pilot mengatakan bahwa pesawat tak bisa mendarat karena cuaca berkabut. Untuk itu, diputuskan pesawat berputar-putar di udara sambil menunggu hilangnya kabut. Seluruh penumpang terdiam dan suasana berubah tegang. Saya pun merasakan ketegangan itu, tetapi lebih karena memikirkan tanggung jawab saya kepada orang banyak yang menunggu untuk mengikuti seminar.

Rupanya, menara di bandara tak mengijinkan pilot mendarat dan pesawat pun terpaksa kembali diterbangkan ke Jakarta. Setibanya di Jakarta, Kami dipersilakan menunggu hingga ada pengumuman kepastian, kapan akan berangkat kembali. Ada sejumlah komentar yang mengiringi kami sewaktu seluruh penumpang berada di ruang tunggu. Ada yang mengeluh, ada yang menggerutu, ada yang membicarakan masalah keselamatan penerbangan, ada yang kecewa, ada yang kemudian memilih terbang dengan maskapai lain, namun ada pula yang hanya duduk termenung, entah apa yang dipikirkan.

Saya sendiri memilih untuk tetap menunggu. Meski saya tahu, jadwal mengisi seminar pasti terlambat! Karena seharusnya pukul 10 pagi adalah waktu yang dijanjijkan dimulainya acara seminar, apalagi tempat penyelenggaraan di Prabumulih yang memerlukan waktu 1,5 - 2jam untuk tiba di sana. Segera saya mengontak panitia acara dan menceritakan kejadian tersebut. Walau dengan perasaan kurang nyaman, tetapi sungguh melegakan jawaban panitia, bahwa mereka akan menunggu kedatangan saya sampai kapanpun. (Tentu, mereka juga tegang kalau saja saya tidak jadi datang).

Setelah beberapa saat menunggu, sebuah kabar gembira terdengar dari corong pengumuman. Pesawat akan segera diberangkatkan kembali karena cuaca di Palembang sudah normal.
Pukul 10 lebih sedikit, saya akhirnya menjejakkan kaki ke kota empek-empek. Nampak wajah kegirangan dari panitia yang menjemput saya. Kami pun segera berangkat ke kota Prabu Mulih, tempat diselenggarakannya acara. Tiba di sana sekitar jam 12, setelah beristirahat sejenak sambil menikmati makan siang, sekitar pukul 1 siang saya pun tampil, mengobarkan semangat audiens yang sudah cukup lama menunggu. Sambutan dan antusiasme audiens yang mendengarkan seminar saya membuat perjalanan panjang saya hari itu, tak menyisakan rasa lelah sedikitpun.


Uncertainty is a part of reality
Perjalanan saya kali ini menguatkan fenomena bahwa tak ada yang pasti di dunia ini, selalu dalam keadaan berubah. Apa-apa yang sudah kita siapkan, bisa saja ada faktor lain yang membuatnya tidak seperti yang direncanakan. Seperti yang pernah diucapkan seorang ilmuwan besar Albert Einstein, yakni ”Uncertainty is a part of reality”, ketidakpastian adalah bagian dari kenyataan.

Saya sendiri sudah kesekian kalinya mengalami perubahan-perubahan di luar yang telah saya rencanakan. Dengan bekal pengalaman itu, saya selalu memilih untuk berpikir positif! Sebab, munculnya emosi dan kemarahan karena perubahan yang tidak sesuai dengan selera kita, tak akan menyelesaikan masalah. Justru dengan pikiran yang tenang, dengan tetap mempunyai tujuan yang kuat, disertai rasa syukur yang mendalam, kita akan lebih dapat menikmati apapun yang terjadi di luar kehendak kita. Pada akhirnya, seperti kejadian kemarin, saya telah sampai pada tujuan dengan selamat. Selain itu, saya juga mendapatkan kelebihan, yakni bertambah pengalaman yang memperkaya mental sebagai bekal kehidupan.

Karena itu, dalam perjuangan mengarungi kehidupan, jika ada rintangan atau perubahan, tak perlu disikapi dengan berkeluh kesah. Dengan berpikir positif, sabar, optimis dan aktif, memungkinkan kita dapat mempertahankan diri dalam menghadapi setiap perubahan yang terjadi dan keluar sebagai pemenang! Luar Biasa!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Menyeberangi Sungai
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Senin, 23-April-2007

Suatu hari di dalam kelas sebuah sekolah, di tengah-tengah pelajaran, pak guru memberi sebuah pertanyaan kepada murid-muridnya : Anak-anak, jika suatu hari kita berjalan-jalan di suatu tempat, di depan kita terbentang sebuah sungai kecil, walaupun tidak telalu lebar tetapi airnya sangat keruh sehingga tidak diketahui berapa dalam sungai tersebut. Sedangkan satu-satunya jembatan yang ada untuk menyeberangi sungai, tampak di kejauhan berjarak kira-kira setengah kilometer dari tempat kita berdiri.

Pertanyaan saya adalah, apa yang akan kalian perbuat untuk menyeberangi sungai tersebut dengan cepat dan selamat? Pikirkan baik-baik, jangan sembarangan menjawab. Jawablah dengan memberi alasan kenapa kalian memilih jalan itu. Tuliskan jawaban kalian di selembar kertas. Kita akan diskusikan setelah ini.

Seisi kelas segera ramai, masing-masing anak memberi jawaban yang beragam. Setelah beberapa saat menunggu murid-murid menjawab di kertas, pak guru segera mengumpulkan kertas dan mulailah acara diskusi. Ada sekelompok anak pemberani yang menjawab: kumpulkan tenaga dan keberanian, ambil ancang-ancang dan lompat ke seberang sungai. Ada yang menjawab, kami akan langsung terjun ke sungai dan berenang sampai ke seberang.

Kelompok yang lain menjawab : Kami akan mencari sebatang tongkat panjang untuk membantu menyeberang dengan tenaga lontaran dari tongkat tersebut. Dan ada pula yang menjawab : Saya akan berlari secepatnya ke jembatan dan menyeberangi sungai, walaupun agak lama karena jarak yang cukup jauh, tetapi lari dan menyeberang melalui jembatan adalah yang paling aman.

Setelah mendengar semua jawaban anak-anak, pak guru berkata, ”Bagus sekali jawaban kalian. Yang menjawab melompat ke seberang, berarti kalian mempunyai semangat berani mencoba. Yang menjawab turun ke air berarti kalian mengutamakan praktek. Yang memakai tongkat berarti kalian pintar memakai unsur dari luar untuk sampai ke tujuan. Sedangkan yang berlari ke jembatan untuk menyeberang berarti kalian lebih mengutamakan keamanan. Bapak senang kalian memiliki alasan atas jawaban itu. Semua jalan yang kalian tempuh adalah positif dan baik selama kalian tahu tujuan yang hendak dicapai. Asalkan kalian mau berusaha dengan keras, tahu target yang hendak dicapai, tidak akan lari gunung di kejar, pasti tujuan kalian akan tercapai. Pesan bapak, mulai dari sekarang dan sampai kapanpun, Kalian harus lebih rajin belajar dan berusaha menghadapi setiap masalah yang muncul agar berhasil sampai ke tempat tujuan”.

Menyeberangi sungai
Jangan melarikan diri dari kesulitan

Dalam kenyataan hidup, kita semua sebagai manusia selalu mempunyai masalah atau problem yang harus di hadapi, selama kita tidak melarikan diri dari masalah, dan sadar bahwa semua masalah dan rintangan itu harus diatasi, melalui pola pikir dan cara2 yang positif serta keberanian kita menghadapi semua itu, tentu hasilnya akan maksimal. Hanya dengan action dan belajar, belajar dan action lagi. Manusia baru bisa mencapai pertumbuhan mental yang sehat dan meraih kesuksesan seperti yang di idam idamkan!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Bersatu Adalah Kekuatan
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Jumat, 04-Mei-2007

Alkisah, di sebuah kerajaan yang subur makmur, raja dicintai rakyatnya karena memerintah dengan bijaksana, sehingga rakyat hidup aman dan sejahtera. Raja banyak mempunyai putra dan putri, namun sayang, sejak kecil mereka tidak pernah akur. Dari bertengkar mulut hingga beradu fisik sering terjadi di antara mereka. Raja sangat gelisah dan tidak tenang memikirkan ketidakakuran anak-anaknya. Bila tercerai-berai karena tidak akur bagaimana jika harus bertempur melawan musuh, begitu pikir sang raja.

Berbagai upaya telah dilakukan untuk memberi pengertian kepada anak-anaknya agar jangan hanya memikirkan diri sendiri. Raja sangat menginginkan mereka akur sehingga bisa bahu-membahu jika menghadapi serangan dari luar, serta agar bisa memberi contoh rakyatnya hidup rukun di negeri sendiri.

Suatu hari, saat berkumpul di meja makan, sebelum acara makan dimulai, raja memerintahkan kepada mereka: ”Anakku, ambillah sebatang sumpit di depan kalian dan coba patahkan.” Walaupun heran dengan perintah sang ayah, mereka segera mematuhinya dan mematahkan sumpit itu dengan mudah. Kemudian, raja meminta sumpit tambahan kepada pelayan. ”Sekarang, patahkan sepasang sumpit di depan kalian itu.” Kembali mereka dengan senang hati memamerkan kekuatan fisik masing-masing dan segera patahlah sepasang sumpit tersebut.

Raja kemudian kembali meminta sumpit tambahan dan memerintahkan anak-anaknya mematahkan sumpit yang kali ini ada tiga batang. Dengan susah payah, ada yang berhasil mematahkan, namun ada juga yang akhirnya menyerah. Salah seorang dari mereka lantas bertanya: ”Ayah, mengapa kami harus mematahkan sumpit-sumpit ini dari satu batang hingga tiga batang. Untuk apa semua ini?”

”Pertanyaan bagus anakku. Sumpit-sumpit adalah sebuah perlambang kekuatan. Jika satu batang mudah dipatahkan, maka jika beberapa batang sumpit disatukan, tidak akan mudah untuk dipatahkan. Sama seperti kalian. Bila mau bersatu, maka tidak akan ada pihak luar atau musuh yang akan mengalahkan kita. Tapi bila kekuatan kita tercerai berai, maka musuh akan mudah mengalahkan kita. Ayah ingin kalian bersatu, bersama-sama membangun negara dan rakyat negeri ini. Jika kita mampu menjaga kekompakan dan memberi contoh kepada seluruh rakyat negri ini, maka kerajaan kita pasti akan tetap sejahtera dan semakin makmur,”jelas sang raja. ”Anak-anakku, usia ayah sudah lanjut. Kini saatnya ayah titipkan kerajaan ini ke tangan kalian semua. Ayah percaya kalian akan mampu menyelesaikan masalah di negeri ini bila kalian bersatu.”

Bersatu adalah kekuatan


Untuk membangun komunitas baik keluarga, perusahaan, pemerintah, ataupun komunitas-komunitas lainnya, mutlak diperlukan semangat kekompakan, kebersamaan, dan persatuan. Seperti sebuah pepatah tiongkok kuno yang mengatakan,”Bersatu adalah kekuatan". Tanpa kekompakan akan mudah retak rapuh dan tercerai berai.”
Adanya persatuan yang dibangun berlandaskan pengertian dan kepercayaan antarpribadi, akan memunculkan kekuatan sinergi yang solid dan mantap. Dengan modal tersebut, sebuah komunitas akan bisa berkembang menuju keberhasilan yang mengagumkan

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Hidup Sampai Tua, Belajar Sampai Tua
Penulis : Andrie Wongso
Senin, 21-Mei-2007

Judul artikel diatas adalah kata klasik yang mengandung filosofi kehidupan/ seringkali kita tahu baik melalui buku-buku bacaan/artikel di koran/seminar/acara di tv/radio atau lewat komunikasi lainnya. Kalau kita hanya sekedar tahu akan kata-kata : hidup adalah proses belajar dan berjuang tanpa batas! Maka kita hanya mengetahui secara teori/ atau hanya sekedar sebagai pengetahuan saja/ tentu sayang sekali karena kita tidak memaknainya dengan mempraktekan dan mendapatkan manfaat dari kata-kata motivasi diatas.

Bagi saya sendiri/ kata-kata hidup adalah proses belajar dan berjuang tanpa batas ini/ bukan sekedar teori kosong/ bukan pula sekedar sebagai pengetahuan biasa, tetapi telah saya sadari dan saya jalani selama ini. Kita ambil contoh dalam kenyataan hidup, mulai dari manusia di lahirkan bertumbuh menjadi balita(proses belajar dan berjuang terus berlangsung mulai belajar disuapi makanan, minum, berbicara, berjalan, berlari dan lainnya), lalu saat menjadi anak-anak, remaja, dan dewasa sekalipun, proses belajar dan berjuang terus berjalan/ mulai dari belajar menulis, membaca, di sekolah, kuliah, bekerja, berkeluarga atau mencari dan mengembangkan ilmu-ilmu yang lainnya. Bahkan sampai manusia itu menjadi tua, tidak ada fase pertumbuhan manusia yang tidak dalam proses/belajar dan berjuang terus menerus secara berkesinambungan.

Kita bisa melihat kemajuan-kemajuan yang tercipta di dunia ini, baik itu perorangan, perkumpulan, perusahaan ataupun sebuah negara dan penemuan-penemuan yang spektakuler. Pasti di balik semua keberhasilan adalah kristalisasi dari proses belajar dan berjuang habis-habisan dari semua orang yang terlibat.

Jika mampu menyadari bahwa hidup ini adalah proses belajar dan berjuang tanpa batas, tentu pengertian ini akan melahirkan keberanian kita untuk menjalani kehidupan ini dengan penuh gairah! Saat kita di hadapkan pada permasalahan-permasalahan yang menghadang. Kita tidak akan mudah mengeluh dan tidak mudah menuduh apalagi menyalahkan orang lain sebagai penyebab timbulnya masalah. Dan dari setiap masalah-masalah yang mampu di atasi akan menumbuh kembangkan kekayaan mental kita dan kebijaksanaan dalam mengarungi kehidupan ini.

Dengan mental seperti itu, pasti, hidup kita senantiasa akan terasa bergairah, dan kita akan selalu termotivasi untuk mengembangkan potensi diri kita melalui keberanian dan menentukan tujuan hidup yang bernilai untuk kita raih.

Hidup sampai tua, belajar pun sampai tua
Hidup sampai tua, belajar pun sampai tua.
Sehingga saat kita meraih keberhasilan/tidak perlu bersikap angkuh/ dan saat mengalami kegagalan/ tidak perlu bersikap rendah diri. Tetapi terus belajar dan terus belajar.

Tentu harapan saya, kita hidup bukan sebagai pengumpul data atau teori belaka, tetapi kita siap menciptakan teori dengan berani menentukan target dan berani belajar serta berjuang dalam arti kata yang sebenarnya.

Salam sukses luar biasa!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Nilai Kesuksesan
Penulis : Andrie Wongso
Rating Artikel :
Rabu, 20-Juni-2007

Di sebuah sekolah, seorang guru mendapat pertanyaan dari salah seorang muridnya yang paling kritis. “Guru, apakah kami semua nanti bisa sukses?” Sang guru tersenyum mendengar pertanyaan itu. Tak lama, ia mengeluarkan uang senilai seratus ribu dari kantongnya. “Hayoo, siapa yang mau uang ini?” Semua anak berebutan mengacungkan tangannya. Uang senilai itu bagi mereka sangat besar.

Tiba-tiba, sang guru melipat-lipat dan meremas uang itu hingga kucel dan tidak karuan bentuknya. Ia pun berujar lagi, ”Hayoo, siapa yang mau uang ini?” Walaupun merasa heran dengan kelakuan gurunya, murid-murid tidak peduli, mereka kembali mengacungkan jarinya, sambil berteriak ”Saya..saya..saya..” Semua serempak mengajukan diri untuk mendapatkan uang itu.

Melihat antusiasme muridnya, sang guru kemudian menjatuhkan uang tersebut ke lantai dan menginjak-injak uang itu hingga kecil, tidak karuan dan kotor. Mendapati gurunya melakukan hal itu pada uang tersebut, sebagian murid melongo. Mereka tak tahu apa maksudnya sang guru menginjak-injak uang yang nilainya sangat besar bagi mereka itu. Guru pun kembali bertanya, ”Hayoo, siapa yang masih menginginkan uang ini?”

Ternyata, meski uang itu menjadi jelek, kumal dan bahkan bercampur sedikit lumpur yang berasal dari injakan sepatu guru, masih banyak murid yang antusias mendapatkan uang tersebut. ”Aku guru..aku..”
”Kalian tetap saja mau dengan uang ini? Kalian tidak melihat betapa uang ini sangat kucel, jelek, kumal dan bau?”
”Jelek itu kan hanya bentuknya saja guru. Tetapi saja uang itu nilainya seratus ribu,” jawab murid-murid yang tetap antusias meminta gurunya memberikan uang itu.

Sang guru pun kemudian berujar, ”Kalian benar. Meskipun sudah tidak karuan bentuknya, uang itu tetap berharga dan kalian tetap ingin memilikinya. Nah, jika tadi ada pertanyaan, apakah semua bisa sukses? Jawabannya sama seperti nilai uang ini. Dalam proses menuju ke arah kesuksesan, kalian pasti akan mengalami berbagai ujian dan cobaan, mungkin mengalami jatuh, diinjak, dan dilecehkan. Walaupun begitu, nilai diri kalian tidak akan berubah. Semua tergantung kalian sendiri, bisa menjaga nilai yang ada dalam diri kalian atau tidak. Jika kalian mampu menghargai diri sendiri dan menentukan nilai diri, dengan keyakinan, kerja keras dan semangat pantang menyerah, maka sukses pasti kalian dapatkan.”

Pembaca yang budiman,
Tak peduli berbagai ujian, cobaan, halangan, dan tantangan yang menghadang, jika kita punya satu nilai dalam keyakinan dalam diri, bahwa sukses adalah hak saya, maka jalan kesuksesan pasti akan selalu terbuka.

Karena itu, seberat apapun perjuangan yang kita lakukan, seganas apapun padang gurun yang kita harus lewati, setinggi apapun gunung yang akan kita daki, seluas apapun samudra yang kita seberangi, tetaplah pelihara semangat ”Success is my right!” Tanamkan dalam diri, dan teruslah bekerja keras untuk mewujudkan semua mimpi. Harta tak ternilai itu ada dalam diri Anda. Perjuangkan!!!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Kerja Adalah Kehormatan
Penulis : Andrie Wongso
Senin, 04-Juni-2007

Seorang eksekutif muda sedang beristirahat siang di sebuah kafe terbuka. Sambil sibuk mengetik di laptopnya, saat itu seorang gadis kecil yang membawa beberapa tangkai bunga menghampirinya.

”Om beli bunga Om.”

”Tidak Dik, saya tidak butuh,” ujar eksekutif muda itu tetap sibuk dengan laptopnya.

”Satu saja Om, kan bunganya bisa untuk kekasih atau istri Om,” rayu si gadis kecil.

Setengah kesal dengan nada tinggi karena merasa terganggu keasikannya si pemuda berkata, ”Adik kecil tidak melihat Om sedang sibuk? Kapan-kapan ya kalo Om butuh Om akan beli bunga dari kamu.”

Mendengar ucapan si pemuda, gadis kecil itu pun kemudian beralih ke orang-orang yang lalu lalang di sekitar kafe itu. Setelah menyelesaikan istirahat siangnya, si pemuda segera beranjak dari kafe itu. Saat berjalan keluar ia berjumpa lagi dengan si gadis kecil penjual bunga yang kembali mendekatinya.

”Sudah selesai kerja Om, sekarang beli bunga ini dong Om, murah kok satu tangkai saja.” Bercampur antara jengkel dan kasihan si pemuda mengeluarkan sejumlah uang dari sakunya.

”Ini uang 2000 rupiah buat kamu. Om tidak mau bunganya, anggap saja ini sedekah untuk kamu,” ujar si pemuda sambil mengangsurkan uangnya kepada si gadis kecil. Uang itu diambilnya, tetapi bukan untuk disimpan, melainkan ia berikan kepada pengemis tua yang kebetulan lewat di sekitar sana.

Pemuda itu keheranan dan sedikit tersinggung. ”Kenapa uang tadi tidak kamu ambil, malah kamu berikan kepada pengemis?” Dengan keluguannya si gadis kecil menjawab, ”Maaf Om, saya sudah berjanji dengan ibu saya bahwa saya harus menjual bunga-bunga ini dan bukan mendapatkan uang dari meminta-minta. Ibu saya selalu berpesan walaupun tidak punya uang kita tidak bolah menjadi pengemis.”

Pemuda itu tertegun, betapa ia mendapatkan pelajaran yang sangat berharga dari seorang anak kecil bahwa kerja adalah sebuah kehormatan, meski hasil tidak seberapa tetapi keringat yang menetes dari hasil kerja keras adalah sebuah kebanggaan. Si pemuda itu pun akhirnya mengeluarkan dompetnya dan membeli semua bunga-bunga itu, bukan karena kasihan, tapi karena semangat kerja dan keyakinan si anak kecil yang memberinya pelajaran berharga hari itu.


Tidak jarang kita menghargai pekerjaan sebatas pada uang atau upah yang diterima. Kerja akan bernilai lebih jika itu menjadi kebanggaan bagi kita. Sekecil apapun peran dalam sebuah pekerjaan, jika kita kerjakan dengan sungguh-sungguh akan memberi nilai kepada manusia itu sendiri. Dengan begitu, setiap tetes keringat yang mengucur akan menjadi sebuah kehormatan yang pantas kita perjuangan.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Komunikasi Berdasarkan Golongan Darah " A "
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Senin, 27-November-2006

Golongan darah ternyata menentukan cara orang berpikir, berucap dan bertindak. Hal ini terutama diyakini oleh orang-orang Jepang secara lebih ketat. Praktek pemilihan golongan darah ini dilakukan oleh mereka pada saat akan merekrut tenaga kerja untuk kebutuhan profesional. Untuk jenis posisi tertentu, jenis golongan darah yang dibutuhkan akan berbeda dengan untuk posisi lainnya. Karena menurut keyakinan orang Jepang, tidak semua golongan darah dapat bekerja sama baiknya di semua posisi. Adalah seorang Furukawa Takeji yang pertama kali meneliti dan menyatakan bahwa golongan darah seseorang akan mempengaruhi kepribadian dan karakter orang tersebut secara langsung (baca lengkap di buku saya: Understanding Your Communication Styles – Memahami Gaya Komunikasi Anda).

Karakter Orang Bergolongan Darah A
Orang dengan golongan darah A memiliki kekuatan karakter yang mengakar kuat yang akan membantu mereka untuk tetap tenang dalam krisis ketika semua orang panik menghadapi situasi serupa. Mereka cenderung menghindari konfrontasi, dan sesungguhnya kurang nyaman berada di antara orang banyak. Mereka biasanya pemalu dan terkadang suka mengasingkan diri. Mereka mencari keharmonisan dan sangat sopan, tetapi mereka sebenarnya tidak pernah benar-benar cocok dengan orang lain. Mereka sangat bertanggung jawab. Jika ada pekerjaan yang harus diselesaikan, mereka lebih suka mengerjakannya sendiri. Orang-orang dengan golongan darah ini selalu mengukir sukses dan sangat perfeksionis. Mereka juga sangat kreatif, dan paling artistik di antara semua golongan darah yang ada karena kesensitifan mereka.

Cara Berkomunikasi dengan Orang Bergolongan Darah A

* Jangan mengangkat topik yang konfrontatif, misalnya, topik kontroversial karena mereka orang yang tidak suka membuat konfrontasi dengan lawan bicara.
* Gunakan kata-kata yang relatif sopan karena mereka sangat sensitif dan terkadang konservatif sehingga kata-kata yang tidak sesuai dengan standar kesopanan minimal akan dapat menyinggung mereka.
* Jika menjawab usahakan dengan lengkap dan bermakna karena mereka adalah orang yang sangat sempurna dan kurang menyukai hal yang setengah-setengah.
* Mintalah pandangan dan pendapat mereka karena mereka sangat kreatif untuk hal ini dan dengarkan dengan saksama ketika mereka menjelaskan.
* Jangan melebihi mereka saat menyampaikan sesuatu. Artinya, jangan sampai mereka merasa dilampaui dalam hal kepintaran dan pengalaman, misalnya.
* Hargai mereka dengan memuji seperlunya karena pujian yang berlebihan akan membuat mereka ragu dengan ketulusan si pemuji.

Sebagai tambahan, orang golongan darah A cenderung menyukai topik-topik yang bernuansa damai dan kooperatif. Mereka tidak menyukai topik yang berkaitan dengan sepak terjang atau kepribadian orang lain yang tidak ada parameter jelasnya. Mereka sangat sensitif, dalam arti setiap kata yang diterima oleh akal sehat mereka akan menjadi tolok ukur mereka terhadap orang yang diajak berkomunikasi. Untuk itu, lebih berhati-hatilah jika berhadapan dengan orang golongan darah A ini karena mereka sesungguhnya adalah pengamat yang luar biasa.

Bersambung ke edisi berikutnya (Karakter Orang Bergolongan Darah B & Cara Berkomunikasi dengannya)

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Dream Team
Penulis : Ippho Santosa - Pembicara, Produser, dan Penulis
Rating Artikel :
Senin, 27-November-2006

Suatu waktu, saya asyik menyimak sebuah buku karangan Captain Bob. Dalam waktu singkat, saya langsung terpikat dengan gagasan Captain Bob mengenai tim impian atau dream team. Konon seekor kuda mampu menarik beban seberat dua ton. Sekali lagi, hanya dua ton.

Saya uji Anda dengan pertanyaan, berapa ton yang mungkin diangkut oleh dua ekor kuda? Empat ton? Enam ton? Atau sepuluh ton? Anda salah! Percaya atau tidak, ternyata dua ekor kuda sanggup menyeret beban seberat 23 ton! Menurut saya, di situlah letak keampuhan dream team (Istilah yang sama juga melekat pada tim basket Amerika yang bertanding di Olimpiade).

Fenomena tersebut hendaknya diteladani oleh tim pemasaran di setiap perusahaan. Di mana sesama pemasar sejatinya menjunjung tinggi asas kebersamaan serta asas manfaat antara satu sama lain. Bukankah begitu? Tetapi sepengetahuan saya, kebanyakan tim pemasaran adalah kumpulan individu yang saling sikut, saling menelikung dan saling menjelek-jelekkan. Pokoknya, sangat tidak kompak!

Coba bayangkan yang sebaliknya! Salesman Andi berkomentar tentang rekannya di hadapan prospek, "Saya salut dengan Bobby, Pak! Setiap kali bertemu dengan pelanggan, ia senantiasa menunjukkan sikap empati." Sementara salesman Bobby berbicara soal Andi di depan prospek yang lain, "Wah, saya kagum pada Andi, Bu! Dia memiliki komitmen yang total terhadap pelanggan."

Lha, apa yang kemudian yang terjadi? Saya jamin catatan penjualan mereka berdua akan meroket melampaui kolega-kolega mereka yang saling menjelek-jelekkan. Kok bisa? Jawabannya, promosi silang yang mereka lakukan. Dalam MLM, inilah yang diistilahkan dengan edifikasi (endorsement). Yah, bukan rahasia lagi, penjualan dari satu grup sangat bergantung pada tingkat edifikasi sesama anggota di grup tersebut.

Memang, pelanggan sangat tertarik untuk mendengar gosip (Anda juga 'kan?). Itu sih lumrah. Tetapi percayalah, pelanggan sama sekali tidak tertarik untuk membeli dari salesman yang melontarkan kata-kata negatif tentang rekannya sendiri (Anda juga 'kan?).

Larry Lange dalam buku The Beatles Way menuturkan, kendati kepemimpinan Beatles beralih dari John Lennon ke Paul McCartney, toh Paul tidak merasa gengsi untuk mengakui, "Saya selalu mengidolakan John." Sedangkan personil Beatles yang lain -Ringo Starr- sempat berujar, "John seperti Elvis kecil bagi kami. Kami akan terus menghormatinya."

Thus, ucapan-ucapan seperti itulah yang kian mengharumkan nama Beatles. Sungguh, mereka adalah dream team. Sejarah pun merekam, secara internal mereka tak terpisahkan dan secara eksternal mereka tak terkalahkan, selama puluhan tahun! Fantastis 'kan?

Dalam membangun usaha, saya juga sangat mengandalkan dream team. Harap maklum, saya adalah jenis orang yang menganut, lebih baik mengantongi pendapatan 30% dari banyak bisnis, daripada meraup pendapatan 100% dari satu bisnis. Sedangkan untuk merambah berbagai bisnis, tak pelak lagi saya meniscayakan dream team. Tidak bisa single fighter.

Selain itu, dream team juga bisa dijadikan 'kavling' untuk saling curhat, menularkan motivasi, mengungkit potensi dan berbagi nasehat. Dan sosok-sosok yang tergabung dalam dream team Anda adalah orang-orang yang paling tepat untuk Anda ajak merayakan kemenangan Anda. Apa Anda mau merayakan kemenangan Anda sendiri? Lha, apa serunya? Akhirnya, Captain Bob kembali wanti-wanti, sudahkah Anda menggandeng dream team untuk bisnis atau karir Anda.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The World Of Mine
Penulis : Eko Jalu Santoso - Founder Motivasi Indonesia, Penulis Buku "Life Revolution"
Senin, 27-November-2006

Bung Karno, pemimpin besar bangsa Indonesia pada masa mudanya pernah
mengatakan, ia memimpikan bertemu dengan orang-orang besar dan pemimpin besar dari berbagai bangsa di dunia. Bung Karno memelihara impiannya itu dalam kehidupannya, pada akhirnya ia menjadi presiden pertama negeri ini dan bertemu dengan berbagai pemimpin besar bangsa negara lainnya di dunia ini.
Bahkan Bung Karno dikenal sebagai seorang pemimpin besar yang pernah
dimiliki bangsa Indonesia.

Tahukah Anda, ternyata para pemimpin, para pembaharu kehidupan, orang-orang sukses di dunia ini adalah mereka yang memiliki impian dan memelihara impiannya ?. Mereka mengatur waktu-waktu khusus untuk berimajinasi memimpikan keinginan masa depannya yang agung. Mereka tidak pernah meremehkan kemampuannya memimpikan masa depannya dan memeliharanya dalam alam pikirannya. Karena mereka sangat menyadari memiliki impian agung yang menguasai hati dan pikirannya dapat berperan besar mendorong keberhasilan hidup.

Bagaimana dengan diri Anda ? Beranikah Anda memikirkan impian atau cita-cita yang ingin Anda raih dalam hidup ini ? Dapatkah Anda mendefinisikan dengan jelas keinginan Anda tersebut ?

Kemampuan memimpikan keinginan masa depan merupakan anugerah Allah SWT bagi setiap manusia. Namun kenyataannya, banyak orang yang mengabaikannya, tidak menggunakan kemampuannya berimajinasi ini, bahkan tidak berani memimpikan masa depannya. Mereka tidak menyadari pentingnya kekuatan impian ini.

Akibatnya tidak banyak orang yang dapat mendefinisikan dengan jelas
keinginannya, menggambarkan dengan jelas impiannya, membayangkan seolah-olah dirinya sudah berada dalam dunia nyata sesuai dengan impiannya tersebut.

Dalam pandangan Albert Schweitzer, " Tragedi dalam kehidupan bukanlah kematian kita, melainkan hal-hal yang mati".
Artinya kalau hidup tidak memiliki impian dan tidak memelihara impian agungmenjadi tujuan hidupnya, itulah hal-hal yang mati dalam kehidupan.

Kalau Anda ingin menjadi seorang pemenang, sediakanlah waktu khusus untuk memasuki "The World of Mine", dunia alam cipta, dunia imajinasi tak terbatas atau dunia impian. Jangan pernah mengabaikan kemampuan Anda memimpikan masa depan. Jangan pernah meremehkan impian-impian agung yang bersumber dari hati Anda. Milikilah keberanian menetapkan impian agung yang bersumber dari hati.

Definisikan impian itu sejernih kristal dan setajam pisau, hingga Anda
seolah-olah sudah dapat merasakan impian itu dalam hati dan pikiran Anda.
Percayalah dengan memiliki impian dan memilihara impian hidup kita, hidup
akan menjadi lebih hidup.

Menyediakan waktu khusus memasuki 'The World of Mine" dapat mendorong seseorang memiliki semangat yang tinggi. Kemampuan membayangkan seolah-olah dirinya sudah berada dalam dunia sesuai impian masa depannya, dapat mendorong lahirnya motivasi yang kuat, sikap berani, rajin, percaya diri, berpikiran positif dan proaktif dalam mewujudkan impian hidupnya. Dapat melahirkan sikap hidup positif, penuh kejujuran, hormat, tegas, memiliki tenggang rasa, inisiatif dan berjiwa besar. Inilah yang menjadi modal awal bagi kesuksesan dalam berbagai bidang kehidupan.


--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Dengkur Seorang Istri
Penulis : Prie GS - Budayawan dan penulis SKETSA INDONESIA
Rating Artikel :
Sabtu, 25-November-2006

Seorang suami marah demi mendapati istrinya punya kebiasaan tidur mendengkur. "Wanita kok mendengkur," katanya. Ia merasa berhak marah, karena dengkur bukanlah kebiasaan yang boleh dilakukan oleh para istri dan perempuan pada umumnya. Di mata suami seperti ini, istri adalah pihak yang harus selalu jelita, tidak boleh terlihat buruk rupa apalagi ada dengkur di tidurnya.
Tuntutan semacam ini bersemayam dengan sangat baik di dalam benak banyak pria, sehingga sedikit saja istri menampakkkan soal-soal yang dianggap tidak patut, suami merasa boleh kembali jatuh cinta.

Seorang istri memang memiliki tugas-tugas artistik di hadapan suaminya. Tapi jangan dikira seorang suami tidak. Jangan dikira cuma suami yang berhak terganggu oleh dengkur istri, karena istripun pasti sangat terganggu mendengar dengkur suami. Jadi, tugas artistik ini adalah kewajiban siapa saja. Konon, sebelum Roy Marten ngetop sebagai bintang film, sejak muda ia telah banyak digandrungi wanita. Ini patsi karena dia keren. Maka tugas menjadi keren adalah kewajiban siapa saja, termasuk suami di mata istri. Jadi, seorang suami yang lalai menjadi keren, harus memaklumi jika istrinya jatuh cinta lagi ke lain pria.

Tapi soal dengkur tadi pasti bukan persoalan artistik lagi. Dengkur itu pasti terjadi karena berhubungan dengan hidung. Dan hidung itu pasti bukan cuma milik laki-laki tapi perempuan juga. Bukan cuma milik suami tapi juga istri. Memaksa hidung untuk sama sekali terbebas dari dengkur sama saja dengan memaksa paru-paru terbebas dari bernafas. Ini tidak mungkin. Kenapa untuk soal-soal yang sudah jelas tidak mungkin, kita sering memaksanya menjadi mungkin.

Banyak ketidakmungkinan yang kita paksa menjadi kemungkinan cuma karena prasangka. Prasangka bawa kedudukan kita lebih mulia dibanding yang lain.
Kepada pihak lain yang keras dengkurnya kita boleh memandangnya hina, seolah-olah tidur kita telah sama sekali bebas dari dengkur serupa. Bahwa jika pun kita mendengkur, dengkur kita itu seolah-olah pasti dijamin lebih indah katimbang dengkur tetangga. Padahal dengkur adalah teman tidur siapa saja. Tak peduli pria wanita, tak menghitung diri sendiri atau tetangga. Dan saya jamin, dalam keadaan mendengkur, seluruh wajah kita, berada dalam posisi terburuknya. Keadaan tidur yang cantik, cuma ada dalam sinetron yang akting pemain-pemainnya masih jaim, yang bahkan dalam keadaan tidur pun harus tetap terlihat keren.

Jadi kenapa keburukan yang ada di dalam sendiri ini, menjadi begitu buruknya ketika sedang berada di dalam diri tetangga.
Kepada pihak yang sedang begitu masam bau keringatnya, kepadanya kita muaki sedemikian rupa seolah-olah bahwa kemasaman serupa tidak pula berada di ketiak kita. Kenapa untuk sesuatu yang jelas kita miliki, tidak boleh dimiliki pihak lainnya. Kenapa untuk sesuatu yang begini dekat, sering kita pandang begitu jauhnya. Kepada bau yang ada di dalam sendiri, seolah-oleh menjadi bau yang diharamkan ketika ia diaromakan oleh tubuh tetangga. Kepada dengkur yang juga ada di hidung kita sendiri, tiba-tiba menjadi dengkur terlarang ketika disuarakan oleh hidung pasangan kita.
Saya tidak sedang mengajak Anda bergembira mendengar suara dengkur atau menyukai keasaman keringat. Saya cuma sedang takut jika saya menjadi begitu angkuh kepada sesuatu yang seluruhnya juga ada di dalam diri saya.

Prie GS

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The Art Of Communication That Works (4) Komunikasi Berdasarkan Gender
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Selasa, 14-November-2006

Penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan gaya dalam hal komunikasi antara laki-laki dan perempuan. Namun, perbedaan ini tentunya bersifat kasuistis dan tidak dapat diaplikasikan secara general. Bisa saja, dalam pergaulan kita sehari-hari perbedaan itu tidak terasa nyata atau bahkan tidak terjadi sama sekali.

Dalam buku Allan & Barbara Pease yang berjudul "Why Men Don't Listen and Women Cannot Read Maps", perbedaan antara kaum lelaki dan perempuan jelas dinyatakan dengan sangat rinci.

Karakter Laki-laki

Kaum laki-laki lebih suka berbicara tentang topik yang tidak berhubungan dengan orang (impersonal) dan jarang sekali mengakui jika mereka memiliki masalah keuangan, apalagi meminta bantuan untuk itu. Mereka lebih cenderung menjunjung tinggi kebebasan tanpa kekangan dan terkadang membuat keputusan tanpa berdiskusi dengan pasangan mereka.

Kaum lelaki lebih suka langsung ke permasalahan atau melakukan satu kepentingan yang dituju, misalnya, jika ke toilet kaum ini lebih suka untuk melakukan kebutuhan pembuangan hajat semata. Berbeda dengan kaum hawa yang dapat menggunakan toilet untuk 'kamar berleha-leha', 'kamar merias diri' bahkan 'ruang ngerumpi.' Disini terlihat ada fungsi tambahan yang dimanfaat oleh kaum hawa terhadap toilet itu. Dalam hal komunikasi, sifat ini cenderung terjadi sesuai dengan kebiasaan ini. Kaum lelaki lebih suka langsung ke persoalan yang tengah dibahas dan fokus pada apa yang tengah dibicarakan. Sementara perempuan melakukan sebaliknya.

Dalam hal kompartemen otak, lelaki ternyata memiliki mono-tracking brain. Artinya, mereka hanya dapat fokus pada satu pembicaraan / topik dengan sangat baik. Jika pembicaraan sudah multi topik dan bertele-tele, biasanya mereka tidak akan dapat menyerapnya dengan lebih baik lagi. Dengan kondisi track tunggal ini, sulit bagi mereka untuk dapat memahami pembicaraan multi tracking.

Karakter Perempuan

Kaum hawa dengan segala kelebihan dan kekurangannya, lain lagi karakternya dibandingkan dengan kaum adam. Kaum perempuan lebih suka berbicara tentang diri mereka sendiri dan sering menceritakan masalah finansial dan tidak ragu-ragu untuk meminta bantuan jika dirasakan perlu. Mereka tidak merasakan hal itu sebagai sebuah beban.

Kaum perempuan memiliki multi-tracking brain. Kalau kaum lelaki tadi hanya memiliki struktur otak yang mono-tracking, kaum perempuan memiliki multi ! Artinya, dalam waktu bersamaan, mereka dapat mendengarkan dan bahkan melakukan pembicaraan dengan beragam topik, hal mana tidak dapat dilakukan oleh kaum lelaki. Fantastis, bukan ?Mereka dapat melakukan hal itu secara berbarengan dan dengan tempo yang relatif cepat. Untuk itu, jangan heran, kalau mereka terlihat sangat suka kelebaran (beragam hal namun tidak mendalam) dibandingkan dengan laki-laki yang lebih suka kedalaman (satu hal namun fokus dan mendalam). Selamat menikmati perbedaan Mars dan Venus itu !

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Gila Gelar, Gelar Gila
Penulis : Ippho Santosa - Pembicara seminar, Produser Andalus, dan Penulis Qalbu Marketing
Rating Artikel :
Senin, 13-November-2006

Orang Indonesia itu gila gelar. Ah, apa iya hanya orang Indonesia? Ternyata sindrom ini juga merasuk dan merusak segenap penjuru bumi, termasuk negara adidaya layaknya Amerika Serikat.

Karena memang banyak demand-nya, walhasil penjaja gelar secara ilegal pun berkembang-biak bak hewan ternak. By the way, gelar ilegal begitu, buat apaan sih? Yah, supaya keren dan beken. Begitu dalih mereka, mulai dari akademisi, profesional hingga birokrat. Bahkan gelar 'haji' pun turut jadi incaran (Padahal, Nabi Muhammad saja tidak pernah memamerkan gelar tersebut meskipun beliaulah manusia yang paling sempurna melaksanakannya).

Terlepas dari itu semua, MBA termasuk gelar yang favorit, ngalah-ngalahin MM. Padahal kedua-duanya setara. MBA, kesannya gimana gitu. Pokoknya, lebih apik, lebih menarik. Terus, bagaimana dengan PhD? Wah, ini mantap juga! Terkadang lebih digandrungi ketimbang Dr.

Pst, asal tahu saja, mantan atasan saya pernah menyebut MBA itu singkatan dari Makin Bego Aje dan PhD itu Permanent Headache alias pening seumur-umur. Hahaha, saya langsung terpingkal-pingkal sewaktu pertama kali mendengarnya. Hei, Saudara Penulis, jangan sembarangan, ya! Lha, itu 'kan kata dia, bukan kata saya. Saya pribadi sebagai dosen -meskipun part-time satu kali seminggu- sangat menghargai strata-strata akademis sedemikian.

Cuma, ada satu hal yang mengganjal di pikiran saya. Kok malah pihak lain -seperti kampus, agama, pemerintah dan masyarakat- yang selalu memberikan gelar kepada diri kita? Mbok ya sekali-sekali kita yang memberikan gelar pada diri kita sendiri (self-titling).

Eh, Anda kira saya bercanda? Kali ini saya serius. Blak-blakan saja, tahun 2005 yang lalu saya menganugerahkan gelar MEn kepada diri saya sendiri. Lengkapnya, Ippho Santosa, MEn. Partner saya yang merupakan pentolan grup musik CELEBrand juga menobatkan gelar MMu kepada dirinya sendiri. Komplitnya, Bagus Adinda, MMu.

Wah, nyaingin gelar master seperti MBA dan MSc, ya? Salah besar! MEn itu tidak lain adalah Marketer-Entrepreneur, sedangkan MMu itu adalah Manusia Musik. Huahaha! Anda boleh tertawa sepuas-puasnya.

Tetapi, jangan buru-buru menuding saya orang sableng dan gendeng lho! Toh, saya tidak sendiri. Buktinya, motivator Andrie Wongso juga punya predikat SDTT TBS alias Sekolah Dasar Tidak Tamat Tetapi Bisa Sukses. Pas dan pantas 'kan? Pengusaha Joger pun ndak mau kalah. Dia punya predikat BAA, BSS. Maksudnya, Bukan Apa-Apa, Bukan Siapa-Siapa. Benar-benar lugas dan cerdas 'kan?

Lantas ada yang berkomentar, "Itu mah bukan gila gelar, tetapi gelar gila!" Ah, biar saja! Tidak melanggar hukum ini. Kalau titel-titel formal itu manfaatnya untuk personal branding, sebenarnya titel non-formal yang terkesan guyonan itu juga tidak jauh berbeda. Malah efeknya bisa lebih greget dan bisa bikin kaget! Tidak percaya? Coba saja!

Ippho Santosa adalah pembicara seminar, produser Andalus, dan penulis Qalbu Marketing (bersama Aa Gym).

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Anda Memiliki Potensi Untuk Menjadi Yang Terbaik
Penulis : Tommy Siawira - Indonesia
Rating Artikel :
Jumat, 15-Desember-2006

Pada dasarnya setiap manusia bisa menjadi yang terbaik dari dirinya apapun latar belakangnya, status sosial maupun ekonomi . Namun mengapa masih banyak manusia bahkan lebih dari lima puluh persen dari jumlah manusia di dunia yangtidak merasa demikian. Lalu dimana letak kesalahannya? Apakah semua itu sudah suratan takdir alias Nasib? Seandainya benar, apakah kita yakin kalau Tuhan menginginkan manusia yang notabene ciptaanNya yang paling sempurna ini menjadi sengsara dan merana. Tentu saja tidak. Hal ini bisa saya buktikan dengan kelebihan-kelebihan yang dianugerahi oleh Sang Pencipta kepada mahluk ciptaanNya yang disebut Manusia.

Manusia adalah mahluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna diantara mahluk-mahluk ciptaan lainnya. Selain dikarunia dengan bentuk tubuh yang fungsional, susunan tulang dan otot yang dapat memungkinkan untuk melakukan gerakan yang berbeda-beda, manusia masih dikarunia sebuah otak yang super canggih yang dapat mengontrol denyut jantung kita sampai dengan 100.000 kali/hari dan mampu mengatur kinerjamemompa 25 000 liter darah melalui pembuluh darah yang panjangnya kalau dihubungkan dari ujung ke ujung panjangnya mencapai 100,000 km dan ini sama dengan panjang2 kali bumi apabila ditarik garis lurus mengitari garis khatulistiwa. Itupun hanya sebagian kecil dari kemampuan otak kita dan masih banyak lagi yang tidak bisa saya uraikan. Sungguh luar biasa apa yang mampu dilakukan oleh otak kita yang beratnya hanya 1.5 kg. Semua itu pula diatur dengan sendirinya oleh otak tanpa harus dipantau oleh si pemilik otak. Sungguh menakjubkan! Sebelum anda melanjutkan membaca artikel ini saya ingin anda merenung sejenak untuk menyadari betapa kita memiliki potensi yang sangat luar biasa untuk kita dayagunakan untuk keberhasilan kita.

Jadi setelah menyadari keistimewaan diatas lalu apakah masih ada alasan bagi kita untuk menyalahkan Sang Pencipta apabila kita tidak dapat menjadi yang terbaik? Jadi apa yang menjadi penyebab bahwa manusia tidak bisa berprestasi? Ada beberapa faktor namun ada satu faktor yang sangat dominan dan hampir dialami oleh sebagian besar orang yaitu keyakinan,atau lebih spesifik-keyakinan akan kemampuan meraih sasarannya atau istilah lainnya Belief System. Keyakinan adalah sebuah kekuatan yang akan mendorong anda untuk melakukan sesuatu untuk mencapai tujuan anda. Keyakinan bagaikan kompas atau peta bagi manusia untuk menuju sasarannya. Faktor terbesar untuk menjadi yang terbaik adalah bukan terletak pada kemampuan maupun ketrampilan yang dimiliki melainkan pada Keyakinan.
Namun Keyakinan atau Belief System adalah dapat menjadi faktor penentu keberhasilan ataupun penentu kegagalan bagi manusia.

Mari kita lihat bagaimana keyakinan dapat sangat berpengaruh pada proses tercapai atau tidaknya sebuah prestasi. Bagaimana keyakinan itu tercipta? Keyakinan bisa tercipta dari pengalaman seseorang dan juga dari referensi atau contoh. Keyakinan berdasarkan pengalaman tercipta ketika anda melakukan suatu kegiatan, sedangkan keyakinan yang berdasarkan referensi atau contoh tercipta setelah anda melihat orang lain melakukannya. Misalnya anda melakukan suatu usaha ,apabila berhasil maka hasil tersebut akan menambah keyakinan dalam diri anda bahwa anda mampu, sebaliknya kalau gagal maka hasil tadi juga akan menambah keyakinan bahwa anda memang tidak mampu.
Dan kalau yang diambil oleh anda sebagai kesimpulan terakhir adalah ketidakmampuan maka selamanya anda tidak mampu. Kesimpulan ini sangat berbahaya karena akan terprogram secara tak sadar di dalam otak sebagai sebuah keyakinan baru yang negatif.

Para Achiever atau orang yang berprestasi didunia memiliki keyakinan yang sangat kuat terhadap kemampuan merekadalam meraih prestasi puncak dalam karir maupun kehidupan.
Salah satu contohnya adalah Michael Dell, dia adalah salah seorang dari 10 orang terkaya didunia saat ini yang hanya berumur 39 tahun dari Amerika Serikat yang mana kekayaan pribadinya mencapai Rp 156 triliun (US$ 17 milyard), Dell adalah seorang pendiri dan CEO Perusahaan komputer raksasa DELL yang memproduksi PC (Personal Computer) dan Note book yang terbesar didunia dan perusahaan yang dibangun 19 tahun yang lalu dan mampu mengalahkan perusahaan raksasa lainnya seperti HP dan Compaq yang telah berumur lebih dari 50 tahun. Diusia 29 tahun Michael Dell sudah masuk dalam daftar 100 orang terkaya di dunia. Padahal sebelumnya di usia 19 tahun Michael Dell memulai usahanya sebagai salesman komputer dan mulai merakit dan menjualnya di kampus dan dia pun tidak menyelesaikan studinya namun hanya dalam waktu yang relatif singkat Dell dapat menguasai penjualan PC didunia.

Apa yang membuat Dell mampu berprestasi begitu luar biasa? Keyakinan, jawabnya. Keyakinan yang sangat kuat bahwa dia mampu menjadi yang terbaik. Usia yang muda dan minimnya pengalaman ketika dia memulai usahanya tidak membuat dia takut untuk bersaing dengan perusahaan sekelas HP dan IBM, bagi Dell usia muda berarti memiliki waktu yang lebih panjang untuk mencoba dan melakukan untuk menjadi yang terbesar dan terbaik didunia dan itulah yang dinamakan KEYAKINAN.

Bagaimana dengan kita? Karena keyakinan juga dapat tercipta karena referensi atau contoh pengalaman orang lain maka anda juga bisa mengambil atau bahkan "memodel" keyakinan dari orang-orang sukses seperti Michael Dell, Bill Gates, Michael Jordan atau siapa saja yang anda kagumi. Belajarlah dengan mereka, belajar cara mereka menghadapi tantangan, belajar belief system mereka dan hal lain yang anda butuhkan untuk menjadi yang terbaik karena untuk tujuan itulah manusia dilahirkan.
Semoga artikel ini bermanfaat, Salam Outstanding!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Hanya Untuk Orang Gila
Penulis : Ippho Santosa - Pembicara, Produser, dan Penulis
Rating Artikel :
Kamis, 14-Desember-2006

Siang itu, di sela-sela sebuah acara di Denpasar saya ngobrol dengan Purdi Chandra dan Mr. Joger, dua pengusaha yang terkenal humoris. Mr. Joger sempat bercerita bahwa dia tidak pernah sekalipun merasa sedih. Dia selalu gembira, antusias dan berpikir positif. Ternyata, konsep duka memang tidak ada dalam benaknya. Terus, dia bertutur tentang Purdi Chandra yang hampir selalu berhasil dalam bisnis-bisnisnya. Rupa-rupanya, Purdi Chandra memang tidak pernah memasukkan konsep gagal ke dalam pikirannya.

Mirip-mirip dengan orang gila. Hush, jangan sembarangan! Lha, saya serius! Apa pernah orang gila jatuh sakit? Jarang-jarang 'kan? Itu karena konsep sakit tidak pernah ada di benak orang gila. Tengok pula anak kecil. Sebenarnya sih konsep takut tidak pernah terlintas di kepalanya.
Namun sayangnya, acapkali orangtuanyalah yang memperkenalkan dan menjejalkan konsep takut kepadanya, "Kalau kamu nakal, ntar digigit anjing lho!" atau, "Kalau kamu nggak mau makan, bakal didatangin kuntilanak lho!" Akhirnya, si anak jadi merinding beneran. Konsep takut pun menyelinap dan bersemayam di otaknya.

Kesimpulannya, hati-hati dengan pikiran Anda. Pilah dan pilih konsep yang patut bercokol di sana. Tayangan di televisi, majalah dan suratkabar acap kali mencekoki otak Anda dengan hal-hal yang negatif. Dan repotnya lagi, sering kali Anda tidak menyadarinya. Pst, kalau sudah begitu, siapa yang rugi? Yah, Anda sendiri! Si pembuat acara mana mungkin rugi! Rating acara meroket. Iklan-iklan pun berdesakan. Saldo mereka pun melambung.
Kembali pada orang gila. "Hei, Penulis! Nggak salah nih? Kita yang waras gini malah ngomongin orang gila!" Yah, mana mungkin orang gila yang ngomongin kita? Hahaha, saya bercanda. Bagi saya, orang-orang yang luar biasa adalah orang-orang yang sedikit gila.

Tentu saja, bukan dalam pengertian sakit jiwa. Tetapi maksudnya, tidak jarang mereka berpikir, berkhayal dan bermimpi secara tidak rasional. Pokoknya, rada ngawur, rada ngelantur. Sehingga lingkungan di sekitarnya tanpa tedeng aling-aling menuding, "Ah, dasar gila! Mana mungkin itu terjadi!" Toh, pada akhirnya itu terjadi juga. Tidak perlu contoh. Anda pasti sudah sering menyaksikannya dalam kehidupan sehari-hari.

Menurut saya, untuk menjadi orang yang luar biasa, lakukanlah apa yang tidak dilakukan oleh orang biasa. Orang biasa menghabiskan waktunya 2-3 jam sehari untuk menonton sinetron. Orang biasa menghabiskan Sabtu-Minggu-nya untuk bermalas-malasan. Orang biasa menghabiskan waktu, uang dan kartu kreditnya di pusat-pusat perbelanjaan. Ketahuilah, orang luar biasa tidak pernah melakukan semua itu. Dan ketika Anda coba meniru orang luar biasa, saya jamin Anda akan dicap 'gila' oleh orang biasa. Tidak percaya? Lakoni saja!

Bulan lalu saya bertemu dengan Helmi Yahya, biangnya Reality Show di tanah air. Ketika ia berkisah tentang betapa workaholic-nya dia semenjak kecil, saya langsung bergumam dalam hati, "Dia telah membayar harganya dan dia pantas memperoleh ganjarannya." Lihat pula Aa Gym, pendakwah sekaligus pengusaha. Saya menyaksikan sendiri bagaimana ia memanfaatkan waktunya menit demi menit secara optimal. Dan kita semua maklum apa yang telah ia capai.

Akhirnya, maafkan saya apabila tulisan saya kali ini sedikit semrawut. Tulisan ini memang dibikin se-spontan mungkin, se-instan mungkin. Lagi pula, tulisan ini memang hanya untuk orang keblinger kok. Hei, jangan tersinggung. Tetapi yang penting, Anda pilih yang mana? Menjadi orang biasa atau orang luar biasa? Setidak-tidaknya, sebelum menjadi orang luar biasa, Anda sudah menjadi orang biasa di luar 'kan? Hahaha, saya bergurau. Sekali lagi, jadilah orang yang luar biasa! Meskipun untuk itu, Anda kudu merelakan diri untuk dilabel 'gila' oleh orang-orang di sekitar Anda. Percayalah, sebenarnya gelar 'gila' tersebut merupakan luapan kekaguman alias pujian dari mereka.

Ippho Santosa adalah pembicara seminar, produser Andalus, dan penulis Qalbu Marketing.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Segelas Fanta
Penulis : Haryo Ardito - Ketua Harian AMA-DKI
Rating Artikel :
Senin, 11-Desember-2006

Konon suatu hari, Om William yang saat itu usahanya belumlah seraksasa Astra saat ini, datang ke kantor pada pagi hari dan segera disambut oleh seorang Office Boy yang meletakkan segelas minuman di meja kerja Om William."Selamat pagi Tuan" demikian sapa sang Office Boy dengan sopan yang disambut dengan anggukan dan sambil meletakkan koran di meja, Om William pun balas menyapa "Kamu masih baru ya? sudah berapa lama kamu kerja disini?" "Kira-kira satu bulan Tuan" jawabnya.

OW: "Bagaimana? Kamu suka kerja disini?"
OB: "Ya Tuan, saya suka bekerja disini"
OW: "Baiklah kalau begitu"
OB: "Maaf Tuan, apakah saya boleh menyampaikan sesuatu?"
OW: "Apa itu?"
OB: "Saya mau minta dibelikan selusin gelas untuk para tamu di kantor ini Tuan"

Di zamanitu Coca Cola, Fanta & Sprite adalah trend yang dipandang praktis sebagai minuman yang disuguhkan kepada tetamu yang datang ke kantor Om William.

OB: "Tuan, seringkali sebotol minuman yang kita suguhkan tidak dihabiskan, kalau saya menggunakan gelas yang saya isi es batu maka sebotol bisa untuk dua orang"

Dahi Om William pun sempat berkerut namun kemudian mengangguk tanda setuju dan memberikan sejumlah uang kepada si Office Boy itu untuk membeli gelas.

Sebulan berlalu dan dalam sebuah kesempatan si Office Boy menyapa Om William kembali untuk menyampaikan isi hatinya.

OW: "Ya, ada apa?"
OB: "Maaf Tuan, apakah saya boleh minta uang untuk beli gelas lagi?"
OW: "Memangnya kenapa dengan gelas yang dulu kamu beli?"
OB: "Gelas itu terlalu besar Tuan, dan sebagian tamu yang datang tidak menghabiskan minumannya, saya ingin membeli gelas yang lebih kecil"

Om William pun setuju dan kembali memberikan sejumlah uang untuk membeli gelas kecil, dan si Office Boy itu pergi membeli selusin gelas kecil yang saat itu lazim disebut gelas belimbing"

Sekian waktu berlalu, dan kali ini si Office Boy mengetuk pintu ruang kerja Om William, "Ya, masuklah"
Si Office Boy pun masuk dan belum sempat berkata-kata, Om William langsung berkata "kali ini kamu jangan lagi minta uang untuk beli gelas ukuran 'sloki' ya!"

Si Office Boy nampak gelisah dan berusaha menjelaskan "Maaf Tuan, saya tidak bermaksud minta uang untuk beli gelas lagi, saya hanya ingin minta ijin agar diperbolehkan menanyakan kepada para tamu itu, apa jenis minuman yang sebenarnya mereka suka"

Om William yang penasaran masih belum berkata-kata dan si Office Boy melanjutkan perkataanya "Karena ada beberapa gelas yang tidak diminum sama sekali dan mungkin itu karena mereka tidak suka, itulah sebabnya saya perlu menanyakannya".
Om William pun tertegun sejenak sambil mengangguk-angguk tanda setuju.

"Pastikan apapun perbuatan dan hasil hari ini lebih baik dari hari-hari sebelumnya"

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Kualitas Yang Menentukan Keberhasilan
Penulis : Junus Judianto
Rating Artikel :
Jumat, 08-Desember-2006

Untuk menyambut kedatangan seorang pejabat tinggi dari ibukota, seorang saudagar menata ulang rumahnya. Ia ingin membuat tamunya terkesan, sehingga ia mempekerjakan tukang-tukang yang terbaik.

Bangunan rumah sudah dirombak, pagar kayu sudah diganti, tetapi di halaman belakang si saudagar melihat gudang yang rusak sebagian karena rayap. Pikir si saudagar, gudang bukanlah tempat penting yang akan dikunjungi orang, karenanya ia merasa tak perlu mengeluarkan banyak uang untuk perbaikan.
Ia lalu mencari seorang tukang kayu biasa untuk memperbaiki gudang itu seadanya, hanya menggunakan kayu bekas pagar dan dengan biaya yang rendah. Yang penting baginya adalah agar gudang tidak terkesan kusam.

Dua minggu kemudian, saat melihat gudang yang baru selesai diperbaiki, si saudagar terkejut mendapatkan gudang tersebut dikerjakan dengan sangat rapih dan indah. Kuatir akan dimintai biaya yang lebih tinggi, si saudagar mengingatkan kepada si tukang kayu bahwa ia sudah menyepakati biaya yang akan dibayarkan, dan tidak bersedia untuk membayar lebih.

Sambil memandang dengan puas kepada hasil kerjanya, si tukang kayu berkata: ”Sejujurnya saya katakan kepada Tuan, bahwa minggu lalu saya sudah dapat menyelesaikan perbaikan gudang ini seadanya. Tetapi, saat melihat hasilnya, saya merasa malu pada diri sendiri sehingga saya bongkar dan kerjakan ulang dengan sebaik mungkin. Tuan jangan kuatir, walaupun berhari-hari saya dan pekerja saya harus bekerja keras sampai larut malam, saya tidak akan meminta bayaran yang lebih tinggi. Cukup bayar sesuai dengan yang sudah kita sepakati saja. Bagi saya, hasil kerja saya yang bagus ini jauh lebih berharga daripada sekedar uang tambahan.”

Mendengar ucapan si tukang kayu, si saudagar merasa malu karena sudah salah sangka. Ia merasa kagum dengan prinsip dan cara kerja si tukang kayu tersebut. Saat menjamu tamu agungnya, saudagar ini bahkan merasa lebih bangga akan gudang daripada bagian rumah yang lainnya. Ia bercerita tentang si tukang kayu tersebut kepada setiap orang yang dia jamu. Si tukang kayu ini mendapat banyak pesanan dari kerabat si saudagar. Pelanggannya kian hari kian bertambah. Ia menjadi seorang pengusaha yang sukses, tetapi tetap rendah hati dan selalu menjaga kualitas kerjanya secara luar biasa.

Pembaca sekalian,
Jangan pernah membatasi kualitas kerja hanya karena kita tidak dibayar mahal. Jika hal ini terjadi, nasib tidak akan berubah, sebab kualitas kerja yang terbatas tidak mungkin akan mendatangkan penghasilan yang lebih baik.

Sebaliknya, jika kita terus menerus melakukan yang terbaik, nasib akan berubah karena kita akan mendapat kepercayaan penuh dariAtasan atau Pelanggan. Kita akan dipercaya untuk memikul tanggung jawab yang lebih besar, dan dinilai layak untuk mendapat penghasilan yang lebih besar. Jalan menuju sukses akan terbuka lebar.
Lakukan yang terbaik setiap saat, dan bersiaplah untuk menuai sukses.

Selamat mencapai sukses yang luar biasa.


--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The Power Of Character (kekuatan Dari Karakter)
Penulis : Jakoep Ezra, MBA, CBA - Character Specialist dan founder dari Power Character
Rating Artikel :
Senin, 04-Desember-2006


Mari sediakan waktu beberapa menit dan mengambil makna dari cerita ini

Seorang anak lelaki berusia 12 tahun, menjual Koran di jalan. Dia menawarkan Koran-koran tersebut pada setiap mobil yang berhenti di lampu merah. Dengan wajahnya yang polos, ia mengetuk jendela mobil saya. Saya menatap dia sebentar dan hati saya tergerak, yang pada akhirnya saya membeli korannya walaupun saya tidak membutuhkannya.

“Dua ribu lima ratus rupiah, pak”. Kata anak tersebut. Saya mencari uang yang lebih kecil kembaliannya tetapi tidak dapat saya temukan. Saya memberikan padanya sepuluh ribu rupiah.

Saya tidak mempunya kembaliannya saat ini pak”. Respon dari si anak.

Lampu sudah berubah ke hijau, mobil saya harus jalan. “Kalau begitu saya akan ambil kembaliannya besok”, kata saya kepada anak tersebut ketika mobil saya mulai berjalan. Pikiran-pikiran negatif menyeruak di dalam diri saya. Bagaimana jika saya tidak melihat anak kecil tersebut lagi di jalan yang sama keesokan harinya? karena uang tersebut bukan dalam jumlah yang besar, maka saya dengan cepat melupakannya.

Hari berikutnya, saya melewati jalan yang sama. Dari kejauhan, saya dapat melihat anak kecil tersebut. “Ini uang kembalian bapak” anak kecil tersebut memberikan uangnya.

Jujur saja, saya tertegun dengan karakter anak ini, walaupun ia mempunyai kesempatan untuk menghilang tetapi ia memilih untuk dapat dipercaya. Saya kagum padanya karena di tengah-tengah krisis kepercayaan di sekitar kita, masih ada anak-anak dengan karakter yang tulus dan keinginan yang kuat untuk bekerja keras demi masa depan mereka.

Kenapa karakter begitu penting?
Karena dengan karakter kita dapat menemukan:
1. Kualitas dari kehidupan
2. Nilai dari kehidupan
3. Benih dari kesuksesan
4. Sikap mental yang terlatih menghadapi tantangan
5. Kekuatan dalam diri untuk bertahan dan menang
6. Hikmah dari kegagalan dan sukses
7. Ketulusan dari dalam hati
8. Filosofi sebagai prinsip untuk bertindak sportif
9. Pengembangan mental yang kokoh
10. Hubungan erat yang terbentuk antara kita dengan Tuhan.

Karakter adalah kualitas dari kehidupan

Kualitas dari kehidupan bukan berarti seseorang harus sukses, kaya, pintar atau mempunyai status yang baik. Kualitas dari kehidupan didasarkan oleh karakter yang kuat. Karakter digunakan sebagai dasar atau prioritas dalam hidup.

Seseorang tidak akan mempunyai sesuatu yang dapat dibanggakan, tetapi jika ia menempatkan karakter sebagai dasar, kita dapat mengatakan bahwa kehidupan ia akanjauh lebih bersinar dibandingkan dengan individu lain yang melakukan hal sebaliknya.



Karakter seseorang akan terlihat ketika dia berada dalam situasi:

1. Tekanan
2. Tantangan
3. Masalah-masalah
4. Pencobaan
5. Kesulitan

Kepribadian adalah sebuah jalan kehidupan atau etika kehidupan yang dapat terlihat atau dirasakan oleh orang lain yang berada di sekitar individu tersebut. Kepribadian tidak dapat menggambarkan karakter sebenarnya dari individu. Kualitas kepribadian dapat memimpin seseorang menjadi sukses tetapi hanya kualitas karakter yang dapat membuat seseorang tetap berada di atas kesuksesannya.


Bagaimana orang lain melihat kita?
Orang lain melihat dan menilai kita dari:
1. Cara kita berpakaian
2. Cara kita berjalan
3. Cara kita berbicara
4. Cara kita melihat
5. Cara kita duduk
6. Cara kita makan dan minum
7. Cara kita bekerja
8. Cara kita berjabat tangan
9. Cara kita menata rambut
10. Dari keseluruhan penampilan kita

Semua poin di atas adalah kondisi fisik yang dapat terlihat dari luar dan semuanya dapat diatur atau mungkin dikamuflase.



Memanipulasi diri melalui penampilan luar.

Kita sering mengatakan penampilan seseorang adalah etika dari orang tersebut, yang dapat menempatkan diri dengan baik di setiap situasi. Dapat dikatakan orang ini adalah individu yang beretika.

Bagaimanapun ketika, orang yang beretika tidak lagi mementingkan kualitas karakter kehidupan yang baik, maka dia telah berhasil memanipulasi orang lain dengan etikanya yang baik itu karena apa yang terlihat oleh orang lain pada seseorang terjadi pada situasi normal. Karakter individu yang sebenarnya akan terlihat ketika indvidu berhadapan dengan tekanan, tantangan atau masalah-masalah.

Kita mempunyai potensi-potensi untuk memanipulasi orang lain dengan kepintaran, pengalaman dan kekuatan penampilan luar kita tetapi ada satu hal yang penting jika kita ingin mengetahui kualitas hidup sebenarnya dari seseorang yaitu waktu.

Waktu adalah cara pengujian yang ampuh

Secara normal, kita hanya berinteraksi dengan orang lain dalam jangka waktu yang pendek, misalnya dalam waktu kerja atau hanya dalam beberapa jam. Maka orang-orang yang mengetahui sifat baik dan kualitas kehidupan kita adalah orang-orang yang telah mengenal dan bersama kita dalam jangka waktu yang panjang. Ekspresi yang tersembunyi akan terlihat dalam situasi tertentu. Tidak ada orang yang dapat menyembunyikan dirinya yang sebenarnya di dalam untuk selamanya, karena dari cara dia berbicara, bertindak dan merespon, kita dapat mengidentifikasi karakter dia.

Kita tetap membutuhkan waktu untuk mengingat atau mengetahui karakter teman-teman kita.

Dengan mempelajari dan mengetahui ilmu karakter, kita akan menjadi sebuah pribadi yang seutuhnya. Bisa menikmati kehidupan yang nyaman, sehat dan bahagia. Kesuksesan akan dijagai oleh karakter yang baik karena kita bisa menggapai sukses dengan karisma tetapi hanya karakter yang bisa menjagai kesuksesan kita tetap pada puncaknya.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Tiga Pengemudi Bus
Penulis : Toni Yoyo, STP, MM, MT
Rating Artikel :
Jumat, 08-Desember-2006

Jika kita sebagai calon penumpang sebuah bus, manakah di antara ketiga sopir berikut yang akan kita pilih ?

Sopir pertama selalu melihat spion kiri dan kanan serta kaca di tengah untuk memperhatikan situasi di belakang. Dia tidak sadar di depannya lampu lalu lintas sedang menyala merah, atau ada orang yang sedang menyeberang, atau ada ‘polisi tidur’, dan lain-lain.

Sopir kedua selalu melihat jauh ke depan, ke arah yang dituju. Dia tidak sadar ada mobil lain yang akan menyalipnya, lampu lalu lintas di depannya sedang menyala merah, atau ada orang yang sedang menyeberang, atau ada ‘polisi tidur’, dan lain-lain.

Sopir ketiga tahu persis tujuan yang ingin dicapai sehingga tahu arah ke depan yang harus ditempuh. Juga berdasarkan pengalamannya, dia sadar bahwa sesekali harus melihat spion kiri, kanan dan tengah untuk mengantisipasi kondisi di belakangnya. Dan yang terpenting, sopir ini memberikan perhatian sepenuhnya pada jalan di depan yang sedang dilalui.

Hampir semua dari kita akan memilih sopir ketiga karena kita lebih yakin bisa mencapai tujuan tanpa mengabaikan keselamatan sepanjang perjalanan.

Kenyataannya banyak orang yang tanpa disadari berlaku sebagaimana halnya sopir pertama dan kedua. Yang lebih memprihatinkan adalah orang-orang yang sebenarnya sadar bahwa dirinya berlaku seperti sopir pertama dan kedua tapi tidak pernah berupaya secara sungguh-sungguh untuk melakukan transformasi dirinya menjadi sopir ketiga yang sebenarnya memiliki ‘cara mengemudi‘ yang jauh lebih aman dan pasti dalam mencapai tujuan.

Sopir pertama adalah orang yang selalu terbenam pada masa lalunya, yang baik maupun kurang baik, keberhasilan atau kegagalan, dan lain-lain. Dia kurang memberikan perhatian pada saat sekarang dan tidak pula mencoba untuk menentukan arah dan tujuan hidupnya. Jika bisa waktu akan diputar olehnya kembali ke masa lalu.

Sopir kedua adalah orang yang penuh ambisi dan semangat untuk mencapai banyak hal dalam hidupnya di masa mendatang. Dia kurang memberikan perhatian pada saat sekarang dan sedikit sekali belajar dari pengalaman masa lalunya untuk dipakai sebagai pengungkit bagi dirinya dalam menghadapi kehidupannya sekarang dan di masa mendatang. Jika bisa waktu akan diputar olehnya lebih cepat ke masa depan.

Sopir ketiga adalah orang yang memberikan perhatian terhadap kekinian, terhadap saat sekarang dengan selalu berkonsentrasi pada apapun yang sedang dihadapi.

Jika kita bisa menjadi sopir ketiga dan mampu mempraktekkan perhatian penuh pada setiap saat, sedikit demi sedikit hasil yang kita raih dari setiap aktivitas yang kita lakukan akan meningkat kualitasnya. Pada akhirnya kita akan menjadi orang-orang yang lebih baik dan lebih berkualitas, yang mampu bersaing dalam kompetisi hidup profesional maupun sosial kemasyarakatan yang begitu ketat dewasa ini.

Bukan berarti kita dilarang mengingat masa lalu ataupun merencanakan dan berpikir tentang masa depan. Akan tetapi kita secara sadar dan tepat meletakkan diri, pikiran dan perhatian kita berkaitan dengan tiga horizon waktu (masa lalu, saat sekarang, masa depan). Gunakan masa lalu sebagai pengalaman dan pelajaran untuk menjadi lebih baik, dan masa depan sebagai tuntunan, penunjuk jalan dan visi ke depan dalam hidup kita. Yang paling utama adalah berikan totalitas kita terhadap masa sekarang, maka masa depan pada akhirnya akan menjadi masa sekarang dan selanjutnya bergerak menjadi masa lalu yang tidak akan pernah kita sesali karena sudah diisi dengan sebaik-baiknya.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Komunikasi Berdasarkan Golongan Darah " B "
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Minggu, 03-Desember-2006

Pada edisi sebelumnya, telah dibahas karakter orang bergolongan darah A, hasil temuan seorang ilmuwan Jepang, Furukawa Takeji. Beliau adalah orang yang pertama kali meneliti dan menyatakan bahwa golongan darah seseorang akan memengaruhi kepribadian dan karakter orang tesebut secara langsung (baca lengkap di buku saya: Understanding Your Communication Styles - Memahami Gaya Komunikasi Anda). Pada edisi ini, kita akan membahas karakter dan gaya komunikasi yang sebaiknya diterapkan jika berhadapan dengan orang bergolongan darah B.

Karakter Orang Bergolongan Darah B

Orang dengan golongan darah B merupakan orang yang paling praktis di antara semua golongan darah yang ada. Mereka adalah spesialis di bidang yang digelutinya. Ketika mereka memulai sebuah proyek, mereka akan menghabiskan waktu lebih banyak untuk memahami dan mencoba mengikuti semua petunjuk/arahan yang diperlukan untuk itu. Jika mengerjakan sesuatu, mereka selalu fokus kepada apa yang tengah dikerjakan. Mereka cenderung berpedoman pada tujuan dan mengejarnya sampai tuntas walau pun kelihatannya pekerjaan itu tidak mungkin dilakukan. Mereka cenderung kurang kooperatif. Mereka lebih suka mengikuti peraturan dan gagasan mereka sendiri. Orang dengan golongan darah B memberikan perhatian lebih kepada pikiran daripada perasaan mereka, dan karenanya, terkadang kelihatannya dingin dan serius.

Cara Berkomunikasi dengan Orang Bergolongan Darah B

Ada karakter ada gaya. Orang bergolongan darah B memiliki karakter yang berbeda dengan mereka yang bergolongan darah A. Mereka lebih praktis, egois, kreatif, optimis dan bebas dalam berpikir. Mereka juga memiliki kecenderungan mengerjakan segala sesuatu secara individual. Oleh karena itu, di Jepang, untuk membentuk sebuah tim yang kuat sehingga motto yang digagas John C. Maxwell: teamwork makes the dream work benar-benar menjadi kenyataan, orang golongan darah B ini biasanya kurang dilibatkan.

Untuk lebih jelas, gaya komunikasi dengan orang bergolongan darah B berikut dapat dijadikan pedoman:

" Mulailah pembicaraan dengan runtun, jangan melompat-lompat karena mereka kurang menyukai hal-hal yang tidak teratur.

" Jangan memulai pembicaraan tanpa mengakhirinya.

" Gunakan data-data akurat, bukan rekaan.

" Jika mengajak kerjasama, pastikan bahwa mereka bersedia.

" Berbicaralah kepada otaknya bukan hatinya. Gunakan lebih banyak fakta rasional daripada sosial.

" Jangan menggunakan gaya bicara yang terburu-buru.

Orang dengan golongan darah B lebih suka mendengarkan uraian rinci dan runtun. Mereka suka ada awal dan akhir dari sebuah percakapan. Karena mereka sangat concern dengan apa yang telah dimulai untuk dapat diakhiri. Mereka tidak suka orang yang berbicara secara tidak jelas dan tanpa pertimbangan rasional karena mereka lebih menggunakan nalar rasio-nya daripada perasaannya.

Bersambung ke edisi berikutnya
(Karakter Orang Bergolongan Darah AB & Cara Berkomunikasi dengannya)

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Seember Susu
Penulis : Haryo Ardito - Ketua Harian AMA-DKI
Rating Artikel :
Jumat, 01-Desember-2006

Dua ekor katak berlompatan dengan riangnya di sebuah halaman rerumputan sebuah peternakan sapi. Seorang ibu yang sedang membersihkan halaman kandang yang melihat kedua katak itu berusaha mengusir dengan sebuah gagang sapu dan membuat kedua katak itu lari ketakutan.
"Cepat, kearah sana", kata salah seekor katak itu "Saya melihat tempat persembunyian yang baik dan pasti sulit dijangkau oleh gagang sapu itu" kata si katak menunjuk arah kandang sapi perah yang ada didalam peternakan tsb.

"Ayo, cepat" seru si katak pertama dan keduanya melompat-lompatmelompat tinggi, lebih tinggi, semakin tinggi lompatannya dan sangat tinggi kearah pagar kandang menuju tempat dimana mereka akan bersembunyi.
"Plung" pada lompatan terakhir, keduanya serentak mendarat di sebuah ember yang berisi susu segar dan segera mereka berenang ke tepi ember dan berusaha untuk naik keluar dari ember itu sambil sesekali melompat, tapi tidak berhasil."Oh kawan, habislah kita kali ini, ember aluminium ini sungguh sangat licin, rasanya tidak mungkin memanjatnya, habislah kita kali ini, kita tak bisa kemana-mana lagi, kita akan mati tenggelam disini" kata katak kedua.

"Teruslah berusaha, teruslah berenang, teruslah mendayung" kata katak pertama, pasti ada cara untuk bisa keluar dari tempat ini, ayo kita pikirkan, jangan menyerah.Mereka berduapun mendayung dan berenang kesana kemari sambil sesekali melompat berusaha melewati bibir ember.

Setelah sekian jam mereka mendayung katak kedua mulai mengeluh lagi: "Ugh, saya sungguh lelah sekali, saya benar-benar kehabisan tenaga, susu ini kental sekali dan dan terlalu licin untuk keluar dari tempat ini."
"Ayo, teruslah berusaha, jangan menyerah" kata katak pertama memberi semangat.

"Percuma saja, kita tidak akan pernah keluar hidup-hidup dari tempat ini, kita pasti mati disini keluhnya makin lemah" dan gerakan katak kedua itu makin lama makin lambat dan akhirnya tidak bergerak lagi, mati.

Sementara itu katak pertama tidak putus asa, dengan sisa-sisa tenaganya masih berenang dan terus mengayunkan tangan dan kakinya sambil sesekali tetap membuat lompatan terus mencoba melewati ember yang mengurungnya.

Saat malam menjelang pagi udara terasa sangat dingin, lamat-lamat terdengar ayam berkokok dan tanpa disadari kaki-kaki katak kedua itu serasa mendapat pijakan.Katak itu sudah tidak mendayung lagi karena kakinya terasa berdiri diatas setumpuk mentega hasil karyanya semalaman.
Dan "Plop" katak itupun membuat lompatan terakhir untuk keluar dan bebas dari ember yang mengubur temannya.

Ketika anda berpikir anda 'bisa' atau ketika anda berpikir anda "tidak bisa", maka anda benar !!

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Ular Phyton Kekenyangan
Penulis : Prie GS (Budayawan dan penulis SKETSA INDONESIA di Smart FM Network)
Rating Artikel :
Selasa, 31-Oktober-2006

Ular phyton yang dipotret oleh wartawan Reuter ini menakjubkan saya. Detail ceritanya tak perlu saya anggap penting tetapi soal-soal berikut inilah yang menyita perhatian saya. Pertama adalah panjang ular yang cuma 6 meter, tetapi sanggup menelan biri-biri bunting seberat 90 kilogram. Untuk ukurannya, ular ini bisa jadi besar dan panjang. Tapi untuk ukuran hewan yang dimangsanya, ular ini sungguh binatang tak tahu diri.

Apa akibatnya? Reptil ini segera berubah menjadi seperti gumpalan. Tubuhnya menggelembung seperti bola besar dania hanya bisa teronggok tak berdaya. Jangankan lari dari manusia yang hendak menangkapnya, bahkan berkedip pun (jika ular bisa berkedip) rasanya ia tak berdaya. Jarang saya melihat mulut ular ngowoh, alias menganga. Tapi mangsa yang ditelannya, biri-biri bunting itu, benar-benar sanggup memaksa ular ini berekspresi sebagaiular paling dogol di dunia. Sehabis makan, hewan yang dia sangka rezeki itu, ia cuma menjadi bahan tontonan manusia, dengan aneka perasaan. Perasaan itulah yang hendaksaya ceritakan.

Pertama adalah rasa takjub. Betapa luar biasa alam ini dalam menciptakan fenomenakelenturan. Wataklentur itu, jika dipraktekkan, bahkan bisa menggulung apa saja, bahkan sesuatu yang lebih besar dari dirinya sendiri. Itulah kenapa orang-orang lentur, jika iaorang susah misalnya, adalah orang yang tahan menghadapi penderitaan. Itulah kenapa banyak tokoh mencetak karya-karya besar justru saat di penjara. Banyak ilmuwan sempurna ilmunya ketika ia disekap dalam kamp-kamp konsentrasi. Jika seseorang memperagakan kelenturan, bahkan derita pun tak sanggup menjamahnya, tapi malah membesarkannya.

Kedua adalah rasa jengkel. Tapi betapapun lentur ular ini, ia telah menjadiangkuh dengan kelenturannya. Mentang-mentang ia bisa menggulung apa saja yang lebih besar dari tubuhnya, tapi jika sesuatu telah melebihi takarannya, hasilnya cuma marabahaya. Ia memang sukses menelan mangsa spektakulerdan bisa bercerita kepada tetangganya sesama ular, betapa tinggi pretasinya itu karena telah sanggup menelan biri-biri, bunting lagi. Tetapi pihak yang terlalu obsesif pada prestasi sehingga gelap pandangannya atas keseimbangan, adalah pihak yang sedang bunuh diri.

Ketiga adalah rasa geli. Meskipun saya jengkel kepada hewan ini atas ketololannya namanya juga cuma ular. Jika ia mau menjadisedikit lebih cerdas, tentu ia telah berpindah kelas menjadi setingkat hewan di atas ular. Maka melihat ada hewan yang cuma menjadi korban ketololannnya tanpa pernah menyadarinya, adalahsebuah humor yang luar biasa. Melihatnya berubah cuma sebagai gumpalan besar dengan mulut menganga, dan bahkan anak-anak pun tertawa melihatnya, tentu merupakan hiburan. Karena melihat pihak yang tidak tahu bahwa dirinya tidak tahu, selain mendatangkan kemuakan, pasti juga mendatangkan kegelian.

Keempat adalah perasaan iba. Betapapun ular ini hanyalah seekor ular yang terpaksa. Barangkali ia tak sanggup lagi mencari mangsa yang cocok untuk tubuhnya. Bisa jadi habitatnya telah rusak sehingga tikus, kucing dan ayam hutan telah tak lagi mudah ditemukan akibatnya ia harus melahapapa saja. Ketika tikus tak ada, biri-biri pun jadi, walau hasilnya adalah petaka. Tak ada soal yang mengharukan, selain melihat derita hasil dari sebuah kemalangandan keterpaksaan. Ular ini barangkali datang dari jenis yang papa dan sengsara karena manusia tak lagi memberi ruang kepadanya.

Terakhir adalah tertegun. Punya hak apa saya melecehkan tindakan ular ini, jika manusia sepertiku pun sering mempraktekkan kelakuan yangsama malah bisa lebih gila. Manusia seperti saya ini tidak cuma suka menelan sesuatu yang lebih besar dari tubuhnya, tetapi juga terlalu amat besar sekali. Kelaparan ini, kadang tak cukup hanya diisidengan nasi tetapi juga aspal , pasir, batu, gunung, pulau dan beras selundupan. Dibanding dengan kelaparan manusia, lapar ular ini menjadi amat sederhana walau ia sanggup menelan gajah sekalipun!

Prie GS

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The Art Of Communication That Works (2) - Tipe & Gaya Komunikator
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Selasa, 31-Oktober-2006

Sesungguhnya, setiap orang membawa identitas fisik dan psikis variatif sejak dilahirkan. Tiada seorang pun yang absolut identik dengan orang lain termasuk kembar sekali pun. Hal ini memberikan sebuah gambaran dan sinyal bahwa generalisasi tipe dan gaya seseorang dalam bertindak adalah keliru adanya. Dalam kaitan dengan tulisan ini, penulis ingin mendeskripsikan betapa tipe dan gaya setiap orang dalam berkomunikasi juga sangat beragam.

Dalam psikologi ternyata setiap orang akan bersikap secara eksklusif dan individual. Artinya, setiap orang akan berprilaku berbeda-beda sesuai dengan kepribadian yang dibangun dan dibentuk sepanjang perjalanan hidupnya. Paling tidak ada empat kepribadian yang berhasil diidentifikasi oleh Hippocrates dan kemudian disempurnakan oleh Galen pada abad ke empat sebelum masehi, yaitu: Sanguinis, Melankolis, Koleris dan Plegmatis.

Tipe dan gaya komunikasi seorang sanguinis tercermin dari ramai dan hangatnya pembicaraan yang dilakukan.
Orang dengan tipe ini sangat hobi bicara dan menyukai hal-hal yang bersifat makro, futuristik dan persahabatan. Jangan heran, jika tipe ini suka menghindari rincian dan perhitungan untung-rugi. Buat ia, kehangatan persahabatan dalam canda ria adalah peraih impian aset masa depan. Jika berkomunikasi dengan mereka, siapkanlah materi global, canda dan tawa disertai dengan kehangatan diri.

Seorang melankolis seolah-olah merupakan kebalikan dari seorang sanguinis.
Ia cenderung pendiam, analitis, berpikir mikro, historis dan kaku. Buat ia, hidup adalah sederetan fakta dan data yang seharusnya disajikan secara sistemik dan sistematis. Ia tidak mengumbar kata menebar kalimat seperti layaknya seorang sanguinis sejati. Jika berhadapan dengan mereka siapkanlah data dan fakta yang cukup sehingga dapat terpenuhi tuntutan informasi komprehensif mereka.

Orang koleris, lain lagi. Orang ini tegas, sistemik dan sistematis.
Topik-topik terkait dengan perencanaan, struktur dan masa depan akan menjadi menu favorit utamanya. Ia menyukai ketegasan dan kedisiplinan yang tinggi dari orang-orang di sekitarnya. Ia rela hidup sendiri asalkan prinsip hidup terealisasi. Menghadapi orang demikian, sebaiknya siapkan sistematika bicara (awal, tengah, akhir) yang baik. Tegas dan lugas harus menjadi pertimbangan utama.

Orang plegmatis adalah contoh orang 'cuek sejati' yang dapat kita temui dalam kehidupan sehari-hari.
Ia cuek namun tenang dan damai. Agak lamban. Jika berkomunikasi ia cenderung mencari jalan 'tengah' (damai). Ia tidak suka konfrontasi. Ia mengutamakan prinsip hidup bersabahat secara baik. Ia akan selalu datang menjadi juru damai dalam sebuah pertengkaran. Menghadapi orang plegmatis, diperlukan kesabaran dan pengertian yang lebih dalam dibandingkan dengan tiga tipe lainnya. Sediakan rentang waktu dan hati yang lapang dalam menghadapinya. Jika berjanji, ikatlah ia dengan ketegasan repetitif agar ia ingat dan siap melaksanakannya.

Selamat mempelajari kepribaian manusia secara cermat sehingga gaya komunikasi kita akan adaptif, konstruktif dan efektif.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Keinginan
Penulis : Haryo Ardito - Ketua Harian AMA-DKI
Rating Artikel :
Rabu, 01-November-2006

Suatu ketika Xiao He seorang pemuda yang baru saja menyelesaikan sekolahnya pergi menemui Zheng Zen yang dikenal sebagai orang tua yang bijak bagi masyarakat di desanya.Kedatangan Xiao He disambut Zheng Zen dengan ramah dan mereka berbincang-bincang sampai kemudian Xiao He bertanya "Wahai Zheng Zen yang bijaksana, beritahukan padaku rahasia untuk meraih kesuksesan dalam hidup ini".

Zheng Zen tertegun mendengar pertanyaan anak muda itu, namun segera berdiri dan mengajak Xiao He keluar dari rumahnya dan berjalan kaki menelusuri sawah dan perbukitan hingga berhenti di sebuah sungai.Orang tua terlihat mondar-mandir sejenak, kemudian mengajak anak muda itu menyeberangi sungai dan Xiao He pun mengikutinya.

Sesampai ditengah sungai yang ternyata agak dalam, tiba-tiba Xiao He terpeleset dan tubuhnya setengah tenggelam dan menahan arus yang menerpanya.Zheng Zen segera menghampiri anak muda ini tapi bukan untuk menolongnya malahan membenamkan kepala Xiao He ke air yang membuat anak muda ini berontak dan berusaha keras mengeluarkan kepalanya dari air, begitu berlangsung hingga tiga kali.Melihat Xiao He sudah lemas, Zheng Zen pun menariknya ke pinggir sungai untuk beristirahat sejenak lalu mengajak pulang.

Sesampai dirumah, Xiao He masih terdiam memendam rasa kekesalan akibat peristiwa tadi, kemudian pak tua itu bertanya kepadanya "Apa yang paling kamu inginkan ketika kepalamu tenggelam di sungai tadi?"Dengan penuh rasa geram, spontan Xiao He menyahut "Tentu saja saya ingin bernafas !!".
Orang tua itu melanjutkan perkataannya dengan tenangnya "Anak muda, jika keinginanmu untuk sukses sekuat keinginanmu untuk bernafas saat kepalamu terbenam di sungai, maka kamu akan menemukan rahasia kesuksesan yang sesungguhnya."

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Koshiba, Peraih Nobel Fisika Yang Nilai Fisikanya Jelek
Penulis : Prof. Yohanes Surya Ketua Tim Olimpiade Fisika Indonesia
Rating Artikel :
Selasa, 31-Oktober-2006

Masatoshi Koshiba lahir di kota Toyohashi, Jepang, pada tanggal 19 September 1926. Waktu remaja Koshiba bercita-cita untuk bergabung dengan sekolah militer (mengikuti jejak ayahnya), atau menjadi seorang musisi (ia senang mendengarkan musik klasik dan membaca novel-novel bersejarah). Tetapi satu bulan sebelum ia mengikuti ujian masuk sekolah militer Koshiba terserang penyakit polio yang memaksanya untuk banyak berbaring dan beristirahat. Masa-masa pemulihannya dilalui dengan membaca buku tentang ide-ide besar fisikawan terkenal, Albert Einstein, yang diberikan oleh gurunya. Tetapi keputusannya untuk mendalami fisika justru dipicu oleh kata-kata guru lain yang tidak sengaja didengarnya. Menurut guru itu, Koshiba tidak mungkin bisa mempelajari dan memahami fisika karena nilai-nilainya di mata pelajaran fisika dan matematika itu sangat buruk. Komentar ini menempatkan Koshiba pada kondisi kritis. Dalam kondisi kritis ini terjadilah mestakung (seMESTA menduKUNG) dimana sel-sel dalam tubuhnya bereaksi, hatinya mulai panas dan motivasinya bangkit. Koshiba nekatmemilih jurusan fisika di Tokyo University. Ia mau membuktikan pada gurunya bahwa ia mampu menguasai fisika!

Saat pertama kali ia mendaftar di Tokyo University, Koshiba ditolak. Apakah Koshiba menyerah? Tidak! Keinginan untuk melepaskan diri dari “penghinaan” sang guru membuatnya berusaha lebih keras lagi.Dan lihatlah….mestakung terjadi lagi.Usahanya yang pantang menyerah itu pun membuahkan hasil. Koshiba akhirnya diterima di Tokyo University yang merupakan universitas yang sangat bergengsi di Jepang. Kuliah di Tokyo University bukan tanpa tantangan. Koshiba bukan orang kaya, ia harus mencari uang untuk biaya sekolahnya. Ia juga harus membantu orang tuanya. Apakah tantangan ini membuat Koshiba menyerah? Tidak! Kembali terjadi mestakung = semesta mendukung, secara ajaib ia bisa mendapat pekerjaan dimana ia bisa belajar sambil bekerja. Banyak orang berpikir bahwa dengan kondisi belajar Koshiba seperti itu ia tidak akan lulus, namun nyatanya Koshiba berhasil lulus (1951).

Koshiba kemudian mendaftarkan diri ke University of Rochester, Amerika Serikat, dengan berbekal surat rekomendasi dari dosennya di Tokyo University yang secara jujur menyatakan: His results are not good, but he’s not that stupid. Secara ajaib -lagi-lagi mestakung-, ia bisa diterima di University of Rochester dan empat tahun kemudian Koshiba berhasil mendapatkan gelar Ph.D. Luar biasa!

Tidak sampai disitu saja, secara ajaib juga –mestakung lagi-pemerintah Jepang mendukung Koshiba untuk melakukan penelitian di bidang neutrino dengan membangun sebuah detektor Kamiokande yang sangat mahal. Melalui detektor ini Koshiba berhasil menemukan neutrino yang membawanya meraih hadiah Nobel Fisika 2002. Koshiba akhirnya bisa menunjukkan pada gurunya bahwa ia mampu belajar fisika! Luar biasa, kalau kita tetap pada sasaran, mestakung akan bekerja memberikan kita hasil-hasil yang luar biasa!

(Jangan lupa ikuti talk show Interaktif dengan tema Mestakung
Tanggal 6 Nov. 2006 di Smart FM
Pukul 07.05 - 08.00 WIB dan siaran ulang pukul 16.05 - 17.00 WIB).

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Fear Factor
Penulis : Ippho Santosa - Pembicara seminar, Produser Andalus, dan Penulis Qalbu Marketing
Rating Artikel :
Jumat, 03-November-2006

Sewaktu kuliah di Malaysia, saya suka sekali bermain skateboard. Padahal tidak gampang untuk menguasai papan luncur tersebut. Saya sendiri sudah berulang kali jatuh, sehingga akhirnya terkilir bahkan terluka. Karena cukup berbahaya, tidak mengherankan jika sedikit remaja yang bernyali memainkannya.

Menurut saya semasa itu, justru di situlah letak keseruannya. Semakin berbahaya, yah semakin seru! Iya 'kan? Bersama dengan teman-teman, saya pun beraksi di berbagai tempat, dari kampus, jalan raya, pusat perbelanjaan, pokoknya di mana saja. Begitu tamat kuliah, skateboard pun saya tinggalkan. Tetapi, bagi saya, ada satu hikmah yang tak terlupakan dari permainan skateboard. Apakah itu? Keberanian.

Dalam artian yang lebih jauh, keberanian di sini dapat ditafsirkan sebagai keberanian untuk mencoba, keberanian untuk mengambil resiko dan keberanian untuk menghadapi kegagalan. Dalam buku saya Marketing with Love dan Qolbu Marketing (bersama Aa Gym), inilah yang saya sebut dengan zest.

Ketika Anda dihadapkan dengan pilihan-pilihan sulit seperti merantau, menawarkan barang, meninggalkan pekerjaan, membuka usaha, mendekati lawan jenis dan situasi-situasi serupa, pastilah rasa takut mulai merasuki Anda. Kenapa? Anda terlalu kuatir dengan resiko yang akan Anda terima, katakanlah menderita kerugian materi dan menanggung malu.

Saya tantang Anda, kok tidak berpikir sebaliknya? Lupakan dulu resikonya dan coba bayangkan ganjarannya! Misalnya, jika berhasil membuka usaha, maka dua atau tiga tahun mendatang Anda akan menerima ganjarannya, baik dari segi uang, waktu luang, maupun kepribadian yang berkembang.

Pengalaman saya sendiri, semenjak menceburkan diri di medan marketing, tak terkira jumlah kegagalan yang telah saya alami. Tidak tahu mengapa, semua kegagalan itu malah membuat saya 'cinta mati' dengan medan marketing. Saya anggap tiap kegagalan itu sebagai tantangan.

Kegagalan demi kegagalan sebenarnya menyimpan hikmah-hikmah tersembunyi yang sangat berharga. Hikmah yang pertama, kegagalan merupakan proses learning bagi Anda agar perform lebih baik lagi di masa-masa mendatang. Kedua, kegagalan dapat menjadi pupuk keberanian dan pengungkit motivasi yang terbaik asalkan Anda sikapi secara positif. Ketiga, kegagalan menyadarkan bahwa manusia itu memang tidak sempurna, sehingga menjauhkan Anda dari sifat sombong dan takabur.

Ah, sudahlah! Saya tidak mau berbicara panjang-lebar lagi. Sebagai penutup perkenankan saya bertanya, "Sebagai pemasar, apakah Anda punya impian?" Pasti punya 'kan? Sepenuh hati saya sarankan, selagi impian Anda itu positif dan selagi Anda masih punya kesempatan, ya sudah, lakukan saja! Mengutip slogannya Nike, "Just do it!"

Anda mau dengar pendapat seorang pembalap yang memecahkan rekor dunia di Daytona, tentang keberanian? Atau, pendapat seorang pilot yang mencatat kemenangan terbanyak atas Jerman ketika Perang Dunia I, tentang keberanian? Atau, pendapat seseorang yang selamat setelah terapung-apung selama 22 hari di Samudera Pasifik ketika Perang Dunia II, tentang keberanian? Kebetulan, ketiga-tiganya adalah orang sama. Dia adalah Eddie Rickenbacker. Dia bilang, "Sesungguhnya, keberanian itu adalah melakukan apa yang Anda takutkan."

Nah, bagaimana dengan Anda? Meskipun Anda bukan peserta Fear Factor, tetapi kali ini saya harap Anda sependapat dengan saya. Mari nyalakan nyali!

Ditulis oleh Ippho Santosa yang dikenal sebagai marketer, trainer dan penulis bestseller. Untuk konsultasi, SMS penulis 0812-704-9090.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
The Art Of Communication That Works (3) - Komunikasi Berdasarkan Fungsi Otak
Penulis : Ponijan Liaw
Rating Artikel :
Selasa, 07-November-2006

Pernahkah Anda bertemu dengan orang yang sangat hangat dan 'rame' ? Semua hal bisa menjadi topik pembicaraan yang sangat asyik dan seru ? Di sudut lain, apakah Anda pernah bertemu dengan orang yang frekuensi bicaranya diatur seperti minum obat, 3 kali sehari ? Jika tidak ditanya ia lebih memilih diam dan mendengarkan ?

Tanpa disadari, ternyata ada tipe orang seperti yang digambarkan di atas. Apakah hal ini kebetulan semata atau memang ada faktor X yang menyebabkan terjadinya artikulasi yang sangat berbeda, baik secara kuantitatif mau pun kualitatif. Hal ini ternyata merupakan kontribusi fungsi otak dominan seseorang. Orang dengan fungsi otak kiri dominan akan sangat berbeda dengan mereka yang berfungsi otak kanan dominan.

Orang 'berotak kiri' dominan cenderung sangat realistis, faktual, sistematis dan sistemik. Mereka adalah penagih data dan fakta dalam percakapan dengan hampir setiap orang. Mereka tidak suka mengumbar kata-kata yang dirasa tidak merepresentasikan apa yang mereka maksudkan. Mereka lebih mengedepankan logika dan rasio. Oleh karenanya, mereka sangatlah rasional dan logis dalam memaparkan pandangannya dan mengharapkan balasan sebanding. Mereka adalah para ilmuwan, akuntan, arsitek, dokter, peneliti ilmu-ilmu alam, ahli geolologi, fisika dan sejenisnya.

Sementara itu, orang 'berotak kanan' lebih mengedepankan interaksi sosial penuh persahabatan. Mereka adalah pembicara ulung dengan sederet referensi memukau. Murah senyum. Berani tampil beda. Memiliki banyak gagasan dan sejuta pesona. Mereka tidak terlalu menekankan data dan fakta walau pun tidak berarti mereka tidak butuh itu. Hanya saja, mereka lebih mementingkan kehangatan. Jika berbicara dengan mereka, hindari data dan fakta di awal pertemuan, karena dapat menyebabkan 'mismatch' pada pertemuan itu sehingga berdampak destruktif pada masa yang akan datang. Mereka adalah para pemasar sejati, pembicara publik, penjual, penyanyi, penyair, penjual obat dan sejenisnya.

Selamat menebak fungsi otak dominan sahabat-sahabat Anda sekarang agar gaya komunikasi Anda menjadi adaptif, konstruktif dan efektif.

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Outside-in Dan Inside-out
Penulis : Toni Yoyo, STP, MM, MT
Rating Artikel :
Selasa, 07-November-2006

Outside-in dalam ilmu pemasaran berarti 'dari luar ke dalam', maksudnya adalah mendapatkan gambaran produk yang diinginkan oleh konsumen dengan menanyakannya langsung ke mereka, kemudian merealisasikan produk tersebut.

Inside-out berarti 'dari dalam ke luar', maksudnya adalah produk dibuat berdasarkan pemikiran di internal perusahaan mengenai apa yang mungkin diinginkan oleh konsumen, tanpa menanyakannya langsung ke konsumen.

Kedua prinsip ini, yang mensyaratkan adanya 'saringan' terhadap yang masuk (dalam outside-in) dan yang keluar (dalam inside-out), sangat relevan diterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Outside-in umumnya lebih dominan dalam diri seseorang dibandingkan dengan inside-out. Dari sejak bayi sampai remaja atau bahkan dewasa dan menjadi tua, seseorang belajar banyak hal dari luar dirinya. Pelajaran yang diterima dari luar ini bisa yang baik bisa juga yang buruk. Jika dia lebih dominan berinteraksi dengan lingkungan atau orang-orang yang tidak baik maka apa-apa yang masuk ke dalam dirinya kemungkinan adalah yang negatif. Akan tetapi jika pergaulannya dengan yang baik, maka apa yang masuk ke dalam dirinya hampir dapat dipastikan adalah yang positif.

Tentu saja tergantung 'saringan' setiap orang apakah membolehkan hal-hal buruk masuk ke dalam dirinya atau hanya yang baik saja yang boleh lewat. Kehidupan moderen saat ini 'memaksa' kita untuk terpapar tidak hanya dengan orang-orang dan lingkungan yang baik, tetapi sekaligus dengan yang tidak baik. Oleh karena itu periksalah 'saringan' masing-masing secara rutin apakah sudah terpasang dengan tepat dan dalam ukuran yang cocok.

Memastikan saringan yang sesuai ini dilakukan dengan cara memastikan bahwa pikiran dan pemahaman kita mampu membedakan dengan benar mana yang baik dan tidak baik.

Inside-out terjadi ketika seseorang memberikan pengaruh kepada lingkungan atau orang-orang di sekitarnya dengan apa-apa yang ada pada dirinya. Tentu saja jika orang tersebut dipenuhi dengan ketidakbaikan maka yang akan keluar dari dirinya, baik melalui pikiran, ucapan maupun perbuatan badan jasmani adalah hal-hal yang tidak baik, demikian pula sebaliknya.

Terhadap prinsip inside-out inipun, harus ada 'saringan' yang tepat dalam diri setiap orang sehingga mampu menyadari apa-apa yang boleh dikeluarkan dari dalam dirinya supaya dapat membawa kebaikan dan bukan keburukan bagi orang lain maupun lingkungannya.

'Saringan' yang dipakai dalam outside-in bisa pula dipakai dalam inside-out dimana 'saringan' hanya membolehkan hal-hal baik yang boleh lewat keluar diri dan menahan hal-hal buruk untuk tidak dilepas sehingga tidak memberi pengaruh buruk bagi orang lain dan lingkungan.

Oleh karena itu sekali lagi periksalah 'saringan' kita masing-masing secara rutin supaya terpasang dengan tepat dan dalam ukuran yang cocok, sehingga sewaktu outside-in maupun inside-out terjadi, hanya yang baik-baik saja yang boleh masuk ke dalam dan lewat keluar diri kita

--


[Simpan dalam bentuk PDF] SocialTwist Tell-a-Friend
Jejak
Penulis : Haryo Ardito - Ketua Harian AMA-DKI
Rating Artikel :
Minggu, 12-November-2006

Banyak orang masuk ke dalam kehidupan kita, satu demi satu datang dan pergi silih berganti.Ada yang tinggal untuk sementara waktu dan meninggalkan jejak-jejak di dalam hati kita dan tak sedikit yang membuat diri kita berubah.

Alkisah seorang tukang lenteradi sebuah desa kecil, setiap petang lelaki tua ini berkeliling membawa sebuah tongkat obor penyulut lentera dan memanggul sebuah tangga kecil.Ia berjalan keliling desa menuju ke tiang lentera dan menyandarkan tangganya pada tiang lentera, naik dan menyulut sumbu dalam kotak kaca lentera itu hingga menyala lalu turun, kemudian ia panggul tangganya lagi dan berjalan menuju tiang lentera berikutnya.

Begitu seterusnya dari satu tiang ke tiang berikutnya, makin jauh lelaki tua itu berjalan dan makin jauh dari pandangan kita hingga akhirnya menghilang ditelan kegelapan malam.Namun demikian, bagi siapapun yang melihatnya akan selalu tahu kemana arah perginya pak tua itu dari lentera-lentera yang dinyalakannya.

Penghargaan tertinggi adalah menjalani kehidupan sedemikian rupa sehingga pantas mendapatkan ucapan: "Saya selalu tahu kemana arah perginya dari jejak-jejak yang ditinggalkannya."

Seperti halnya perjalanan si lelaki tua dari satu lentera ke lentera berikutnya, kemanapun kita pergi akan meninggalkan jejak.Tujuan yang jelas dan besarnya rasa tanggung jawab kita adalah jejak-jejak yang ingin diikuti oleh putera puteri kita dan dalam prosesnya akan membuat orang tua kita bangga akan jejak yang pernah mereka tinggalkan bagi kita.

Tinggalkanlah jejak yang bermakna, maka bukan saja kehidupan anda yang akan menjadi lebih baik tapi juga kehidupan mereka yang mengikutinya.

--

6 komentar:

  1. Halo, nama saya adalah Ibu Camilla Barbro. Saya ingin menggunakan media ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman sangat berhati-hati karena ada penipuan di mana-mana. Beberapa bulan yang lalu saya tegang finansial, dan putus asa, saya scammed oleh beberapa lender online. Saya hampir kehilangan harapan sampai seorang teman saya merujuk saya ke pemberi pinjaman sangat handal disebut Mrs.Heather Whyte yang meminjamkan pinjaman tanpa jaminan sebesar 30.000 Euro dalam waktu kurang dari 72 jam tanpa tekanan atau stres pada tingkat bunga hanya 2%. Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa saldo rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah i diterapkan untuk dikirim langsung ke rekening saya tanpa penundaan. Jadi saya berjanji saya akan berbagi kabar baik sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman mudah tanpa stres. Jadi jika Anda membutuhkan jenis pinjaman, menghubungi dia melalui email: qualityloanltd@europe.com.
    Anda juga dapat menghubungi saya di email saya: camillabarbro15@gmail.com
    Sekarang, semua yang saya lakukan adalah mencoba untuk memenuhi pembayaran pinjaman yang saya kirim langsung ke rekening mereka.
    My Natal dan New Perayaan itu indah
    Semua yang terbaik.

    BalasHapus
  2. Hey Everyone,

    Below are the most recommended Bitcoin exchange services (Bitcoin for Currency):
    Coinbase: $1 minimum transaction
    CoinMama

    Earn free BITCOINS with the best bitcoin faucet rotator:
    BEST Faucet Rotator

    BalasHapus
  3. Did you know that you can create short links with LinkShrink and earn dollars from every click on your short urls.

    BalasHapus
  4. Get all the best spirits and wines on Duty Free Depot!

    All the popular brand name beverages for unbeatable low prices.

    BalasHapus
  5. Do you love Coke or Pepsi?
    SUBMIT YOUR ANSWER and you could receive a prepaid VISA gift card!

    BalasHapus
  6. Earn faucet bitcoins over at Easy Bitcoin. Up to 33 satoshis every 10 minutes.

    BalasHapus