Kamis, 15 April 2010

artikel keuangan

6 Tricks to Pay for Long Lasting

You've heard the term seven-point salary? However on 7's "coma", Of course, this is not because the salary the person is under the minimum wage, but because of lifestyle than the pole peg. Basis of the coma that you experience are actually the wrong financial management. Robert Pagliarini, MSFS, CFP, author of The Six-Day Financial Makeover and president of Pacifica Wealth Advisors, Inc., Offers a system to control your finances:

1. Create a spending report
The only way to check is to check the finances, where the departure of your money. Write down everything you spend for a week. Most people would not be surprised to see such a large expenditure rent, gasoline or insurance. That people are more shocked when he saw many small expenses such as movies, coffee with my friends or buy DVDs. Once accumulated, the amount so much too!

2. Apply envelope management
Some people go through methods that are often considered ancient. Each week, take some money from an ATM or a bank (according to your budget, or less than that), then for, for as needed. Spend money only from those funds during the week. You would not think how much you can save this way.

3. Defer expenses

There are several types of expenditures that can be postponed temporarily, for example, delaying a vacation or new car trade. By delaying these expenses, you will get extra money for more pressing needs.

4. Cancel
Cancel expenses you do not use. For example, you register a member of the gym, but never use your membership. Anyway, just being realistic, if sport is not a priority you, better use the money for another membership. The same thing can you apply for the extra costs of the additional channel pay TV that you never watch.

5. Reduce
Any expenses that you cancel the extra savings in your wallet, suppose you have a habit of eating with the family on Sunday afternoon, You can reduce this tradition to eat with only two weeks. Another way to eat together every week, but by choosing a restaurant that is not so expensive.

--

Frugality in the Kitchen Tricks

The simple and easy tips in dealing with rising prices are to save money. Spending save can be done by changing wasteful habits. Frugality does not mean cheap. Simple steps can help to overcome the excess expenditure in the kitchen sector.

1. Shopping list. By making a list, you have a guide when shopping. Remember, there is a big difference between wants and needs. Focus on what the family needed. In traditional markets, you can haggle prices, so you'll be more frugal. Record all expenses and use as a reference when going to shop at a later time. Bring money sparingly. More money can be tempting to buy a waste.

2. Refrigerator. Refrigerator is one of the electronic appliances in the home of the most draining. The lower the temperature (the cold), the more energy required for cooling the refrigerator. Arrange the temperature of one level above the midline. Cooling water in the refrigerator can also be tips on saving electricity because you do not need to use the dispensers. Too often open and close the refrigerator also result in waste of electricity.


3. Cooking oil. Plan menus for one week the family forward, you can save use cooking oil to 30 percent because you can pick a clean oil, clean and slightly dirty, Remember, do not fry in oil at more than 2 times. Excessive heating will cause cancer triggers fatty acids in oil content.

4. Cooking in a different way. Another option is to cook by boiling or steaming. In this way, in addition to saving, is also much healthier than frying.


5. Gas cooker (presto). Cooking with presto pan can reduce gas consumption due to the rapid cooking process. With high pressure, cooking did not take long on the fire. Factor of the vapor barrier also helps maintain the nutritional content of food, can be said to have the kitchen investments.

6. Ingredient. Take advantage of vacant land in home gardens to plant various herbs. In addition to fresh and pesticide-free, you can also save the expense. If needed, you will easily pick him.

--

Tricks and Accurate Managing Earnings

We just received a salary, often we just so eager to shop uncontrollably. In fact, you have to wisdom in managing the salary so as not to run out of "breath" in the middle of the month.

1. Pay all bills
Once the money paid into the account, immediately pay all the bills. For credit card bills, should be paid in full so as not to get into large flowers. Even if you do not have enough funds to pay the entire bill, pay at least 30 percent of the total debt. Avoid the minimum payment with payment. Because it would only pay interest only, not just debt.

2. Saving is more important, then shopping
After all the bills paid, then enter the remaining 30 percent of the funds into savings accounts. Direct debit to salary in a savings account is also highly recommended to prevent you from saving forgotten disease. Understandably, usually while receiving a salary, which is in our head is to spend, spend, spend, if there is remaining, just remember to save, We recommend that you change this behavior. Please save your money first, only then you spend the rest of the funds. You do not want it, was tired-tired of working but to no avail.

3. Track record of spending
It is also important to do is record all your expenses in detail. Make a list of everything you spend during the month. Among them; transportation, meals, entertainment, bills that need to be paid, and so on. Stick to the list when you spend money. To avoid sudden expenses, make an unexpected expenditure.

4. Keep all receipt of payment
If often confused do not know where his running your salary, from now on should save all the shopping receipt. Monthly expenditure of receipt, coffee, movies, until the parking and tolls, from here you will know which expenses are very large and over budget. If you know exactly the problem, you can fix this weakness in the next month.

5. Lunch tactics
Not only that school children need to bring food, you are working in an office needs to do this. If you're reluctant to bring lunch every day, do it once a week. Most important, smart managing money for lunch rations. If today you have lunch at the restaurant, then tomorrow you can bring lunch from home. When two days out of your pocket, then the two days you also bring their owned food. This will make your expenses in balance.

6. Variation transport
Postal transportation spending too much exhaust, For those of you who took a personal vehicle, the cost of gasoline, tolls, and parking needs to be taken into account. Well, to trick it, you can find a companion, so he could share gas and tolls or occasional use convenient public transportation, like train or bus-way, if in a month, you two weeks to use public transportation, how many dollars that can be saved?

--
http://www.kaskus.us/search_result.php?forumid=&q=forex&page=3

--


--

sekedar info server belajarinvestasi.com
kemarin dipindahkan, namun sepertinya sekarang
masih membuka server yang lama

server yang baru kalau dibuka langsung ke belajarinvestasi.com
kalau server yang lama masih harus belajarinvestasi.com/bi



--



Kemarin sore sy coba lagi untuk trading sesuai dengan arahan yang bapak berikan, yaitu mengacu pada Stokastik Oscilator dan MACD. Pada saat Stokastik Oscilator di timeframe H1 menunjukkan harga mulai meninggalkan area 80 dari atas ke bawah dan MACD di timeframe M30 menunjukkan garis putus-putus merah berangkat dari area positif menuju ke garis 0, sy melakukan open sell, setelah menunggu kurang lebih 1 jam langsung sy close sell karena sy malah mengalami kerugian sebesar -19 point.
Yang ingin sy tanyakan :
1. Kenapa hal tsb diatas bisa terjadi?
2. Bagaimana agar hal tsb diatas tidak terulang, karena sy jg sudah menggunakan Stop Loss & Take Profit 30-40 poin?

Jwb : Saya jawab pertanyaan Ibu dengan sebuah kesimpulan seperti ini. Bertradinglah hanya pada pukul 19.00 WIB malam hari. Metodenya adalah gunakan timeframe H4(4 jam),pakai aturan Bolinger Bands & pola Candlestik, pasangan mata uang yg disarankan adalah USDJPY, EURUSD, AUDUSD, NZDUSD, USDCAD,EURJPY, GBPJPY.

Anda hanya perlu memperhatikan selama 15 menit saja, yaitu dari pukul 19.00 - 19.15 WIB, lihat arah candlestik H4 yang terakhir(terkini) dengan candle yang sebelumnya. Jika harga pembukaan candle baru lebih rendah dari harga close candle yang sebelumnya : trend turun mulai terlihat, Anda harus lihat selama 15 menit untuk memastikannya, take profit 20 - 25 poin dan Stop Loss 50 poin. Demikian sebaliknya jika candle H4 terbaru jam 7 malam terlihat naik, Anda tunggu 5-15 menit, ambil posisi Buy. Tidak perlu ditunggu, lihat saja hasilnya esok pagi, karena hari sudah malam, Anda bisa terlalu lelah jika menunggu market malam yang terkadang tidak jelas. Terkadang 19.05 - 19.08 WIB sudah terlihat jelas arahnya candle H4 mau naik atau turun.

Batang/candle H4 muncul jam 07.00 - 11.00 - 15.00 - 19.00 - 23.00 - 03.00 - 07.00 - dst menurut waktu WIB. Saran kami, Anda dapat melihat pola H4 pada pukul 07.00 - 11.00 - 15.00 - 19.00 WIB saja yang menurut waktu orang Indonesia yg masih bersahabat, tidak ngantuk, atau lelah, dan selalu setelah open posisi Buy atau Sell, selalu pasang Stop Loss 50 poin, Take Profit 20 - 25 poin bagi pemula.

Pelajari pola candlestik untuk H4 amat berguna bagi Anda.

Open Candle lebih tinggi dari close candle sebelumnya : trend naik.

Open Candle lebih rendah dari close candle sebelumnya : trend turun.

Lebih lengkapnya, Anda dapat membuka pemahaman candlestik berikut ini :

http://belajarforex.com/walking-lamb/3-membaca-candlestick.html

Penggabungannya adalah jika H4 turun di jam 7 pg, 11 siang , 3 sore, 7 malam , maka Anda harus berusaha mendapatkan harga tertinggi di time frame M5(5 menit). Anda dapat juga menggunakan pending order Sell Limit.

Demikian sebaliknya jika H4 terlihat naik di jam 7 pg, 11 siang , 3 sore, 7 malam , maka Anda harus berusaha mendapatkan harga terendah di time frame M5(5 menit).Anda dapat juga menggunakan pending order Buy Limit.

Inti utamanya adalah pola candlestik di time frame H4 (4 jam).

Selamat mencoba


Dolly

--



Customer yth,

BAgaimana kabar Anda? Apakah Anda selama ini sudah mempelajari Forex? Atau apakah Anda sudah mencoba Free Demo/Virtual Account? Ada yang sudah masuk ke Live/Real Account?
Bagaimana perkembangan Demo & Live Account Anda? Apakah profit? Atau masih terbentur "sana-sini" seperti Cut Lose, Margin Call berulang-ulang kali, hingga menghabiskan sejumlah uang Anda?

Kami Belajarforex mengerti masalah Anda dan siap membantu mengatasi masalah-masalah tadi. Perjalanan Anda bagi pemula(Newbie) dimulai dari mempelajari Forex lebih dekat lagi, dari kelas Sitting Duck (Pemula) hingga Hunting Fox (Mahir).
http://www.belajarforex.com/sitting-duck/1-struktur-investasi.html

Bagi Anda yang mau memulai Demo Account forex kami sarankan agar memulai dengan platform Metatrader. Apa sih platform itu? Platform adalah arena "permainan" forex tempat Anda membeli atau menjual suatu mata uang, misalnya GBPUSD, EURUSD, AUDUSD, USDJPY, EURJPY, GBPJPY, dll.

Untuk Demo Account silahkan klik link ini untuk download & instal platform Demo Acc :
http://www.efxnow.com/mt/forexmt4.exe
Didownload & diinstal
Note : Saat akhir penginstalan, Anda dapat register data diri Anda.
Pilih : Leverage 1:200 dan Type : Standart

Bagi Anda yang mau mencoba Demo Account MBT dengan Metatrader, Anda dapat klik link berikut ini untuk download & instal :
Link Download MT4 MBT :
http://www.mbtrading.com/download/mt4setup.exe
Proses download & instal seperti biasa. Dana virtual adalah $10.000

Mungkin Anda yang sudah masuk ke Demo & Live Account Forex bertanya, gimana sih trading Forex yang bisa Profit, atau setidaknya, mendapat gambaran besarnya dalam trading Forex?
Ini mungkin dapat membantu saudara untuk bertrading Forex. Buka Metatrader yang sudah Anda instal, kita akan memakai indikator Bolinger Bands & Stokastik Oscilator pada timeframe H4(4 jam). Satu batang/candlestick mewakili pergerakan selama 4 jam harga.
1. Perhatikan timeframe H4 (4 jam)

2. Buka Stokastik Oscilator parameter 10;5;5,
Ambil indikator itu dari menu insert,indicators,oscilator, 10;5;5,
Jadikan Stokastik Oscilator sebagai indikator trend.

3. Buka Bolinger Bands dari menu Insert, Indicators, Trend, Boliber Bands, periode 20.
Garis Bolinger atas : garis 1
Garis Bolinger tengah : garis 2
Garis Bolinger bawah : garis 3.

Jika harga(terlihat di candlestick) sudah tembus garis 1 : open Sell, Kalo harga(terlihat di candlestick) sudah tembus garis 3 artinya bagus buat open Buy.
Alangkah baiknya jika H4 memberi sinyal yang sama.Sinyal Buy paling baik yaitu saat harga mau meninggalkan area 20 dari bawah ke atas.
Sinyal Sell terbaik adalah saat harga mau meninggalkan area 80 (stokastik) dari atas ke bawah.

Anda dapat menunggu batang time frame H4 yang baru, yaitu dari jam 07.00 - 11.00 - 15.00 - 19.00 - 23.00 - 03.00 - 07.00 - dst menurut waktu WIB.

Pertanyaan pamungkas dari Anda mungkin bisa muncul seperti ini : Apakah Belajarforex.com memberi fasilitas sinyal trading harian? Saya agak pusing nih dengan aturan Bolinger Bands & Stokastik diatas.
Ok, kami jawab pertanyaan Anda dengan memberikan fasilitas konten Sinyal Trading, dari hari Senin - Jumat, metode Pending Order, satu kali sehari, muncul setiap jam 11.00 WIB.
Take Profit hanya 20 - 30 poin saja dan Stop Loss 50 poin, dan diprediksikan angka Take Profit & Stop Loss dapat terkena dalam 1x24 jam. Ini contohnya :
http://belajarforex.com/sinyal-trading/sinyal-hari-ini-13-apr-2010-12-00-wib.html

Selain itu, bagi Anda yang membuka Account deposit $1000, Anda akan mendapat free produk kami seharga Rp 500.000,-

Link pendaftaran Live/Real Account :
http://belajarforex.com/info/real-account.html

Untuk pendaftaran Live/Real Account, Anda juga dapat scan berwarna data ID Anda :
KTP & SIM, atau
KTP & Passport(bagian depan & belakang yang ada alamatnya), atau
KTP & Tagihan (yang ada nama & alamat sesuai KTP)
KTP & Buku Tabungan (yang ada nama & alamat sesuai KTP)

Lalu data-data tersebut dapat dikirim ke email info@belajarforex.com dengan Subject Email : Pendaftaran Open Account di Gain Capital/MBTrading Metatrader.

Pilihan Produk senilai total Rp 500 rb adalah sbb :
CD Fibonacci & Option; atau
CD Master Teknikal; atau
CD Fundamental Analysis; atau
Buku Jurnal.

Inilah penjelasan kami mengenai hal-hal yang Anda bisa dapatkan di web Belajarforex.com. Mulai dari Sekolah Forex dengan Sitting Duck nya hingga ke Sinyal Trading.
Ok, jangan ragu menghubungi Support Belajarforex.com jika menemui kesulitan.

Support Belajarforex.com
Email : info@belajarforex.com
YM Chatt : belajar_forex ; belajarforex1; belajarforex2
Telp : 021 3343 8907 / 0878 8232 1399

--
lie.suhandi@gmail.com,redos_82@yahoo.co.uk,bejokeloroloro@yahoo.co.id,


Email: Zeeblitz21@yahoo.com,andri.sudarma@gmail.com,
tukuloke@yahoo.comn


http://speculation-withof.blogspot.com/

--

--


--


--

--

Pemberitahuan

Customer yth,

Berikut adalah cara Withdrawal via online :


1.Buka link sbb :https://secure.efxnow.com/forex2/metatraderuk/forex_my_account.html
2.Masukan Userid/Login & Password trading Anda.
3.Klik Submit
4.Pilih konten/tombol Support
5.Pilih Submit Withdrawal Request
6.Pada withdrawal pilih : Wire atau Credit Card
7.Bank Name : masukan nama bank, misal Bank Central Asia atau nama bank tempat Anda menabung/bank tempat Anda setor dana pertama kali
8.Aba/Swift Code : masukan kode swift, misal jika bank Anda BCA, maka Aba/Swift Code dimasukan dengan CENAIDJA, jika Mandiri dengan : BMRIIDJA
9.Reason for Withdrawal : alasan untuk tarik dana : misal : Need Money.
10.Klik Continue.

Proses akan berlangsung cepat dalam 1x24 jam dana Withdrawal akan dipotong dari Balance Anda. Dana akan masuk ke rekening bank / Kartu Kredit Anda dalam 2 x 24 jam. Jangan buka posisi (New Order) atau pesan harga (Pending Order) selama dana dana Withdrawal belum dipotong dari Balance Anda. Beritahukan kepada kami jika Anda sudah menjalankan proses Withdrawal.

Support Belajarforex.com
info@belajarforex.com
021 3343 8907
Telp / Fax : 021 5694 5360
YM : belajarforex2 & belajar_forex

--




--


--


--
Memilih Produk Asuransi Jiwa yang Optimal
Taufik Gumulya - detikFinance


Foto: Taufik Gumulya
Jakarta - Dalam melakukan perencanaan keuangan, seseorang dihadapkan dengan keharusan untuk melakukan perlindungan aset yang dimiliki dan kita semua sepakat bahwa aset yang sangat berharga dan tidak dapat ternilai dengan uang adalah kehidupan atau jiwa seorang manusia.

Selanjutnya dapatkah kita menghitung dengan benar uang pertanggungan asuransi jiwa dengan tepat? Sehingga jika terjadi risiko meninggal maka kita dapat meninggalkan warisan berupa uang pertanggungan yang layak kepada mereka yang kita tinggalkan.

Pembaca yang bijak, sebelum kita membahas metoda perhitungan uang pertanggungan asuransi jiwa, ada baiknya kita perhatikan bahwa dasar untuk menghitung besarnya uang pertanggungan adalah berdasarkan perhitungan 'nilai ekonomis' dari yang bersangkutan. Nilai ekonomis yang dimaksud adalah besarnya pendapatan atau income rata-rata perbulan pada saat ini. Jadi jika seseorang mengalami peningkatan pendapatan maka sudah selayaknya besar uang pertanggunganpun ditambah.

Metoda perhitungan uang pertanggungan ada bermacam-macam, namun pada umumnya kami membagi menjadi 3 (tiga) kelompok metoda perhitungan, yakni:

1.Metoda Human Life Value: pada metoda ini uang pertanggungan mutlak dihitung berdasarkan income bulanan dikali dengan lama dana tersedia untuk menopang hidup, tanpa memperhatikan faktor bunga maupun pertumbuhan dana jika uang pertanggungan disimpan dalam produk perbankan.

2.Metoda Income Based Value: metoda ini menghitung uang pertanggungan dengan memperhitungkan besarnya bunga atau return jika uang pertanggungan yang diterima disimpan dalam produk perbankan.

3.Metoda Financial Needs Based Value: besar uang pertanggungan memiliki kisaran minimal sama dengan besarnya uang kebutuhan tertentu saat ini (present value) dikali dengan 150%. Sedangkan uang pertanggungan maksimal adalah sebesar uang dimasa mendatang (future value) dikali dengan 80%.

Metoda ini mutlak dikombinasikan dengan investasi yang dilakukan (baik secara bulanan atau tahunan) untuk mencapai kebutuhan keuangan dimasa mendatang (future value) dari kebutuhan keuangan tersebut. Metoda ini juga dapat dipakai bagi mereka yang sudah memiliki penghasilan bulanan yang sangat besar sehingga kedua metoda lain yang disebut diatas tidak mungkin digunakan lagi karena akan memberikan jumlah uang pertanggungan yang terlalu besar (kecil kemungkinan uang pertanggungan disetujui oleh perusahaan asuransi).

Untuk lebih jelasnya marilah kita simak contoh kasus berikut:

Seorang bapak usia 30 tahun memiliki penghasilan perbulan sebesar Rp 5.000.000,-. Sang bapak memiliki istri dan seorang anak yang berusia 0 tahun (baru lahir). Sang bapak ingin menyekolahkan anaknya di universitas yang terbaik di Indonesia.

Menurut perhitungannya biaya kuliah saat ini selama 4 tahun sudah termasuk biaya pendaftaran dan biaya belajar mengajar, SKS dan sebagainya diluar biaya buku dan transpor adalah sebesar Rp 80.000.000,- (delapan puluh juta rupiah), dengan memperhatikan faktor kenaikan biaya pendidikan sebesar 18% pertahun, selama 18 tahun biaya tersebut membengkak menjadi Rp 1.573.860.075,- (satu milyar lima ratus tujuh puluh tiga juta delapan ratus enam puluh ribu tujuh puluh lima rupiah). Untuk melindungi keluarga maka besarnya UP (uang pertanggungan) asuransi jiwa yang layak bagi bapak tersebut adalah sebesar:

a. Jika menggunakan metoda Human Life Value: maka UP adalah sebesar Rp 600.000.000,- (enam ratus juta rupiah), mampu menopang kehidupan keluarga selama maksimal 10 tahun.

b. Jika menggunakan metoda Income Based Value: maka UP adalah sebesar Rp 1.200.000.000,- (satu milyar dua ratus juta rupiah), dengan memperhitungkan bunga sebesar 5% pertahun jika UP tersebut disimpan dalam produk perbankan, maka hasil bunga sebesar Rp 5.000.000,-. Dapat digunakan untuk menopang kehidupan keluarga.

c. Jika menggunakan metoda Financial Needs Based Value: maka UP yang layak (atas kebutuhan perencanaan pendidikan anak) adalah sebesar Rp 120.000.000,- (seratus dua puluh juta rupiah) hingga Rp 1.260.000.000,- (satu milyar dua ratus enam puluh juta rupiah).

Selanjutnya adalah bagaimana cara yang terbaik untuk memilih produk asuransi jiwa yang paling sesuai? Dalam hal pemilihan produk tentu kita akan memilih produk yang paling optimal, dalam hal kasus diatas tentunya kita harus mengetahui kisaran premi untuk masing-masing UP yang ada sehingga kita mendapatkan manfaat yang terbaik yakni UP yang tinggi namum dengan pembayaran premi minimal.

Berikut ini ingin kami sampaikan tabel kisaran premi pertahun atau perbulan pada contoh kasus diatas (untuk laki-laki Indonesia dengan kondisi kesehatan, tinggi dan berat badan normal):

Tabel untuk usia 30 tahun
Uang Pertanggungan (UP) Premi minimum (per tahun) Premi maksimum (per tahun) Premi Minimum (per bulan) Premi maksimum (per bulan)
Rp 120.000.000 Rp 163.200 Rp 440.640 Rp 13.600 Rp 36.720
Rp 600.000.000 Rp 816.000 Rp 2.203.200 Rp 68.000 Rp 183.600
Rp 1.200.000.000 Rp 1.632.000 Rp 4.406.400
Rp 136.000 Rp 367.200
Rp 1.260.000.000 Rp 1.713.600 Rp 4.626.720 Rp 142.800 Rp 385.560

Tabel untuk usia 35 tahun
Uang Pertanggungan (UP) Premim Minimum (per tahun) Premim Maksimum (per tahun) Premi Minimum (per bulan Premi Maksimum (per bulan
Rp 120.000.000 Rp 195.000 Rp 526.500 Rp 16.250 Rp 43.875
Rp 600.000.000
Rp 975.000 Rp 2.632.500 Rp 81.250 Rp 219.275
Rp 1.200.000.000 Rp 1.950.000 Rp 5.265.000 Rp 162.500 Rp 438.750
Rp 1.260.000.000 Rp 2.047.500 Rp 5.528.250 Rp 170.625
Rp 460.688
Sebagai informasi kisaran premi yang kami sampaikan diatas adalah kisaran premi dari asuransi tradisional dengan tipe YRT (Yearly Renewable Term) dengan penambahan jumlah premi setiap tahunnya (lihat contoh tabel diatas), data ini kami olah dari perusahaan asuransi jiwa yang ada di Indonesia, dan memiliki produk asuransi jiwa tipe YRT. Produk ini sangat direkomendasikan untuk dilakukan secara konsisten hingga setidaknya anak telah memasuki kuliah di universitas.

Pembaca yang bijak, sekali lagi ingin kami sampaikan bahwa untuk mendapatkan hasil yang optimal contoh kasus diatas sebaiknya pilihlah produk asuransi yang tidak digabungkan dengan investasi atau dikenal dengan sebutan unit link karena jika tidak premi yang dibayarkan (dengan UP yang sama)akan lebih mahal. Kondisi ini tentu akan memicu peluang proteksi asuransi dengan UP yang besar secara berkesinambungan berpotensi gagal atau dalam istilah asuransi disebut dengan lapse.

Demikian pembaca setelah kita memutuskan besar UP yang paling cocok dengan kebutuhan maupun kemampuan kita, langkah berikut adalah lakukan investasi secara terpisah dengan asuransi jiwa sehingga secara jangka panjang pertumbuhan dana akan lebih baik dan pada akhirnya tujuan keuangan akan tercapai. Selamat melakukan perencanaan keuangan dengan cerdas, planning well living well, keputusan ada ditangan anda.

*--

Yuk, Hitung Ulang Penghasilan Kita
Taufik Gumulya - detikFinance


Foto: Taufik Gumulya
Jakarta - Pembaca yang bijak diawal tahun 2010 ini kami ingin menyampaikan bahwa mumpung masih awal tahun semangat untuk lebih maju pasti masih besar demikian juga dengan semangat untuk menjadi lebih kaya pasti juga sangat besar.

Pada artikel kami yang pertama telah kami sampaikan bagaimana menyikapi kondisi agar kita dapat mencapai fase I yaitu kesehatan keuangan. Pada artikel ini juga sekalian kami bahas beberapa pertanyaan terkait dengan arikel kami yang pertama khususnya mengenai hutang yang memang merupakan merupakan 'makhluk' yang dapat berfungsi sebagai 'madu dan racun', berikut adalah paparannya:

1. Bagi mereka yang memiliki pengeluaran 'hanya' sebesar 10% s/d 30% dari penghasilan maka batasan cicilan hutang sebesar 30% menjadi relatif, jawaban tegas dari kami bahwa batasan hutang maksimum sebesar 30% dari penghasilan anda adalah mutlak meskipun pengeluaran 'hanya' sebesar 10% s/d 30%. Berdasarkan survey empiris menyatakan sebuah lembaga keuanganpun tidak akan member kredit kepada seorang debitur jika jumlah cicilan perbulan melebihi 30% s/d 40% dari total penghasilan (kecuali ada rekayasa dari debitur dan kreditur).

2. Untuk mereka yang berada pada poin 'd' maka silahkan anda ikuti saran berikut yakni tetap mencari solusi untuk menyelesaikan hutang secara jangka menengah panjang, sementara jangka pendek anda harus meminta pertolongan dana bantuan bukan pinjaman. Langkah berikut sudah kami paparkan pada artikel yang lalu.

Demikian jika anda sudah menuju untuk berada dalam jalur menuju koridor berhutang yang sehat maka kini saatnya anda melakukan perhitungan akan kebutuhan (bukan keinginan) keuangan anda yang lain. Dapat kami sampaikan bahwa anda perlu memperbesar penghasilan anda namun sebelum itu tercapai maka ada hal yang lebih mudah anda lakukan yakni menekan pengeluaran, mengapa lebih mudah menekan pengeluaran?, karena pengeluaran yang dilakukan adalah sebagian besar sangat bergantung kepada diri anda sendiri, sementara meningkatkan penghasilan sebagian besar sangat bergantung pada pihak lain diluar anda.

Cara yang efektif adalah mulai melakukan pencatatan atas seluruh pengeluaran bulanan (diluar cicilan hutang), lakukan review terhadap 5 (lima) pengeluaran terbesar bulanan anda, lakukan efisiensi atas pengeluaran anda sehingga dapat ditekan besaran pengeluarannya. Setelah anda melakukan pencatatan dan efisiensi pengeluaran, langkah selanjutnya melakukan pencatatan seluruh pembayaran hutang (cicilan + pokok) per bulannya kemudian lakukan penilaian (valuasi) atas penghasilan anda apakah sudah mencapai besaran yang tepat?

Sekedar informasi seluruh pencatatan mohon dilakukan dalam kolom sebelum review dan setelah review dilakukan.

Dalam melakukan valuasi penghasilan anda, ada tahapannya:
1.Tahapan yang buruk (Poor Income Valuation);
2.Tahapan yang wajar (Fair Income Valuation);
3.Tahapan yang ideal (Ideal Income Valuation).

Agar memudahkan, berikut penjelasannya :

1.Tahapan yang buruk (Poor Income Valuation): adalah tahapan dimana kondisi total pengeluaran lebih besar dari penghasilan alias 'Besar Pasak dari pada Tiang', dalam kondisi ini arus kas menjadi defisit atau negatif serta bobot cicilan hutang perbulan diatas 50% dari total penghasilan. Lihat contoh berikut:

Tabel 1:
Uraian per bulan Besarnya Bobot vs Pendapatan
Penghasilan Bersih Rp 18.750.000 100%
Pengeluaran (diluar cicilan hutang) Rp 17.500.000 93,33%
Cicilan hutang Rp 9.825.000 52,40%
Total pengeluaran = 2+3 Rp 27.325.000 145,73%
Surplus (defisit) pengeluaran Rp (8.575.000) -45,73%
Surplus (defisit) cicilan hutang Rp (4.200.000) -22,40%

Dalam kasus diatas terlihat bahwa pengeluaran (defisit) Rp 8.575.000.

Pada kasus ini kemungkinan besar untuk menutupi kekurangan maka dilakukan dengan cara menambah hutang melalui kartu kredit. Cara tersebut sangat berbahaya dan tidak dapat dibenarkan. Sebaiknya pada kondisi ini segera minta bantuan dana dari relasi ataupun keluarga dekat.

Kami sangat menyarankan agar dapat melakukan review atas aktifitas usaha kasus diatas, carilah potensi yang besar untuk meningkatkan penghasilan.

2. Tahapan yang wajar (Fair Income Valuation): kembali pada kasus diatas individu atau keluarga tersebut wajib meningkatkan penghasilan, masalahnya adalah berapa penghasilan yang wajar untuk kasus diatas?, berikut adalah formulasi Valuasi Penghasilan Wajar:

Total pengeluaran dalam kondisi defisit / 90%

Mengapa pembagi harus 90%?, hal ini disebabkan karena untuk mencapai zona kebebasan finansial atau anda menjadi lebih kaya maka wajib menyisihkan penghasilan minimal 10% dan ditempatkan pada investasi yang tepat (akan kami bahas di artikel berikutnya).

Sehingga kasus diatas penghasilan menjadi Rp 30.361.111. Atau dalam tabel berikut:
Tabel 2:
Valuasi Penghasilan Wajar Besarnya Bobot vs Pendapatan
Pendapatan Bersih Wajar Rp 30.361.111 100%
Dana yang diinvestasikan (wajib) Rp 3.036.111 10%
Pengeluaran (diluar cicilan utang) RP 17.500.000 57,64%
Cicilan utang Rp 9.825.000 32,36%
Total pengeluaran Rp 30.361.111 100%
Surplus (defisit) pengeluaran - 0
Surplus (defisit cicilan utang) Rp (716.667) -2,36%


Dari tabel terlihat bahwa defisit sudah nol dan cicilan hutang menurun dari bobot terhadap penghasilan 52,40% menjadi 32,35%.

3. Tahapan yang ideal (Ideal Income Valuation): pada tahapan ini individu/keluarga tersebut sudah berada pada koridor keuangan yang sehat, yakni sesuai tabel:

Tabel 3:
Valuasi Penghasilan Ideal (saat nanti) Besarnya Bobot vs Pendapatan
Pendapatan bersih ideal Rp 50.250.000 100%
Dana yang diinvestasikan (wajib) Rp 5.025.000 10%
Pengeluarn (diluar cicilan utang) Rp 17.500.000 34,83%
Cicilan utang Rp 9.825.000 19,55%
Total Pengeluaran Rp 32.350.000 64,38%
Surplus (defisit) pengeluaran Rp 17.900.000 35,62%
Surplus (defisit) cicilan utang Rp 5.250.000 10,45%
Dana yang diinvestasikan Rp 17.900.000 35,625

Adapun formulasi Valuasi Penghasilan Ideal adalah:

Cicilan hutang perbulan/30% + Pengeluaran (diluar cicilan hutang)
Terlihat bahwa bobot cicilan hutang telah mencapai < 30% yaitu 19,55% serta terjadi surplus sebesar 35,62%.

Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana saya mendapatkan tambahan penghasilan tersebut?, hal ini dapat dicapai dengan pindah pekerjaan atau melakukan usaha tambahan. Memang bukan merupakan hal yang mudah namun setidaknya anda sudah mengetahui batasan penghasilan yang sehat sesuai dengan kondisi anda.
Sekedar informasi penghasilan dan cicilan hutang yang dimaksud disini adalah dapat merupakan penghasilan dan cicilan hutang gabungan (suami & istri).

Namun sebaliknya secara realistis kita harus siap dan wajib melakukan 'pengetatan ekstra' terhadap pengeluaran jika proyeksi untuk mendapatkan penghasilan tambahan belum nampak.

Tabel berikut adalah contoh sebuah keluarga yang telah melakukan review 'pengetatan ekstra' terhadap pengeluaran dikarenakan proyeksi penghasilan tambahan belum nampak (kasus sama dengan diatas):

Tabel 4:
Uraian (Total per Bulan) Besarnya (sblm review) Bobot vs Pendapatan (sblm Review) Besarnya (stlh review) Bobot vs Pendapatan (stlh review)
Penghasilan Bersih Rp 18.750.000 100% Rp 18.750.000 100%
Pengeluaran (diluar cicilan utang) Rp 17.500.000 93,33% Rp 8.925.000 47,60%
Cicilan Utang Rp 9.825.000 52,40% Rp 9.825.000 52,40%
Total Pengeluaran RP 27.325.000 145,73% Rp 18.750.000 100%
Surplus (defisit) pengeluaran (Rp 8.575.000) -45,73% - 0%
Surplus (defisit) cicilan utang (Rp 4.200.000). -22,40% (Rp 4.200.000) -22,40%


Perhatikan pengeluaran diluar cicilan hutang wajib dan harus ditekan sehingga total pengeluaran tidak menjadi defisit. Memang sekali lagi ini adalah hal yang berat dan tidak mudah namun dapat dilakukan dengan semangat dan disiplin yang ekstra tinggi.

Sekarang kita kembali pada keluarga yang telah berhasil mendapatkan tambahan penghasilan, kisaran peningkatan yang berada diantara Penghasilan Wajar hingga Ideal adalah sudah cukup untuk membuat kekayaan anda bertambah, dengan catatan minimal sebanyak 10% dari pendapatan anda per bulan ditempatkan pada investasi bukan spekulasi.

Pembaca yang bijak, apakah beda investasi dan spekulasi? pada artikel berikut akan kami bahas serta bagaimana sebuah keluarga melakukan investasi yang benar dan akurat sehingga masa depan keluarga lebih terjamin, mari kita tunggu.

Taufik Gumulya, CFP(R) CEO dan Financial Planner pada TGRM Perencana Keuangan.

--

KAPAN NILAI INVESTASI BERLIPAT MENJADI DUA?
GUNAKAN HUKUM 72
Oleh: Safir Senduk

Kalau Anda melakukan investasi sekali saja, maka ada saatnya dimana jumlah investasi Anda akan berlipat dua. Sebagai contoh, bila Anda menginvestasikan Rp 1 juta pada deposito yang memberikan suku bunga 12% per tahun (di roll over setiap tahun), maka uang Rp 1 juta Anda akan berlipat dua dalam waktu enam tahun.

Cara menghitungnya adalah dengan menggunakan Hukum 72. Bagi angka 72 dengan suku bunga dari produk investasi Anda. Ini berarti:
= 72 : 12
= 6 tahun.
Itulah jangka waktu yang dibutuhkan agar investasi Anda bisa berlipat dua.

Tentunya, semakin tinggi hasil investasi Anda, maka akan semakin cepat juga investasi Anda berlipat dua. Sebagai contoh, kalau suku bunga deposito Anda adalah 24% per tahun (di roll over setiap tahun), maka uang Rp 1 juta Anda akan berlipat dua dalam waktu 3 tahun (72 : 24 = 3). Bandingkan apabila suku bunga deposito Anda cuma 12%, dimana butuh 6 tahun agar uang Rp 1 juta Anda menjadi berlipat dua.

--

PERLUKAH SUAMI-ISTRI
MILIKI REKENING BERSAMA?
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 662/XIII

Rekening bersama adalah rekening yang dimiliki atas nama dua orang, di mana biasanya kedua orang pemilik itu sama-sama memiliki hak untuk menarik uang tersebut. Dalam keluarga, Rekening bersama biasanya dimiliki oleh suami istri.

Namun ada kalanya rekening bersama hanya jadi sebutan belaka. Ada suami-istri yang memiliki rekening untuk digunakan bersama, tapi atas namanya hanya pada satu orang saja. Ini --secara tidak resmi-- bisa juga kita sebut sebagai rekening bersama.

Sebagai pasangan suami-istri, mungkin sering timbul pertanyaan apakah Anda berdua perlu menyatukan uang Anda dalam satu rekening atau tidak. Nah, sebelum Anda memutuskan untuk menyatukan uang Anda dalam satu rekening, perlu diketahui bahwa ada banyak efek positif maupun negatif yang akan terjadi. Dan juga yang paling penting, apa motivasi terbesar Anda menyatukan uang Anda berdua dalam satu rekening.

Motivasi terbesar pasangan suami-istri ketika menyatukan uang mereka dalam satu rekening biasanya adalah karena mereka ingin mempunyai sesuatu yang dimiliki bersama (dan kalau perlu atas nama bersama), sehingga pada akhirnya akan meningkatkan rasa kebersamaan di antara mereka.

Selain itu, rekening bersama biasanya dibuka karena suami-istri itu mungkin memiliki tujuan bersama yang hendak diraih pada masa mendatang. Atau, sering juga rekening bersama itu digunakan untuk berbelanja keperluan sehari-hari.

Terkadang motivasi lain yang sering saya temukan juga adalah karena mereka ingin mengontrol pengeluaran mereka. Seperti yang kita tahu, kalau Anda memiliki rekening sendiri, maka Anda biasanya akan bebas mengambil uang Anda kapan pun Anda mau dan untuk tujuan apa pun.

Lain halnya kalau uang itu ada di sebuah rekening bersama, di mana seseorang tidak bisa mengambil uang di rekening itu untuk keperluan lain di luar yang sudah ia sepakati dengan pasangannya. Hal ini biasanya secara tidak langsung akan dapat menekan pengeluaran-pengeluaran yang tidak perlu dari pasangan suami-istri.

Hal-hal di atas tadi merupakan efek positifnya. Adakah dampak negatifnya? Terkadang efek negatif yang akan muncul dari adanya rekening bersama adalah dapat terpecahnya kerukunan suami-istri hanya karena masalah uang. Ini bisa terjadi karena bisa saja salah satu pihak menggunakan uang dalam rekening itu untuk keperluan lain di luar yang sudah disepakati bersama. Hal ini bisa membuat pasangannya marah dan akhirnya terjadilah pertengkaran.

Bagaimana mengatasi efek negatif itu? Tidak ada yang bisa mengatasi efek negatif tersebut, kecuali pasangan suami-istri itu sendiri. Mereka harus benar-benar kembali lagi ke kesepakatan mereka semula, yaitu untuk keperluan apa saja uang dalam rekening bersama itu digunakan, apakah untuk investasi saja, atau untuk membayar pengeluaran-pengeluaran bulanan. Kalau memang untuk pengeluaran bulanan, maka konfirmasikan, pengeluaran-pengeluaran seperti apa yang sebaiknya dicover oleh rekening bersama, dan pengeluaran-pengeluaran seperti apa yang bukan tanggungan rekening bersama.

Untuk menghindari efek negatif, berikut ini ada sejumlah tips bagi Anda sebelum membuka rekening bersama:

1. Diskusikan terlebih dahulu untuk tujuan apa Anda berdua membuka rekening bersama.

2. Diskusikan juga apa yang akan Anda berdua lakukan terhadap isi rekening itu kalau Anda berdua mengalami kejadian yang tidak diinginkan yang menyebabkan Anda berdua harus berpisah.

3. Diskusikan juga siapa yang akan memasukkan uang ke dalam rekening tersebut, dan berapa besarnya. Apakah suami Anda saja, atau patungan antara Anda berdua. Bila itu dilakukan secara patungan, berapa persen komposisinya? Apakah 50 : 50, 60 : 40 atau 70 : 30?

4. Terserah Anda, karena Andalah yang lebih tahu bagaimana situasi dan kondisi keuangan dalam keluarga Anda.

5. Untuk Anda yang sudah punya rekening bersama, bila sebelumnya Anda tak pernah menyepakati untuk apa uang dalam rekening bersama itu nantinya, sebaiknya konfirmasikan sekali lagi untuk keperluan apa uang dalam rekening itu akan digunakan.

6. Sadarilah juga bahwa jangan sampai masalah uang memisahkan pasangan suami-istri. Karena sering kali si suami atau si istri menggunakan uang dalam rekening tanpa sepengetahuan pasangannya. Sehingga begitu rekening koran datang, terjadilah keributan.

7. Bila rekening bersama itu digunakan untuk membayar pengeluaran-pengeluaran bulanan, maka saldo uang yang ada dalam rekening bersama sebaiknya sebesar minimal sebulan pengeluaran rutin mereka.

Lakukan evaluasi setiap bulan terhadap pengeluaran-pengeluaran yang telah dilakukan oleh Rekening bersama itu. Ini bisa dilakukan karena bank biasanya memberikan rekening koran setiap bulannya.

--

BISNIS
JARINGAN PEMASARAN (1)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 728/XIII

Tertarikkah Anda memiliki sebuah bisnis yang bermodal kecil? Sudah modalnya kecil, risikonya juga kecil. Anda bisa melakukan bisnis ini di mana pun Anda berada, kapan pun Anda menginginkannya, dan ­ yang paling enak - ada konsultan yang akan memberikan saran-saran yang Anda butuhkan agar Anda bisa berhasil di bisnis tersebut.

Bila selama ini Anda selalu punya keinginan untuk memiliki bisnis sendiri, mungkin bisnis seperti itulah Anda butuhkan. Mungkin Anda terperangah. Apa iya bisnis semacam itu? Ada dong. Malah, banyak sekali orang yang sudah berbondong-bondong menjalankan bisnis ini, yang ­ ketika pada awalnya umumnya dilakukan secara sampingan, sebelum akhirnya - dilakukan secara full time.

Tertarik? Simak lebih lanjut.


GAMBARAN SEDERHANA

Saya akan coba menggambarkan bisnis ini dengan sebuah cara yang sederhana. Pertama-tama, saya ingin Anda memejamkan mata dan mencoba mengingat-ingat: pernahkah dalam suatu waktu dalam hidup Anda, Anda menjual sesuatu kepada teman Anda? Anda memiliki seorang teman dan Anda menjual ­ katakan ­ jam tangan Anda pada dia.

Ya, mungkin tidak harus jam tangan. Anda mungkin pernah menjual sebuah baju, sebuah celana, atau sepasang sepatu. Ingat, Anda tidak memiliki bangunan untuk Anda memajang barang-barang tersebut, tapi hanya ada Anda, barang yang Anda jual, dan pembeli Anda.

Pernah? Saya rasa hampir 90 persen Anda pernah melakukannya. Oke, sekarang apa yang Anda dapatkan dari penjualan tersebut? Yang jelas Anda akan mendapatkan keuntungan eceran, di mana Anda membeli barang tersebut dari suatu tempat entah di mana dengan harga tertentu, dan Anda menjual lagi barang itu kepada teman Anda dengan harga yang lebih tinggi.

Sebagai contoh, Anda membeli barang dengan harga Rp 10.000, dan menjual lagi barang itu dengan harga Rp 13.000 . Selisih antara harga jual dan harga beli itulah keuntungan eceran Anda.

Nah, itu baru dari satu barang. Sekarang bayangkan kalau Anda tidak hanya memiliki satu barang untuk dijual, tapi belasan, puluhan, ratusan, bahkan ribuan barang. Ibaratnya, Anda seperti toko serba ada, di mana apa saja yang orang butuhkan, Anda memilikinya. Yang jelas, ini berarti Anda akan memiliki bukan hanya keuntungan eceran dari satu barang saja, tapi dari banyak sekali barang yang Anda jual.


HARUS ADA BANGUNAN?

Kalau mau jualan, kita mesti punya semacam toko, dong. Begitu mungkin Anda berpikiri. Ternyata tidak selalu demikian. Lho, lalu bagaimana orang tahu bahwa Anda memang menjual barang-barang tersebut? Jawabannya adalah dari perkenalan. Kalau Anda dikenal oleh teman-teman Anda satu sekolah dulu bahwa Anda sering menjual jam tangan, maka setiap kali teman-teman Anda akan mencari jam tangan, mereka pasti akan datang kepada Anda. Itu karena Anda sudah dikenal sebagai penjual jam tangan. Jadi di sini, Anda tidak perlu punya bangunan untuk memajang barang-barang Anda kan? Anda hanya perlu dikenal sebagai penjual barang tersebut.

Namun demikian, katakan saja Anda memiliki bangunan untuk memajang barang-barang jualan Anda, mungkin penjualan Anda akan meningkat. Akan tetapi sebanyak-banyaknya barang daganga, mentok-mentoknya berapa sih? Ditambah lagi, adanya bangunan mungkin membuat Anda harus memiliki waktu khusus untuk menjaga toko Anda.

Perlu diingat pula, Anda mungkin harus membeli stok dalam jumlah yang cukup banyak karena barang-barangnya memang banyak sekali. Ini berarti, Anda harus keluar modal yang cukup besar. Jadi di sini, Anda memang akan mendapatkan keuntungan eceran. Tapi keuntungan itu baru akan Anda dapatkan kalau Anda menjual. Nah kalau Anda sakit bagaimana? Keuntungan eceran Anda mungkin akan berhenti.


MEMBANGUN JARINGAN PEMASARAN

Jadi, daripada Anda mengandalkan diri Anda sendiri (di mana bisa saja sewaktu-waktu Anda sakit dan terpaksa harus berhenti menjual), kenapa Anda tidak membangun jaringan orang yang melakukan persis seperti yang Anda lakukan?

Jadi disini, apa yang Anda lakukan adalah dengan membuka sebuah jaringan pemasaran (network marketing). Di dalam jaringan tersebut terdapat belasan, puluhan, bahkan mungkin ratusan ribu orang yang melakukan penjualan persis seperti yang Anda lakukan. Masing-masing dari mereka akan mendapatkan keuntungan eceran persis seperti yang Anda dapatkan. Sehingga kalau Anda berhenti dan tidak bisa menjual, entah karena sakit atau karena apa pun, jaringan pemasaran Anda akan terus menjual dengan atau tanpa Anda.

Kalau dilihat, bisnis ini mirip-mirip seperti bisnis waralaba. Es Teler 77 misalnya. Es Teler 77 adalah nama sebuah warung makanan dan minuman yang sangat terkenal milik pengusaha Indonesia bernama Sukyatno Nugroho. Saya tidak pernah melihat catatan keuangannya, tapi yang jelas Es Teler 77 didatangi banyak sekali pengunjung, entah untuk sekadar minum es, makan bakso, mi ayam, siomay atau apa pun itu.

Nah, bila Es Teler 77 hanya memiliki satu tempat saja (selanjutnya kita sebut outlet), maka bila outlet itu ramai, mungkin akan makin besar keuntungan yang didapatkan oleh pemiliknya. Namun akibatnya dalam jangka panjang satu outlet tersebut harus terus-menerus buka untuk bisa terus mendapatkan pengunjung yang datang. Coba bayangkan apa yang akan terjadi bila terjadi sesuatu dan outlet tersebut terpaksa tidak bisa dibuka?

Di sini, pemilik Es Teler 77 bisa buka cabang. Dia bisa membuka 1, 2, 10, bahkan 100 cabang. Masalahnya, seringkali buka cabang itu butuh biaya. Semakin banyak cabang yang dibuka, akan makin besar biaya yang dibutuhkan. Pemilik Es Teler 77 bisa saja menawarkan hak untuk membuka Es Teler 77 itu kepada pihak lain yang memiliki modal. Sebagai contoh, kalau Anda punya uang sejumlah minimal tertentu, Anda bisa datang ke kantor Es Teler 77, dan membeli hak untuk bisa membuka cabang Es Teler 77.

Kalau Anda lulus tes, maka Anda akan mendapat dukungan berupa pembagian rahasia resepnya, konsep pelayanannya, desain interior yang disarankan, dan sebagainya dan sebagainya yang memang sudah terbukti berhasil menarik pengunjung. Makanya kalau Anda datang ke outlet Es Teler 77 di mana pun, pelayanannya sudah baku. Mulai dari seragam pelayannya, sampai cita rasa makanan yang disajikan.

Lalu apa yang didapatkan oleh pemilik awal Es Teler 77 dari outlet yang Anda buka? Jawabannya ini: Anda harus membagi hasil penjualan Anda setiap tahunnya kepada pemilik awal Es Teler 77. Ini disebut royalti. Semakin banyak orang yang tertarik memiliki outlet Es Teler 77, semakin besar royalti yang masuk ke pemilik awal. Dan biasanya, jumlah outlet yang dibuka bisa lebih banyak dengan sistem waralaba daripada kalau pemilik Es Teler 77 itu membuka cabang dengan biaya sendiri. Ini juga yang terjadi pada Restoran McDonald, di mana sekarang rata-rata ada satu cabang McDonald yang buka tiap harinya di seluruh penjuru dunia, sehingga dari tahun ke tahun, royalti yang masuk ke pemilik awal McDonald bukannya mengecil tapi malah makin besar.

BISNIS
JARINGAN PEMASARAN (2)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 729/XIII

Di nomor lalu telah kita lihat bahwa Anda tak harus melakukan sendiri penjualan barang-barang dagangan Anda. Sebab, Anda dapat membuka jaringan pemasaran di mana di situ terdapat orang-orang yang melakukan persis seperti yang Anda lakukan. Bagusnya lagi, kalau jaringan pemasaran Anda sudah cukup besar, Anda tidak perlu menjual banyak-banyak. Anda cukup menjual sedikit, tapi bila tiap orang dalam jaringan Anda juga menjual sedikit, total omzet dalam jaringan pemasaran Anda sudah menjadi sangat besar. Di sini, selain keuntungan eceran, Anda juga akan mendapatkan penghasilan berupa persentase pembagian dari omzet penjualan dalam jaringan Anda. Menarik, kan?

Bahkan, kalau jaringan pemasaran Anda sudah memenuhi syarat omzet tertentu juga, Anda bisa saja tidak perlu lagi terus menjalankan usaha ini, karena jaringan pemasaran Anda nanti yang akan memberikan penghasilan kepada Anda. Jadi, Anda hanya bekerja sebentar selama beberapa tahun dalam membangun jaringan, dan ketika jaringan itu sudah "jadi", jaringan itulah yang akan menjadi aset dan memberikan Anda penghasilan secara rutin (bahkan mungkin makin besar) dari tahun ke tahun, selama-lamanya, terlepas dari apakah Anda masih aktif atau tidak bahkan masih hidup atau tidak.

Bahkan, penghasilan itu bisa Anda wariskan kepada anak cucu Anda kelak. Jadi di sini, fokus Anda adalah membuat jaringan, bukan melulu menjual barang.


SESUAI WAKTU LUANG

Dalam prakteknya, untuk bisa menjalankan bisnis jaringan pemasaran, Anda harus terdaftar di sebuah perusahaan penyedia barang dan jasa seperti yang saya ceritakan di atas tadi. Perusahaan itulah yang akan menyediakan barang dan jasa kepada Anda, untuk lalu Anda jual kepada pembeli dan pelanggan Anda.

Untuk bergabung, Anda harus disponsori oleh seseorang yang sudah lebih dulu bergabung dalam bisnis tersebut. Dialah yang akan memperkenalkan Anda kepada barang dan jasa yang dijual oleh perusahaan, dan juga memperkenalkan bisnis ini kepada Anda.

Pada gilirannya, ketika Anda mulai membangun jaringan dengan menceritakan bisnis ini kepada rekan-rekan Anda dan mensponsori mereka, maka seluruh garis sponsorisasi itu akan dicatat oleh perusahaan. Ini karena ketika Anda dan rekan-rekan Anda mendaftar, di formulir pendaftarannya terdapat kolom tentang siapa nama sponsornya, di mana semua ini nantinya akan dicatat oleh perusahaan dan masuk ke dalam data-data di komputernya.

Di bisnis seperti ini, modal yang dibutuhkan umumnya tidak seberapa. Mulai dari beberapa puluh hingga ratusan ribu rupiah saja. Ini tentunya berbeda dengan bisnis-bisnis konvensional lain yang membutuhkan modal minimal sejumlah beberapa juta rupiah. Itu pun belum tentu berhasil. Karena kecilnya modal yang dibutuhkan di bisnis ini, otomatis risikonya hampir tidak ada.

Bagaimana mengenai tempatnya? Dalam bisnis ini, Anda bisa menjalankannya di mana pun Anda berada, karena untuk menjalankan bisnis ini Anda cukup hanya bermodalkan kertas dan pena sehingga praktis Anda bisa melakukannya di mana saja. Ditambah lagi, Anda tidak perlu meninggalkan pekerjaan atau bisnis Anda sekarang, karena bisnis ini bisa Anda atur waktunya sesuai dengan waktu luang yang Anda miliki.

Yang paling menarik, bisnis jaringan pemasaran yang baik biasanya juga memberikan Anda sebuah cara yang sudah terbukti berhasil dijalankan sebelumnya. Sehingga siapa pun dari Anda tidak perlu memiliki keahlian khusus lebih dulu dalam menjalankan bisnis ini, karena sponsor Anda akan bertindak seperti konsultan mengajarkan cara-cara tersebut kepada Anda.


PENGHASILAN BISA BESAR

Bagaimana dengan perolehan penghasilan? Dalam bisnis jaringan pemasaran, seseorang bisa mendapatkan potensi penghasilan yang tidak ada batasnya. Ini karena bisnis jaringan pemasaran adalah sebuah bisnis duplikasi. Sehingga bila jaringan Anda memenuhi kualifikasi tertentu, penghasilan Anda nantinya bukannya malah menurun, tapi terus meningkat karena duplikasi dalam jaringan Anda juga meningkat.

Sebagai informasi saja, penghasilan yang bisa didapat dari bisnis ini adalah dari puluhan ribu hingga ratusan juta rupiah. Bahkan hingga miliaran rupiah. Di Amerika Serikat saja, sekitar 20 persen jutawan di sana mendapatkan penghasilan dari bisnis jaringan pemasaran.

Kenapa seseorang bisa mendapatkan penghasilan yang begitu besar dari bisnis ini? Karena penghasilan itu dihasilkan dari penjualan barang dan jasa yang dengan cepat meningkat jumlahnya, sementara biaya pengoperasian bisnis Anda rendah saja. Perusahaan penyedia barang dan jasa Anda tidak perlu mengeluarkan uang untuk menyewa gedung, pegawai, iklan dan tempat stok barang.

Dengan demikian, perusahaan penyedia barang dan jasa Anda bisa memberikan uang yang seharusnya digunakan untuk biaya-biaya tersebut di atas, sebagai penghasilan Anda.




TIDAK PERLU
KEAHLIAN KHUSUS

Apakah Anda pernah tertarik akan suatu hal, dan menceritakan hal tersebut kepada semua orang di lingkungan Anda? Ketika Anda menonton film yang bagus, misalnya, kemudian karena Anda sangat menyukainya, Anda menceritakan film itu kepada rekan-rekan Anda sehingga mereka akhirnya juga penasaran dan ingin menyaksikannya.

Atau Anda pernah makan di sebuah restoran yang lezat masakannya? Karena makanan disitu enak sekali, maka ketika pulang Anda menceritakan hal itu kepada keluarga Anda dan selanjutnya mengajak mereka ke sana untuk menikmati makanan itu. Saya pernah melakukannya, dan saya rasa semua orang orang pernah melakukannya. Paling tidak mereka pernah mempromosikan sesuatu yang mereka puji atau sukai. Bisa jenis makanan, bisa merek parfum tertentu, merek sepatu, barang elektronik, hingga jasa binatu sampai kursus dan sekolah.

Kalau dipikir-pikir, pemilik bioskop tempat Anda menonton film mungkin tidak membagikan komisinya kepada Anda. Atau pemilik restoran di mana Anda datang membawa rekan-rekan Anda, juga tidak akan membagikan makanan gratis kepada Anda. Tapi toh Anda rela tidak dibayar. Di sini, Anda sebetulnya sudah melakukan kegiatan menjual atau memasarkan suatu produk jasa.

Ini menunjukkan bahwa tiap manusia sebetulnya punya kemampuan menjual. Hanya saja, mereka sering tidak menyadarinya. Nah, ketimbang kemampuan Anda ini tidak menghasilkan apa-apa, kenapa tidak Anda manfaatkan agar menghasilkan sesuatu bagi Anda?

(Tamat)

--

MENCARI PENGHASILAN TAMBAHAN
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 673/XIII

Kalau Anda membaca NOVA yang lalu, Anda mungkin ingat bahwa saya pernah menyarankan kepada Anda agar pada tahun 2001 ini Anda sebaiknya mencoba mencari penghasilan tambahan dengan menjalankan usaha sampingan.

Kenapa sih Anda perlu penghasilan tambahan? Seperti yang pernah saya katakan sebelumnya (dan seringkali saya ulang-ulang), bahwa salah satu kunci kesejahteraan keuangan dalam keluarga sebetulnya bukanlah di seberapa besar jumlah penghasilan Anda, tapi bagaimana Anda mengelola penghasilan tersebut. Berapapun besarnya penghasilan dalam keluarga Anda, kalau Anda tidak bisa mengelolanya dengan baik, maka kesejahteraan tidak akan bisa Anda raih.

Namun demikian, apakah Anda sebaiknya tidak usah menambah penghasilan dalam keluarga Anda? Tidak juga. Penghasilan yang besar memang tidak menjamin bahwa keluarga Anda bisa mencapai kesejahteraan keuangan, tapi penghasilan yang besar bisa membantu keluarga Anda mencapai kesejahteraan. Jadi sekali lagi, penghasilan yang besar tidak menjamin, tetapi hanya membantu. Karena itu, akan lebih baik kalau Anda bisa menambah sumber penghasilan Anda.

Ada sejumlah cara untuk menambah penghasilan dalam keluarga Anda:

1. Bekerja sebagai karyawan
2. Bekerja sendiri dengan mengandalkan keahlian
3. Menjalankan Usaha Sampingan
4. Berinvestasi



Bekerja Sebagai Karyawan

Anda bisa mendapatkan penghasilan tambahan dengan bekerja di sebuah perusahaan. Anda bisa bekerja sebagai seorang sekretaris, karyawan bagian pembukuan, administrasi, atau apa pun itu. Yang penting, Anda mendapatkan gaji. Jadi kalau pada saat ini Anda tidak bekerja dan hanya suami Anda yang bekerja (sebagai karyawan juga misalnya), maka dengan sekarang Anda juga bekerja sebagai karyawan, maka akan ada dua gaji dalam keluarga Anda.

Atau, kalau misalnya pada saat ini Anda sudah bekerja sebagai seorang karyawan, mungkin Anda bisa menjadi karyawan juga di tempat lain. Jadi Anda mendapatkan dua gaji. Seorang teman saya bekerja di sebuah perusahaan dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore. Sedangkan malamnya dia juga bekerja di sebuah restoran dari jam 6 sore sampai jam 10 malam. Dia mendapatkan dua gaji dalam sebulan.

Apa sih kelebihan dan kekurangannya dengan bekerja sebagai karyawan? Yang jelas, bekerja sebagai karyawan memang enak, karena Anda tinggal datang, bekerja, dan pada akhir bulan mendapatkan gaji. Anda cuma perlu menuruti aturan jam kerjanya saja.

Kekurangannya, tentu saja, bahwa kalau Anda tidak bekerja, Anda tidak akan mendapatkan gaji. Sederhana sekali. Itulah sebabnya banyak orang yang sudah berusia 50 - 60 tahun tetapi masih tetap bekerja sebagai karyawan karena takut tidak mendapatkan gaji lagi bila dia tidak bekerja.


Bekerja Sendiri dengan Mengandalkan Keahlian

Kalau Anda punya keahlian khusus, Anda bisa bekerja dan mendapatkan honor dari situ. Contohnya, kalau Anda bisa menyanyi, Anda bisa menyanyi di pesta-pesta dan mendapatkan honor. Mungkin Anda bisa mengajar? Yah, kalau Anda bisa mengajar, Anda bisa mengajar dan mendapatkan honor.

Bekerja sendiri harus dibedakan dengan bekerja sebagai karyawan. Sebagai karyawan Anda mendapatkan gaji, sedangkan di sini Anda tidak mendapatkan gaji, tetapi mendapatkan honor. Contoh mereka yang bekerja dengan mengandalkan keahlian dan mendapatkan honor pada umumnya adalah artis yang main sinetron, atau dokter dan arsitek yang membuka praktek sendiri dengan mendapat bayaran dari pasien atau kliennya.

Kalau Anda perhatikan, sebetulnya hampir setiap orang punya keahlian atau keterampilan khusus yang bisa dijual. Masalahnya di sini adalah apakah Anda berani menjadikan keahlian atau keterampilan yang Anda miliki itu untuk bisa dijual kepada khalayak?

Kelebihan bekerja sendiri dengan mengandalkan keahlian adalah bahwa Anda akan mendapatkan penghasilan yang memang sesuai dengan keahlian Anda. Artinya, Anda akan termotivasi untuk lebih memperdalam keahlian Anda sehingga akan mendapatkan bayaran yang lebih. Kekurangannya adalah, kalau Anda tidak bekerja (absen), Anda tidak akan mendapatkan bayaran.


Menjalankan Usaha Sampingan

Kenapa Anda tidak mencoba menjalankan sebuah usaha sampingan? Anda bisa membuka toko atau warung. Anda bisa buka biro jasa yang menjual segala macam jasa. Mungkin juga sebuah usaha jahitan. Kenapa Anda tidak mencobanya?

Yang penting di sini, usaha sampingan tersebut suatu saat kelak bisa Anda serahkan pengelolaannya kepada anak buah yang Anda percayai, sehingga Anda tidak perlu terlibat terus di dalamnya seumur hidup Anda. Toko misalnya. Anda mungkin bisa membuka sebuah toko yang menjual barang-barang kebutuhan sehari-hari. Setelah beberapa bulan, Anda kan bisa menyerahkan pengelolaannya kepada anak buah Anda (yang Anda gaji tentunya), sehingga Anda bisa enak nonton teve di rumah tapi bisa tetap mendapatkan hasil keuntungan dari toko tersebut tiap bulannya. Inilah yang menjadi kelebihan dari menjalankan usaha sendiri.

Mungkin Anda berpikir bahwa untuk bisa berhasil dalam usaha perlu modal uang yang cukup besar. Tapi Anda boleh tidak percaya, kesuksesan sebuah usaha seringkali tidak tergantung pada besarnya modal Anda. Silakan toleh di sekeliling Anda, ada banyak orang yang berhasil dalam usahanya dengan modal yang hanya sedikit. Yang paling penting di sini adalah ide.

Ada memang beberapa usaha yang membutuhkan modal awal yang cukup besar, tapi banyak juga bidang usaha yang tidak membutuhkan modal awal yang terlalu besar. Yang paling penting di sini adalah bagaimana Anda bisa "mengakali" jumlah uang yang Anda miliki sekarang agar cukup untuk bisa menjalankan ide bisnis di kepala Anda. Dengan menjalankan sebuah usaha, Anda otomatis lebih terlatih untuk bisa mandiri dan bertahan hidup. Itulah yang menjadi salah satu kelebihan lain dari menjalankan usaha sendiri.


Berinvestasi

Anda punya uang berlebih? Kenapa tidak menginvestasikannya saja? Jika Anda punya Rp 1 juta, mungkin itu bisa Anda depositokan. Anda akan dapat bunga, dan bunga itulah tambahan penghasilan Anda.

Anda punya barang yang tidak Anda pakai? Perabot misalnya? Kenapa Anda tidak menjualnya dan menginvestasikan uangnya dengan membeli emas, misalnya. Setelah satu dua tiga tahun, mudah-mudahan saja harga emas itu naik. Nah, selisih kenaikan harga itu adalah tambahan penghasilan bagi Anda.

Bagi Anda yang masih lajang (tidak punya tanggungan) dan tinggal di rumah sendiri, kenapa Anda tidak kos saja dan mengontrakkan rumah Anda? Dengan demikian, Anda akan mendapatkan tambahan penghasilan dari pemasukan sewa rumah setiap bulan atau setiap tahunnya. Atau kalau rumah Anda agak besar, kenapa Anda tidak menyewakan satu dua kamar di antaranya untuk dijadikan kos-kosan kecil-kecilan? Anda akan dapat pemasukan tambahan dari uang kosnya, kan?


Yang Penting Kemauan

Mencari Penghasilan Tambahan sebetulnya tidak sulit. Yang penting Anda punya kemauan. Bila Anda tidak memiliki kemauan untuk mau mendapatkan penghasilan tambahan, maka cara apa pun yang ditunjukkan kepada Anda akan sulit Anda terima.

Jadi, semua berawal dari kemauan. Jika memang tidak ada kemauan, ya, keadaan Anda tetap seperti sekarang. Tapi bila Anda memang mau, Anda punya 4 pilihan untuk mendapatkan penghasilan tambahan seperti di atas. Silakan pilih yang mana.


--

MEMBUKA USAHA SAMPINGAN
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 675/XIII

Pada beberapa edisi lalu saya mengatakan ke-pada Anda bahwa untuk mendapatkan penghasilan tambahan ada empat cara yang bisa Anda lakukan. Yakni bekerja pada orang lain, bekerja sendiri dengan mengandalkan keahlian, membuka usaha sampingan, atau melakukan investasi.

Dari keempat hal tersebut, membuka usaha sampingan biasanya merupakan cara yang cukup baik untuk mendapatkan peng-hasilan tambahan. Dengan membuka usaha sampingan, pertama-tama Anda mungkin harus terlibat penuh didalamnya. Tapi lama kelamaan, bila usaha itu besar, Anda bisa menyerahkan pengelolaannya pada orang lain, sehingga Anda bisa punya lebih banyak waktu. Sementara pemasukan terus berjalan.

Bandingkan dengan apabila Anda bekerja pada orang lain atau bekerja sendiri dengan mengandalkan keahlian. Bekerja pada orang lain jelas Anda harus mengikuti jam kerja yang disyaratkan. Sedangkan bekerja sendiri dengan mengandalkan keahlian, biasanya Anda bisa menentukan waktu kerja Anda sendiri, tapi tetap saja Anda akan sibuk


PENGHASILAN BISA BESAR

Jangan salah kira, usaha sampingan, apabila Anda jalankan dengan sungguh-sungguh bisa memberikan hasil yang sama ­ bahkan lebih besar ­ dibanding bila Anda bekerja dan mendapatkan gaji.

Saya pernah memperhatikan tukang sate yang berjualan di dekat rumah saya. Setiap hari, dari jam 17.00 - 24.00 (7 jam kerja), ia bisa menjual sekitar 250 tusuk sate ayam. Kalau satu tusuk dihargai Rp 400, maka ini berarti ia mendapatkan Rp 100 ribu sehari. Dalam sebulan, ia bisa bekerja sekitar 25 hari. Ini berarti pemasukannya sebulan mencapai Rp 2,5 juta. Saya pernah tanya berapa sih keuntungannya dari Rp 2,5 juta itu? Dia bilang sekitar 60 persen. Ini berarti keuntungannya adalah Rp 1,5 juta setiap bulan. Itu belum termasuk keuntungan dari penjualan lontongnya.

Tentu saja Anda tidak harus jadi penjual sate bila Anda memang tidak mau. Anda bisa membuka usaha lain yang mungkin lebih Anda kuasai seluk-beluknya. Prinsipnya di sini adalah apa pun usahanya, kalau Anda jalankan dengan serius, hasilnya bisa besar.

Pada awalnya yang namanya usaha mungkin tidak akan selalu berjalan lancar. Penghasilannya mungkin belum seberapa. Tapi itu karena usaha Anda mungkin belum dikenal orang banyak. Namanya juga masih baru. Lama kelamaan, seiring dengan makin dikenalnya usaha Anda, usaha Anda pasti akan mulai berkembang, sehingga hasil yang Anda dapatkan makin besar pula.

Tukang sate tadi misalnya. Saya yakin, pertama kali ia membawa dagangannya, orang mungkin masih ragu-ragu untuk mencoba satenya, karena orang baru pertama kali melihat tukang sate ini. Tapi lama kelamaan, orang mulai memesan satenya, dan akhirnya orang ini identik dengan sate. Setiap kali ia lewat di depan rumah saya, saya langsung teringat akan satenya. Itu bukti bahwa usaha apa pun membutuhkan pengenalan.

Orang harus kenal lebih dulu dengan usaha Anda, apa pun usaha itu. Entah toko, entah restoran kecil, entah usaha jahitan. Mungkin pengenalannya makan waktu satu tahun, dua tahun, atau mungkin hanya beberapa bulan, tergantung bagaimana promosi Anda. Setelah kenal, barulah selebihnya tergantung pada kualitas produk Anda. Bila sekali saja konsumen tak suka, seterusnya mereka kapok membeli produk Anda. Apa pun jenisnya. Karena itu, Anda juga harus menjaga kualitas produk agar sesuai keinginan konsumen.


TIDAK HARUS MENINGGALKAN PEKERJAAN

Siapa bilang bahwa Anda harus meninggalkan pekerjaan tetap Anda sekarang bila Anda menjalankan usaha Anda? Anda tidak harus meninggalkan pekerjaan tetap Anda. Anda bisa menjalankan usaha Anda sambil Anda tetap bekerja di pekerjaan Anda sekarang.

Hitung-hitung, Anda nantinya akan punya pendapatan yang dobel kan? Pertama-tama, mungkin pendapatan usaha Anda masih jauh lebih kecil dibanding gaji dari pekerjaan Anda. Tetapi lama-lama, seiring dengan makin dikenalnya usaha Anda, usaha Anda akan makin maju, dan pendapatan usaha Anda siapa tahu akan meningkat dan bisa menyamai gaji Anda?

Kemudian, siapa tahu juga pendapatan usaha Anda bisa meningkat lagi dan melebihi gaji Anda? Saya banyak melihat contoh orang yang merintis usaha sambil tetap mempertahankan pekerjaannya. Lama-lama ketika usahanya makin sukses, pendapatan dari usahanya meningkat, dan jumlahnya jauh melebihi gajinya. Sehingga ia memiliki pilihan apakah ia akan mempertahankan kedua pendapatannya, atau meninggalkan pekerjaannya dan terjun total 100 persen ke dalam usahanya dengan harapan agar penghasilan dari usahanya bisa makin besar.

Bagi Anda yang menjadi ibu rumah tangga dan hanya suami yang bekerja, mungkin bisa lebih enak lagi. Anda merintis usaha Anda, sementara suami Anda tetap mendapatkan gaji dari pekerjaannya. Masing-masing dari Anda sekarang menghasilkan pendapatan bagi keluarga. Bukan begitu?


SIAP MELUANGKAN WAKTU

Kalau Anda menjalankan usaha Anda sambil masih tetap bekerja, maka Anda harus siap meluangkan waktu. Bagi Anda yang menjalankan tugas sebagai ibu rumah tangga, Anda harus siap menyisihkan sekitar ­ mungkin ­ 4 jam setiap hari untuk mengurus usaha baru Anda. Bagi Anda yang juga bekerja di kantor, mungkin Anda harus siap menjalankan usaha Anda pada malam hari. Terserah Anda. Yang jelas, Anda harus memiliki komitmen untuk mau menjalankan usaha Anda, dan jangan kaget kalau nanti Anda akan lebih capek dari biasanya. Ini wajar, karena Anda menjalankan dua pekerjaan sekaligus kan?

Tapi apa yang membuat Anda mau lebih capek dari biasanya? Apa yang membuat Anda mau repot-repot menjalankan usaha Anda? Ini karena Anda ingin agar usaha Anda bisa berkembang kelak dan pengelolaannya bisa Anda serahkan ke anak buah Anda sehingga Anda bisa punya lebih banyak waktu untuk keluarga Anda kelak sementara tetap men-dapatkan penghasilan. Jadi, Anda investasi waktu (mau lebih sibuk) sekarang, dengan harapan agar Anda mendapatkan waktu yang lebih banyak kelak. Jadi, sesibuk apa pun sekarang, kenapa Anda tidak luangkan waktu untuk merintis sebuah usaha?


PERLU DUKUNGAN KELUARGA

Minta dukungan dari keluarga Anda. Kalau perlu, ajak suami Anda untuk ikut membantu Anda. Libatkan suami Anda dari awal. Dengan demikian, suami Anda bisa ikut berperan dalam usaha Anda. Dukungan suami itu penting lo. Banyak usaha rumahan yang gagal karena tidak adanya dukungan suami.

Bukan berarti Anda tidak akan berhasil dalam usaha Anda bila tidak didukung suami, tapi memang akan sangat membantu kalau suami Anda ikut mendukung usaha Anda kan? Kalau perlu, jangan katakan pada suami bahwa ini adalah usaha Anda. Katakan padanya bahwa ini adalah usaha keluarga, bukan usaha Anda. Kelak kalau usaha ini besar, suami Anda bisa ikut terlibat di dalamnya. Bukankah akan mengasyikkan bila suami-istri bekerja bersama membangun usaha keluarga?


TIDAK HARUS SEKOLAH TINGGI

Apakah Anda adalah salah satu dari mereka yang tidak mengenyam sekolah tinggi? Apakah Anda cuma lulusan SMP? Apakah Anda cuma lulusan SMEA? Atau apakah Anda sama sekali tidak pernah sekolah dan hanya punya pengalaman?

Baca ini: Anda tidak harus mengenyam sekolah tinggi lebih dulu untuk bisa membuka usaha dan berhasil dalam usaha Anda. Kita sudah sering mendengar dan melihat dengan mata kepala sendiri bahwa ada banyak orang berhasil dalam membangun usahanya dari nol, meski tidak memiliki pendidikan tinggi. Liputan di NOVA, baik rubrik Profil maupun Peristiwa, sering menampilkannya.

Apa resepnya sehingga mereka bisa berhasil? Ketekunan dan motivasi untuk bisa berhasil. Yang lebih penting, ia ­ walaupun tidak sekolah tinggi ­mau belajar. Belajar tidak harus ditempuh dengan sekolah. Anda bisa belajar dari pengalaman Anda, dari buku, dan dari pengalaman orang lain (baik keberhasilan maupun kegagalannya). Satu lagi, mereka mau memulai usahanya dari kecil lebih dulu, sebelum lama-lama usaha itu menjadi besar. Percayalah, Anda punya kesempatan yang sama dengan saya, dan dengan orang yang lain untuk bisa berhasil, walaupun Anda tidak memiliki pendidikan tinggi sekalipun.

Jadi tunggu apa lagi? Tetapkan tekad untuk membuka usaha sampingan. Sekarang juga.

--

PAHAMI SIKLUS HIDUP FINANSIAL ANDA
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Danareksa.com

Pentingnya Memahami Siklus Hidup Finansial Anda

Sejalan dengan berjalannya siklus kehidupan manusia mulai dari bayi, balita, anak-anak, remaja, dewasa, orang tua sampai tua renta, maka berbagai pandangan dan kebutuhan finansial kita juga selalu berubah-rubah sesuai kondisinya. Contohnya, saat seseorang berada di usia 30-an, kemungkinan sedang sangat menikmati masa mudanya, bekerja dengan giat dan agresif namun berkejaran dengan gaya hidup konsumtif yang bergulat dengan tagihan kartu kredit Menjelang pensiun di usia sekitar 50-an, seseorang biasanya sedang berusaha keras memastikan sudah punya cukup uang untuk bisa melanjutkan hidupnya setelah tidak bekerja, cari aman deh !

Dalam kesempatan kali ini, marilah kita pelajari beberapa kunci-kunci keputusan finansial dalam tiap tahapan kehidupan manusia - yang saya kira perlu kita pahami dengan seksama. Mempelajari hal ini bertujuan untuk memudahkan pengambilan keputusan finansial, apa yang perlu kita lakukan dan apa yang sebaiknya tidak kita lakukan berkaitan dengan uang dari tiap tahapan kehidupan kita. Lebih dari, manfaatnya bukan sekedar hanya untuk menambah pengetahuan kita sendiri, namun juga membantu memahami kebutuhan dan pandangan orang lain secara finansial, sesuai dengan usianya juga.

Karena penting sekali bagi kita untuk bisa sesekali menempatkan diri pada posisi orang lain secara finansial. Sebab suatu keputusan keuangan jarang sekali yang bisa berdiri sendiri, baik Anda yang masih lajang maupun sudah menikah, atau Anda punya tanggungan atau justru Anda yang ditanggung. Selalu saja ada pengaruh serta kepentingan orang lain didalamnya.

Usia Sekolah Dasar sampai dengan dengan lulus Perguruan Tinggi S1 di usia 20-an

* Pada usia 0 sampai 18 tahun, umumnya orang masih berada di bangku sekolah pendidikan dasar dan seluruh biaya hidup ditanggung oleh orang tua. “Life is beautiful, with no responsibilities what so ever.. “ kira-kira begitulah gambaran hidup seseorang pada masa kanak-kanak dan remajanya. Hanya saja memang tidak seindah kenyataannya jika berkaitan dengan uang. Anda tahu kan bagaimana pada jaman sekolah dulu, sulitnya meminta uang pada orang tua. Tidak.
* Saat di Perguruan Tinggi, kebanyakan dari Anda mungkin masih di biayai orang tua, tapi pengaruh teman-teman, mengikuti trend atau mungkian memang terpaksa banyak juga dari Anda bahkan harus bekerja paruh waktu mencari penghasilan tambahan untuk tambahan ongkos kuliah. Dengan naiknya ongkos kuliah, transport dan buku-buku, memang agak sulit jika harus mengandalkan orang tua.

Lagipula mempunyai uang sendiri, kedengaran lebih cool & gaul. Lebih bebas menntukan pilihan dalam membelanjakan uang, juga sesekali mentraktir orang tua dan teman bisa jadi kebanggaan tersendiri. Asalkan bisa membagi waktu dengan jadwal kuliah yang harus segera diselesaikan, maka bekerja paruh waktu atau berusaha mendapatkan uang sendiri sambil kuliah tentunya bisa dilakukan. Bekerja sambil kuliah memang memanfaatkan waktu luang dengan positif, tentunya kita sedikit banyak bisa mempraktekkan apa yang dipelajari selama ini di sekolah,

Di usia 20-an

* Anda mungkin juga masih ingin meneruskan sekolah sebab keinginan belajar juga masih mengebu-gebu. Beruntunglah jika orang tua bisa membantu Anda membayar biaya pendidikan, namun kemungkinan besar orang tua tidak bisa membantu terlalu banyak sebab jenjang pendidikan lanjutan setelah perguruan tinggi atau pendidikan advance learning yang setara jauh lebih mahal daripada pendidikan dasar di SD sampai SMA. Jadi untuk membayar biaya pendidikan lanjutan kemungkinan besar harus diusahakan sendiri. Bisa juga berusaha mendapatkan beasiswa untuk mensponsori biaya pendidikan Anda. Lain halnya jika Anda ingin mengambil pinjaman dengan tujuan membayar biaya pendidikan, beban biaya pendidikan akibatnya menjadi lebih berat, sebab Anda juga membayar bunga pinjamannya. Hanya jika Anda yakin bahwa manfaatnya jauh lebih besar daripada uang yang dihabiskan, maka mengeluarkan uang lebih banyak untuk melanjutkan sekolah Anda boleh saja dilakukan. Sebaliknya, jika hanya sebagai keinginan yang didorong mendapatkan cap prestisius tanpa usaha lebih lanjut untuk menggantikan uang yang habis tadi, maka pendidikan mungkin menjadi suatu hobi atau sarana rekreasi yang terlalu mahal dari segi uang, tenaga dan waktu yang sudah dikorbankan.
* Masih ingatkah Anda saat mendapatkan gaji yang pertama ? Penghasilan Anda belum terlalu besar saat ini karena itu mulailah membangun kebiasaan berbelanja dengan cara mengeluarkan uang sesuai dengan anggaran yang sudah direncanakan.
* Pada masa ini biasanya orang masih malas menabung, tapi rajin belanja. Namun seberapapun penghasilan Anda, usahakanlah untuk selalu bisa menyisihkan uang secara rutin dari penghasilan Anda tiap bulan. Pastikan bahwa Anda mempunyai tabungan di bank yang, dengan kondisinya yang nyaman, fasilitas lengkap, biaya administrasi rendah dengan bunga tabungan yang bersaing. Pisahkanlah rekening tabungan dengan rekening gaji,
* Cobalah untuk bisa membentuk sejumlah dana cadangan, yaitu sejumlah dana yang sengaja disisihkan untuk membiayai pengeluran mendadak yang sifatnya darurat. Pada usia ini kebutuhan dana cadangan belum terlalu besar sehingga cukup mencadangkan sebesar 1 kali pengeluaran Ada perbulan. Anda bisa menempatkan rekening dana cadangan ini di rekening tabungan
* Mulai berpikir mengenai persiapan pensiun, walaupun masih jauh panggang dari api alias masih lama sekali Anda pensiun, tidak ada salahnya sudah mulai mempersiapkan sejak sekarang. Tidak pernah ada kata terlalu cepat dan terlalu dini untuk persiapan pensiun. Jika perusahaan tempat Anda bekerja mempunyai program daan pensiun sendiri, bergabunglah, atau Anda bsia mengikuti program pensiun Jamsostek dari pemerintah atau belilah program dana pensiun yang ditawarkan lembaga keuanga lain seperti bank dan perusahaan asuransi
* Jangan membeli asuransi jiwa jika Anda belum mempunyai tanggungan atau terkecuali ada hutang yang harus dicover, namun pertimbangkanlah untuk mengambil asuransi kesehatan jika perusahaan tempat Anda bekerja tidak mencover biaya ini.

Di usia 30-an

* Pada saat ini Anda mungkin sudah menikah. Karena itu perlu sekali mencover penghasilan Anda dengan asuransi jiwa apalagi jika sudah memiliki anak. Jangan sampai keluarga yang Anda tinggalkan mengalami derita finansial yang terlalu parah karena Anda meninggal terlalu cepat
* Dengan adanya anak, maka sudah saatnya mempersiapkan dana pendidikan anak. Anda bisa mempersiapkan dengan cara menabung di tabungan pendidikan, mengambil asuransi pendidikan atau ke dalam produk investasi lain.
* Pertimbangkan juga untuk mengambil asuransi kesehatan yang lebih lengkap seperti asuransi yang mencover risiko kecelakaan, penyakit kritis, cacat tetap akibat kecelakaan, atau risiko-risko kesehatan lain yang belum dicover oleh tunjangan kesehatan dari perusahaan anda
* Jangan lupa untuk mencover harta benda Anda dengan asuransi kerugian seperti asuransi kendaraan juga asuransi kebakaran
* Pastikan bawah Anda mengambil cicilan kredit rumah atau KPR yang tidak terlalu memberatkan Anda. Sediakanlah waktu untuk membandingkan penawaran KPR antara bank yang satu dengan yang dan jangan malas untuk berburu rumah idaman Anda, agar sesuai antara budget dengan keinginan.
* Jika Anda sudah mempunyai sejumlah harta, buat surat wasiat. Membuat surat wasiat sebenarnya mudah dan tidak mahal, tapi orang belum terbiasa sebab tidak tahu caranya. Padahal sangat penting dilakukan agar keluarga yang ditinggal tidak berebut harta warisan, juga memudahkan berbgai urusan administrasi bagi pasangan dan anak-anak. Sebaiknya tanyalah kepada teman yang ahli atau seorang notaries yang sudah berpengalaman dalam membuat surat wasiat.
* Evaluasi terus program pensiun yang sudah Anda ikuti, pastikan telah memberikan return investasi sejumlah yang Anda harapkan.
* Jika Anda masih bergulat dengan tagihan kartu kredit, berusahalah mengendalikan gaya hidup Anda dan secara bertahap lunasi tagihan-tagihan hutang tersebut. Paling tidak carilah cara-cara bagaimana agar Anda bisa membayarnya cicilan hutang ini dengan cara paling murah.
* Tambah pengetahuan dan pengalaman Anda dalam berinvestasi, bersikap kreatif dan mulailah berinvestasi diluar produk bank. Carilah juga investasi dengan biaya murah, setoran investasi yang fleksibel, mudah diakses, pajak yang kecil bahkan kalau bisa bebas pajak, dan likuid.

Di usa 40-an

* Berusahalah untuk meningkatkan setoran tabungan dan investasi setiap tahunnya terutama untuk persiapan pensiun. Pastikan setoran tabungan dan investasi selalu naik sesuai dengan kenaikan penghasilan Anda. Setiap kali mendapatkan rejeki lebih baik berupa bonus atau THR, sisihkanlah terlebih dahulu untuk menambah investasi Anda.
* Evaluasi lagi jumlah Uang Pertanggungan asuransi jiwa yang Anda ambil, apakah jumlahnya sudah sudah sesuai dengan kebutuhan untuk mengcover risiko kehilangan penghasilan. Jika biaya hidup keluarga Anda telah berubah, naik atau turun, maka sebaiknya jumlah uang pertanggungan asuransi jiwanya juga disesuaikan
* Pastikan bahwa cicilan KPR Anda tetap berjalan dengan semestinya sesuai jadwal, simpanlah segala bukti pembayaran berikut catatan saldo terakhir dari hutang KPR Anda. Jika suku bunganya naik, dan karenanya jumlah cicilannya menjadi terlalu berat, bisa Anda pertimbangkan untuk memperpanjang jangka waktunya.
* Sebaliknya jika beruntung Anda memiliki sejumlah dana yang cukup besar, bisa dipertimbangkan untuk mengadakan pelunasan KPR sebagian atau seluruhnys dari sisa saldo KPR sekarang. Melakukan hal ini, bisa membuat Anda menghemat pembayaran bunga KPR, dan mempercepat waktu pelunasan.

Di usia 50-an

* Disaat menjelang pensiun, ada baiknya Anda mengatahui saldo pensiun Anda yang terakhir, sehingga bisa melakukan evaluasi dan revisi jika dana yang terkumpul masih jauh dari target,
* Review semua investasi Anda, jika hampir semua investasi Anda berisiko tinggi segeralah melakukan iversifikasi dan alokasikan secara proporsinal ke investasi yang risikonya lebih rendah,
* Catat kapan cicilan KPR yang terakhir dan pastikan bahwa pembayaran cicilan KPR sudah selesai sebelum Anda pensiun,
* Pertimbangkanlah untuk mengalami asuransi kesehatan hari tua, yang mengcover biaya-biaya kesehatan dan rawat inap di rumah sakit yang terjadi. Asuransi kesehatan hari tua atau longterm care insurance ini benefitnya seharusnya bisa dinikmati pada saat pensiun sampai seumur hidup Anda,

Di usia pensiun, 55 atau 60-an

* Inilah saatnya untuk mengajukan klaim dana pensiun dari program pensiun yang Anda ikuti selama ini. Dana pensiun yang diikuti dari perusahaan tempat Anda bekerja, biasanya akan memberikan seluruh total dana pensiun secara seklaigus didepan, sehingga selanjut Anda tinggal mengemabil sesuai dengan kebutuhan tiap bulan, dan menginvesatsikan sisanya agar terus berkembang kedalam instrument investasi yang tidak terelu berisiko namaun bisa memberikan pendapat tetap setara dengan bunga.
* Jika Anda mengiktui program pensiun yang diselenggrakan Jamsostek, segeralah mengajukan klaim kepada badan pemerintah ini. Anda bisa mendapatkan dua pilihan, apakah bisa diambil sekaligus atau mengambilnya secara bulanan seperti layaknya gaji. Jika Anda sempat beberapa kali pindah kerja, namun program pensiun Jamsostek pada perusahaan sebelumnya belum sempat Anda klaim, namun sudah terlanjur memulai yang baru, jangan segan-segan utnuk mengajukan klaim
* Barangkali dulu pernah iseng mengikuti program pensiun yang ditawarkan oleh bank atau perusahaan asuransi. Jangan malu untuk mengajukan klaim hanya karena merasa uangnya tidak seberapa. Sebab sedikit atau banyak pada masa usia ini jumlah berapapun akan sangat berarti.
* Maksimalkan seluruh aset-aset Anda menganggur untuk segera bisa menghasilkan income untuk Anda. Misalnya jika Anda mempunyai tanah, bangunan atau kendaaraan yang menganggur, mungkina Anda bisa mengusahakan mendapatkan rental income dari aset-aset tersebut.
* Berhati-hatilah pada investasi yang berisiko tinggi, karakternya yang fluktuatif kemungkinan besar kurang cocok dengan usia dan kesehatan Anda.
* Periksa kembali surat wasiat Anda apakah sudah seperti yang Anda inginkan, buatlah perubahan jika perlu. Pastikan bawa pasangan Anda dan anak-anak mengetahui tentang surat wasiat tersebut,
* Pertimbangkanlah untuk menyisihkan sejumlah dana tunai untuk mempersiapkan dana kematian bagi Anda dan pasangan. Kedengarannya memang sangat tidak menyenangkan juga menakutan, tetapi tindakan ini akan sangat membantu keluarga yang ditinggal walaupun tidak bisa mengurangi kesedihan orang-orang yang mencintai Anda yang telah Anda tinggalkan

Salam
Mike Rini
Perencana Keuangan

--

HANYA UNTUK PRIA:
PERLUKAH ISTRI ANDA BEKERJA?
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 658/XIII

Banyak sekali pria yang merasa keberatan bila istrinya bekerja. Alasannya bisa bermacam-macam. Seringkali alasan tersebut memang 'bisa diterima', tetapi seringkali alasan tersebut bersifat psikologis yang seringkali sulit diterima oleh akal sehat.

Tulisan ini lebih dikhususkan kepada pria (terutama pasangan muda), walaupun tidak apa-apa bila wanita juga ikut membaca. Pertanyaan saya untuk Anda - para suami - yaitu apakah Anda adalah salah satu dari suami yang keberatan bila istri Anda bekerja? Bila ya, apakah alasan Anda memang bisa diterima oleh akal sehat? Atau apakah alasan-alasan Anda tersebut bersifat psikologis? Atau yang lebih parah lagi, apakah alasan Anda tersebut terkesan mengada-ada?

Saya tidak tahu apa yang ada di pikiran Anda - para suami. Tulisan ini tidak saya buat untuk menyinggung alasan-alasan Anda, tetapi lebih kepada apa untung ruginya bila istri Anda bekerja. Saya akan berusaha untuk bersikap netral disini.

Bertambahnya Penghasilan Keuntungan pertama sudah jelas, bahwa dengan istri Anda bekerja, penghasilan dalam keluarga Anda jelas akan bertambah. Bagi banyak keluarga yang lain, banyak istri yang bekerja juga ikut andil dalam membayar pengeluaran-pengeluaran keluarga. Mungkin suami meng-cover 50%, si istri juga 50%. Tetapi banyak juga istri (bekerja) yang lain, yang tidak ikut meng-cover pengeluaran keluarga. Artinya, uang suami adalah uang istri, tetapi sebaliknya uang istri bukan uang suami dan hanya menjadi milik istrinya sendiri.

Tetapi bagi banyak keluarga, alasan bekerja dari sang istri mungkin karena selama ini si istri merasa tidak enak terus menerus 'dijatah' dari suami, sehingga ia merasa lebih leluasa bila 'uang sakunya' didapat dari penghasilannya sendiri karena ia bekerja.


Apa yang Sebetulnya Terjadi?

Mari kita kembali kepada dasar-dasar dalam berkeluarga. Kodrat dari Tuhan kepada manusia yang tetap ada dari dulu hingga sekarang, adalah wanita yang mengandung, sedangkan pria yang keluar mencari nafkah.

Ketika belum menikah, mungkin saja si pria dan si wanita sama-sama bekerja. Lalu disusullah dengan pernikahan. Ketika si istri mengandung, maka bila sebelumnya si istri bekerja, si istri biasanya akan minta berhenti atau cuti dari pekerjaannya. Setelah melahirkan dan umur si anak sudah mencapai beberapa bulan atau beberapa tahun - dimana si anak dianggap sudah bisa ditinggal - sering muncul dilema dari si istri apakah ia perlu kembali bekerja atau tidak. Alasan untuk kembali bekerja bermacam-macam. Mungkin si istri rindu akan suasana ramai di kantor. Mungkin dia juga ingin mencari kegiatan di luar rumah yang bisa dilakukan setiap hari. Atau mungkin saja dia ingin mencari suasana baru yang bisa menyegarkan hatinya setelah merawat anak beberapa bulan atau beberapa tahun lamanya.

Tetapi, keinginan untuk kembali bekerja kadang-kadang muncul dari alasan ekonomi. Dua penghasilan mungkin dianggap lebih baik daripada satu penghasilan. Nah, keluarga yang hanya memiliki satu penghasilan saja biasanya akan memiliki jumlah Biaya Hidup yang lebih kecil dibanding apabila keluarga tersebut memiliki dua penghasilan. Uang yang bisa ditabung biasanya juga lebih kecil. Ini masuk akal: makin besar penghasilan, biasanya akan makin besar pula Biaya Hidupnya. Tetapi keuntungannya, dengan hanya satu orang yang bekerja, pihak yang satu lagi (biasanya si istri) bisa tinggal di rumah untuk menyaksikan anak-anaknya tumbuh.

Keluarga yang memiliki dua penghasilan - tentu saja - akan memiliki jumlah pendapatan yang lebih besar. Tetapi konsekuensinya akan lebih banyak hal baru yang harus dipikirkan oleh orang tua tersebut, seperti masalah baby sitter atau masalah-masalah lain yang akan sering muncul karena meninggalkan anak di rumah, sehingga disini, Biaya Hidup biasanya akan menjadi lebih besar.

Suami istri tentu punya sejumlah alasan untuk lebih memilih memiliki dua penghasilan daripada satu penghasilan. Tetapi satu hal yang harus disadari adalah: apakah dengan sama-sama bekerja akan menjawab permasalahan keuangan yang muncul?

Ketika Anda sedang berpikir untuk menjawab apakah Anda berdua perlu memiliki dua penghasilan atau tidak, pusatkan perhatian Anda untuk menjawab pertanyaan tentang berapa yang akan Anda hasilkan berdua secara bersih setelah dikurangi Biaya Hidup keluarga Anda dan Tabungan rutin. Setelah itu, lihat apakah jumlah tersebut memuaskan atau tidak. Lalu lihat lagi apakah jumlah tersebut sebanding dengan hal-hal non material yang dikorbankan, seperti waktu yang hilang bersama anak, kemudahan dalam merawat anak (Anda berdua tidak perlu lagi punya pengasuh), dan seterusnya dan seterusnya.

Untuk bisa menentukan apakah kedua dari Anda perlu sama-sama bekerja atau tidak, mari kita melihatnya dari dua faktor: Faktor ekonomi dan faktor non ekonomi.


FAKTOR EKONOMI

Ditinjau dari faktor ekonomi, bila kedua dari Anda bekerja, maka ada komponen-komponen Biaya Hidup yang akan meningkat secara drastis, dan ada juga komponen-komponen Biaya Hidup baru yang akan muncul, dibanding apabila Anda berdua hanya memiliki satu penghasilan.

1. Perawatan anak. Sudah jelas, bila kedua dari Anda bekerja di luar, Anda tentu tak ingin meninggalkan anak Anda sendirian di rumah. Anda memerlukan seorang pengasuh anak, dan Anda harus membayar gajinya setiap bulan. Besar kecil gaji tersebut tergantung pada dimana Anda tinggal. Bila Anda tinggal di Jakarta, maka gaji yang harus Anda bayar tentu saja akan lebih besar dibanding apabila Anda tinggal di luar Jakarta yang memiliki Biaya Hidup yang lebih rendah.

2. Hiburan dan mainan anak. Dengan anak yang berada sendirian tanpa Anda di rumah (kecuali dengan pengasuh), membuat Anda harus lebih banyak memberikannya hiburan dan membelikannya mainan agar ia tak bosan dengan kesendiriannya. Makan di luar. Dengan lebih sedikitnya waktu untuk memasak, Anda berdua juga akan lebih sering makan di luar, entah itu siang atau malam, dengan atau tanpa anak. Keberadaan pembantu rumah tangga tidak bisa selalu dijadikan patokan bahwa Anda akan lebih sering makan di rumah bersama anak Anda bila malam. Sedikit banyak, dengan kedua dari Anda bekerja, Anda pasti akan lebih sering makan di luar daripada kalau salah satu dari Anda tinggal di rumah. Terutama pada jam makan siang. Dan makan di luar, tentu saja, lebih mahal daripada bila Anda berbelanja sendiri, memasak dan makan di rumah.

3. Transportasi pulang pergi dari rumah ke tempat kerja. Kalau tadinya hanya si suami yang mengeluarkan biaya untuk transportasi, sekarang dengan si istri yang juga ikut bekerja, si istri juga harus mengeluarkan biaya transportasi.

4. Hal-hal lain yang berkaitan dengan pekerjaan. Si istri juga harus mengeluarkan uang untuk membeli busana kerja yang baru, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan pekerjaannya.

Jangan sekali-sekali Anda meremehkan biaya-biaya tersebut di atas. Sebelum si istri mengambil keputusan untuk bekerja atau tidak, cobalah menghitung biaya-biaya tersebut dengan hati-hati di atas kertas, dan bandingkan dengan apabila si istri tetap berada di rumah.


Kunci untuk Menentukan Apakah Kedua Dari Anda Perlu Bekerja atau Tidak

Dari segi ekonomi, ada satu kunci untuk menentukan apakah istri Anda perlu sama-sama bekerja atau tidak. Tulis semua penghasilan keluarga pada saat ini, lalu kurangkan dengan jumlah pengeluaran keluarga. Kemudian bandingkan penghasilan dan pengeluaran tersebut sekarang apabila istri Anda juga bekerja. Lalu, bandingkan sisanya.

1. Kalau misalnya setelah di-hitung, sisa uang Anda berdua yang bekerja lebih besar daripada bila hanya satu orang yang bekerja, maka - dilihat dari sudut ekonomi - akan lebih baik bila kedua dari Anda bekerja.

2. Tetapi bila yang terjadi sebaliknya, dimana sisa uang Anda berdua yang bekerja lebih kecil daripada bila hanya satu orang yang bekerja, maka - dilihat dari sudut ekonomi - akan lebih baik bila hanya satu orang saja dari Anda berdua yang bekerja.



FAKTOR NON EKONOMI

Kadang-kadang, keputusan untuk memiliki dua penghasilan tidak selalu didasarkan pada alasan ekonomi. Di Indonesia dan di banyak negara lain, Biaya Hidup keluarga biasanya ditanggung oleh pria - dalam hal ini suami. Ini membuat pasangannya - si istri - muncul keinginannya untuk bekerja dengan tidak mendasarkannya pada kebutuhan untuk mendapatkan materi, tetapi - mungkin - untuk mengisi waktu, untuk kesenangan, atau hal-hal lain di luar faktor ekonomi.

Bila memang demikian, boleh-boleh saja. Mungkin saja pekerjaan si istri memberikan kepuasan batin baginya. Mungkin saja pekerjaan tersebut membuat intelektualitas istri Anda tergali. Mungkin saja istri Anda bekerja hanya karena ingin bersosialisasi, mengisi waktu, atau karena pekerjaan itu sangat menyenangkan. Bila memang alasan-alasan ini yang muncul, maka bisa saja faktor ekonomi dinomorduakan.


BEKERJA TANPA MENINGGALKAN ANAK

Bila si suami bekerja dan si istri tidak bekerja padahal ia ingin juga bekerja tanpa meninggalkan anak, cobalah untuk bekerja di rumah. Sekarang, banyak sekali usaha yang bisa dijalankan dari rumah. Jangan khawatir bahwa orang yang bekerja di rumah tidak bisa mendapatkan penghasilan sebesar orang yang bekerja di luar rumah. Jenis usaha apapun bisa memberikan penghasilan yang besar, walaupun usaha itu dijalankan dari rumah sekalipun.


Penutup

Bagi Anda para suami yang selama ini keberatan bila istri Anda bekerja, coba pikirkan lagi apa alasan keberatan Anda tersebut. Pertimbangkan alasan tersebut dari segi ekonomi dan non ekonomi. Kalau memang alasan Anda tersebut adalah non ekonomi, pikirkan lagi apakah alasan tersebut memang bisa diterima akal sehat atau tidak. Kalau memang alasan non ekonomi tersebut memang bisa diterima akal sehat, mungkin memang sudah seharusnya istri Anda tidak bekerja. Tetapi kalau alasan non ekonomi tersebut 'sulit' diterima akal sehat atau malah terkesan mengada-ada, maka pikirkan lagi alasan Anda tersebut. Saran saya untuk Anda para suami : pertimbangkan alasan Anda secara obyektif, dan berikan keputusan yang terbaik untuk istri Anda.


--

TIGA CARA MENDAPATKAN UANG
Oleh: Safir Senduk

Ada tiga cara untuk bisa mendapatkan uang:

1. Bekerja. Anda bisa mendapatkan uang dengan cara bekerja, baik itu bekerja pada orang lain, ataupun membuka usaha sendiri. Dengan bekerja pada orang lain, maka uang yang biasanya Anda dapatkan adalah dalam bentuk gaji. Dengan membuka usaha sendiri, maka uang yang Anda dapatkan biasanya bisa lebih besar daripada apabila Anda bekerja pada orang lain.

2. Warisan/hadiah/pemberian. Cara berikutnya untuk bisa mendapatkan uang adalah dengan mewarisinya dari seseorang, seperti dari orangtua atau pasangan Anda. Selain itu, uang juga bisa Anda dapatkan dari orang lain dalam bentuk hadiah atau pemberian.

3. Melakukan Investasi. Cara ketiga untuk bisa mendapatkan uang adalah dengan cara menginvestasikan uang yang sudah Anda miliki pada saat ini. Bila Anda melakukan investasi dengan membuka deposito, maka Anda akan mendapatkan uang dalam bentuk bunga deposito. Kalau Anda membeli saham pada harga tertentu dan menjualnya kembali dengan harga yang lebih tinggi, maka Anda akan mendapatkan uang dari selisih harga jual dan harga belinya.

--

MEMBUKA USAHA SAMPINGAN (2)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 676/XIII

Pada nomor yang lalu saya telah membahas tentang perlunya Anda menambah pendapatan dengan membuka sebuah usaha sampingan. Kali ini, kita akan membahas tentang apa yang perlu Anda perhatikan bila ingin membuka usaha sampingan.


1. BIDANG USAHA

Tentukan lebih dulu, bidang usaha macam apa yang ingin Anda jalankan. Apakah Anda ingin menjalankan usaha rumah makan kecil? Apakah Anda ingin membuka usaha jahitan? Atau Anda tertarik untuk membuka toko kelontong kecil? Bisa juga Anda membuka usaha jasa pembuatan kue-kue atau minuman (siapa tahu Anda bisa seperti Ibu Nila Chandra atau Pak Sukyanto). Bagaimana dengan usaha pernik-pernik/suvenir? Anda bisa membuka toko kecil yang menjual pernik-pernik lucu seperti gelas-gelas lucu atau semacamnya. Pada prinsipnya, semua bidang usaha tersebut bisa dibagi menjadi:


Bidang Usaha yang masih jarang atau belum ada yang memulai.

Beberapa dari Anda mungkin ragu bila ingin memulai bidang usaha yang belum ada atau masih jarang dilakukan. Tapi itu bukan berarti Anda tidak akan sukses. Tengok Aqua. Ketika pertama kali diperkenalkan, banyak orang ragu apakah Aqua bisa berhasil di pasaran, padahal belum pernah sebelumnya ada pengusaha yang menjual air minum dalam botol. Bahkan pada awalnya banyak yang mencibir: apa ada orang yang mau membeli air dengan harga lebih mahal dari bensin? Apalagi kita bisa memasak air minum sendiri di rumah.

Nyatanya Aqua sukses besar. Salah buktinya sekarang ini terus saja bermunculan merek air minum dalam kemasan yang lainnya. Suatu kali saya pernah datang ke sebuah restoran dan memesan air minum di restoran. Saya tanya pada pelayannya, "Ada Aqua, enggak?" Pelayan restoran langsung menjawab: "Aqua yang merek apa, Pak?" Kesimpulan-nya, memulai jenis usaha yang masih langka atau baru sama sekali bukanlah hal yang tabu. Sudah banyak contoh yang berhasil.


Bidang usaha yang sudah banyak dilakukan

Bisa juga Anda memulai Bidang Usaha yang sudah banyak dilakukan. Kalau tadi banyak orang ragu untuk memulai bidang usaha yang baru, tapi di lain pihak banyak juga orang yang ragu untuk memulai bidang usaha yang sudah banyak dijalankan. Sebagai contoh, banyak ibu rumah tangga yang ragu untuk membuka usaha jahitan, karena di sekitarnya sudah banyak yang melakukannya.

Sebenarnya, biarpun usaha jahitan Anda baru berdiri, tapi kalau mempunyai kelebihan atau ciri khas dibanding pesaing Anda, selalu ada peluang untuk berhasil. Belum lagi faktor pelayanan yang baik, maka usaha Anda ­ walaupun sudah banyak saingan yang lebih dulu berdiri ­ tetap bisa berhasil.


2. LOKASI

Di mana Anda ingin membuka lokasi usaha Anda? Di rumah sendiri? Atau Anda ingin menyewa sebuah tempat kecil di pinggir jalan? Atau Anda ingin menyewa sebuah ruko?

Jangan lupa bahwa dalam beberapa jenis bidang usaha, lokasi memegang peranan yang cukup penting. Sebagai contoh, Anda mungkin memutuskan untuk membuka usaha penjualan lumpia. Nah, Anda bisa menyewa sebuah stan kecil di pertokoan dan menjual lumpia Anda di situ. Di sini, Anda sendirilah yang harus menentukan lokasi mana yang tepat dalam usaha Anda.

Atau Anda ingin membuka sebuah warung yang menjual segala kebutuhan sehari-hari seperti deterjen, sabun, beras, rokok, dan lain-lain. Anda bisa membuka warung seperti ini di rumah Anda. Sudah banyak contoh warung yang didirikan di rumah-rumah dan cukup laris.


3. PELANGGAN

Bagaimana Anda mendapatkan pembeli barang dagangan Anda? Atau bila itu usaha jasa, bagaimana cara Anda akan mendapatkan klien? Apakah Anda akan memulainya dengan mempromosikannya dari mulut ke mulut? Ataukah Anda akan membuat brosur dan menyebarkannya dari rumah ke rumah?

Beberapa orang yang saya kenal mempromosikan usahanya dengan memasang plang di depan tempat usahanya. Ada juga yang mempromosikan usahanya dengan memasang iklan kecil di koran. Atau, kenapa Anda tidak mencoba memasang iklan Anda di iklan mungil NOVA?

Yang terpenting di sini adalah Anda sudah harus tahu terlebih dahulu tentang bagaimana cara Anda dalam mendapatkan pembeli atau klien dari usaha Anda. Bila tak ada pembeli, tak akan ada penjualan. Bila tak ada penjualan, maka usaha Anda tidak cukup berhasil. Sederhana sekali.


4. TENAGA KERJA

Berapa orang yang akan Anda pekerjakan? Apakah hanya Anda sendiri yang bekerja di situ? Apakah Anda juga mempekerjakan sejumlah orang dalam usaha Anda? Mungkin ada baiknya kalau Anda mulai dengan jumlah tenaga kerja yang sedikit lebih dahulu. Nanti bila usaha Anda makin berkembang, Anda mungkin akan membutuhkan sejumlah tambahan orang yang bisa Anda pekerjakan.

Ada bagusnya bila Anda juga mempekerjakan anggota keluarga Anda. Seperti anak Anda (bila mereka sudah cukup umur tentunya), atau mungkin suami Anda. Dengan mempekerjakan mereka, maka secara tidak langsung mereka juga akan mempunyai rasa ikut memiliki dalam usaha tersebut. Dengan adanya rasa memiliki dari para anggota keluarga, maka dukungan yang diberikan kepada Anda untuk menjalankan usaha tersebut bisa makin besar.


5. PERENCANAAN KEUANGAN

Banyak usaha yang bangkrut karena kehabisan uang tunai. Karena itu penting sekali bagi Anda untuk memperhitungkan jumlah modal awal yang sebaiknya Anda miliki untuk bisa menjalankan usaha Anda. Alangkah baiknya apabila modal tersebut bisa mencukupi untuk membayar pengeluaran perusahaan selama duabelas bulan ke depan. Selain modal awal, apa yang harus Anda lakukan adalah dengan membuat Perkiraan arus kas selama 12 bulan ke depan. Perkiraan arus kas adalah perhitungan yang menggambarkan berapa perkiraan arus keluar masuk uang tunai dalam usaha Anda. Sama seperti modal, maka alangkah baiknya kalau Anda memiliki perkiraan arus kas selama 12 bulan ke depan. Dengan demikian, dalam setahun ke depan, usaha Anda diharapkan tidak akan bangkrut hanya gara-gara kehabisan uang tunai.

Di samping hal-hal di atas, ada hal-hal lain yang perlu Anda perhatikan sehubungan dengan gaya berdagang Anda. Memang ada pepatah yang mengatakan bahwa orang baik bahagia hidupnya. Tapi dalam bidang usaha, terlalu baik hati bisa menciptakan sejumlah hambatan. Dan memang banyak pemilik usaha kecil yang terlalu "baik" dalam menjalankan usahanya, seperti:

# Mereka terlalu mengalah terhadap partner atau langganannya

# Mereka menetapkan harga yang pas-pasan saja atas produk dan jasa yang dijualnya

# Mereka terlalu baik hati dan kurang tegas terhadap bawahannya

# Mereka merasa ada sesuatu yang salah, kotor atau tak bermoral kalau mereka mendapatkan uang, keuntungan atau kesempatan

Karena itu, hindari hal-hal seperti itu. Pengusaha yang baik tidak berlaku baik, tetapi berlaku adil. Adil terhadap partner atau pelanggannya, adil terhadap harga barang dan jasa yang dijualnya, adil terhadap bawahannya, dan tentu saja adil terhadap dirinya sendiri.

--

EMAS SEBAGAI
PENANGKAL INFLASI
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari detikcom

Banyak orang percaya emas adalah produk investasi yang bisa menangkal inflasi. Dan memang, sejarah membuktikan emas akan diborong orang apabila terjadi kepanikan yang bisa membahayakan ekonomi negara, seperti inflasi tinggi, krisis keuangan, atau perang.

Inflasi merupakan kenaikan harga barang dan jasa secara umum. Inflasi bisa menggerogoti uang Anda. Kalau asumsi inflasi 15 persen/tahun, maka harga barang & jasa yang sekarang bernilai Rp 5 juta, akan menjadi Rp 10,06 juta atau dua kali lipat pada tahun ke-6, dan Rp 15,3 juta atau tiga kali lipat pada tahun ke-9, dan seterusnya.

Menurut keparahannya, ada tiga tipe inflasi:

1. Inflasi Moderat, yaitu apabila laju inflasi hanya berada di bawah dua digit per tahun (di bawah 10 persen)

2. Inflasi Ganas, yaitu apabila laju inflasi berada pada dua digit per tahun (10 persen - 99 persen)

3. Inflasi Hiper, yaitu apabila laju inflasi berada pada tiga digit per tahun (100 persen atau lebih)

Tulisan ini akan membahas tentang apa yang bisa Anda lakukan agar bisa menghadapi inflasi. Bila Anda bukan termasuk pengambil keputusan di pemerintahan, Anda mungkin tidak bisa ikut menurunkan tingkat inflasi. Yang bisa Anda lakukan sebagai individu, hanyalah bagaimana agar Anda bisa mengambil 'keuntungan' dari terjadinya inflasi tersebut. Bagaimana caranya? Saya menyarankan agar Anda melakukan investasi pada instrumen yang akan naik pesat apabila terjadi inflasi tinggi. Apa itu? Emas.

Ketika Cina diserbu Jepang pada masa Perang Dunia, rakyat Cina panik dan mereka berbondong-bondong menyerbu emas sehingga harga emas naik luar biasa. Di Indonesia, pada saat terjadi rush kebutuhan pokok di pasar swalayan pada 8 Januari 1998 (pagi hari sebelum pengumuman APBN oleh Presiden Suharto di hadapan DPR), harga emas juga langsung melonjak. Dalam selang satu dua hari saja, harga emas langsung naik kurang lebih sebanyak 1,5 kali. Dan harga tersebut, walaupun secara fluktuatif, cenderung naik terus waktu itu --sebelum akhirnya turun lagi ketika inflasi kembali berada di bawah dua digit.

Fakta membuktikan, bila terjadi inflasi tinggi, harga emas akan naik lebih tinggi daripada inflasi. Semakin tinggi inflasi, semakin tinggi kenaikan harga emas. Statistik menunjukkan bahwa bila inflasi mencapai 10 persen, maka emas akan naik 13 persen. Bila inflasi 20 persen, maka emas akan naik 30 persen. Tetapi bila inflasi 100 persen, maka emas Anda akan naik 200 persen. Inilah kenapa Anda sebaiknya mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam bentuk emas. Ini karena emas dipercaya sebagai investasi penangkal inflasi. Semakin tinggi inflasi, biasanya akan semakin baik kenaikan nilai emas yang Anda miliki. Tetapi, patut dicatat bahwa harga emas akan cenderung konstan bila laju inflasi rendah, bahkan cenderung sedikit menurun apabila laju inflasi di bawah dua digit. Jadi, emas hanya akan bagus bila terjadi inflasi moderat (dua digit), dan akan lebih bagus lagi bila terjadi inflasi hiper (tiga digit). Investasi emas

Emas tersedia dalam beberapa pilihan. Beberapa di antaranya yang paling dikenal adalah emas perhiasan dan emas batangan. Satu yang juga mulai populer di Indonesia adalah koin emas.

Bila Anda berinvestasi emas untuk jangka pendek, biasanya akan sulit mendapatkan keuntungan kalau bentuknya emas perhiasan. Ini karena kalau Anda datang ke toko dan membeli emas perhiasan, Anda harus membayar harga emas plus ongkos pembuatannya. Nah, ketika suatu saat Anda menjualnya kembali, maka toko tidak akan mau membayar ongkos pembuatan dari perhiasan emas tersebut. Ia hanya akan membayar harga emasnya saja. Malah, masih untung sebetulnya kalau toko mau menerima emas perhiasan Anda. Beberapa toko kadang-kadang menolak penjualan emas perhiasan dari masyarakat. Penyebabnya bisa bermacam-macam. Salah satunya adalah karena mereka takut kalau-kalau emas perhiasan itu tidak laku lagi apabila dijual. Jadi, kalaupun mereka membelinya lagi, mereka harus melebur emas tersebut.

Karena itu, investasi dalam bentuk emas perhiasan lebih untung kalau disimpan untuk jangka panjang. Karena biasanya harga emas Anda sudah naik jauh dibanding ketika Anda membelinya.

Emas perhiasan tersedia dalam berbagai macam karat, di antaranya 18 - 24 karat. Untuk investasi, alangkah baiknya bila Anda memilih emas perhiasan senilai 24 karat. Ini karena kemungkinan emas perhiasan Anda bisa dijual kembali jauh lebih besar dibanding emas perhiasan yang 18 karat. Sekali lagi, investasi dalam bentuk emas perhiasan biasanya baru akan memberikan hasil yang menguntungkan dalam jangka panjang, bukan jangka pendek.

Investasi emas yang menurut saya cukup baik adalah investasi emas dalam bentuk batangan (emas logam mulia). Emas ini cukup baik bila dijadikan investasi, dan siapapun tak menyangkal bahwa emas batangan -berbeda dengan emas perhiasan- mudah untuk dijual kembali. Selain itu, emas batangan tidak meminta ongkos pembuatan seperti halnya emas perhiasan. Karena itu, bila Anda ingin melakukan investasi emas, maka tak ada salahnya Anda mempertimbangkan investasi dalam bentuk emas batangan.

Lainnya adalah Koin Emas ONH (ongkos naik haji). Maksudnya, dari koin emas ini diharapkan bisa sebagai alternatif investasi bagi mereka yang ingin menabung untuk mempersiapkan biaya ibadah Haji.

Penamaan ONH ini sebetulnya hanya taktik pemasaran saja. Kenyataannya, walau namanya Koin Emas ONH, tetapi investasi ini sama saja dengan investasi emas lainnya karena harga emasnya sama saja. Harganya sama dengan harga emas yang mengikuti harga mata uang asing (dolar AS), dan aman terhadap inflasi. Artinya, orang yang tidak beragama Islam sekalipun bisa berinvestasi dalam Koin Emas ONH ini karena sebetulnya investasi ini sama saja dengan investasi emas lainnya. Bahkan, penamaan ONH pada Koin Emas tersebut sebetulnya akan sangat menguntungkan pemegangnya, karena emas tersebut akan lebih memiliki positioning yang lebih baik dalam pemasarannya.

Koin Emas ONH dapat dibeli dan dijual kembali di cabang-cabang PT Pegadaian di seluruh Indonesia, toko emas, dan unit pengolahan dan pemurnian logam mulia PT Aneka Tambang Tbk. Ukurannya mulai dari berat 1, 5, dan 10 gram.

--

BERKENALAN DENGAN
REKSA DANA (2)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 667/XIII

Sebetulnya apa saja keunggulan reksa dana dibanding jenis investasi lainnya?

1. Yang pertama, Anda yang belum biasa melakukan investasi akan sangat terbantu karena ada manajer investasi yang akan mengevaluasi investasi Anda setiap harinya. Anda tidak perlu bersusah payah mengevaluasi, karena Anda cukup mendapatkan report-nya setiap bulan atau beberapa bulan sekali.

2. Yang kedua, Anda bisa melakukan investasi dengan jumlah dana awal yang kecil jumlahnya. Beberapa reksa dana bisa dimulai hanya dengan dana awal Rp 100.000,-. Bayangkan, Anda tentu tidak bisa membuka deposito dengan dana sekecil itu, bukan? Namun dengan reksa dana, dana sejumlah itu sudah bisa untuk melakukan investasi (salah satunya) ke dalam deposito.

3. Keuntungan ketiga adalah adanya diversifikasi atau penyebaran risiko. Dengan reksa dana, Anda bisa menyebar risiko investasi Anda dengan leluasa. Sebagai contoh, bila dana Anda hanya Rp 1 juta, maka Anda tidak mungkin bisa membuka beberapa deposito secara bersamaan di beberapa bank karena untuk membuka satu deposito saja dibutuhkan dana minimal Rp 500 ribu. Tapi dengan melakukan investasi di reksa dana deposito, maka uang Anda bisa tersebar di berbagai deposito dalam berbagai bank, tanpa Anda harus memiliki dana yang besar.

4. Keuntungan keempat adalah dari segi perpajakan. Pembelian maupun penjualan kembali UP dari produk reksa dana adalah bebas pajak. Ini dilakukan atas kebijakan pemerintah (Dirjen Pajak), untuk merangsang dunia investasi di Indonesia.



Bisakah Manajer Investasi Dipercaya?

Sebetulnya, kata "manajer" ditujukan bagi orang, bukan perusahaan. Tapi peraturan menyebutkan bahwa kata "Manajer Investasi" ditujukan bagi perusahaan yang mengelola investasi Anda. Orang-orang yang bekerja di dalamnya hanya disebut Wakil Manajer Investasi. Kadang-kadang disebut juga Tim Pengelola Investasi, atau Komite Investasi (Anda bisa melihatnya di prospektus Anda). Dalam bahasa keuangan, orang yang tugasnya mengelola dana investasi seperti ini disebut fund manager.

Tidak sembarang orang bisa menjadi fund manager. Dia harus mendapatkan izin dari Pemerintah (BAPEPAM atau Badan Pembina dan Pengawas Pasar Modal). Untuk mendapatkan izin tersebut, maka seorang calon fund manager harus melalui ujian yang tingkat kesulitannya sangat tinggi. Untuk mengetahui siapa saja fund manager atau anggota Tim Pengelola Investasi Anda, Anda bisa membacanya di prospektus reksa dana Anda.


Bagaimana Kalau Perusahaan Reksa Dananya Bangkrut?

Produk Reksa Dana diterbitkan oleh Perusahaan Reksa Dana, yang sekaligus bertindak sebagai manajer investasi. Karena itu, perusahaan Manajer investasi hidup dari komisi yang diterimanya sewaktu investor membeli UP (Unit Penyertaannya). Besar komisi ini biasanya maksimal sekitar 3% dari nilai UP yang dibeli nasabah. Dari komisi-komisi yang terkumpul inilah perusahaan reksa dana ini "menggaji" dirinya sendiri. Terkadang, komisi juga didapat bila nasabah menjual kembali UP yang mereka miliki.

Mungkin saja terjadi, pendapatan yang diterima manajer investasi dari komisi-komisi tersebut lebih kecil daripada biaya-biaya yang harus dia keluarkan untuk membiayai perusahaannya. Akibatnya, bisa saja manajer investasi (Perusahaan Reksa Dana) ini tidak bisa hidup lebih lama, dan akhirnya bangkrut. Pertanyaannya, apakah harta Reksa Dana yang dibeli para investor ikut hilang?

Jawabannya: tidak. Menurut peraturan, harta Reksa Dana harus disimpan dalam sebuah tempat terpisah, yang disebut dengan nama Bank Kustodian. Bank Kustodian adalah sebuah lembaga/badan yang sudah memiliki izin dari BAPEPAM untuk bisa menyimpan harta dari suatu aset reksa dana. Perusahaan Reksa Dana tidak boleh menyimpan sendiri harta reksa dananya. Dia harus menyimpannya di tempat lain, yaitu pada Bank Kustodian.

Jadi, bila Perusahaan Reksa Dana/Perusahaan Manajer investasi bangkrut, maka harta Reksa Dana yang Anda miliki dijamin tetap aman. Bacalah prospektus reksa dana Anda, di situ akan tertulis Bank Kustodian mana yang dipakai oleh perusahaan reksa dana Anda.


PEMBAGIAN REKSA DANA

Berdasarkan produk investasi yang dipilih oleh manajer investasi, ada 4 macam produk Reksa Dana:

1. Reksa Dana Saham. Ini adalah produk Reksa Dana di mana manajer investasi kebanyakan menginvestasikan uang nasabahnya ke dalam saham. Dari segi potensi keuntungan, Reksa Dana Saham dianggap bisa memberikan potensi keuntungan paling besar. Ini karena sifat saham yang nilainya bisa naik dan bisa juga turun, di mana kenaikannya bisa besar sekali, tapi penurunannya juga bisa besar sekali. Karena itulah, Reksa Dana Saham paling berisiko dibanding ketiga produk Reksa Dana yang lain.

2. Reksa Dana Pendapatan Tetap. Ini adalah produk Reksa Dana di mana manajer investasi kebanyakan menginvestasikan uang nasabahnya ke dalam surat berharga yang memberikan pendapatan tetap, yaitu obligasi. obligasi adalah surat hutang yang diterbitkan oleh sebuah perusahaan dan dijual kepada masyarakat. Potensi keuntungan yang diberikan Reksa Dana Pendapatan Tetap biasanya dianggap tidak sebesar seperti pada Reksa Dana Saham. Namun demikian, potensi penurunan nilainya biasanya juga tidak besar. Itulah sebabnya, Reksa Dana Pendapatan Tetap risikonya dianggap lebih kecil daripada Reksa Dana Saham.

3. Reksa Dana Campuran. Di sini manajer investasi menginvestasikan uang nasabahnya biasanya secara sama rata ke dalam saham dan obligasi. Untuk risiko, karena Reksa Dana ini merupakan reksa dana yang mencampur saham dan obligasi, maka dianggap lebih besar daripada Reksa Dana Pendapatan Tetap, tapi lebih kecil daripada Reksa Dana Saham.

4. Reksa Dana Pasar Uang. Di sini manajer investasi menginvestasikan uang nasabahnya ke dalam produk-produk Pasar Uang seperti Deposito, SBI, dan Obligasi Jangka Pendek. Pada Reksa Dana ini, potensi keuntungannya jauh lebih kecil dari ketiga reksa dana di atas, namun pasti.

--

BERKENALAN DENGAN
REKSA DANA (1)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 666/XIII

Pada edisi yang lalu kita telah berbicara sekilas mengenai apa itu saham. Sekarang, saya akan mengajak Anda berkenalan dengan apa yang namanya Reksa Dana. Dalam Bahasa Inggris, Reksa Dana dikenal dengan nama mutual fund.

Reksa Dana adalah sebuah bentuk investasi yang dilakukan secara kolektif (bersama-sama), dan investasi ini dikelola oleh sebuah perusahaan manajemen investasi. Perusahaan manajemen investasi adalah perusahaan yang kerjanya mengelola investasi nasabahnya.

Sebagai contoh, ada investor A, B, C, D, dan E masing-masing memiliki uang berbeda-beda dan memutuskan untuk melakukan investasi secara bersama-sama. Di sini, mereka bisa menggabungkan semua uang yang mereka miliki untuk diserahkan pengelolaan investasinya pada sebuah perusahaan manajemen investasi.

Nantinya, apabila investasi itu memberikan keuntungan, katakan sebesar 15% dalam setahun, maka masing-masing dari investor tersebut akan mendapatkan keuntungan yang besarnya sesuai dengan proporsi jumlah yang mereka investasikan. Tapi bila investasi itu merugi, tentu saja masing-masing dari mereka juga akan merugi sesuai dengan proporsi jumlah yang mereka investasikan tadi.

Nah, bentuk investasi yang dilakukan secara kolektif (bersama) di mana pengelolaan investasinya diserahkan kepada sebuah perusahaan manajemen investasi inilah yang disebut dengan nama investasi Reksa Dana. Perusahaan Manajemen Investasi (selanjutnya kita sebut saja Manajer Investasi) inilah yang lalu akan melakukan investasi ke berbagai macam produk investasi seperti saham, deposito, surat utang, dan lain sebagainya. Reksa Dana sebetulnya merupakan cara yang baik untuk melakukan investasi, karena investasi Anda dikelola oleh tim pengelola investasi yang memang cakap dan (biasanya) berpengalaman.


Bagaimana Cara Kerja Reksa Dana?

Dalam prakteknya, Manajer investasi tidak menunggu investor untuk memasukkan uang lebih dulu sebelum mereka membeli produk investasi, tapi dibalik. Mereka beli dulu produk-produk investasinya, baru kemudian investasi itu dijajakan kepada investor.

Bagaimana caranya? Oke, pertama-tama, manajer investasi (yang menerbitkan Reksa Dana) akan mengundang sejumlah pihak untuk menjadi sponsor/promotor (penyandang dana). Dari sponsor inilah akan didapat dana yang cukup besar, yang akan dialokasikan ke sejumlah produk investasi.

Untuk contoh, kita misalkan saja total dana yang didapat dari sponsor adalah Rp 1 triliun. Dana sebesar itu, oleh Perusahaan Reksa Dana (melalui tim pengelola investasi-nya) akan dibelikan sejumlah investasi, seperti dibelikan sejumlah deposito di berbagai bank, dengan jangka waktu satu bulan. Contoh seperti Tabel 1.

Setelah itu, Perusahaan Reksa Dana akan membagi investasi tersebut ke dalam pecahan-pecahan kecil, yang disebut dengan nama Unit Penyertaan (UP), dimana masing-masing UP akan bernilai Rp 1.000. Sehingga dari total investasi senilai Rp 1 triliun seperti dicontohkan diatas akan didapat UP sebanyak Rp 1 triliun : Rp 1.000 = 1 miliar UP.

Nah, UP inilah yang akan diterbitkan dan dijual ke masyarakat. Dengan demikian, investasi yang dilakukan oleh investor adalah dengan cara membeli UP itu. Untuk menyeragamkan, maka UP Reksa Dana pada awalnya selalu dijual dengan harga awal Rp 1.000. Dalam hal ini, harga atau nilai UP tersebut disebut juga dengan Nilai Aktiva Bersih (NAB).

Jumlah UP yang dibeli investor berbeda-beda, ada yang hanya membeli 100 UP, tetapi ada juga yang membeli 1.000, 5.000, atau bahkan 10.000 UP. Semua itu tergantung dana masing-masing investor. Selain itu, investor juga harus membayar komisi untuk Perusahaan Reksa Dana, yang biasanya maksimal sekitar 0,75% sampai dengan 3% dari total investasi Anda. Sebagai contoh, bila Anda membeli 1.000 UP dengan harga total Rp 1.000.000, maka Anda harus menambahkan sekitar Rp 7.500 sampai Rp 30.000 untuk komisi manajer investasi.

Dalam dunia reksa dana, komisi untuk manajer investasi ini sering disebut dengan nama "biaya penjualan". Ini karena komisi tersebut harus Anda bayar pada saat Anda membeli UP yang dijual itu.

Selanjutnya, karena reksa dana diatas dialokasikan ke dalam Deposito Berjangka 1 bulan, maka tentunya setelah 1 bulan, akan ada bunga deposito yang didapat, sehingga akibatnya NAB dari UP Anda akan naik. Dalam contoh di atas, kita misalkan bahwa masing-masing deposito akan memberi bunga yang sama (meski kenyataannya akan berbeda-beda), seperti contoh tabel 2.

Menurut contoh tersebut, nilai UP yang tadinya dibeli seharga Rp 1.000, setelah satu bulan telah naik menjadi Rp 1.010. Ini berarti, dalam 1 bulan, si pemilik UP (investor) telah mendapatkan kenaikan NAB sebesar 1% per bulan.

Dalam kenyataannya, perubahan NAB suatu reksa dana sangat bergantung pada instrumen investasi yang dipilih tim pengelola investasi. Apabila mereka memilih instrumen deposito sebagai produk investasinya, maka NAB reksa dananya akan terus naik dan tidak mungkin mengalami penurunan. Ini karena sifat deposito yang pasti memberikan keuntungan berupa bunga, sehingga akan terus menambah nilai aset reksa dana.

Tapi ada juga reksa dana yang khusus berinvestasi ke dalam saham. Saham, tidak seperti deposito, memiliki kemungkinan keuntungan yang tidak pasti sifatnya. Bisa naik, bisa pula turun. Karena itu, nilai UP pada reksa dana saham memiliki kemungkinan untuk naik dan juga untuk turun. UP yang tadinya Anda beli seharga Rp 1.000, misalnya, bisa saja jadi Rp 900 pada satu bulan kemudian karena saham-saham yang dipilih oleh manajer investasi turun nilainya. Di sisi lain, bila nilai saham naik, besar kenaikan tersebut bisa lebih besar daripada deposito. Itulah sebabnya, reksa dana jenis ini disebut dengan nama reksa dana growth income.

Reksa dana lainnya ada yang berinvestasi ke dalam obligasi (surat hutang), dan ada juga yang berinvestasi ke dalam kombinasi dari dua atau lebih instrumen investasi, semisal gabungan saham dan obligasi, atau obligasi dan deposito.

Jadi, sebelum membeli reksa dana, tanyalah pada si penjual reksa dana atau bacalah terlebih dahulu prospektusnya (penjelasannya) sehingga Anda tahu reksa dana jenis apakah yang akan Anda beli. Apakah itu reksa dana yang mengalokasikan investasinya pada saham, obligasi, deposito, atau kombinasi antara dua atau tiga instrumen investasi.


Menjual Kembali Reksa Dana Yang Telah Anda Miliki

Setelah beberapa waktu, Anda bisa menjual kembali UP yang Anda miliki kepada perusahaan reksa dana Anda. Jenis reksa dana di mana Anda bisa menjual kembali UP Anda kepada perusahaan penerbitnya disebut dengan nama Reksa Dana Terbuka (open end mutual fund). Lawan dari Reksa Dana Terbuka adalah Reksa Dana Tertutup (closed end mutual fund). Reksa Dana Tertutup adalah jenis reksa dana di mana Anda tidak bisa menjual UP yang Anda miliki kepada penerbitnya, tapi Anda hanya bisa menjualnya kepada investor yang lain, dan penjualan tersebut harus dilakukan lewat bursa.

Untuk Reksa Dana Terbuka, bila sewaktu-waktu Anda ingin menjual UP Anda, maka Anda bisa menjualnya kembali kepada penerbit reksa dana Anda, dan perusahaan reksa dana dilarang untuk menolak penjualan kembali UP dari nasabahnya. Ini tentunya akan menguntungkan Anda.

Sebaliknya, pada Reksa Dana Tertutup, proses penjualan kembali sering mengalami hambatan karena tidak selalu ada investor yang mau membeli UP Reksa Dana Anda. Jadi dengan kata lain, UP dari Reksa Dana Terbuka lebih likuid dari UP pada Reksa Dana Tertutup.

--

MARI MENGENAL SAHAM (2)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 665/XIII

Dalam prakteknya, tiap hari ada banyak orang menjual atau membeli saham. Namun transaksi jual beli ini tidak bisa di sembarang tempat. Peraturan mengharuskan, penjualan dan pembelian saham harus dilakukan di sebuah tempat khusus yang disebut bursa. Bursa kurang lebih sama artinya dengan pasar, yaitu tempat bertemunya penjual dan pembeli.

Bursa ini disebut bursa saham, atau di Indonesia lebih dikenal dengan nama bursa efek (dalam Kamus Bahasa Indonesia, efek adalah surat berharga). Kenapa dinamakan bursa efek? Ini karena dalam bursa ini kita tidak hanya bisa menjual atau membeli saham, tapi juga surat berharga lain selain saham (kita akan bahas di lain waktu).

Di Indonesia, Bursa Efek ini dipusatkan di Jakarta, dan bertempat di gedung yang dinamakan Gedung BEJ (Bursa Efek Jakarta). Gedung itulah yang dibom pada beberapa bulan yang lalu. Peledakan itu sendiri tidak mengenai lokasi bursa, tapi tempat parkirnya. Gedung Bursa Efek Jakarta sendiri juga memiliki banyak sekali ruang kantor yang disewakan, jadi tidak hanya terdapat bursa.

Orang-orang yang memperjualbelikan saham ini disebut investor (pemodal). Apakah seorang investor yang ingin membeli atau menjual saham harus datang langsung ke Bursa Efek untuk bisa bertransaksi? Tidak. Dalam prakteknya, investor cukup menggunakan jasa perantara yang disebut dengan pialang. Di BEJ ada banyak perusahaan jasa pialang yang beroperasi. Mereka menjadi anggota BEJ.

Keuntungan memakai jasa pialang adalah di mana pun Anda berada di seluruh Indonesia, Anda tetap bisa menelepon Perusahaan Pialang Anda dan memberikan order jual atau beli, sehingga pialang Anda yang melakukan transaksi jual beli itu untuk Anda. Anda sendiri sebagai investor tidak perlu tahu dari investor mana Anda membeli saham Anda. Begitu pula kepada investor mana Anda menjual saham Anda. Ini karena investor harus menggunakan jasa pialang, dan antarpialang-lah yang saling bertemu.


MEMANFAATKAN JASA PIALANG

Berapa jumlah transaksi minimal dalam membeli saham? Beberapa perusahaan pialang mengharuskan Anda membeli saham dengan jumlah minimal tertentu. Bila Anda ingin membeli di bawah jumlah minimal tersebut, maka pialang tidak akan menjalankan order transaksi Anda.

Karena itulah, untuk memudahkan transaksi pembelian dengan jumlah minimal tersebut, BEJ memberlakukan jumlah minimal tertentu yang dinamakan lot. Satu lot sama dengan 500 lembar saham. Khusus untuk saham-saham perbankan, satu lot sama dengan 100 lembar saham. Jadi Anda bisa hitung sendiri, bila saham yang Anda incar berharga ­ misalnya Rp 2.000, maka ini berarti Anda harus bertransaksi minimal sebesar Rp 10 juta. Kalau saham itu adalah saham-saham perbankan, maka transaksi minimalnya Rp 2 juta.

Sekali lagi, tidak semua perusahaan pialang mengharuskan Anda membeli dengan jumlah minimal satu lot. Ada juga yang memberi pengecualian, bisa membeli di bawah jumlah tersebut. Ini dikenal dengan istilah odd lot.

Anda bisa membeli saham dengan datang ke sebuah perusahaan pialang. Perusahaan ini biasa disebut "perusahaan perantara pedagang efek". Di halaman kuning Buku Petunjuk Telepon (yellow pages), Anda bisa mencari perusahaan seperti ini di bagian kata broker. Ada banyak sekali broker yang jadi anggota Bursa Efek Jakarta pada saat ini. Jadi pastikan Anda memilih broker seteliti mungkin.

Apa yang harus Anda lakukan bila ingin membeli saham? Biasanya adalah dengan membuka rekening di perusahaan pialang tersebut dan memasukkan uang senilai jumlah tertentu. Uang itulah nanti yang akan digunakan oleh pialang Anda untuk bertransaksi saham. Jadi bukan beli saham dulu baru uangnya Anda kasih belakangan.


DIGOLONGKAN TINGKAT RISIKONYA

Perlu diketahui bahwa dengan membeli saham, ini berarti Anda membeli kepemilikan dari sebuah perusahaan. Bedanya dengan memiliki perusahaan sendiri, Anda dalam hal ini membeli kepemilikan usaha yang sudah berjalan. Anda tidak perlu repot-repot mendirikan usaha baru dalam bentuk PT, misalnya, karena Anda tinggal membeli PT yang sudah berjalan dan beroperasi.

Mungkin Anda bertanya, dari mana saya tahu perusahaan yang sudah berjalan tersebut mengalami untung atau rugi? Jawabannya: dari Laporan Keuangan yang diterbitkan secara rutin oleh perusahaan tersebut. Dan laporan keuangan tersebut haruslah sudah diperiksa oleh seorang akuntan independen yang berizin.

Seperti telah disinggung, investasi dalam saham juga berisiko. Saham yang Anda beli bisa menurun. Inilah yang membuat tidak semua orang mau berinvestasi ke dalam saham. Kita sering mendengar ada orang yang mengalami kerugian jutaan rupiah, tapi ada juga orang yang mengalami keuntungan jutaan rupiah juga. Dan itu membuat tidak semua orang mau berinvestasi ke dalam saham.

Jadi sebetulnya, risiko dalam membeli saham di BEJ sama saja dengan risiko kalau Anda mendirikan usaha baru, yaitu bahwa Anda memiliki kemungkinan untuk mendapatkan keuntungan, sama besarnya dengan kemungkinan mengalami kerugian.

Meski begitu, jangan takut, karena saham di BEJ sudah digolong-golongkan berdasar tingkat risikonya. Mulai dari saham-saham yang risiko ruginya memang kecil tapi keuntungannya juga kecil, sampai saham-saham yang risiko ruginya besar tetapi kemungkinan untungnya juga besar. Tanyakan kepada bagian riset/analis di perusahaan pialang Anda tentang saham-saham mana saja yang tergolong ke dalam penggolongan-penggolongan tersebut. Oh ya, tidak semua perusahaan pialang memiliki bagian riset/analis. Jadi pastikan perusahaan pialang Anda memiliki bagian tersebut.

Sekali lagi: risiko investasi saham sebetulnya sama saja dengan kalau Anda mendirikan usaha baru, yaitu bahwa Anda memiliki kemungkinan untuk mendapatkan keuntungan, sama besarnya dengan kemungkinan mengalami kerugian.

Tak kenal maka tak sayang: kalau Anda tidak mengetahui risiko apa yang Anda hadapi, maka Anda pasti tidak akan berani melakukan investasi ke dalam saham. Maksud dari tulisan ini adalah agar Anda mengenal investasi saham, sehingga dengan demikian Anda bisa menjadikan saham sebagai alternatif investasi Anda.

--

MARI MENGENAL SAHAM (1)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 664/XIII

Beberapa waktu lalu kita dikejutkan oleh pengeboman Gedung Bursa Efek Jakarta. Di gedung inilah saham diperdagangkan. Mungkin ada di antara Anda bertanya, apa sih yang dimaksud dengan saham? Bagaimana cara bekerjanya? Mari kita berkenalan dengannya.

Pernahkah Anda berpikir untuk memiliki sebuah usaha? Katakan saja Anda ingin memiliki usaha berupa sebuah toko. Apa yang bisa Anda lakukan untuk dapat memiliki toko tersebut?

Bila Anda punya modal, maka Anda bisa membeli atau menyewa sebuah bangunan dan membeli barang-barang yang akan dijual. Bila toko Anda masih baru, tentu ada risiko tertentu, semisal belum dikenalnya toko Anda oleh masyarakat. Artinya, toko Anda belum dikunjungi banyak pembeli.

Kalau begitu, sebagai alternatif, kenapa tidak mencoba membeli toko lain yang sudah lebih dulu berdiri? Anda bisa memilih-milih toko mana yang akan Anda beli, dan tentu saja Anda pasti akan memilih toko yang kelihatannya sudah cukup dikenal dan laris, bukan?

Bila demikian, maka uang yang harus Anda bayarkan ke pemilik lama toko tersebut biasanya adalah senilai harga bangunan (bila bangunan toko itu dimiliki sendiri) dan barang-barang yang dijual didalamnya. Dengan kata lain, Anda telah membeli kepemilikan toko tersebut, di mana yang Anda beli adalah modalnya.


PECAHAN-PECAHAN KECIL

Perlu diketahui, dalam dunia usaha tidak hanya toko yang bisa memberikan keuntungan. Usaha lain yang tidak berbentuk toko juga banyak yang bisa memberi keuntungan. Usaha tersebut biasanya adalah dalam bentuk badan usaha, atau istilah populernya: perusahaan. Sama dengan toko, kepemilikan perusahaan juga bisa dibeli. Jadi Anda bisa memilih perusahaan mana yang kira-kira selalu menguntungkan pada tahun-tahun lalu, dan Anda bisa membeli kepemilikan (modal) dari perusahaan tersebut.

Berbeda dari toko, pada umumnya modal sebuah perusahaan jauh lebih besar daripada modal dari sebuah toko. Sebagai contoh, modal dari toko yang ingin Anda beli mungkin Rp 30 juta, namun modal dari perusahaan yang hendak Anda beli bisa saja mencapai Rp 300 juta.

Masalahnya, tidak semua orang memiliki uang kontan Rp 300 juta. Mungkin saja orang hanya punya Rp 3 juta sehingga ini berarti ia hanya mendapatkan kepemilikan sebesar satu persen saja dari semua nilai kepemilikan perusahaan tersebut. Tapi bagaimana caranya agar ia dapat membeli kepemilikan yang cuma sebesar satu persen itu?

Oleh hukum, diaturlah suatu cara: kepemilikan perusahaan dibagi ke dalam pecahan-pecahan kecil yang disebut saham. Sebagai contoh, kepemilikan perusahaan senilai Rp 300 juta tadi dibagi ke dalam saham di mana satu saham diberi nilai ­ katakan ­ Rp 1.000. Dengan demikian, bila Anda hanya punya Rp 3 juta, maka Anda hanya bisa membeli 3.000 lembar saham.


KEUNTUNGAN MEMBELI SAHAM

Keuntungan apa yang akan Anda dapatkan dengan membeli saham atau kepemilikan dari sebuah perusahaan?

1. Yang pertama, kalau perusahaan mengalami untung (laba), maka biasanya Anda mendapatkan pembagian keuntungan yang disebut dividen. Ambil contoh, bila dari per lembar saham Anda mendapat dividen Rp 100 per lembar sahamnya, maka dengan 3.000 saham yang Anda miliki, total dividen yang Anda dapatkan adalah Rp 300.000. Tentu saja patokan besarnya dividen berbeda-beda antara satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Tapi prinsipnya kurang lebih sama saja. Makin banyak saham yang Anda miliki, makin besar pula dividen yang Anda dapat bila memang perusahaan untung.

2. Keuntungan kedua, bisa saja nilai saham Anda naik. Kembali kita misalkan Anda membeli saham seharga Rp 1.000. Nah, bila kemudian makin banyak yang ingin membeli saham perusahaan, maka mungkin saja harga saham tersebut meningkat jadi ­ katakan Rp 1.400 per lembar. Dengan demikian, bila Anda menjualnya, ini berarti Anda mendapatkan keuntungan sebesar 40 persen. Keuntungan seperti ini disebut capital gain. Ke mana Anda menjual saham itu? Bukan ke perusahaan yang menerbitkan saham bersangkutan, tapi pada orang lain yang memang ingin memiliki saham tersebut.

Tentu saja investasi dalam bentuk saham juga berisiko. Yakni, turunnya harga saham yang Anda miliki. Misalnya saja dari Rp 1.000 turun jadi Rp 600 per lembar saham. Bila Anda menjualnya, maka Anda akan rugi Rp 400 per lembar sahamnya. Kerugian seperti ini biasa disebut capital loss. Ke mana Anda menjualnya? Juga ke orang lain yang memang ingin memiliki saham tersebut.

--

3 RISIKO INVESTASI
YANG PALING DITAKUTI
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 746/XIV

"Beranikah saya mengambil risiko dalam berinvestasi?" Pertanyaan ini mungkin sering terlontar bila Anda sedang menimbang-nimbang untuk melakukan investasi. Katakan Anda punya uang Rp 10 juta, dan Anda bingung apakah akan menaruhnya di bank atau di tempat lain. Kalau ditaruh di bank, Anda mungkin merasa aman. Tetapi kadang-kadang, tawaran investasi di tempat lain seringkali cukup besar dan sangat menggoda, sehingga ini kadang-kadang menakutkan Anda.

Yang namanya investasi pasti ada risikonya. Nah, dari pengalaman saya selama ini, biasanya hanya ada tiga (3) risiko yang paling ditakutkan orang ketika mereka berinvestasi:

1. Turunnya Nilai Investasi

Risiko yang paling ditakuti orang ketika berinvestasi umumnya adalah "Apakah uang saya akan hilang?" Kebanyakan orang mungkin menjawab "tidak" kalau ditanya seperti itu. Iyalah, mana ada, sih orang yang mau kehilangan uangnya? Akan tetapi, masalahnya, yang namanya risiko pasti ada dalam setiap investasi. Hanya bedanya adalah di ukurannya. Ada produk investasi yang risikonya cukup besar, ada yang sedang, ada yang kecil. Itu mungkin butuh pembahasan yang khusus di NOVA nomor-nomor mendatang. Yang jelas, satu hal yang paling ditakuti orang, sekali lagi adalah: "Apakah uang saya akan hilang?"

Oke, sekarang kalau Anda berinvestasi, seberapa besar penurunan nilai yang bersedia Anda tanggung bila Anda mengalami kerugian? 10 persen? 30 persen? 50 persen? Atau 100 persen? Berapapun besar kerugian yang bersedia Anda tanggung, ingatlah, itu adalah bagian dari berinvestasi. Jangan pernah mengharapkan Anda akan terus-menerus untung. Yang namanya kerugian, sesekali memang harus dialami. Kalau enggak mengalami, ya enggak belajar, kan?


2. Sulitnya Produk Investasi itu Dijual

Risiko kedua yang paling ditakuti orang ketika berinvestasi adalah apakah produk investasi yang dibelinya itu mudah untuk dijual kembali. Beberapa orang mungkin senang berinvestasi ke dalam emas karena emas dianggap mudah dijual kembali. Akan tetapi, ada juga orang yang berinvestasi ke dalam mata uang dolar Amerika, dan dolar tersebut cepat-cepat dimasukkannya ke bank. Ini karena bila dolar itu disimpan di lemari, maka kondisi fisik dari kertas uangnya mungkin akan menurun, dan itu kadang-kadang akan menyulitkan bila suatu saat dolar itu hendak dijual kembali. Maklum, beberapa bank seringkali tidak mau membeli mata uang asing Anda bila kondisi uang kertasnya robek, rusak atau kumal.

Contoh lain dari produk investasi yang tidak selalu mudah untuk dijual kembali adalah barang-barang Koleksi. Barang-barang koleksi umumnya tidak selalu mudah dijual kembali karena pasar pembeli barang-barang ini sangat spesifik. Lukisan misalnya. Karena pasarnya yang spesifik, tidak selalu mudah menjual lukisan. Tapi, sekali terjual, bisa saja harganya sangat tinggi dan memberikan untung yang lumayan buat orang yang menjualnya.

Jadi, sebelum Anda memutuskan untuk berinvestasi, ketahui lebih dulu seberapa mudahnya produk investasi Anda bisa dijual kembali. Jangan sampai Anda berinvestasi tapi tidak bisa menjualnya, karena barangnya memang sulit dijual.


3. Hasil Investasi yang Diberikan Tidak Sebesar Kenaikan Harga Barang dan Jasa

Bayangkan kalau Anda berinvestasi di deposito yang memberikan bunga 10 persen setahun, sedangkan dalam setahun harga barang dan jasa malah naik 15 persen? Hal ini seringkali terjadi, bukan karena terlalu tingginya kenaikan harga barang dan jasa, tetapi karena produk yang dipilih itu sendiri belum tentu sesuai.

Iya dong, beberapa dari Anda mungkin menginginkan produk investasi yang aman dan konservatif. Tetapi, konsekuensinya adalah bahwa Hasil Investasi yang didapat mungkin saja tidak bisa menyamai kenaikan harga barang dan jasa. Kalau itu terus Anda alami dari tahun ke tahun, maka Anda akan bangkrut.

Apa yang harus Anda lakukan untuk menghadapi risiko ini? Jangan menutup diri terhadap informasi. Pelajari produk-produk investasi lain yang mungkin Anda belum tahu, dan setelah itu cobalah masuk ke situ dengan mempertimbangkan segala konsekuensinya. Lama-kelamaan, Anda pasti bisa mengatasi tingginya kenaikan harga barang dan jasa dengan berinvestasi pada produk yang memang berpotensi untuk bisa memberikan hasil yang lebih tinggi dibanding kenaikan harga barang.

Selamat berinvestasi!

--

PLANNING INCOME AND EXPENSE
EVERY MONTH
By: Safir Senduk

From IndoExchange.com

In my previous article, I said that there are several things to help your finance every month :

1. Plan your income and expense every month
2. Do the plan strictly
3. Have reserves fund
4. Take some insurances

This article will discuss point 1 and 2.

1. Plan your income and expense every month

Starting right now, plan when you will get your salary, how much its amount, and when you will spend your money, what the posts and how much the amount of expenses. The plan called Budget.

In example, you will receive this much on your salary on 27th, then from that amount you will use this much for this expense, that amount for that expense, and so on. So, if you make a budget first, you will detect on the first place whether there will be deficit or not in the middle of the month. If yes, you can revise the budget to avoid deficit.

Composing budget is very easy. If you have already known the amount of average income and expense every month, you could also predict how much income and expense for the next coming months.


Budget function

Many people feels uncomfortable to draw up and have budget. They think budget is the same with restrain their shopping desire.

NO. The function of a budget is to inform if your expense surpass your income or not. If yes, you ocan revise the budget so deficit can be avoided.

But, if you do not have budget, you will be difficult to know if your family expense has surpassed the income. So, if there is deficit at the end of the month, you just realize it at that time, after all has happened.


IMPORTANT

Include saving in your budget. Usually people save their money later, after their money was spent. So, sometimes they cannot save their money because all of their money was spent for shopping.

Thereby, it would be better if saving is not included later but earlier. Therefore, when you draw up a budget, insert saving as one of the posts that you must do earlier, at least after you repay your loan.


2. Do the plan strictly.

A plan is useless if it is not done. In here, plan of income and expense as much as Rp250,000, if you strictly obey and want to do according the budget, at the end of the month the discrepancy between income and expense of your family will be certainly figured out, namely Rp250,000.

Thereby, it would be easier to make another plan froward, because you have already known that every end of the month you surely have discrepancy of Rp250,000, which can be used for another purpose.

However, sometimes people, although have already made up a simple budget, is still unable to meet their budget. If he, i.e. allocated Rp500,000 per month for shopping, the figure could expand to Rp750,000.

This can be prevented with a harder system, namely 'envelope system'. If you have already drawn up a budget, you should allocate the amount right away according to each post. Each post is represented by one envelope. If the money in the envelope is empty, you don't have to try opening the other envelopes, because you have already known that budget for the related post has touched its limit. Envelope system is a little complicated, but perhaps it is the sacrifice that you should doso that you will not experience deficit. The most important, your expense now is more controllable.

--

PERENCANAAN PENDAPATAN DAN BEBAN
SETIAP BULAN
Oleh: Safir Senduk

Dari IndoExchange.com

Dalam artikel sebelumnya, aku berkata bahwa ada beberapa hal untuk membantu keuangan Anda setiap bulan:

1. Rencana Anda pendapatan dan biaya setiap bulan
2. Apakah rencana ketat
3. Memiliki cadangan dana
4. Ambil beberapa asuransi

Artikel ini akan membahas point 1 dan 2.

1. Rencana Anda pendapatan dan biaya setiap bulan

Mulai sekarang, merencanakan kapan Anda akan mendapatkan gaji Anda, berapa jumlahnya, dan kapan Anda akan menghabiskan uang Anda, apa yang posting dan berapa banyak jumlah biaya. Disebut Rencana Anggaran.

Dalam contoh, Anda akan menerima banyak pada gaji Anda pada tanggal 27, maka dari jumlah yang Anda akan menggunakan banyak untuk biaya ini, adalah jumlah untuk biaya itu, dan sebagainya. Jadi, jika Anda membuat anggaran pertama, Anda akan mendeteksi di tempat pertama apakah akan ada defisit atau tidak di tengah bulan. Jika ya, Anda dapat merevisi anggaran untuk menghindari defisit.

Menyusun anggaran sangat mudah. Jika Anda telah mengetahui jumlah penghasilan rata-rata dan biaya setiap bulan, Anda juga bisa memprediksi berapa banyak pendapatan dan beban selama bulan-bulan yang akan datang.


Anggaran fungsi

Banyak orang merasa tidak nyaman menyusun dan memiliki anggaran. Mereka pikir anggaran adalah sama dengan menahan keinginan belanja mereka.

NO. Fungsi anggaran adalah untuk menginformasikan jika beban Anda melampaui pendapatan Anda atau tidak. Jika ya, Anda ocan merevisi anggaran sehingga defisit dapat dihindari.

Tapi, jika Anda tidak memiliki anggaran, Anda akan sulit untuk mengetahui apakah beban keluarga Anda telah melampaui penghasilan. Jadi, jika ada defisit di akhir bulan, Anda hanya menyadarinya pada waktu itu, setelah semua telah terjadi.


PENTING

Termasuk penghematan anggaran Anda. Biasanya orang menyimpan uang mereka kemudian, setelah uang mereka dihabiskan. Jadi, kadang-kadang mereka tidak dapat menyimpan uang mereka karena semua uang mereka dihabiskan untuk berbelanja.

Dengan demikian, akan lebih baik jika tabungan tidak termasuk kemudian, tetapi sebelumnya. Oleh karena itu, bila Anda membuat anggaran, tabungan memasukkan sebagai salah satu posting yang harus Anda lakukan sebelumnya, setidaknya setelah Anda membayar kembali pinjaman Anda.


2. Apakah rencana tersebut secara ketat.

Rencana sia-sia jika tidak dilakukan. Di sini, rencana pendapatan dan biaya sebanyak Rp250, 000, jika Anda benar-benar taat dan ingin lakukan sesuai anggaran, pada akhir bulan kesenjangan antara pendapatan dan beban keluarga Anda akan pasti tahu, yaitu Rp250 , 000.

Dengan demikian, akan lebih mudah untuk membuat rencana lain melampaui batas, karena Anda telah diketahui bahwa setiap akhir bulan, Anda pasti memiliki perbedaan Rp250, 000, yang dapat digunakan untuk tujuan lain.

Namun, kadang-kadang orang, walaupun sudah membuat sebuah anggaran sederhana, masih tidak mampu memenuhi anggaran mereka. Jika dia, yaitu dialokasikan Rp500, 000 per bulan untuk belanja, angka itu bisa berkembang menjadi Rp750, 000.

Hal ini dapat dicegah dengan sistem lebih sulit, yaitu 'sistem amplop'. Jika Anda telah disusun anggaran, Anda harus mengalokasikan jumlah yang segera menurut setiap posting. Masing-masing pos diwakili oleh satu amplop. Jika uang dalam amplop tersebut kosong, Anda tidak perlu mencoba membuka amplop yang lain, karena Anda telah diketahui bahwa anggaran untuk pos terkait telah menyentuh batasnya. Sistem Amplop sedikit rumit, tapi mungkin itu adalah pengorbanan yang harus Anda doso bahwa Anda tidak akan mengalami defisit. Yang paling penting, beban Anda sekarang lebih terkendali.

--

A SECRET OF
FINANCIAL MANAGEMENT
By: Safir Senduk

From IndoExchange.com

A huge earning is usually considered for measuring the wealth of someone. However, why do so many people with huge income frequently end up running out of money in the middle or at the end of the month? What is the problem?

If you have a job now, do you remember the first one you ever had? Usually, the first experience on work is the most unforgettable experience.

Let's take an example. Anto was still living with his family until he got a job at the age of 23, as a clerk in a trading company. At that time, he had just graduated. Although he had to go through a probationary period, Anto was so excited when he knew that he would get his first salary. His salary was Rp 600,000, which he would receive on the 27th.

We can guess what he would want to do: he wanted to treat his family. He wanted to express his gratitude for getting a salary for the first time in his life, and he also wanted to show them that he was independent now.

Let's see: he received the salary on the 27th. On the 29th he took his family out for a meal in an all-you-can-eat restaurant, so each of them could satisfy their appetite. The pre-tax cost for one person was Rp 22,000, and after tax was Rp 24,200 per person. All of his family members were 7, consisting of his father, mother, one big brother and 3 annoying younger brothers. All was 6, plus Anto made it 7. It means that he had to pay the dinner bill of Rp 169,400. Which means, only 2 days after he received his salary, he had already spent 28% out of his salary for that month. So, he had only Rp 430,600 left for the rest of the month.

"No problem", thought Anto. "It's my own family that I treated, not other people. Besides, it's not every day I do that. Once a month is enough." Days went by. One week, 2 weeks, 3 weeks. "Hmm…that stuff in the mall looks pretty good. There is a very interesting looking shirt. Okay, it costs Rp 28,000. There's also this nice pair of trousers to wear for work. Very cheap, costs only Rp 65,000. It won't hurt to look stylish at the office". He then started buying things. "Okay", Anto thought, "one shirt and a pair of pants for this month. The rest of my salary would be used for transportation and food until the end of the month" .

What happened? On the 24th of the next month, just three days before his second-month payday, he had only Rp 50,000 left.

Anto started thinking. Okay...., such was because he spent most of his money to treat his family. Also this was his first time working. Within the coming months, his finance would be better.

The second month, he got his salary again. Still in the same amount. No raise yet. The difference was no more treating the family. Days and weeks went by. A few days before his third salary, he only had Rp 75,000 left.

Three months passed by, he was finally accepted as permanent employee. He got a Rp 150,000 raise to Rp 750,000. "Not bad", Anto thought. This meant that I would be able to "breath" and save a little. But strangely, a few days before even one month period ended, his still had only little money left. The sixth month, the seventh month, the eight month, although he got a raise, but he still ran out of money and could not put any into savings.

As a matter of fact, Anto is not the only one, whose income is under Rp 1m, with this problem. Even people with millions per month income still have trouble saving money.

What is really happening? Many people think that by getting a raise, they will not run out of money in the middle of the month and they can save for sure. Every month they hope that they will get a raise the next months. But after they really get a raise, they still run out of money.

It is clear that the solution here lies not on how big your income is. The amount of your income does not guarantee that you will not run out of money in the middle of the month. The size of your income does not guarantee that you will be able to save. The key here is not how much money you make, but how you manage your income so that it can be stretched in a one-month period.

There is no fixed way on the right method to manage your finance. However, based from experiences, there are several things that can help you manage your finance well each month:

1. Plan your income and outcome every month.
2. Carry out the plan strictly.
3. Have reserved fund.
4. Join insurance plan.

In the next number, we will discuss each of the approaches.

--

Sebuah RAHASIA
MANAJEMEN KEUANGAN
Oleh: Safir Senduk

Dari IndoExchange.com

Sebuah produktif besar biasanya dipertimbangkan untuk mengukur kekayaan seseorang. Namun, mengapa begitu banyak orang dengan penghasilan besar sering akhirnya kehabisan uang di tengah atau di akhir bulan? Apa masalahnya?

Jika Anda punya pekerjaan sekarang, apakah Anda ingat pertama Anda pernah? Biasanya, pengalaman pertama pada pekerjaan adalah pengalaman yang paling tak terlupakan.

Mari kita mengambil contoh. Anto masih tinggal bersama keluarganya sampai dia mendapat pekerjaan di usia 23, sebagai seorang pegawai di sebuah perusahaan dagang. Pada saat itu, ia baru saja lulus. Meskipun ia harus menjalani masa percobaan, Anto sangat senang ketika dia tahu bahwa dia akan mendapatkan gaji pertamanya. Gajinya Rp 600.000, yang ia akan menerima pada tanggal 27.

Kita bisa menebak apa yang ia ingin lakukan: dia ingin memperlakukan keluarganya. Dia ingin mengungkapkan rasa terima kasihnya untuk mendapatkan gaji untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dan ia juga ingin menunjukkan kepada mereka bahwa ia independen sekarang.

Mari kita lihat: ia menerima gaji pada tanggal 27. Pada tanggal 29 ia membawa keluarganya keluar untuk makan di all-you-can-makan restoran, sehingga setiap dari mereka bisa memenuhi selera mereka. Biaya pra-pajak untuk satu orang adalah Rp 22.000, dan setelah pajak sebesar Rp 24.200 per orang. Semua anggota keluarganya 7, terdiri dari ayah, ibu, satu kakak dan 3 adik menjengkelkan. Semua adalah 6, plus Anto berhasil 7. Ini berarti bahwa ia harus membayar tagihan makan malam sebesar Rp 169.400. Yang berarti, hanya 2 hari setelah ia menerima gaji, dia sudah menghabiskan 28% dari gaji untuk bulan itu. Jadi, dia hanya Rp 430.600 tersisa untuk sisa bulan.

"Tidak" masalah, pikir Anto. "Ini keluarga saya sendiri bahwa saya diperlakukan, bukan orang lain. Selain itu, tidak setiap hari saya melakukan itu Sekali sebulan sudah cukup.." Hari berlalu. Satu minggu, 2 minggu, 3 minggu. "Hmm ... bahwa barang di mal terlihat cukup baik Ada yang sangat menarik mencari baju.. Oke, harganya Rp 28.000. Ada juga pasangan ini bagus celana untuk dipakai untuk kerja murah sekali., Biaya hanya Rp 65.000 itu menang." t sakit untuk melihat gaya di kantor ". Dia kemudian mulai membeli sesuatu. "Oke", Anto berpikir, "satu kemeja dan sepasang celana untuk bulan ini. The sisa gaji saya akan digunakan untuk transportasi dan makanan sampai akhir bulan".

Apa yang terjadi? Pada tanggal 24 bulan berikutnya, hanya tiga hari sebelum hari gajian nya kedua-bulan, dia hanya Rp 50.000 kiri.

Anto mulai berpikir. Oke ...., seperti itu karena dia menghabiskan sebagian besar uangnya untuk merawat keluarganya. Juga ini adalah waktu kerja pertama. Dalam beberapa bulan mendatang, keuangan akan lebih baik.

Bulan kedua, ia mendapat gaji lagi. Masih dalam jumlah yang sama. Tidak meningkatkan yet. Perbedaan tersebut tidak lebih merawat keluarga. Hari dan minggu berlalu. Beberapa hari sebelum gaji ketiga, dia hanya punya Rp 75.000 kiri.

Tiga bulan berlalu, ia akhirnya diterima sebagai karyawan tetap. Dia mendapat Rp 150.000 meningkat menjadi Rp 750.000. "Tidak buruk", pikir Anto. Ini berarti bahwa saya akan dapat "nafas" dan simpan sedikit. Tapi anehnya, beberapa hari bahkan sebelum jangka waktu satu bulan berakhir, masih punya uang hanya sedikit yang tersisa. Bulan keenam, bulan ketujuh, bulan delapan, meskipun dia kenaikan gaji, tapi ia masih kehabisan uang dan tidak bisa menempatkan setiap ke tabungan.

Sebagai soal fakta, Anto bukanlah satu-satunya, yang pendapatan di bawah Rp 1m, dengan masalah ini. Bahkan orang-orang dengan penghasilan jutaan per bulan masih mengalami kesulitan menabung.

Apa yang sebenarnya terjadi? Banyak orang berpikir bahwa dengan mendapatkan kenaikan gaji, mereka tidak akan kehabisan uang di pertengahan bulan ini dan mereka bisa menyimpan pasti. Setiap bulan mereka berharap bahwa mereka akan mendapat kenaikan gaji bulan berikutnya. Tapi setelah mereka benar-benar mendapatkan kenaikan gaji, mereka masih kehabisan uang.

Jelas bahwa solusi di sini tidak terletak pada seberapa besar penghasilan Anda. Jumlah penghasilan Anda tidak menjamin bahwa Anda tidak akan kehabisan uang di tengah bulan. Ukuran penghasilan Anda tidak menjamin bahwa Anda akan dapat menyelamatkan. Kuncinya di sini adalah bukan berapa banyak uang yang Anda lakukan, tapi bagaimana Anda mengelola penghasilan Anda sehingga dapat ditarik dalam waktu satu bulan.

Tidak ada cara tetap pada metode yang tepat untuk mengelola keuangan Anda. Namun, berdasarkan dari pengalaman, ada beberapa hal yang bisa membantu Anda mengelola keuangan Anda dengan baik setiap bulan:

1. Rencana pendapatan dan pengeluaran Anda setiap bulan.
2. Melaksanakan rencana secara ketat.
3. Telah memesan dana.
4. Gabung asuransi rencana.

Dalam nomor berikutnya, kita akan membahas masing-masing pendekatan.

--

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN
REKSA DANA

Dikutip dari Kompas.com

Yth. Bapak Safir,

Saya tertarik dengan salah satu solusi perencaaan uang dengan menggunakan reksa dana. Boleh saya tahu apa kelebihan dan kekurangan berinvestasi dengan cara ini? Bagaimana cara investasinya? Saat ini saya memiki uang 10 juta, bagaimana cara lain berinvestasi yang aman?

Nita S


Jawab:

Kelebihan dan kekurangan Reksa Dana sangat tergantung dari posisi Anda dalam melakukan investasi. Bagi seseorang yang masih awam dengan dunia investasi, apalagi saham, maka pengelolaan dana oleh manajer investasi adalah kelebihan dari Reksa Dana, karena Anda tinggal menyerahkan keputusan investasi itu pada mereka. Sedangkan bagi orang yang memiliki dasar yang kuat dalam berinvestasi, mungkin kehadiran manajer investasi adalah kekurangan dari Reksa Dana karena tidak bisa mengambil keputusan sendiri dan sebagiankecil hasil investasi tentu saja akan dipotong untuk membayar fee manajer investasi tersebut.

Nah, bagi seseorang yang memiliki dana yang sangat besar untuk diinvestasikan, mungkin akan lebih baik baginya untuk berinvestasi secara langsung tanpa melalui Reksa Dana untuk mendapatkan hasil yang lebih optimal. Sedangkan bagi sesorang yang jumlah dana untuk diinvestasikannya relatif kecil, maka investasi lewat Reksa Dana mungkin akan lebih baik karena dananya akan digabung dengan dana orang lain sehingga bisa mendapatkan hasil investasi yang lebih optimal.

Cara berinvestasinya cukup mudah. Datang saja langsung ke perusahaan Reksa Dana atau agen penjualannya untuk membuka rekening Reksa dan membeli unit penyertaannya. Anda bisa mendapatkan informasi mengenai perusahaan Reksa Dana di web site kami www.perencanakeuangan.com dengan mengklik referensi lalu klik Reksa Dana. Beberapa perusahaan Reksa Dana juga sudah memberikan layanan penjualan melalui ATM, sedangkan untuk membuka rekeningnya bisa dilakukan melalui fax. Dengan membuka rekening Reksa Dana, maka Anda akan menerima laporan perkembangan investasi Anda secara periodik (setiap bulan misalnya).

Investasi yang paling aman adalah investasi pada produk keuangan yang sudah Anda ketahui dengan baik potensi pertumbuhan dan resiko yang dihadapi. Sebagus apapun produk keuangan yang ditawarkan kepada Anda, akan menjadi sangat berisiko jika Anda tidak memahami dengan baik cara kerjanya. Selain itu, jangan lupa juga untuk menyebar investasi Anda tidak hanya ke dalam satu jenis produk saja. Hal ini untuk berjaga-jaga, bila ada kerugian pada satu produk, maka Anda bisa mengambil keuntungan dari produk yang lainnya.

Selamat berinvestasi, semoga sukses


--

LAGI, TENTANG
REKSA DANA

Dikutip dari Kompas.com

Yth. Bapak Safir,

Setelah saya membaca artikel anda tentang reksa dana, saya tertarik untuk mengetahui lebih banyak lagi tentang cara - cara berinvestasi. Untuk itu pada kesempatan ini sangat ingin menanyakan bagaimana caranya bergabung dengan salah satu perusahaan yang menyelenggarakan reksa dana.

Dan saya ingin bergabung melalui surat atau cara lain tanpa saya datang ke perusahaan tsb, karena mengingat tempat saya yang jauh dari perusahaan tsb.Sebelumnya saya ucapkan terima kasih atas penjelasan yang Bapak berikan kepada saya semoga bermanfaat.

Ana Yusup


Jawab:

Pak Ana Yusup yang terhormat,

Untuk menjadi nasabah di sebuah perusahaan Reksa Dana memang tidak harus datang ke perusahaan tersebut. Anda bisa menelpon perusahaan tersebut, dan menanyakan bagaiamana caranya untuk menjadi nasabah. Biasanya Anda akan diminta untuk mengisi formulir yang akan dikirimkan melalui pos ke alamat Anda dan formulir tersebut harus Anda kirimkan kembali ke Perusahaan Reksa Dana tersebut. Tentunya cara ini agak memakan waktu yang cukup lama.

Setelah menjadi nasabah Perusahaan Reksa Dana, baru Anda bisa bertransaksi. Caranya sama persis dengan ketika Anda mendaftar menjadi nasabah. Tetapi sekarang Anda bisa membeli Reksa Dana di ATM lho. Kalau Anda memiliki ATM BCA, Niaga, BNI dsb, Anda bisa menanyakan tata cara bertransaksi melalui customer service mereka.

Untuk mengetahui daftar alamat perusahaan Reksa Dana, Anda dapat mengunjungi website kami di http://www.perencanakeuangan.com lalu klik referensi dan klik Reksa Dana.

Selamat berinvestasi!

--

KEBEBASAN FINANSIAL
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Tabloid FIKRI Edisi 5 Th. III

Pak Gozali,

saya ibu rumah tangga dengan dua orang anak. Suami saya bekerja di sebuah perusahaan swasta di Jakarta. Kami melihat bahwa kehidupan keluarga kami tidak terlalu banyak perubahan. Adakah cara atau strategi yang dapat kami lakukan guna mencapai apa yang banyak disebut orang sebagai kebebasan finansial? Bagaimana kita dapat memulainya dengan pendapatan terbatas yang kami miliki? Demikian pertanyaan kami. Terima kasih atas bantuannya.

Ny. Ashoya - Bintaro


Jawab:

Kebebasan finansial seringkali didefenisikan sebagai suatu keadaan dimana seseorang sudah tidak perlu bekerja lagi namun masih bisa tetap menerima penghasilan yang cukup untuk menghidupinya. Sehingga walaupun ia bekerja, bukan lagi karena mengharapkan uang namun memang untuk kesenangan.

Sejalan dengan poin terakhir tadi, namun lebih berorientasi ketuhanan. Saya sendiri mendefinisikan kebebasan finansial sebagai suatu keadaan dimana seseorang menempatkan harta di tangannya, namun tidak di hatinya.

Tidak menempatkan harta di hatinya artinya ketika ia bekerja, bukan demi uang semata sebagai imbalan. Namun bekerja sebagai ibadah dan kewajiban. Dan harta di tangan artinya ia memang menguasai harta, tidak dikuasai oleh harta.

Untuk bisa mencapai kebebasan finansial seperti pada defenisi yang pertama, kuncinya adalah dengan memiliki penghasilan pasif. Yaitu penghasilan yang tetap berjalan tanpa harus Anda bekerja secara fisik.

Penghasilan pasif bisa dimiliki dengan dua cara. Pertama, yaitu dengan memiliki bisnis sendiri dan menyerahkan pengelolaannya pada orang lain. Sebagai pemilik bisnis, Anda tidak perlu terjun langsung menjalankan usaha tersebut, namun tinggal mengawasinya saja. Dan tentu saja, keuntungannya akan mengalir ke kas Anda sebagai pemiliknya.

Cara kedua untuk memiliki pendapatan pasif adalah dengan melakukan investasi. Investasi pada produk keuangan jelas tidak membutuhkan aktivitas fisik. Yang perlu dilakukan hanyalah memonitor saja untuk memastikan bahwa investasinya tetap menguntungkan.

Tapi bagaimana cara memulainya? Berapapun penghasilan Anda, sisihkan sebagian untuk modal usaha atau investasi. Semakin besar Anda menyisihkan penghasilan, semakin cepat pula Anda bisa mulai berinvestasi atau membuka usaha.

Memiliki penghasilan pasif bisa menjadikan harta berada di tangan Anda, tapi tidak melepaskannya dari hati Anda. Untuk itu, diperlukan sifat qanaah untuk bisa membebaskan hati dari kekhawatiran akan harta. Dengan Qanaah, tidak akan merasa kekurangan dengan harta yang sedikit, dan tidak akan boros dengan harta yang banyak.

--

TANYA
INVESTASI SAHAM

Dikutip dari Kompas.com

Pak Safir yang terhormat,

Saya ingin berinvestasi di saham secara perorangan, dengan dana kurang lebih 10-20 juta, namun saya tidak tahu caranya secara detil. Saya tinggal di denpasar.

Terima kasih.

Heru Cahyanto, SE, Ak


Jawab:

Pak Heru, Ada dua cara untuk berinvestasi di pasar modal, yaitu:

1. Melalui Pasar Primer

Sebagian orang menyebut ini sebagai Pasar Perdana. Ini adalah saat dimana perusahaan pertama kali menjual sahamnya kepada masyarakat. Ini disebut juga dengan istilah Initial Public Offering (IPO) atau Go Public. Mereka biasanya mengumumkan penjualan tersebut di berbagai media cetak berskala nasional dalam bentuk Prospektus. Nah, Anda disini bisa membelinya secara langsung..

Kemana membelinya? Nah, ini dia: Prospektus yang terdapat di berbagai Media Cetak tersebut biasanya juga mencantumkan alamat dan syarat-syarat yang diperlukan untuk bisa membeli saham perusahaan tersebut. Anda tinggal datang ke alamat tersebut dan bisa membelinya langsung disana. Tetapi harap diketahui bahwa biasanya ada jangka waktu tertentu dalam penjualan saham di Pasar Perdana. Jadi Anda harus mengetahui kapan batas waktu pembelian saham di Pasar Perdana itu habis.

Sekarang, kapan Anda bisa mengetahui kalau ada perusahaan-perusahaan yang ingin melakukan IPO? Jawabannya cuma satu: dari media cetak. Walaupun Anda juga bisa mengetahuinya dari televisi (seperti di Metro TV misalnya), tapi jangkauan siar TV tersebut mungkin belum tentu sampai di kota Anda di Denpasar. Jadi yang paling mudah, lewat koran saja. Pilih Media Cetak yang berskala nasional, karena disitulah kebanyakan perusahaan-perusahaan yang akan Go Public mengumumkan penjualan sahamnya.


2. Melalui Pasar Sekunder

Setelah Jangka Waktu IPO selesai, seseorang yang ingin memiliki saham harus membelinya dari orang lain. Jadi, ini sebetulnya adalah transaksi dari investor ke investor. Bukan dari perusahaan ke investor seperti yang terjadi pada Pasar Perdana.

Nah, proses transaksi jual beli saham dari investor ke investor ini disebut transaksi di Pasar Sekunder, dan transaksi ini harus dilakukan di sebuah tempat khusus yang bernama Bursa Efek. Di Bursa Efek inilah transaksi saham antar investor satu ke investor lain dilakukan. Ada dua bursa efek yang saat ini ada di Indonesia, yaitu Bursa Efek Jakarta (BEJ), dan Bursa Efek Surabaya (BES).

Transaksi jual beli saham di Bursa Efek dilakukan oleh sebuah perusahaan perantara atau pialang. Jadi sebagai investor, Anda bisa membeli saham melalui jasa pialang, dimana nanti Anda juga harus membayar semacam fee kepada pialang tersebut sebagai ‘honor’ mereka.

Untuk itu, Anda biasanya harus menjadi nasabah terlebih dahulu dari sebuah perusahaan pialang, dimana Anda akan diminta untuk mendepositokan sejumlah uang yang besarnya berbeda-beda untuk setiap perusahaan pialang. Daftar nama pialang bisa Anda lihat di BEJ atau www.jsx.co.id. Tentu saja, karena lokasi Anda di Denpasar, carilah perusahaan pialang yang memberikan fasilitas kemudahan untuk Anda dalam memberikan perintah jual beli saham dari tempat Anda di Denpasar. Selamat berinvestasi.

--
RENCANA KEUANGAN
MASA DEPAN

Dikutip dari Kompas.com

Pak Safir yang terhormat,

Saya adalah seorang pembaca Nova dan sering membaca artikel keuangan bapak, sehingga sedikit demi sedikit saya juga belajar mengatur keuangan. Saat ini saya berumur 22 tahun dan juga mahasiswa tingkat 4. Meskipun saya masih muda, saya juga ingin merencanakan keuangan saya di masa depan. Saat ini saya berinventasi di sebuah bengkel sebesar Rp 20 juta, dan tiap bulan saya mendapatkan keuntungan tetap sebesar Rp 600.000 dari bengkel itu. Ditambah lagi, saya juga mendapatkan uang saku dan beasiswa yang jumlahnya kurang lebih Rp 700.000. Saya ingin menginventasikan sebagian uang yang saya dapatkan tersebut dengan cara menabung dan berinventasi. Nah, kira-kira apa yang harus saya lakukan untuk mengatur keuangan tersebut? Apakah didepositokan, ditabung atau diinvestasikan dengan modal yang minimal? Kemudian saya juga ingin mulai berasuransi seperti di AIG Lippo, adakah manfaatnya buat saya? Dan kira-kira, produk asuransi mana yang cocok buat saya, mengingat usia saya masih muda dan belum menikah? Terima kasih atas jawabannya.

Stafiania


Jawab:

Stafiania Yang Terhormat,

Syukurlah kalau ternyata tulisan saya cukup membantu Anda dalam mengelola keuangan Anda. Terus terang saya ajungkan jempol untuk Anda, karena jarang lho orang semuda Anda yang menabung. Dan apa yang Anda lakukan itu sudah baik sekali.

Anda ingin menginvestasikan uang Anda dengan cara menabung dan berinvestasi. Apakah didepositokan, ditabung atau diinvestasikan dengan modal yang minimal. Terus terang kalau Anda merasa puas dengan bunga yang diberikan oleh tabungan dan deposito, saya rasa tidak ada yang salah dengan hal itu.

Tapi kalau Anda ingin mendapatkan hasil investasi yang lebih tinggi, Anda bisa mencoba masuk ke Reksa Dana. Dengan modal awal hanya sekitar 100 ribu - 250 ribu, Anda sudah bisa mulai berinvestasi di Reksa Dana.


Asuransi Jiwa

Sekarang tentang Asuransi Jiwa. Kalau selama ini Anda memiliki orang yang Anda tanggung atau biayai, maka ini berarti Anda membutuhkan proteksi asuransi jiwa. Ini karena bila Anda meninggal dunia, berarti orang tersebut akan kehilangan pembiayaan dari Anda, sehingga Uang Pertanggungan Asuransi Jiwa diharapkan bisa menutup kebutuhannya tersebut. Tetapi, jika Anda tidak memiliki orang atau pihak yang Anda tanggung, maka ini berarti Anda tidak membutuhkan proteksi.

Namun demikian, walaupun Anda tidak membutuhkan proteksi, namun Anda bisa mempertimbangkan untuk mengambil Asuransi Jiwa untuk tujuan investasi. Ini karena banyak produk Asuransi Jiwa yang memiliki unsur investasi didalamnya. Memang, pada umumnya hasil yang Anda dapat pada investasi Asuransi Jiwa umumnya tidak sebesar tabungan di bank. Namun kalau Anda oke-oke saja dengan hal itu, ya kenapa tidak? Kan tidak ada keharusan bahwa sebuah Produk Investasi (termasuk investasi Asuransi Jiwa) sebaiknya tidak dimasuki hanya karena produk tersebut memberikan hasil yang kecil?

Khusus untuk produk Asuransi Jiwa di AIG Lippo, ada satu produk Asuransi Jiwa yang memiliki unsur investasi yang hasilnya kurang lebih setara dengan hasil pada tabungan di bank, namanya produk Rezeki. Produk ini menggabungkan antara proteksi Asuransi Jiwa, dan unsur investasi pada Tabungan yang memberikan hasil investasi yang sedikit lebih besar daripada Tabungan di Bank. Jadi kalau Anda masuk ke Rezeki, hasil investasi yang Anda dapat sama dengan kalau Anda menaruh uang Anda di Tabungan Bank.


Asuransi Kesehatan

Tentang Asuransi Kesehatan, saya rasa Anda memerlukannya untuk menanggung Biaya Kesehatan Anda kalau-kalau Anda jatuh sakit. Ini mengingat bahwa sakit seringkali tidak bisa diperkirakan waktunya. Kalau Anda masuk ke RS misalnya, biasanya Anda tidak akan selalu bisa memperkirakan berapa lama Anda akan ngendon di situ, apakah 1 hari, 10 hari, atau 30 hari. Dengan Biaya RS yang dihitung per malam, maka biaya yang harus Anda keluarkan untuk RS bisa besar dan tidak diduga kan? Jadi ambil saja Asuransi Kesehatan.

Sekian dari saya. Semoga bisa menjadi masukan untuk Anda.

--

MENGELOLA
USAHA

Dikutip dari Kompas.com

Kami mengelola toko buku sudah sejak lama, dari zaman kakek saya (kira-kira tahun 1940-an). Kami tinggal di kawasan padat penduduk di daerah Cicadas (Bandung), tapi rasa-rasanya beberapa tahun ini penjualan di toko kami turun jauh.

Saya telah memikirkan sejumlah cara dan ide untuk menaikkan penjualan di toko buku tersebut, yaitu :

* membuat spanduk bertuliskan barang-barang yang dijual di toko kami
* mempererat tali slaturahmi dengan pembeli
* menekan harga (daya beli di daerah cicadas rendah)
* menjual minuman ringan
* sebagian toko dirombak menjadi kiospon

Pak Safir, dapatkah Bapak meyumbangkan ide Bapak untuk toko kami? Saya yakin saran Bapak akan sangat berharga. Terima kasih sebelumnya.

Hormat Saya,
Susan MS
Bandung



Jawab:

Ibu Susan di Bandung,

Menurut saya, ide-ide Anda sudah cukup bagus. Ide Anda seperti memasang spanduk sebetulnya bagus untuk membuat orang mau datang. Mempererat tali silaturahmi juga bisa membuat pengunjung yang sudah pernah datang menjadi datang lagi. Menekan harga, wah..., ini tentunya Anda yang tahu benar tidaknya langkah tersebut mengingat Anda lah yang tahu persis daya beli masyarakat di sekitar toko Anda. Penjualan minuman ringan juga akan memancing orang yang kehausan untuk akhirnya melihat-lihat buku, selain tentunya Anda juga mendapatkan keuntungan dari penjualan minuman ringan itu sendiri. Sedangkan dengan merombak sebagian toko menjadi kiospon, menurut saya itu juga bagus mengingat dengan cara seperti itu Anda berusaha untuk meraih pengunjung yang tadinya hanya ingin bertelepon saja.

Terus terang Bu, saya sendiri tidak lebih berpengalaman dari Anda dalam mengelola toko buku. Namun demikian, saya mungkin termasuk konsumen buku nomor satu. Namun demikian, ada sejumlah saran yang mungkin bisa saya tambahkan.

Ketika masih sekolah dulu, biasanya buku-buku yang saya cari ya buku-buku pelajaran. Saya mencari toko buku yang menjual buku-buku pelajaran tersebut dengan harga murah. Selain murah, biasanya faktor kelengkapan toko buku itu juga menjadi perhatian saya.

Sedangkan setelah saya bekerja, biasanya harga tidak menjadi patokan utama saya, tetapi faktor kenyamanan dalam memilih buku yang saya inginkan. Biasanya saya akan mencari toko buku, dimana saya bisa melihat dahulu isi buku tersebut. Dan saya juga akan sangat senang, bila saya bisa mendapatkan referensi buku yang bagus dari penjualnya. Nah, karena orang yang bekerja biasanya tidak memiliki waktu banyak dalam memilih buku, maka biasanya faktor kelengkapan buku juga menjadi perhatian utama, sehingga saya hanya perlu mendatangi satu toko buku untuk mendapatkan beberapa buku.

Jika saya mencari buku khusus, buku agama misalnya, maka saya akan lebih senang mencari buku tersebut di toko buku khusus agama. Karena selain lengkap, biasanya penjualnya juga akan dapat memberikan referensi buku yang bagus untuk saya.

Jadi saran saya, ada baiknya jika Anda mengelompokan konsumen-konsumen Anda, dan mencoba membidik salah satu diantara mereka. Kemudian, coba Anda pahami apa yang benar-benar menjadi kebutuhan mereka. Jika konsumen yang Anda bidik adalah pelajar dan mahasiswa, berarti mereka membutuhkan buku-buku pelajaran dengan harga yang murah. Jika target Anda adalah karyawan atau orang yang sudah memiliki penghasilan, berarti mereka mungkin membutuhkan tempat yang nyaman sekaligus buku-buku yang bermutu. Begitu seterusnya.

Dan terakhir, menurut saya, minat membaca masyarakat kita masih rendah, sehingga kita perlu mengadakan sejumlah kegiatan pemasaran yang bisa meningkatkan minat membaca masyarakat. Jika minat membaca masyarakat semakin tinggi, tentunya kebutuhan akan buku juga semakin tinggi. Dan hal ini tentunya juga akan mempengaruhi penjualan buku di toko buku Anda.

Itu saja dari saya bu. Sukses untuk Anda.

--

PENGELOLAAN DANA

Dikutip dari Kompas.com

Saya mempunyai dana Rp 40 juta. Apa yang harus saya lakukan dengan dana tersebut? Apakah saya harus menyimpannya saja (menginvestasikannya) ataukah sebaiknya saya gunakan untuk usaha? Kalau disimpan, produk apa yang paling menguntungkan? Dan kalau untuk usaha, bidang apa yang sebaiknya saya pilih?

Depo
Kupang



Jawab:

Pak Depo,

Terus terang, membuka usaha sebetulnya bisa membuat Anda mendapatkan hasil yang lebih besar lho daripada kalau dana itu hanya Anda investasikan saja. Tentunya, bidang usahanya memang harus dipilih dengan tepat yang memang sesuai dengan bidang Anda.

Namun demikian, bila Anda memilih untuk menginvestasikannya, ada sejumlah pilihan investasi yang bisa Anda pilih. Tentunya semakin tinggi tingkat risikonya, potensi keuntungan yang bisa didapat juga makin besar. Jadi kalau Anda menginginkan keuntungan maksimal, maka Anda juga harus berani menanggung risiko kerugian yang mungkin terjadi.

Ada berbagai produk simpanan (investasi) yang dapat Anda gunakan. Saya akan coba uraikan beberapa secara singkat di bawah ini, yaitu:

1. Deposito

Ada dua macam deposito, yaitu:

* Deposito Berjangka

Produk ini mewajibkan Anda menanamkan sejumlah dana untuk jangka waktu 1,3,6 dan 12 bulan. Untuk ini Anda akan dijanjikan bunga yang lebih tinggi dari produk tabungan, tetapi Anda tidak bisa mencairkan begitu saja deposito Anda sewaktu-waktu seperti tabungan. Anda harus menunggu hingga deposito tersebut jatuh tempo. Kalau Anda mencairkan deposito sebelum jatuh tempo, maka Anda akan dikenakan denda penalti.

* Sertifikat Deposito

Anda akan mendapatkan sebuah Sertifikat Deposito (SD). Kelebihan dari produk ini adalah, biasanya bunganya akan lebih tinggi dibandingkan dengan produk deposito berjangka. Dan SD tersebut bisa Anda jual kepada orang lain, walaupun deposito Anda belum jatuh tempo.

2. Emas

Harga emas biasanya berbanding lurus dengan tingkat inflasi dan perubahan harga mata uang Dollar Amerika. Jadi kalau inflasi meningkat atau mata uang Dollar Amerika meningkat, maka harga emaspun ikut meningkat. Ada tiga macam produk emas, yaitu:

* Perhiasan

Jika Anda membeli perhiasan emas, berarti Anda membayar harga emas tersebut ditambah dengan ongkos pembuatan perhiasan tersebut. Tetapi ketika Anda menjualnya, biasanya Anda akan menerima harga emasnya saja. Sedangkan ongkos pembuatannya menjadi biaya bagi Anda.

* Koin

Koin emas yang populer adalah koin emas ONH yang dijual di pegadaian. Sebagai investasi, koin emas biasanya bisa lebih menguntungkan dibandingkan dengan perhiasan, mengingat untuk membeli perhiasan membutuhkan Ongkos Pembuatan yang tidak bisa Anda klaim lagi ketika menjual emas tersebut.

* Batangan

Jika Anda membeli emas batangan, Anda membayar untuk harga emasnya saja, begitu juga ketika Anda akan menjualnya. Emas batangan adalah produk investasi emas yang paling menguntungkan.

3. Tanah

Pada umumnya nilai tanah setiap tahunnya akan meningkat, mengingat jumlah penduduk semakin bertambah sedangkan jumlah tanah tidak bertambah. Selain pertumbuhan penduduk, lokasi juga mempengaruhi harga tanah. Jadi kalau Anda ingin berinvestasi dalam tanah, lihatlah terlebih dulu lokasi tanah tersebut.

4. Reksa Dana

Dengan berinvestasi di Reksa Dana, uang Anda akan dikelola oleh Manajer Investasi untuk diinvestasikan di dalam pasar modal dan atau pasar uang. Ada beberapa Reksa Dana yang bisa Anda pilih, mulai dari RD Saham, RD Campuran, RD Pendapatan Tetap dan RD Pasar Uang.

5. Insurance Link

Produk ini adalah produk investasi yang cukup baru di Indonesia. Produk ini menggabungkan antara Asuransi Jiwa dengan Produk Investasi. Jadi dengan berinvestasi dalam insurance link ini, berarti selain berinvestasi, Anda juga mendapatkan asuransi jiwa. Produk insurance link ini diterbitkan oleh perusahaan asuransi.

Sekali lagi, semua produk investasi diatas dapat memberikan keuntungan yang berbeda-beda, dimana masing-masing dari mereka memiliki tingkat risiko yang juga berbeda-beda. Dalam berinvestasi, yang paling penting adalah Anda harus mengenal produk investasi Anda, sehingga Anda dapat mengelola investasi Anda dengan baik untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal. Untuk mempelajari produk investasi di atas Anda dapat mengunjungi website kami di http://www.perencanakeuangan.com

Namun sekali lagi, kalau Anda ingin memanfaatkan dana Rp 40 juta tersebut untuk mendapatkan hasil yang lebih besar, coba Anda memanfaatkannya untuk membuka sebuah usaha. Terus terang, saya tidak bisa memberikan alternatif bidang usaha yang tepat kepada Anda mengingat setiap orang memiliki tingkat penguasaan yang berbeda-beda pada setiap jenis bidang usaha. Bidang usaha A mungkin tepat untuk saya, tetapi belum tentu tepat untuk Anda. Begitu juga sebaliknya.

Kalau dilihat, setiap daerah sebetulnya memiliki ciri khas bidang usaha yang berbeda. Misalnya NTB terkenal dengan usaha susu kuda liarnya, Bandung terkenal dengan produk fashionnya, Bali dengan usaha pariwisatanya, dll. Usaha yang paling cocok menurut saya, belum tentu cocok bagi Anda. Jadi saran saya, sebaiknya Anda mulailah memperhatikan sekeliling Anda, siapa tahu ada peluang-peluang usaha yang bisa Anda manfaatkan untuk memaksimalkan dana Anda sebesar 40 juta tersebut. Karena, seperti yang saya katakan di muka, bila pemilihan bidang usahanya tepat, maka hasil yang Anda dapatkan dari usaha bisa mendapatkan hasil yang lebih baik daripada kalau uang itu Anda investasikan. Nanti bila usaha Anda sudah memberikan hasil, barulah hasil itu saja yang Anda investasikan.

--

INVESTASI
DENGAN REKSA DANA

Dikutip dari Kompas.com

Saya bermaksud menanamkan modal saya dalam jumlah yang terbatas namun dengan resiko yang tidak besar, karena itulah saya ingin mengetahui lebih banyak mengenai reksa dana, atas perhatian Bpk. Safir sebelumnya saya ucapkan terima kasih

Renny Indah Sari
Griya Perwita Wisata Blok cs-17
Jakal Km 13, Yogyakarta



Jawab:

Ibu Renny di Yogya,

Agar mudahnya, Reksa Dana adalah sebuah cara berinvestasi, dimana uang yang Anda masukkan akan dikelola oleh sebuah Tim Pengelola Investasi (Manajer Investasi), untuk kemudian diinvestasikan ke dalam produk-produk investasi tertentu. Menurut jenis investasinya, Reksa Dana terbagi 4:

1. RD Pasar Uang, dimana Manajer Investasi akan menginvestasikan uang investornya ke dalam produk-produk investasi pasar uang, seperti SBI, deposito, atau obligasi (surat utang) jangka pendek. Reksa Dana ini bisa dipakai apabila jangka waktu investasi Anda adalah 1 tahun atau kurang. Walaupun tidak dijanjikan, tapi Reksa Dana ini bisa diharapkan untuk memberikan Hasil Investasi sekitar 15% per tahun.

2. RD Pendapatan Tetap, dimana Manajer Investasi akan menginvestasikan uang investornya ke dalam produk-produk investasi pendapatan tetap, terutama pada obligasi. Untuk menyeimbangkan, maka sisanya, kurang lebih sekitar 20%, dimasukkan pada saham atau produk-produk pasar uang. Saya menyarankan agar Anda memakai reksa dana ini bila jangka waktu investasi Anda adalah diatas 1 s/d 3 tahun. Reksa Dana ini bisa diharapkan untuk memberikan hasil 20% per tahun.

3. RD Saham, dimana Manajer Investasi akan menginvestasikan uang investornya sebagian besar ke dalam saham. Untuk menyeimbangkan, maka sisanya, kurang lebih sekitar 20%, dimasukkan pada produk investasi pendapatan tetap, seperti obligasi atau produk pasar uang. Saya menyarankan agar Anda memakai reksa dana ini bila jangka waktu investasi Anda adalah diatas 10 tahun.
4. RD Campuran, dimana Manajer Investasi akan menginvestasikan uang investornya ke dalam saham dan obligasi, masing-masing dengan komposisi yang kurang lebih sama. Saya menyarankan agar Anda memakai reksa dana ini bila jangka waktu investasi Anda adalah diatas 3 s/d 10 tahun.

Bagaimana cara kerjanya? Sederhana. Anda bisa membeli produk Reksa Dana dalam bentuk Unit Penyertaan (UP) kepada sebuah Perusahaan Manajer Investasi. Setiap UP Reksa Dana memiliki harga tertentu yang tiap hari bisa naik dan turun. Harga tersebut disebut dengan istilah Nilai Aktiva Bersih atau NAB (khusus untuk RD Pasar Uang, harga NAB-nya akan tetap sama sampai kapanpun, dimana Hasil Investasi yang Anda dapatkan adalah dari bertambahnya UP Anda setiap harinya).

Untuk NAB, perubahan harganya bisa Anda lihat setiap hari di beberapa koran tertentu (saat ini hanya ada dua koran yang memuat harga NAB Reksa Dana setiap harinya, yaitu Bisnis Indonesia dan Koran Tempo). Atau Anda bisa menanyakannya langsung pada Manajer Investasi Anda.

Sekarang bagaimana dengan keuntungannya? Untuk RD Pendapatan Tetap, RD Campuran dan RD Saham, Ada 2 keuntungan yang bisa Anda dapatkan:

1. Dari Selisih NAB

Misalkan Anda membeli UP Reksa Dana dengan harga Rp 1000,- per UP. Enam bulan kemudian, harga UP sudah naik menjadi Rp 1200,- per UP. Ini berarti di atas kertas Anda mendapatkan keuntungan Rp 200,- per UP. Tentu saja keuntungan tersebut baru benar-benar Anda dapatkan bila Anda menjual kembali UP Reksa Dana Anda.

2. Pembagian Uang Tunai

Ada beberapa perusahaan Reksa Dana yang memberikan Pembagian Uang Tunai kepada nasabahnya. Uang Tunai ini dibagikan secara periodik, bisa setiap bulan, 6 bulan sekali dan seterusnya.

Untuk pertama kali, saya menyarankan agar Anda mencoba Reksa Dana yang risikonya paling rendah, yaitu RD Pasar Uang. Keuntungan Reksa Dana ini berbeda dengan reksa dana yang lain, dimana harga UP Reksa Dana Anda akan tetap sama (biasanya Rp 1000,- per UP), tetapi Anda akan mendapatkan keuntungan dari pertambahan UP Reksa Dana.

Untuk alamat perusahaan reksa dana yang bisa Anda hubungi, coba Anda masuk ke situs resmi Safir Senduk & Rekan di www.perencanakeuangan.com (atau klik banner Safir Senduk & Rekan yang ada diatas), cari dan klik menu Referensi, lalu klik menu Reksa Dana. Disitu ada beberapa alamat perusahaan reksa dana yang bisa Anda hubungi.

Itu saja dari saya bu. Selamat berinvestasi.

--
SULIT BISA MENABUNG
SETIAP BULAN

Dikutip dari Kompas.com

Pak Safir,

Saat ini saya merasa bahwa penghasilan saya hanya cukup untuk membiayai pengeluaran saya selama satu bulan saja. Ini karena hampir setiap akhir bulan penghasilan saya tidak ada sisanya sama sekali. Kalaupun ada, toh akhirnya pasti habis juga karena ada saja pengeluaran yang harus dilakukan. Padahal rasanya penghasilan saya tidak kurang kok. Untung saja selama ini saya cukup berhasil untuk tidak memiliki hutang dimana-pun. Tetapi kenapa ya rasanya sulit sekali bagi saya untuk bisa menabung? Karena itu Pak Safir, tolong kasih saya cara bagaimana agar saya dapat mulai menabung dari penghasilan saya yang pas-pasan tersebut.


Jawab:

Anda mungkin menemukan kesulitan untuk mulai menabung, padahal Anda punya penghasilan yang menurut Anda cukup dan - untungnya - Anda bahkan tidak punya hutang dimanapun. Jadi dimana masalahnya?

Masalahnya adalah: Anda terbiasa menghabiskan seluruh uang Anda setiap bulannya dan Anda tidak sanggup untuk merubah kebiasaan tersebut sehingga Anda tidak bisa menyisakan untuk bisa ditabung. Kalau begitu, saya punya satu tips untuk Anda yang mungkin merupakan berita baik:

Hentikan kebiasan Anda menyisakan uang untuk bisa ditabung!

"Lho, apa maksudnya? Nanti kalau tidak ada uang yang bisa disisakan, bagaimana saya bisa menabung?", begitu mungkin pikir Anda.

Sekali lagi, saran saya adalah: tetaplah mengeluarkan uang, dan tak perlu menyisakan uang untuk bisa ditabung.

Bagaimana caranya? Bisa. Masukkan menabung sebagai salah satu pos pengeluaran yang Anda lakukan setiap bulan. Dengan demikian, Anda tidak perlu menyisakan uang setiap akhir bulan untuk bisa ditabung, karena menabung itu sudah termasuk dalam pos pengeluaran yang Anda lakukan setiap bulan.

Kesalahan yang sering dilakukan orang dalam menabung adalah karena mereka berbelanja terlebih dahulu, barulah sisanya - kalau ada - ditabungkan. Sebagai informasi saja buat Anda, dari pengalaman saya bertemu dengan banyak sekali klien, hal itu tidak selalu bisa jalan. Kenapa? Karena seringkali uang Anda tidak akan bersisa pada akhir bulan sehingga tidak ada yang bisa ditabung.

Karena itu, mungkin ada baiknya bila Anda merubah kebiasaan tersebut dengan melakukan sejumlah cara dibawah ini:

1. Bayar diri Anda terlebih dahulu. Kata bayar disini maksudnya adalah cobalah untuk mengeluarkan uang untuk pos tabungan sebelum Anda melakukan pembayaran untuk pengeluaran apapun. Jadi masukkan pos tabungan ke dalam pos pengeluaran rutin tiap bulan. Anggaplah menabung sebagai pengeluaran rutin Anda, sama dengan biaya rumah tangga lainnya seperti tagihan listrik, PAM, makanan, transportasi dan lain-lain.

2. Jangan pernah membayar dengan uang logam. Berbelanjalah hanya dengan uang kertas saja. Jika Anda dapat kembalian uang logam, masukkanlah uang logam tersebut ke dalam celengan (celengan ayam atau kaleng), dan jangan buka celengan tersebut sebelum penuh. Jika sudah penuh, buka celengan tersebut dan masukkanlah ke dalam rekening Anda di bank. Besarnya uang logam yang harus masuk celengan dapat Anda tentukan sendiri misalnya uang logam senilai Rp 100 dan Rp 500 ,- atau hanya Rp 1000,- saja atau semuanya. Ya, saya tahu, ini kesannya seperti mengajarkan anak SD untuk menabung. Tapi cara ini terbukti ampuh lho. Kalau kita mengajarkan anak kita menabung di celengan, kenapa kita tidak mempraktekkan-nya juga?

Mudah-mudahan cara diatas bisa membantu Anda

--

PERLUKAH MENGAMBIL ASURANSI

Dikutip dari Kompas.com

Saya seorang bapak dengan 2 orang anak yang masih kecil, dan istri saya sama sekali tidak bekerja. Tahun lalu saya sakit berat sampai harus dirawat inap selama 2 minggu di RS. Untung saja perusahaan mengganti hampir 80% dari total biaya rawat inap, dokter dan obat-obatan. Sejak kejadian tersebut saya baru menyadari betapa lemahnya kondisi keuangan keluarga saya jika saya sakit atau bahkan meninggal. Apakah saya dan istri saya harus mengambil Asuransi Jiwa untuk mengatasi keadaan tersebut ? Perlukah mengambil Asuransi Kesehatan lagi untuk saya ?


Jawab:

Sebagai satu-atunya sumber penghasilan keluarga saat ini, maka secara keuangan keluarga Anda sangat bergantung kepada Anda. Karena itu jika terjadi risiko kematian pada Anda, atau bila Anda mengalami sakit atau cacat secara permanen sehingga tidak bisa bekerja lagi, maka otomatis keluarga Anda akan kehilangan sumber penghasilan untuk membiayai kebutuhan hidup sehari-hari. Karena itu, mungkin ada baiknya bila Anda men-transfer akibat dari risiko tersebut kepada perusahaan asuransi dengan perincian sebagai berikut:

1. Ambillah Asuransi Jiwa atas nama Anda dengan istri Anda sebagai ahli warisnya. Pilihlah Asuransi Jiwa dengan UP (Uang Pertanggungan) yang besarnya cukup untuk membayar Biaya Hidup keluarga Anda sepeninggal Anda. Jadi jika Anda meninggal dunia, istri Anda dapat mengklaim uang pertanggungan tersebut, untuk lalu ia masukkan ke dalam produk investasi seperti tabungan atau deposito sehingga diharapkan bunganya dapat membiayai kebutuhan hidup keluarga Anda dalam jangka waktu yang cukup lama, seperti - misalnya - 5 atau 10 tahun. Sedangkan untuk istri Anda, bila ia mengalami kematian maka keluarga Anda mungkin tidak akan mengalami kerugian secara keuangan. Karena itu, saya rasa Anda mungkin tidak perlu mengambil Asuransi Jiwa untuknya.

2. Untuk Asuransi Kesehatan yang mengganti biaya rawat inap, biaya dokter, obat-obatan dan lain-lain mungkin tidak perlu Anda ambil karena perusahaan Anda toh sudah mengganti semua biaya tersebut (kecuali kalau Anda merasa bahwa penggantian sebesar 80% masih tidak cukup). Tetapi jika keluarga Anda tidak ikut ditanggung oleh perusahaan tempat Anda bekerja, maka mungkin ada baiknya bila Anda mengambil Asuransi Kesehatan, Asuransi Penyakit Kritis dan Asuransi Kecelakaan atas nama istri dan anak Anda untuk mengantisipasi biaya- biaya yang terjadi akibat dari adanya risiko-risiko tersebut



--

BAGAIMANA MENCAPAI TUJUAN KEUANGAN
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 21 Desember 2008

Selamat pagi,

Saya Agung 25 tahun karyawan dgn gaji 1,2 jt per bulan adapun saya punya tanggungan ibu satu dan adik yg mash SMP kelas 2 krn ayah saya telah meninggal. Saya bekerja di kota M dgn kost. Kost bulanan adalah 150rb. setelah saya buat rincian ada kebutuhan Primer adalah biaya kost 150rb Konsumsi 450rb Komunikasi 150rb Dan kiriman rumah 250rb. Total adalah 1,150 jt Yang saya tanyakan saya hanya punya tab. 2 jt sekarang tujuan keuangan saya adalah Punya reksa dana dlm 1,5 tahun 30jt, Menikah pake uang sndiri 2 thun lg 50jt, Beli motor cash 14jt tp pengen nyicil aja DP 3jt 4 bulan lg. Pengen punya asuransi premi 150rb per bulan Punya invest. Tanah ato emas min bisa beli 3-5gram tiap 2 bulan sekali Yang saya tanyakan dgn perencnaan keu. Seperti itu bisa gak dilakukan padahal gaji saya kecil sekali mohon saya diberikan arahan untk bisa menyenangkan diri saya dan keluarga saya. Krn selama ini urusan dasarpun saya kewalahan. Terima kasih

Jawaban:

Sebelumnya, kita coba untuk evaluasi Tujuan Keuangan Anda dulu ya: Dari apa yang Anda bilang, ada yang perlu saya tanya lagi. Anda bilang ingin punya reksadana, asuransi dan emas. Nah, sebenarnya untuk apa reksadana, asuransi dan emas ini? Ini karena pada dasarnya: reksadana, asuransi atau emas itu cuma produk. Maksud saya disini adalah: lebih bagus kalau Anda fokus pada tujuan sebenarnya dulu daripada produknya.

Nah, setelah dihitung-hitung, Anda setidaknya perlu menyisihkan paling tidak dua juta rupiah perbulan untuk Biaya Persiapan Pernikahan dan DP motor. Wah, kalau dibandingkan dengan uang yang bisa Anda sisihkan tiap bulan, kayaknya kok memang rasanya jauh sekali ya. Dan sepertinya kebutuhan hidup Anda juga nggak bisa diturunkan lagi, kecuali biaya untuk komunikasi. Karena itu, saran saya, Anda bisa bisa coba cari penghasilan tambahan.

Misalnya, coba menambah penghasilan dengan melakukan kerja part time diluar waktu kerja. Atau, Anda bisa mencoba usaha seperti berjualan di kantor. Anda juga bisa lebih memanfaatkan waktu di hari libur untuk menambah penghasilan. Ga perlu usaha yang besar. Asalkan usaha itu punya perputaran yang cepat, Anda bisa dapat tambahan yang lumayan. Untuk modalnya, Anda bisa ambil dari tabungan dulu sedikit. Ya.. maksimal sekitar 300 rb deh. Ini karena Anda tetap perlu tabungan untuk berjaga-jaga. Atau cara lainnya, Anda mungkin bisa coba untuk pindah kerja dengan tawaran gaji yang lebih besar.

Selain itu, sementara Anda coba cari tambahan penghasilan, saya sarankan juga untuk mengevaluasi Tujuan Keuangan itu secara rutin supaya bisa lebih realistis untuk dicapai. Gimana caranya? Misalnya, Anda bisa tunda target pelaksanaan tujuan. Yang tadinya Anda ingin dalam waktu tiga bulan, kita coba perpanjang jadi enam bulan misalnya. Atau sebaliknya, kita coba turunkan target dananya. Yang tadinya butuh target dana Rp 14 juta, mungkin bisa turun jadi cuma butuh target dana Rp 10 juta. Jangan lupa juga sebaiknya bikin prioritas mana yang paling ingin dicapai dalam waktu dekat. Lalu, untuk sementara Anda fokus saja pada tujuan itu dulu. Kalau penghasilan Anda sudah bertambah, nanti bisa mulai untuk prioritas yang berikutnya.

Gimana Mas? Semoga bisa memberikan pencerahan ya.

--

MEMISAHKAN ANTARA KEUANGAN PRIBADI DAN USAHA
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 21 September 2008

Mas Safir Yth,
Saya Indra dari medan,sekarang saya masih bekerja di salah satu perusahaan BUMN di Medan dan disamping itu saya punya usaha sampingan yaitu bisnis kursus bimbel, komputer dan B.Inggris (sudah 3 tahun berjalan) dengan jumlah siswa sebanyak 150 orang. Tetapi saya saat ini lagi bingung karena setiap akhir bulan saya dihadapi dengan keharusan membayar gaji para pegawai dan staf pengajar yang kadang untuk membayar gaji tersebut harus diambil dari gaji saya dari perusahaan. Memang kalau dilihat pendapatan kursus bulanan sangat tipis, saya sudah coba untuk membedakan gaji dengan pendapatan kursus, tetapi pendapatan kursus memang saat ini masih kecil. Yang ingin saya tanyakan, apakah saya harus menutup bisnis kursus saya ini yang saat ini mulai punya nama ataukah tetap saya pertahankan dan kalau dipertahakan gimana caranya untuk meningkatkan pendapatan kursus saya tsb? Terima kasih.

Jawaban:

Mas Indra,

Membaca cerita Anda, saya sebetulnya bisa ikut merasakan tantangan apa yang sekarang ini sedang Anda hadapi dalam menjalankan usaha. Apa yang Anda lakukan sebagai langkah awal memang sudah benar kok mas, yaitu memisahkan antara keuangan usaha dan keuangan pribadi. Memang sih, nggak akan terlalu masalah kalau untuk membiayai pengeluaran operasional, keuangannya diambil dari uang pribadi. Asal jangan lama-lama, dan tidak menjadikan pos pengeluaran lain dari pengeluaran keluarga jadi terbengkalai?. Yang jadi pertanyaan, mau sampai kapan keadaan itu bertahan terus? Lama kelamaan, saya yakin kok, Anda juga akan menyerah dengan keadaan itu..

Tapi gini aja deh, saya coba kasih beberapa tips buat Anda. Pertama, coba lakukan evaluasi dari segala pos yang ada. Mulai dari mana saja uang yang masuk ke usaha Anda, seberapa banyak biaya operasional usaha sehari-hari hingga pengeluaran-pengeluaran lain yang sifatnya tetap dan tidak tetap, dan seterusnya. Dari sini biasanya akan ketahuan, pengeluaran apa yang bisa dihemat, dikurangi atau mungkin dihilangkan sama sekali. Misalnya pemakaian pendingin ruangan, mungkin bisa dimatikan kalau kelas tidak di pakai. Atau Anda bisa juga memakai jenis kertas yang lebih murah untuk diktat pelajaran. Nah, contoh-contoh penghematan seperti itu bisa Anda lakukan kalau Anda mau mengevalusi arus kas perusahaan.

Kedua, usaha akan berkembang biasanya muncul selain dari produk yang ditawarkan yang memang bisa memuaskan konsumen, juga dilihat dari bagaimana Anda mengemas produk tersebut dan bagaimana Anda memasarkannya ke pemakai. Karena yang Anda tawarkan berupa jasa, maka coba deh Anda urun rembug dengan karyawan atau staf pengajar lainnya, apa (lagi) yang bisa dijual sebagai nilai tambah dari usaha Anda dibandingkan dari pesaing yang sudah. Intinya juallah jasa yang memang sesuai dengan kebutuhan, dan tidak hanya kebutuhan, tapi juga memang menjadi keinginan konsumen. Ini penting karena kepuasan konsumen adalah tujuan akhir yang ingin Anda capai. Dengan begitu, diharapkan jumlah anak didik Anda akan bertambah terus. Sistem pemasaran dari mulut ke mulut biasanya lebih efektif dan lebih dipercaya daripada Anda harus menghabiskan banyak uang untuk memasang iklan atau menyebarkan pamflet-pamflet.

Terakhir dari saya, sebaiknya jangan cepat diambil kesimpulan untuk menutup saja usaha Anda. Coba deh teliti lagi apa yang menjadi sebab atas semua ini. Saya yakin kok, Anda pasti punya cara untuk menghadapi tantangan karena Anda sudah punya keberanian yang luar biasa untuk membuka usaha ini apalagi sekarang usaha itu memang sudah punya nama di kota Anda. Ya kan?.

Selamat meneruskan usaha Anda. Semoga sukses.

--
LAJANG MEMBENTUK PORTOFOLIO INVESTASI
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 24 Agustus 2008

Pak Safir,

Senang sekali saya waktu beberapa hari yang lalu dapat berjumpa langsung dengan Anda ketika seminar. Karena saya selama ini hanya membaca dari buku-buku Anda saja. Begini Pak, sekarang ini saya sedang bekerja paruh waktu di perusahaan paman dengan pekerjaan serabutan alias bisa disuruh apa aja, tapi pekerjaan utama saya memang menjadi IT support sesuai dengan kuliah saya saat ini. Sebagai pekerja paruh waktu saya menggunakan sistem kontrak yang dievaluasi setiap 1 tahun sekali. Adapun penghasilan yang saya terima sebesar 1,3 juta/ bln.
Begini pak, orang tua memberikan saya uang sebesar 80 juta yang boleh digunakan untuk apa saja. Kalau saya mau investasi, kira-kira sebaiknya kemana yah pak? Mohon saya diberi saran investasi apa yang kiranya pas buat saya?
Terima kasih.

Syamsudin - Makasar

Jawaban:

Wauw, saat orang lain harus susah payah menyisihkan dana tiap bulan hanya supaya bisa investasi, Anda malah dapat modal dari orangtua. Untuk menjaga kepercayaan mereka bahwa Anda memang bisa memberi nilai tambah atas modal tersebut, saran saya Anda harus memastikan bahwa investasi yang Anda lakukan benar-benar menguntungkan dan bermanfaat.

Baik, sekarang langkah pertama yang musti Anda dakukan adalah dengan menentukan Tujuan Keuangan yang ingin dicapai. Langkah kita akan disebut sukses kalau memang langkah itu kita fokuskan untuk mencapai arah yang kita tuju. Begitu juga dengan investasi, bahwa Anda harus menetapkan lebih dulu tujuan investasinya. Tujuannya, supaya ujung2nya Anda bisa memilih produk investasi yang tepat. Misalnya nih, Anda mau meneruskan kuliah S2, atau mau menyiapkan dana untuk persiapan pensiun orang tua, atau mungkin bisa juga untuk uang muka pembelian rumah, atau - bisa juga - sekedar untuk mengembangkan dana yang diharapkan nilainya akan meningkat sebesar sekian persen di tahun sekian.. Nah, tentunya setiap tujuan ini punya strategi investasi yang beda-beda.

Kalau tujuan Anda memang untuk jangka panjang-biasanya diatas 5 tahun dan dana itu tidak akan dipakai dalam waktu 5 tahun itu, maka Anda bisa memilih untuk berinvestasi dengan risiko yang tinggi dan hasil investasi yang tinggi juga. Nah, kalau memang begini, saya sarankan Anda untuk berinvestasi pada reksadana campuran, reksadana saham, atau mungkin membeli franchise usaha dengan harapan balik modal 2-3 tahun. Sekali lagi, untuk produk investasi seperti ini, Anda harus memiliki komitmen bahwa dananya tidak akan dipakai dalam jangka waktu dekat.

Dan yang perlu diperhatikan juga nih, adalah kalau Anda melakukan investasi, Anda tidak harus menaruh semua dana hanya dalam satu produk investasi saja, tapi Anda bisa memasukkan dana itu kedalam beberapa produk investasi untuk meminimalisasi risiko.

Intinya adalah, bahwa saya sangat menyarankan Anda untuk tetap mempelajari terlebih dulu produk investasi yang akan Anda pilih, ini karena pilihan tetap ada di tangan Anda. Kalau Anda masih belum memahami dengan baik atau masih ragu dengan resikonya, Anda bisa mulai dengan dana yang kecil dulu sebelum menempatkan dana dalam jumlah besar. Sementara menunggu, Anda bisa menempatkan dulu dananya ke deposito supaya uangnya tidak terpakai untuk kebutuhan yang tidak direncanakan sebelumnya.

Salam.

--

MEMBUKA USAHA SETELAH DI PHK
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 06 Juli 2008

Pak Safir,

Beberapa minggu yang lalu saya terkena pengurangan karyawan di tempat saya bekerja. Dan sedihnya saya hanya mendapatkan uang pesangon yang bisa dibilang sangat kecil sekali. Lalu, untuk mencari pekerjaan lagi kan agak susah dengan hanya mengandalkan ijazah dan kemampuan yang saya miliki. Oleh karena itu sekarang saya ingin mencoba membuka usaha sendiri dengan modal yang saya peroleh dari uang pesangon itu. Besarnya gak lebih dari 74 juta pak. Yang jadi kebingungan saya jenis usaha apa yang cocok. Sebagai gambaran, saya sangat menyukai jenis perdagangan tapi dalam skala yang kecil-kecilan aja. Di otak sih banyak banget ide yang mau dituangkan pak, diantaranya rencana untuk berdagang seperti membuka toko busana untuk pakaian dalam wanita atau peralatan memasak. Semua itu karena saya kenal dengan distributornya. Tetapi masalahnya, di mana saya harus membuka toko? Sempat juga ada ide ingin buka air minum isi ulang. Mohon curahan idenya untuk saya ya pak. Terima kasih banyak sebelumnya.

Sutandi – Daan Mogot, Jakarta Barat

Jawaban:

Mas Sutandi,

Hal yang sangat tidak enak buat kita semua kalau jadi karyawan adalah kalau kita kena PHK. Dan lebih sedihnya lagi kalau baca cerita Anda, pesangon yang diterima kok kayaknya nggak sesuai dengan apa yang sudah Anda kasih selama ini ke perusahaan. Saya ikut prihatin. Saran saya sih, coba jadikan PHK itu sebagai langkah awal dalam memulai karier yang baru yaitu dengan membuka usaha sendiri. Karena nggak sedikit dari mereka yang kena PHK dan membuka usaha sendiri malah jauh lebih berhasil dibanding waktu mereka jadi karyawan. Ini karena usaha bisa ngasih Anda penghasilan yang lebih tidak terbatas yang – kalau bisa dikelola dengan baik – bisa membantu Anda pensiun lebih cepat kalau Anda mau. Ya nggak?

Memang sih, buat mereka yang belum pernah buka usaha, membuka usaha baru sangat tidak gampang. Dan biasanya yang jadi masalah adalah bahwa kita seringkali bingung memilih jenis usaha apa yang cocok. Gini aja deh... mm.. saya akan coba kasih beberapa tips dalam memilih usaha. Pertama, dari hobi atau hal yang disukai. Misalnya, kalau Anda selama ini hobinya utak atik mesin mobil, Anda bisa coba buka usaha di bidang perbengkelan. Kalau Anda suka elektronik, Anda bisa membuka usaha bidang reparasi alat-alat elektronik atau jual beli alat-alat listrik. Pokoknya semacam itu. Kenapa? Karena kalau kita sudah hobi sesuatu, kita biasanya akan jadi lebih nyaman mengerjakannya, biarpun usaha itu ibaratnya belum menghasilkan keuntungan. Itu yang pertama, yaitu dari hobi. Yang kedua, Anda juga bisa menjalankan usaha dari bidang yang memang Anda kuasai atau Anda memang punya pengalaman . artinya usaha tersebut dikenali seluk-beluknya dan Anda punya pengalaman di bidang itu. Mungkin dari pengalaman kerja Anda selama ini bisa juga kok jadi peluang usaha. Biasanya, usaha yang berangkat dari pengalaman, risiko kegagalannya akan jadi kecil karena sudah paham dan menguasai.

Naah, setelah Anda pilih bidang, langkah berikutnya adalah dengan memperkirakan bagaimana kemampuan Anda saat ini dalam menjalankan usaha itu. Kemampuan itu meliputi modal usahanya, aspek teknis dan keahlian, pengelolaan keuangan, bagaimana strategi pasarnya, dan lain-lain. Kalau Anda suka usaha dagang seperti yang Anda cerita di atas tadi, maka Anda bisa mulai dari situ kok. Usaha dagang dan memproduksi barang biasanya memerlukan modal lebih tinggi dibandingkan usaha jasa. Dengan modal yang Anda miliki saat ini, jumlahnya kayaknya sudah cukup besar kok. Apalagi Anda sudah punya kenalan distributornya, sehingga banyak barang dagangan yang bisa dibeli secara tunai atau dengan sistem konsinyasi (dibayar setelah barangnya laku terjual).

Saran saya, untuk membuka jalan usaha Anda, cari deh peluang pasarnya dulu, baru kemudian dengan mencari produk yang dijual. Untuk mencari peluang pasar, Anda juga bisa mencarinya di tabloid, majalah bisnis, internet, komunitas bisnis dan lain sebagainya. Masalah tempatnya, bisa saja Anda menyewa tempat usaha yang dekat dengan pasar atau bisa juga di depan rumah dan mempromosikannya bisa lewat brosur atau iklan sederhana di media masa atau internet.

Nah, saya rasa cukup ya buat pencerahannya. Salam.

--

ALTERNATIF INVESTASI UNTUK BUJANGAN
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 13 Juli 2008

Mas Safir,

Saya berjumpa dengan Anda beberapa minggu yg lalu di acara seminar tentang cara efektif berinvestasi. Namun pada saat itu saya tidak mendapatkan kesempatan untuk bertanya. Saat ini saya adalah seorang karyawan perusahaan perkebunan dengan penghasilan 2,8 juta per bulannya. Saya masih sendiri dan tinggal juga sendiri dan sudah lepas dari keuangan orang tua. Setelah saya hitung-hitung, saya agaknya bisa kok menyisihkan kurang lebih 800 ribuan. Menurut mas Safir, dengan dana sebesar itu apakah saya sudah bisa mulai untuk investasi? Atau perlu nominal yang lebih besar lagi untuk dapat berinvestasi? Pada saat seminar tersebut Anda katakan bahwa investasi pada emas batangan dan reksadana saat ini sedang bagus-bagusnya untuk jangka panjang. Saya sih berkeinginan melakukan semuanya mas, ya menabung, punya emas batangan, dan reksadana juga. Mohon saran dan masukannya

Arshavin Ahmad - Makassar

Jawaban:

Halo mas...

Memang mengelola keuangan akan lebih baik kalau bisa dimulai dari usia muda, dimana kebutuhan dan keinginan dalam diri kita ini masih belum banyak. Karena mengelola keuangan itu kan sebenarnya bukan hanya sekedar mengatur agar pengeluaran kita bisa seimbang dengan pemasukan, tapi lebih ke membiasakan diri supaya bisa teratur dalam mengontrol pengeluaran yang kadang-kadang sulit dikendalikan. Hidup kita ini kan bukan buat sekarang saja, tapi ada jalan panjang kedepan yang musti ditempuh. Itulah kenapa kita perlu investasi. Nah, langkah awal yang Anda lakukan sekarang sudah pas, yaitu bertanya tentang investasi.

Menyisihkan sebagian penghasilan untuk ditabung atau diinvestasikan sebetulnya sudah sangat tepat. Yang perlu diketahui adalah, sisihkannya sebaiknya diawal waktu penghasilanmnya Anda terima. Jangan menunggu sisa ya mas. Jadi Anda dapat menghindari uang tersebut terpakai untuk kebutuhan yang lainnya dan Anda juga bisa konsisten dengan besarnya nominal yang ingin diinvest. Untuk mulai investasi gak selalu harus dengan jumlah yang besar kok. Toh kalau Anda rutin melakukannya setiap bulan dengan nilai yang sama kan akan besar juga nantinya. Iya gak?

Sekarang, enaknya kemana ya kalau mau investasi dengan uang sebesar yang Anda punya sekarang? Yang penting sih, ya sesuaikan dulu dengan profil risiko Anda. Saat ini Anda masih muda dan belum punya tanggungan, jadi bisa kok pilih produk investasi yang berisiko lumayan besar atau sedang untuk bisa mendapatkan potensi hasil yang besar juga. Contohnya kayak saham, reksadana saham dan reksadana campuran.

Untuk saham memang sih Anda bisa dapat hasil investasi yang besar, tapi perlu juga Anda punya ilmu yang lebih mendalam tentang saham ini. Dan supaya hasilnya lebih optimal, Anda perlu luangkan waktu juga untuk terus memantau pergerakan harga saham setiap menitnya. Terus gimana dengan reksadana saham dan campuran? Produk ini lebih amanlah ketimbang saham, karena dalam reksadana saham kan terdiri dari beberapa jenis saham perusahaan. Enaknya lagi, dengan bekal modal awal beberapa ratus ribu saja, Anda sudah bisa mulai untuk investasi di sini. Untuk informasi lebih lengkap lagi, coba Anda buka website kami di www.perencanakeuangan.com, nanti akan lebih banyak informasi mengenai reksadana dan bagaimana cara Anda bisa mulai.

Sekarang gimana kalau investasi dalam bentuk emas batangan? Belakangan ini sih, harga emas batangan terus melonjak dari bulan kebulan. Cuma saran saya, untuk investasi di emas, lebih baik itu untuk jangka menengah panjang, yaah... untuk sekitar 4-5 tahun kedepan. Dan untuk membeli emas batangan ini Anda bisa menghubungi PT. ANTAM atau toko emas besar yang ada di daerah Anda.

O ya, investasi tidak harus selalu dilakukan setiap bulan. Bisa juga per tiga bulan sekali atau per setengah tahun. Bisa saja dana yang Anda sisihkan setiap bulan dimasukkan kedalam rekening tabungan yang berbeda dengan rekening gaji, terus setiap tiga bulan - misalnya - tabungan itu Anda kelompokkan 1/3-nya untuk membuat Dana Cadangan, 1/3 lagi untuk beli emas batangan, dan 1/3 bagian lagi untuk diinvest di reksadana.

Itu saja ya mas. Mudah-mudahan cukup.

--

MENGELOLA UTANG DENGAN BAIK
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 15 Juni 2008

Salam sejahtera untuk Mas Safir,

Saya punya masalah keuangan nih, dimana saat ini saya punya pinjaman di BPR 14 juta. Dan juga saya masih punya kreditan sepeda motor 560.000/bln yg kurang 2 kali angsuran. Penghasilan saya 3,5 juta/bulan. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari saya habiskan 2,5 juta, jadi masih ada dong sisa 1 juta. Yang jadi masalah kenapa saya kok ndak bisa menabung/mencicil pinjaman saya di BPR. Gimana cara agar saya bisa mengurangi pinjaman saya di BPR dan apa solusinya? terima kasih atas jawabannya.

Hari – Kediri

Jawaban:

Mas Hari,

Satu hal yang perlu di tegaskan diawal yaitu namanya utang harus tetap dilunasi bagaimana pun caranya karena pihak bank terkadang tidak mau tahu kan dengan kondisi Anda. Kalau saya cermati dari cerita Anda diatas, saya kok tidak melihat Anda bukanlah orang yang tidak sanggup dalam melunasi hutang tersebut. Dengan penghasilan sebesar 3,5 juta, Anda boleh berhutang dengan besar nya cicilan perbulan tidak lebih 30 persen dari penghasilan bulanan. Artinya, Anda dapat berhutang dengan besaran cicilan sebesar lebih dari 1 juta setiap bulannya.

Ada hal yang perlu Anda ketahui nih mas, dalam mengelola keuangan, utang mendapatkan prioritas utama dalam anggaran pengeluaran. Jadi ketika Anda menerima penghasilan, yang harus dikeluarkan pertama kali adalah untuk membayar cicilan utang Anda. Jadi kalau kebiasaan selama ini ketika menerima penghasilan langsung digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup baru bayar utang. Nah, mulai sekarang dibalik, bayar utang dulu diawal baru deh untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Hal ini perlu ditekankan sebagai konsekuensi Anda meminjam sejumlah dana dari pihak lain yang harus ditunaikan. Tentu kalau tidak dimasukkan dalam prioritas utama, Anda sendiri yang akan kena sangsinya, baik itu berupa denda ataupun bisa merusak hubungan baik antara Anda dan pihak yang memberikan pinjaman. Setelah itu, Anda sisihkan lagi untuk menabung yah minimal 10 persen deh. Baru sisanya untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Kebutuhan hidup ditaruh di bagian akhir dari prioritas pengeluaran karena sifatnya yang fleksibel. Betul, kan? Coba Anda dikasih 3 juta untuk kebutuhan hidup, habis gak? Bulan depan ada uang tersedia 4 juta, habis juga, gak?

Ok, sekarang apa yang harus Anda lakukan saat ini? Ada dua cara yang bisa saya sarankan. Pertama, coba tengok kembali pos-pos pengeluaran Anda saat ini. Saya yakin masih ada kok pos pengeluaran tertentu yang bisa dikurangi. Misalnya pengeluaran untuk membeli pulsa handphone, makan-makan diluar, atau untuk membeli busana. Kedua, kalau memang sudah tidak ada lagi pos pengeluaran yang bisa dikurangi, mau tidak mau Anda meminta kepada pihak bank untuk memperpanjang jangka waktu pembayarannya. Konsekuensinya adalah bunga yang dikenakan tentu akan lebih tinggi, walaupun jumlah pembayaran cicilannya menjadi lebih ringan. Lebih enak hidup pas-pasan untuk bisa bayar utang kan, daripada hidup longgar tapi kepikiran dengan utang terus menerus.

--

MENYISIHKAN UANG
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 8 Juni 2008

Mas Safir, langsung saja kepertanyaanya. Saya bekerja di perusahaan swasta dengan gaji per bulan 1.700.000 dan saat ini saya mempunyai cicilan motor sebesar 450.000/bulan dan jangka waktunya masih sekitar 1,5 tahun mendatang karena dulu saya ambil uang muka yang ringan. Saat ini saya merasa kebobolan meski saya punya banyak tempat penyimpanan uang. Saat ini saya ingin sekali menyisihkan uang saya... (saya sudah bekerja selama 1 tahun), tapi saya sama sekali tidak punya tabungan, dan setiap mendekati akhr bulan saya selalu pusing karena sudah habis uangnya.

Saya masih single, 24 tahun, perokok aktif, rumah masih ikut orang tua. saya ingin menyisihkan uang saya untuk bisa beli rumah. Gimana yah caranya?

Sementara sekian dulu. Mohon bantuannya agar saya bisa mempunyai tabungan atau investasi atau semacamnya.

Husein – Jakarta Timur

Jawaban:

Kalau melihat dari kondisi keuangan dengan membaca cerita Anda, menurut saya sih gak ada masalah. Cicilan yang merupakan salah satu pengeluaran penting yang harus diprioritaskan pun masih di bawah batas maksimal yaitu 30 persen dari penghasilan yang diterima. Nah, yang jadi masalah sekarang, bagaimana dengan pengeluaran-pengeluaran Anda yang lainnya?

Ada dua hal yang bisa Anda coba lakukan dalam mengatur keuangan pribadi. Pertama, utamakanlah untuk memenuhi kewajiban pengeluaran yang tidak bisa ditunda. Contohnya, seperi bayar cicilan motor, bayar kartu kredit kalau ada, dan lain sebagainya. Hal ini penting dilakukan diawal karena kalau terlambat tentu Anda akan terkena denda sebagai sangsinya. Oia, menabung juga masuk dalam kriteria pengeluaran yang wajib didahulukan, loh. Jangan pernah menabung dengan menunggu sisa diawal bulan, karena biasanya penghasilan jarang sisanya udah keburu abis untuk hal lain. Besarnya yang harus disisihkan untuk ditabung adalah kurang lebih 10 persen dari penghasilan Anda.

Kemudian kedua, prioritaskan untuk memenuhi kebutuhan daripada keinginan. Coba kita lihat bagaimana dengan gaya hidup kita dengan melongok ke dalam lemari pakaian. Kalau masih ada pakaian-pakaian yang masih bagus dan bahkan belum terpakai, yah jangan beli dulu pakaian baru. Kalau Anda sering nonton bioskop atau jalan-jalan ke pusat perbelanjaan, yah mungkin bisa untuk dikurangi. Oh yah, mungkin juga Anda bisa mengurangi kebiasaan rokok dan mengalihkan dananya untuk melakukan sesuatu hal yang lebih sehat, untuk olah raga di pusat kebugaran misalnya. Semua itu adalah contoh, Anda yang lebih mengetahuinya mana yang kebutuhan dan mana yang keinginan.

Banyak sekali produk keuangan yang dapat Anda pergunakan untuk investasi mas. salah satunya tabungan, deposito, reksadana, obligasi ritel yang ditawarkan oleh pemerintah untuk masyarakat dan yang menarik Anda juga bisa kok beli emas tapi yang batangan yah. Jadi untuk awal, bisa Anda masukkan kedalam tabungan, kemudian kalau dananya sudah cukup banyak bisa Anda pindahkan kedalam bentuk deposito. Dan sambil berjalan, Anda bisa belajar lebih mendalam lagi mengenai reksadana dan obligasi ritel pemerintah (ORI).

--

PERTIMBANGKAN UNTUK MEMBUKA USAHA
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 01 Juni 2008

Salam Pak Safir.

Saya mempunyai rencana untuk membuka usaha sendiri. Tetapi, masih ada beberapa pertanyaan yang belum terjawab. Diantaranya, usaha apa yang kira-kira tepat untuk saya jalankan dan bisa bertahan lama. Di kepala saya tercetus untuk membuka minimarket (franchise). Namun, pertimbangan saya, usaha seperti itu cepat sekali menjamurnya.

Pertanyaan yang kedua, orangtua saya pernah mempunyai usaha-usaha namun usaha-usaha tersebut tidak membuahkan hasil sehingga harus ditutup. Bagaimana caranya meyakinkan orangtua saya untuk bersedia kembali membuka usaha.

Terima kasih atas perhatiannya. Saya sangat mengharapkan saran dari Pak Safir.
Semoga Tuhan selalu memberkati anda.

Ester - Palembang

Jawaban:

Mbak Ester,
Membuka usaha adalah salah satu cara yang banyak dilakukan masyarakat untuk mencari penghasilan tambahan. Apalagi melihat kondisi perekonomian yang tidak menentu sekarang ini paska kenaikan BBM, tentu akan semakin berat bagi mereka yang hanya memiliki penghasilan pas-pasan. Tidak sedikit juga yang tadinya mereka hanya memanfaatkan usaha sebagai sumber penghasilan tambahan, malah jadi penghasilan utama karena hasil yang diterima lebih besar.

Oke, sekarang yang jadi masalah adalah Anda bingung, mau usaha apa? Usaha yang gimana sih, yang bisa bertahan lama? Saya bantu Anda kasih solusi untuk menjawab pertanyaan tersebut, karena hanya diri Andalah yang bisa menjawabnya. Usaha yang baik adalah usaha yang dilatar belakangi dari kesukaan, hobi, pengalaman atau pendidikan yang Anda miliki. Loh kenapa gitu? Iya dong, namanya juga usaha kan tujuannya untuk jangka panjang, makanya Anda harus senang dalam menjalankan usaha tersebut. Usaha itu kan turun naik, pada saat untung Anda harus tetap bisa mengendalikan pengeluaran, dan ketika rugi Anda juga punya solusi atas kerugian itu. Contohnya, kalau Anda hobinya masak, Anda bisa kok buka usaha katering, jual kue kecil-kecilan yang dititip di toko-toko, atau bisa juga buka rumah makan sederhana.

Yang jadi pertimbangan dalam membuka usaha salah satunya adalah faktor waktu. Kalau Anda seorang karyawan yang memiliki waktu kerja yang padat, waralaba atau franchise bisa kok jadi salah satu bentuk usaha yang dipertimbangkan untuk dijalankan. Tapi, Anda juga harus perhatikan dengan baik bentuk-bentuk franchise yang saat ini banyak ditawarkan. Kenapa? namanya franchise itu harus mempunyai sebuah sistem kerja yang baik, mulai dari pembukuannya walaupun sederhana sampai pada proses distribusi barang kebutuhannya, sehingga Anda tidak perlu mengawasinya terus menerus cukup menerima laporannya saja.

Gimana untuk meyakinkan orang tua Anda untuk mau kembali membuka usaha? Yang dapat Anda lakukan adalah coba untuk membuat suatu rencana usaha. Dalam rencana usaha itu berisikan tentang seluk beluk usaha yang akan dijalankan. Yah kurang lebih seperti proposal usaha. Didalamnya terdapat berapa anggaran yang diperlukan, barang apa yang diperdagangkan, prediksi besar keuntungan realistis yang diperoleh tiap bulannya, berapa usaha tersebut akan balik modal, sampai usaha yang harus dijalankan kalau terjadi risiko. Biasanya dengan rencana usaha yang matang, tentu orang tua Anda akan berfikir untuk kembali membuka usaha, walaupun bukan jaminan juga. Minimal Anda telah mencoba untuk memberikan gambaran dan semangat baru untuk orang tua mau buka usaha lagi. Cukup yah mbak? Selamat menjadi pengusaha.

Salam.

--

MEMILIH INVESTASI YANG SESUAI
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 27 April 2008

Mas Safir,

Senang bisa bertemu Anda beberapa hari yang lalu, ketika Anda memberikan seminar dikota saya, Semarang. Waktu itu saya tidak mendapatkan kesempatan untuk bertanya, maka saya mengirimkan pertanyaan melalui rubrik yang Anda asuh ini. Mas gini loh, kan sekarang saya memiliki dana, memang sih tidak besar kurang lebih Rp 26 juta dan saya ingin sekali mencoba untuk investasi deh. Karena mau saya tanamkan diusaha teman, tapi saya masih ragu-ragu dengan kesungguhan dia. Nah, bisa kasih masukan gak mas, saya harus mulai investasi kemana sebagai langkah awalnya nih? Terus terang saya takut uang itu nanti akan tergerus saya gunakan. Dan saya orang yang gak suka dengan risiko yang tinggi. Kemudian perlu gak yah mas, saya punya asuransi. Saat ini sudah berkeluarga dengan 2 orang anak. Atas perhatian Anda, saya ucapkan terima kasih.

Muhammad Nuriman - Semarang

Jawaban:

Mas Nuriman,

Senang sekali saya, Anda waktu itu berkesempatan datang pada seminar saya. Semoga dapat bermanfaat bagi Anda dan juga masyarakat Semarang pada umumnya. Oke mas, hal yang perlu dipahami pertama adalah bahwa investasi dapat loh dilakukan oleh siapa saja dan dengan penghasilan berapapun. Banyak orang ragu untuk memulai investasi karena merasa belum berpengalaman, takut rugi, atau tidak tahu caranya. Padahal pada kenyataannya semua itu bisa kok dipelajari dengan mudah. Keragu-raguan untuk mulai berinvestasi sehingga akhirnya hanya menyimpan dana di tempat yang tidak aman justru lebih merugikan daripada kerugian karena nilai investasi yang menurun.

Produk investasi itu banyak sekali ragamnya mas. Mulai dari yang sederhana seperti deposito, obligasi, reksadana, atau asuransi. Belum lagi saham, property, emas dan lain sebagainya. Untuk deposito di bank, saya yakin Anda sudah cukup akrab, sehingga tidak perlu lagi pembelajaran yang khusus. Yang perlu Anda lakukan hanyalah memilah-milah bank mana yang kira-kira memiliki suku bunga atau bagi hasil yang paling menguntungkan.

Sedangkan untuk reksa dana dan asuransi, Anda bisa minta agar para agen menghubungi Anda dan menjelaskan mengenai produknya pada Anda. Jangan hanya dapatkan informasi dari satu agen penjual, namun minta informasi dari beberapa agen sekaligus agar mendapatkan perbandingan yang lebih objektif. Untuk dua produk ini, saya sarankan agar Anda masuk saja jika sudah mempelajari masing-masing produk dengan baik. Mulailah dari deposito di bank, lalu setelah itu Anda juga bisa kok mencoba investasi direksadana. Oia, sekarang pemerintah juga telah mengeluarkan obligasi juga untuk masyarakat loh. Coba deh tanyakan kepada pihak bank yang menjual obligasi pemerintah ini untuk informasi lebih lanjutnya.

Lalu, asuransi apa perlu sih? Asuransi diperlukan untuk Anda yang memiliki tanggungan dan/atau hutang. Jadi, kalau saja suatu saat terjadi risiko pada diri Anda sehingga penghasilan Anda yang menjadi sumber nafkah keluarga terhenti, maka pihak asuransi akan memberikan sejumlah dana pada pihak tertanggung sebagai pengganti nafkah yang terhenti tersebut. Yang harus diperhatikan dalam memiliki asuransi adalah nilai uang pertanggungan yang cukup bagi keluarga yang ditinggalkan nantinya. Coba minta saja keagen asuransi untuk membuat perhitungannya.

Saya rasa cukup yah mas, dan semoga jelas pencerahannya. Selamat berinvestasi.

--

STRATEGI MENGELOLA KEUANGAN KELUARGA
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 04 Mei 2008

Mas Safir,

Pada kesempatan yang berharga ini, saya ingin bertanya sedikit mengenai bagaimana caranya agar keuangan keluarga bisa terpenuhi semuanya. Karena selama ini saya kok merasa gaji yang diterima setiap bulan tidak pernah bersisa, malah kadang saya harus pinjam sama tetangga. Saat ini saya bekerja sebagai karyawan salah satu perusahaan swasta. Penghasilan sebulan 2,3 juta dan kadang juga lembur jadi dapat tambahan sekitar 1 juta. Saya telah berkeluarga dan memiliki 2 orang anak, dan keduannya sudah bersekolah. Selain untuk biaya makan sekeluarga, saya juga harus membayar uang kontrakan 300 ribu/bulan dan cicilan motor sebesar 250 ribu/bulan. Menurut mas Safir, gimana cara pengaturan ini dan gimana caranya meningkatkan kemampuan finansial saya. Terima kasih sebelumnya

Ahmad Fatih - Margonda

Jawaban:

Mas Ahmad,

Masalah yang Anda hadapi mungkin bisa dikatakan masalah klise yang juga sering dihadapi oleh banyak orang. Jadi sebenarnya, menurut saya sangat wajar kita hidup pas-pasan atau mungkin sampai merasa kurang. Tapi bukan berarti hal ini membuat kita berputus asa dan merasa dibatasi. Jadikanlah hal ini sebagai motivasi bagi Anda untuk belajar lebih baik lagi dalam mengelola keuangan keluarga, termasuk mencari uang dengan lebih baik lagi.

Melihat dari cerita Anda, saya bisa katakan bahwa penghasilan yang Anda terima cukup besar loh mas. dan masih tidak ada masalah dengan hutang Anda karena jumlahnya juga masih dibawah batas maksimal kredit yang wajar. Tapi oke gak masalah, gini aja deh, hal terpenting yang perlu Anda ketahui dalam mengelola keuangan dengan baik adalah dengan mengatur pengeluaran sesuai dengan prioritasnya. Karena kalau tidak diatur prioritasnya, dengan uang ”terbatas” seperti yang Anda katakan, bisa jadi akan ada pos pengeluaran tertentu yang terpaksa harus berhutang karena sudah kehabisan ”bensin” sebelum ”kantongnya diisi lagi” pada waktu gajian tiba.

Gimana caranya untuk dapat mengatur pos pengeluaran sesuai dengan prioritasnya? Gini deh mas, pertama prioritas pengeluaran Anda adalah untuk membayar cicilan hutang, misalnya cicilan motor. Pos ini perlu diperhatikan sebagai prioritas pertama karena jika tidak dibayar dengan disiplin akan menambah beban bunga yang harus Anda bayar. Kemudian, untuk prioritas selanjutnya yaitu setoran tabungan rutin dan premi asuransi. Biasakanlah untuk selalu bisa menabung setiap bulan. Walaupun sedikit yang penting rutin dan konsisten. Setelah kedua prioritas tersebut Anda keluarkan, baru gunakan sisanya untuk biaya hidup yang lainnya.

Memang sih hal ini agaknya sulit untuk diterapkan sekaligus mas, karena mengelola keuangan dalam keluarga adalah melakukan kebiasaan yang positif secara bertahap dan konsisten. Jadi cobalah untuk memulai dengan yang sederhana yaitu mengatur prioritas anggaran dengan mendahulukan cicilan hutang dan tabungan.

Gimana mas, semoga membantu Anda yah.

--

CARA BELAJAR MENABUNG
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 24 Februari 2008

Pak Safir, saya boleh minta minta masukannya. Perkenalkan nama saya Nugroho, 35 tahun. Penghasilan sebulan Rp 4.000.000. Begini, saya mau ambil kredit Rp 25.000.000 dengan angsuran 687.500 untuk 60 bulan. (Bunga 13% pa = Rp 271.000,00) Dari kredit tersebut saya depositokan di sebuah koperasi, dan saya mendapat Rp 300.000,00 per bulannya. Maksud saya dengan demikian saya berusaha "nabung maksa" biar di bulan ke 60 saya punya tabungan Rp 25.000.000,00. Apakah langkah saya tepat? Atau ndak usah ambil kredit itu? Terima kasih banyak.

Nugroho – Semarang

Jawaban:

Mas Nugroho,
Banyak cara yang bisa dilakukan oleh setiap orang berupaya untuk bisa menabung. Salah satu caranya adalah yang seperti Anda lakukan saat ini. Saya rasa tidak masalah dengan langkah yang saat ini Anda tempuh. Karena menurut perkiraan saya, Anda adalah orang yang sulit untuk menabung, dan dengan cara ini mau tidak mau Anda jadi bisa menyisihkan sebagian penghasilan untuk ditabung. Bukan gitu, mas?

Kenapa saya bilang langkah yang Anda ambil tepat? Karena saya melihat 2 hal yang perlu diperhatikan. Pertama, membiasakan diri Anda menabung adalah hal yang sangat bagus. Dan kedua, hasil investasi dari dana yang Anda tanamkan dalam bentuk deposito di koperasi nilainya masih lebih besar dari besaran bunga kredit yang dikenakan. Tapi saran saya pastikan lagi, bahwa hasil yang diberikan oleh koperasi tersebut konsisten dengan nilai yang sama setiap bulannya. Karena kalau sampai hasilnya di bawah bunga kredit, Anda akan kehilangan nilai investasi itu sendiri. Yaitu mendapatkan untung dari selisih antara bunga kredit dan bunga hasil investasti di koperasi.

Mas, kalau masa 60 bulan itu sudah berlalu, saya sarankan Anda untuk tetap melakukan investasi dengan nilai yang sama tapi dengan sarana investasi yang lain. Karena saya yakin, rutinitas Anda untuk menyisihkan dana dalam jumlah yang pasti setiap bulannya sudah terbentuk menjadi kebiasaan dan sayang sekali kan kalau hal itu hilang begitu saja. Kemana Anda sebaiknya investasi? Saya sih lebih sarankan Anda untuk melakukan investasi dalam bentuk reksadana atau bisa juga ke obligasi ritel yang dikeluarkan oleh pemerintah (ORI). Dengan sarana-sarana investasi tersebut, Anda akan mendapatkan hasil investasi yang lebih optimal lagi dengan risiko yang lebih terukur. Selamat berinvestasi.

--

TIPS MEMULAI USAHA
Oleh: Safir Senduk



Dikutip dari Sindo, 10 Februari 2008

Pak, saya seorang karyawan dengan penghasilan yang pas-pasan untuk menghidupi keluarga. Saya berfikir untuk memiliki usaha sendiri biar ada tambahan penghasilan bagi keluarga. Tapi yah itu pak, saya selalu bingung mau usaha apa karena kalau lihat segala macam usaha kok udah ada yah. Oh iya, kemampuan yang saya miliki Cuma di hal-hal yang berbau tekhnik saja kalau membetulkan motor atau mobil sih saya bisa. Yang ingin saya tanyakan, kira-kira tips apa yah yang bisa diberikan kepada saya yang ingin mendirikan usaha ini. Banyak terima kasih pak.

Cornelius - Surabaya

Jawaban:

Jujur ya mas, sebenarnya semua jenis usaha tuh jatuh-jatuhnya sama saja lho, yaitu bahwa apapun usaha itu, pasti punya peluang untuk berhasil dan terus berkembang. Jangan lupa bahwa apapun usahanya, faktor yang paling berperan penting didalam setiap usaha adalah faktor manusia didalamnya yang mengelola usaha tersebut. Percaya deh, kalau Anda sungguh-sungguh dalam mengelola usaha itu, wah mas.... nggak ada kata nggak mungkin kalau dari usaha itu nanti Anda bisa hidup makmur.

Contohnya gampanglah mas. Lihat aja, sekarang kayaknya orang sudah jenuh untuk membuka usaha wartel atau bengkel motor karena sudah terlalu banyak. Tapi dengan kelihaian dalam memilih lokasi yang strategis dan juga kepandaian dalam mengelola, masih banyak juga tuh usaha wartel yang bisa bertahan dan malah semakin maju. Jadi, yakin deh bahwa usaha yang bakal Anda jalankan nanti pasti juga bisa maju seperti mereka-mereka yang sudah mulai duluan.

Nah, sekarang usaha apa ya yang kira-kira cocok dengan Anda? Hmm, ada beberapa saran dari saya buat Anda untuk menentukannya. Pertama, mulai deh dari yang Anda suka. Anda bisa mulai membuka usaha yang sesuai dengan kesukaan atau hobi Anda, karena kalau Anda sudah suka ? wah - Anda tentu nggak akan cepat bosan dan mudah menyerah dalam menjalankannya kan? Bahkan mungkin hambatan-hambatan yang akan muncul di awal usaha Anda berdiri bisa jadi satu tantangan sendiri. Ya nggak?

Kedua, usaha bisa dimulai dari sesuatu yang Anda kuasai. Membuka usaha dengan sesuatu yang Anda kuasai juga bisa dilakukan. Seperti, Anda menguasai tentang mesin motor atau mobil. Nah, jangan lupa bahwa dengan menguasai teknik sesuatu, maka Anda tinggal menambahkannya dengan teknik berwirausaha. Seperti Anda bisa cari tahu, bagaimana caranya agar uang bisa datang dari penguasaan teknik itu. Dengan keahlian Anda, Anda bisa mendapatkan uang dengan menjual jasa montir.

Terakhir, usaha bisa dilakukan dengan menelusuri kemana saja selama ini uang Anda pergi. Contohnya, setiap pagi Anda membeli sarapan, lalu membeli kebutuhan rumah tangga dan pulang pergi Anda membayar uang untuk transport. Disini, Anda bisa meneliti satu persatu bagaimana uang tersebut berputar, yaitu kepada tukang penjual makanan, pengusaha rumah tangga dan sopir angkot. Mungkin ada celah dimana Anda bisa mengambil keuntungan dari berputarnya uang tersebut, seperti menjual beras kepada penjual sarapan Anda, menjual jasa kepada toko kelontong Anda atau menjual handuk kepada supir angkot Anda.

--

BERINVESTASI DI REKSADANA UNTUK MASA PENSIUN
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Harian Seputar Indonesia, Mei 2007

Salam,
Nama saya Ruth, saya tinggal tinggal di kota Malang Jatim, umur saya 30 thn.
Saya telah membaca buku Bapak tentang Perencanaan Program Pensiun. Dan saya tertarik untuk mengikuti program Reksa Dana. Setiap bulan saya bisa menyisihkan gaji saya sebesar Rp. 200.000,-. Yang ingin saya tanyakan :

1. Apakah program Reksa Dana yang bisa saya ikuti dengan setoran hanya Rp. 200.000,- per bulan?
2. Jenis reksa dana apa yang dapat saya ikuti, dan jangka waktu brp tahun? Saya sangat mengharapkan jawaban dari Bapak.

Atas perhatiannya saya ucapkan banyak Terima Kasih.

Salam,
Ruth


Jawaban:

Halo mbak Ruth, apa kabar? semoga anda selalu sehat disana yah.
Memang, bagi sebagian orang terkadang melupakan hal yang satu ini, yaitu mempersiapkan dana untuk pensiun nanti. Banyak dari mereka yang mengatakan bahwa pensiun masih lama, sehingga mereka biasanya menunda-nunda untuk menyiapkan dananya. Beruntung, Anda sudah bersiap-siap sejak saat ini untuk itu, sehingga tentunya akan meringankan beban keuangan untuk mendapatkan sejumlah dana yang nilainya sangat besar tersebut untuk kebutuhan pensiun Anda.

Ada beberapa produk keuangan yang bisa Anda pergunakan untuk menyiapkan dana pensiun. Salah satunya adalah Reksadana. Mengapa? tentunya kita ketahui bersama, tiap tahunnya biaya hidup semakin tinggi atau perkiraan naik sekitar 10 persen, dan salah satu instrumen investasi yang dapat mengimbangi inflasi adalah reksadana. Reksadana adalah merupakan dana kelolaan yang di kumpulkan dan dikelola dari masyarakat atau investor oleh manajer investasi yang kemudian akan di investasikan pada produk investasi yang potensial untuk mendapatkan hasil yang tinggi. Namun perlu diingat, sebagaimana namanya, yaitu produk investasi dimana disatu sisi mendatangkan hasil yang tinggi dilain sisi juga mengandung risiko. Wah berisiko juga yah? memang mbak, dimana-mana yang namanya produk investasi pasti mengadung resiko. Tak perlu khawatir, para manajer investasi akan dengan pandai mengelola dana yang Anda percayakan kepada mereka dengan kemampuan yang dimiliki tentunya.

Saat ini sudah banyak perusahaan sekuritas yang menetapkan setoran awalnya hanya Rp. 750.000,-. Dan hanya dengan Rp.250.000,- Anda juga sudah bisa melakukan penyetoran rutin untuk menambah unit penyertaan yang Anda miliki. Nah, untuk jenis reksadana yang cocok untuk Anda, tergantung pada bagaimana profil Anda dalam menghadapi risiko. Apabila mbak Ruth senang berhadapan dengan risiko maka saya sarankan untuk mengambil reksadana campuran. Tapi apabila ingin "bermain" yang lebih aman, pakailah reksadana campuran atau pasar uang. Seperti kita ketahui bersama yah mbak, semakin tinggi risiko atas suatu produk investasi semakin tinggi pula hasil yang akan didapatkan. Nah, sekarang bagaimana dengan Anda?

Semoga bermanfaat.

--

STRATEGI BERUTANG BAGI PEBISNIS PEMULA
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 01 Februari 2009

Assalamualaikum Wr Wb
Pak dalam waktu dekat ini saya ingin sekali pinjam modal dari bank sebesar Rp 10 juta dengan bunga sebulan 1,67 flat. Rencananya uang ini ingin saya gunakan untuk modal butik anak online saya. Bagaimana caranya saya mengembalikan uang dari bank tersebut setiap bulan tanpa harus saya memakai modal yang sudah dipinjamkan. Saya ingin minta trik dari Bapak, balas yah Pak.

Terima kasih,
Febi, Jakarta

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Bu Febi, memang sudah seharusnya pinjaman itu dibayarkan dari hasil usahanya, dan bukan dari uang pinjaman itu sendiri. Sebab, kalau pembayarannya menggunakan uang pinjaman itu sendiri, itu tandanya bisnisnya tidak layak untuk diberi pinjaman. Dan biasanya, kita harus berutang lebih besar daripada kebutuhan yang sesungguhnya karena menghitung juga untuk pembayaran cicilan di bulan-bulan awal. Akibatnya, pinjamannya terlalu besar, sehingga cicilannya juga menjadi terlalu besar.

Kalau bisa sih, jangan andalkan modal pinjaman 100% untuk modal usaha yang baru akan dirintis. Sebaiknya kombinasikan juga dengan modal dari kantong Anda sendiri atau pinjaman pihak lain yang tidak berbunga atau memiliki masa tenggang pembayaran. Kalaupun Anda tidak punya sumber pinjaman dari yang lain, usahakan ada penjualan terlebih dahulu sebelum mulai pinjam dari bank.

Caranya? Mudah kok, website Anda sudah online lebih dulu, dan sudah mulai mendisplay 'gambar' barang dagangan Anda tanpa Anda sendiri harus menyetok barang di rumah. Artinya, Anda tidak perlu beli inventory lebih dulu, kan? Atau kalaupun Anda harus siap inventory di awal, cobalah bekerja sama dengan supplier dengan sistem konsinyasi. Jika pesanannya sudah mulai banyak, barulah Anda pinjam dari bank untuk menambah stok inventory.

Kalau Anda sudah mulai mengajukan proposal pinjaman, tentunya Anda sudah mendapatkan berapa cicilan yang harus Anda bayarkan per bulan. Sayang sekali pertanyaan Anda kurang lengkap karena tidak menyertakan jangka waktunya juga sehingga saya tidak bisa menghitungkan berapa cicilannya. Saya asumsikan saja cicilannya sebesar Rp 1juta per bulan untuk jangka waktu 12 bulan.

Nah, jadikan ini sebagai target keuntungan Anda setiap bulan. Anda punya target keuntungan minimal sebesar Rp 1 juta per bulan. Kalau Anda mengambil margin keuntungan sebesar 20%, maka target omzet Anda menjadi Rp 5 juta per bulannya. Ingat lho, ini target minimal hanya untuk mengembalikan pinjaman saja. Kalau Anda ingin menikmati keuntungan untuk diri Anda sendiri, maka Anda harus menambah lagi angka targetnya. Anggap saja Anda mau ambil untung Rp 1 juta juga per bulan, sehingga target omzet Anda harus menjadi Rp 10 juta per bulannya.

Lalu bagaimana mencapai target tersebut? Coba bagi target bulanan menjadi target mingguan, artinya tiap minggu Anda harus menjual Rp 2,5 juta. Kalau rata-rata harga dagangan Anda adalah Rp 50 ribu misalnya, maka Anda harus menjual 50 buah setiap minggu. Kalau rata-rata pelanggan beli 2 buah, maka Anda harus menemukan 25 pelanggan tiap minggu. Dari sinilah Anda mulai membuat rencana marketing Anda, yaitu bagaimana caranya mendapatkan 25 pelanggan tiap minggu?

Anda bisa menawarkan melalui e-mail, milis, blog, ataupun jaringan pertemanan di internet. Buat juga link di situs-situs milik teman-teman Anda yang bisa dilakukan secara gratisan. Dan, manfaatkan jasa mesin pencari untuk memopulerkan website Anda dan membuatnya mudah dicari oleh orang lain. Selamat berbisnis, semoga berhasil.

--

GAJI PAS-PASAN, MUNGKINKAH MENABUNG DAN BERINVESTASI?
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 18 Januari 2009

Assalamualaikum Wr Wb
Saya karyawan swasta, saya mau tanya apakah masih perlu asuransi jiwa yang digabung investasi? Pertanyaan ini saya ajukan mengingat gaji saya pas-pasan dan tabungan saya tipis. Kalau menabung terus terang saya bukan tipe orang yang hemat. Tolong Bung jalan keluarnya. Thanks.

Salam,
Darmawan

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Untuk menjawab pertanyaan Anda, saya akan memisahkan dulu antara asuransi jiwa dan investasi. Ini perlu karena sebetulnya ada banyak pilihan produk yang bisa Anda pilih, baik itu berupa paket seperti asuransi jiwa + investasi, maupun asuransi jiwa dan investasi secara terpisah. Asuransi jiwa + investasi hanya saya sarankan kalau Anda perlu keduanya dan ingin lebih praktis.

Untuk asuransi jiwa, yang harus menjadi pertimbangan adalah apakah Anda punya tanggungan nafkah atau tidak? Artinya, apakah Anda punya istri, anak, orangtua, atau mungkin adik yang saat ini sepenuhnya mengandalkan nafkah dari Anda? Jika ya, maka Anda perlu asuransi jiwa.Pertanyaan kedua, apakah Anda mendapatkan asuransi jiwa yang memadai dari perusahaan tempat Anda bekerja? Jika ya, maka Anda tidak perlu lagi mengambil asuransi jiwa. Tapi jika tidak, Anda jelas perlu membeli asuransi jiwa sendiri.

Sekarang mengenai investasinya. Saya menawarkan Anda dua pilihan kalimat sebagai berikut:
''Karena gaji pas-pasan, maka saya tidak usah berinvestasi'', ''Karena tabungan tipis, maka saya tidak perlu lagi berinvestasi'', ''Karena tidak bisa berhemat, maka saya tidak usah berinvestasi'' atau kalimat berikut:

''Justru karena gaji pas-pasan maka saya perlu investasi untuk masa depan karena tidak bisa hanya mengandalkan gaji saja'', ''Justru karena tabungan saya tipis, maka saya perlu menambah tabungan saya'', ''Justru karena saya tidak bisa berhemat, maka saya perlu strategi baru untuk berinvestasi''.Jika Anda memilih kalimat yang kedua, maka saya sangat sarankan Anda memiliki tabungan rutin setiap bulan, dan melakukan investasi untuk kepentingan masa depan Anda.

Prioritas Anda sekarang adalah mengisi tabungan Anda sampai jumlahnya sekitar 3 sampai 6 kali dari penghasilan Anda. Setelah itu tercapai, maka prioritas selanjutnya adalah berinvestasi dalam arti uang simpanan Anda tidak hanya menganggur di rekening bank.Tapi, bagaimana caranya? Kalau Anda sendiri mengatakan sulit untuk berhemat, dalam arti sulit menyisakan uang untuk ditabung atau diinvestasikan, maka paradigma menabung Anda perlu diubah.

Caranya? Yaitu dengan menabung di awal, dan bukan menunggu sisa. Dengan cara ini, insya Allah Anda akan selalu punya uang untuk ditabung. Beda halnya kalau menunggu sisa di akhir bulan, tentunya lebih sulit karena banyak godaan untuk berbelanja dan menghabiskan uang. Nah, mengenai asuransi + investasi, silakan Anda ambil jika Anda memang perlu asuransinya seperti saya jelaskan di atas. Dengan cara ini Anda akan 'dipaksa' untuk berinvestasi secara rutin karena 'ditagih' dalam bentuk premi. Biasanya sih, kita akan lebih disiplin ketika ditagih oleh orang lain daripada ditagih oleh diri sendiri.

--

BINGUNG MENGATUR PROPORSI KEUANGAN
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 04 Januari 2009

Assalamualaikum Wr Wb
Pak Ghozali yang dahsyat, saya seorang pegawai dan belum menikah dengan penghasilan Rp 3,5 juta per bulan. Saya sudah bekerja kira-kira dua tahun, tapi herannya sampai ini saat tabungan saya belum ada. Artinya, penghasilan saya selalu habis tak karuan entah kemana.Yang saya tanyakan bagaimana sebaiknya saya mengatur penghasilan saya yang minim tersebut? Kira-kira investasi apa yang mungkin saya lakukan? Sebagai informasi tambahan, saya punya rencana menikah empat tahun ke depan. Terima kasih atas bimbingannya.

BH, Jakarta

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Mas BH, ada beberapa sebab kenapa seseorang biasanya tidak bisa menabung secara rutin, terlepas dari berapa pun penghasilan yang diperolehnya.Pertama, biasanya karena tidak memiliki tujuan yang jelas. Walaupun bisa menyisihkan uang setiap bulan, tapi sering terpakai untuk keperluan yang lain karena tidak adanya tujuan yang kuat sebagai target.

Hal ini paling sering terjadi pada seseorang yang masih lajang. Belum merasakan akan adanya kebutuhan besar di masa depan, atau belum memiliki visi akan masa depannya dan merasa masih bebas dan terjamin oleh orangtua. Oleh karena itu, keinginan Anda untuk menikah empat tahun lagi bisa dijadikan target keuangan dengan membuat target nominal yang jelas.

Kedua, tidak memiliki prioritas pengeluaran yang baik. Berapa pun penghasilannya tetap akan terasa kecil dan pas-pasan karena tidak jelas mana yang prioritas dan mana yang tidak. Gaji rasanya kurang dan sering habis sebelum waktunya karena mendahulukan keinginan-keinginan yang tidak ada batasnya.

Padahal banyak juga lho orang yang penghasilannya lebih kecil tapi tidak ada masalah untuk bisa menabung dengan rutin. Ketiga, masih menggunakan paradigma menabung yang salah. Menganggap menabung sebagai 'menyisakan uang setiap bulan', padahal yang namanya uang sulit sekali untuk bersisa, ada saja yang mau dibeli. Coba deh mulai sekarang menganggap menabung sebagai 'menyisihkan uang sebelum dipakai untuk keperluan yang lain'.

Setiap kali gajian, langsung sisihkan minimal 10% dari gaji dan sisanya silakan dipakai untuk keperluan yang lain. Tapi untuk seorang lajang, biasanya bisa juga saving sampai 40% dari gaji bulanan.Nah, mulai sekarang coba atur pengeluaran Anda sebagai berikut: setiap kali terima gaji, bersihkan harta dengan membayar zakat. Lalu potong untuk tabungan sebelum dipakai untuk yang lain. Untuk lajang sih bisa dipaksakan sampai 40% dari gaji, asalkan belum punya utang. Nah, sisanya silakan dipakai untuk keperluan biaya hidup yang lain seperti makan, transpor, dan sebagainya. Untuk biaya hidup ini tidak ada patokan pastinya berapa untuk transpor, berapa untuk makanan dan lainnya. Karena kondisi setiap orang tentu sangat berbeda sekali.

Lalu, dikemanakan saving yang 40% tadi? Saran saya sih, Anda tetap harus simpan sekitar Rp 10-15 juta dalam rekening tabungan atau deposito untuk berjaga-jaga terhadap kebutuhan darurat. Kalau tabungan tersebut ada, barulah Anda mulai investasi. Ada berbagai macam produk yang bisa dimanfaatkan, misalnya dengan reksadana, membeli emas batangan, atau mungkin langsung berinvestasi pada bisnis riil.

--

TEPATKAH PILIHAN REFINANCING?
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 09 November 2008

Assalamualaikum Pak Ahmad Gozali,
Salam kenal Pak, saya Edi Basuki, kalau boleh saya mau minta advis dari Bapak tentang keadaan keuangan saya, dan bagaimana langkah terbaik agar saya tidak kekurangan uang untuk setiap bulannya. Dalam waktu dekat ini pun saya mau mengambil beberapa langkah untuk 'menutup lubang' dari pinjaman saya.

Keadaannya begini :
Take home pay gaji saya untuk tiap bulan adalah Rp 6.000.000, dan tambahan setiap tahun Rp 5.000.000, sudah punya motor dan rumah.
Pengeluaran saya:

- Membayar KPR Rp1.600.000 + utang bank I Rp.765.000 + utang bank II Rp 962.000 + utang bank III Rp.367.000 + bayar kartu kredit Rp 1.000.000 - Bisa dikurangi sih, cicilannya (saldonya masih Rp 6.000.000-an)
- Bayar pembantu Rp 350.000
- Uang sekolah anak Rp 120.000
- Uang saku + ongkos Rp 200.000 (kantor dan sekolah dekat)
- Dapur: disesuaikan
Dengan keadaan ini, praktis saya tidak dapat menabung.

Rencananya, sama mau refinance di bank dengan pinjaman yang lebih besar untuk menghapus/mengurangi utang pada bank yang lainnya. Pinjaman maksimal Rp 90.000.000.

Saya mohon, bagaimana caranya biar saya tidak kesulitan untuk mengolah keuangan keluarga saya dan mungkin advisnya untuk mencari jalan keluar terbaik.

Terima kasih banyak Bapak atas advisnya, mudah-mudahan kemudahan selalu menyertai Bapak dan kita semua...
Amin...

Edi Basuki

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Melihat dari keadaan keuangan Bapak, sepertinya kondisi keuangan Anda sudah tidak lagi sehat, Pak. Setelah dijumlahkan, total cicilan utang yang dimiliki oleh Bapak setiap bulan jumlahnya hampir mendekati Rp 4 juta.

Sebenarnya keadaan ini bisa dianggap tidak sehat untuk keuangan keluarga, karena jumlahnya mendekati 60 persen dari total penghasilan tiap bulan. Padahal total cicilan utang yang masih dianggap sehat/wajar adalah 30 persen-40 persen dari total penghasilan. Batasan ini dibuat tentu saja untuk melindungi keuangan Bapak, terutama masa depan, sehingga Bapak masih bisa melakukan investasi dan menabung.

Untuk mencapai tujuan Bapak yaitu bisa menabung, maka pilihan Bapak untuk melakukan refinancing sudah cukup tepat. Tujuan refinancing yang utama adalah memperkecil cicilan bulanan sehingga masih dalam batas aman, di bawah 40 persen atau kalau bisa di bawah 30 persen.

Tujuan yang kedua, adalah agar beban bunga yang ditanggung bisa diperkecil. Sekarang masalahnya adalah, dengan skema apa refinancing itu dapat dilakukan dengan efektif. Kalau Anda kemudian mengambil kredit baru ke bank dengan plafon maksimal Rp 90 juta, diklarifikasi dulu berapa cicilannya, dan berapa persen bunganya. Kalau cicilannya nanti akan lebih murah daripada cicilan yang sekarang, itu oke. Walaupun mungkin ternyata suku bunga sedikit lebih tinggi, tidak apa-apa kalau cicilannya bisa lebih kecil.

Ingat, tujuan utama adalah mengurangi cicilan dulu. Tapi kalau ada yang bisa lebih kecil cicilan dan lebih kecil bunga, itu akan lebih baik lagi. Saran saya, lebih baik refinancing-nya dengan menggunakan skema KPR.

Hindari skema kredit sejenis KTA yang biasanya bunganya tinggi dan waktunya pendek. Dengan skema KPR, bunganya lebih kecil dari KTA dam KK dan jangka wakutnya pun bisa sangat panjang sehingga cicilannya bisa jauh ditekan. Caranya adalah, dengan mengajukan overkredit dari KPR yang sudah berjalan sekarang ini.

Tentu harus dihitung kembali apakah uang cash yang didapatkan bisa cukup untuk menutupi semua utang KTA dan KK. Satu hal lagi yang paling penting, jangan cuma obati gejalanya. Tapi, obati juga penyebab penyakitnya. Artinya, telusuri dulu apa sebabnya sehingga sekarang ini Anda punya utang yang sangat besar.

Memang betul bank punya bunga tinggi dan terus berbunga sehingga cicilannya jadi besar. Tapi lihat lagi, apa alasannya pertama kali kita berutang sehingga kemudian terjebak dalam lilitan utang yang besar. Sebab, kalau hal ini tidak diselesaikan, maka bukan tidak mungkin masalah ini akan terulang kembali.

--

MENYIASATI BESAR PASAK DARIPADA TIANG
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 16 November 2008

Assalamualaikum wr wb,
Pak Gozali, perkenankan saya untuk sedikit bertanya masalah keuangan keluarga. Saya adalah PNS dengan penghasilan per bulan Rp 2 juta-Rp 3 juta. Tapi, pengeluaran per bulan sekitar Rp 5 juta-Rp 6 juta. Sehingga kekurangannya sebesar Rp 3 juta-Rp 4 juta per bulan harus saya carikan penutupnya.

Sementara istri saya tidak bekerja dan saya belum punya penghasilan sampingan. Alhamdulillah, saya baru saja menjual rumah orangtua dengan keuntungan bersih buat saya Rp 200 juta. Saya ingin memberdayakan uang itu agar bisa menutupi kekurangan saya tanpa menggerogoti jumlahnya. Kalau saya hitung untuk diinvestasikan di deposito hanya peroleh Rp 1 juta-Rp 1,2 juta per bulan, sehingga masih belum mencukupi penghasilan saya.

Pertanyaan saya, bagaimana menyikapi ini, ya Pak? Ke mana dana saya harus 'diputar' agar bisa lebih berdaya guna.
Terima kasih sebelumnya.

Wassalam,
Hormat saya,
Nur Achmadi

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Pak Nur, langkah Anda untuk menutup defisit dengan menginvestasikan dana yang Anda miliki sebetulnya kurang saya sarankan. Sebab, hal itu tidak menyelesaikan masalah secara tuntas. Masalah utamanya adalah, kenapa pengeluaran Anda bisa sampai Rp 5 juta-Rp 6 juta sedangkan gaji Anda hanya Rp 3 juta saja?

Kalau Anda mencari produk investasi yang bisa memberikan hasil pasti dan rutin sekitar 1% per bulan, hanya ada 1 produk yang cocok, yaitu ORI. Tapi sayangnya, ORI ini juga sifatnya hanya sementara (maksimal 3 tahun saja) dan Anda harus mencari produk ORI seri lama di pasar sekunder. ORI seri terbaru memberikan bunga lebih kecil lagi sehingga tidak dapat menutupi defisit Anda.

Alternatif lain adalah produk investasi yang bisa memberikan hasil yang lebih besar, tapi dengan risiko bisa rugi dan hasilnya belum tentu bisa dinikmati setiap bulan. Misalnya saja reksadana saham atau campuran, sangat mungkin memberikan hasil sampai 20% lebih per tahun. Tapi, belum tentu hasilnya bisa terus-menerus konsisten. Contohnya saja saat ini malah cenderung negatif alias turun nilainya. Produk investasi berhasil tinggi memang lebih cocok untuk jangka panjang, dan tidak disarankan untuk diambil keuntungannya setiap bulan.

Maka langkah paling bijak adalah, evaluasi kembali pengeluaran Anda saat ini. Jika pengeluaran Anda sebesar itu karena adanya utang, maka saya lebih sarankan agar Anda melunasi pokok utang dengan dana yang Anda miliki sekarang ini sehingga pengeluaran Anda bisa lebih rendah dari penghasilan.

Mengapa hal ini lebih saya sarankan? Sebab, pembayaran utang sifatnya pasti jumlahnya, dan tidak bisa ditawar-tawar lagi jadwalnya. Kalau terlambat sehari saja, Anda langsung dikenakan denda atau bunga tambahan. Sedangkan kalau Anda menginvestasikan dana yang Anda miliki pada produk investasi yang berisiko, tentunya hasilnya tidak dapat dipastikan jumlahnya, atau tidak dapat dipastikan jadwalnya.

Keuangan Anda menjadi berisiko karena Anda mengandalkan sesuatu yang tidak pasti untuk membayar sesuatu yang pasti.Kalaupun pengeluaran Anda tidak bersifat utang, saya tetap sarankan agar dilakukan penghematan besar-besaran, setidaknya jangan sampai Anda harus nombok Rp 2 juta per bulan. Dan, untuk menutup defisitnya, dana tersebut bisa dijadikan sebagai modal usaha saja. Karena hasil usaha bisa Anda 'kendalikan' sendiri dibandingkan investasi yang cenderung 'pasif'. Atau kalau Anda sudah punya tanah kosong, bisa saja dana tersebut dijadikan sebagai modal membangun kontrakan atau kos-kosan, hasilnya cukup lumayan dan bisa menutup defisit Anda.

--

RISIKO TERBURUK
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 31 Agustus 2008

Assalamualaikum Wr Wb
Apakah resiko terburuk jual beli saham melalui perusahaan sekuritas? Saya mendapat penawaran dengan 25 juta uang akan berkembang lewat jual beli saham dari perusahaan tadi. Mohon pencerahannya. Terima kasih.

Adhi

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Pak Adhi, pertanyaan yang Anda ajukan bijaksana sekali. Sedikit sekali orang bertanya "apa resikonya?" jika ditawari untuk investasi pada produk keuangan, dan hanya fokus pada pertanyaan "berapa untungnya?". Beda halnya dengan mereka yang ditawari untuk usaha, biasanya "apa resikonya?" selalu ditanyakan lebih dahulu dibandingkan dengan "berapa untungnya?". Investor yang bijak adalah investor yang bertanya keduanya untuk investasi jenis apapun.

Jual beli saham harus dilakukan melalui perusahaan sekuritas yang berfungsi sebagai broker. Karena investor tidak bisa langsung bertransaksi di lantai bursa tanpa perantara broker. Pastikan bahwa perusahaan sekuritas tersebut memiliki izin sebagai broker di pasar modal. Dalam hal ini adalah Bursa Efek Indonesia jika Anda ingin berinvestasi dalam bentuk saham. Broker hanya berperan sebagai perantara transaksi, sedangkan keputusan transaksi ada pada Anda sendiri sebagai investor. Maka pastikan juga Anda memiliki keahlian dasar dalam berinvestasi saham.

Jika Anda membeli suatu saham, kemungkinan terburuknya adalah harga sahamnya turun. Entah itu karena penilaian pasar yang negatif terhadap saham perusahaan tersebut, atau bisa juga karena secara fundamental perusahaan tadi mengalami kerugian. Maka resiko terburuk bagi Anda sebagai pemegang saham tersebut adalah sahamnya menjadi sangat murah harganya, atau bahkan tidak ada lagi yang mau membeli sahamnya sehingga dana Anda macet di saham tersebut.

Namun secara hukum Anda adalah pemilik perusahaan tersebut sehingga masih berhak terhadap aset perusahaan sesuai dengan porsi kepemilikan saham Anda. Sehingga ketika kemungkinan terburuk berupa kebangkrutan terjadi, Anda bisa mengharapkan adanya pembagian nilai likuidasi. Namun pada kenyataannya, sangat jarang sekali, bahkan hampir tidak pernah ada perusahaan yang bangkrut di pasar modal dalam waktu singkat. Investor akan dilindungi oleh peraturan main yang memastikan bahwa perusahaan yang masuk bursa adalah perusahaan yang sehat secara keuangan. Sehingga kemungkinan rugi bagi investor hanyalah berupa penurunan nilai saham.

Demikian pak, silakan pelajari lebih dalam lagi mengenai seluk beluk investasi pada saham sebelum Anda memutuskan untuk benar-benar berinvestasi.

--

PILAH-PILIH REKSADANA
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 27 April 2008

Assalamualaikum Wr Wb

Mas Gozali,
Saya adalah karyawan swasta berusia 24 tahun. Penghasilan saya per bulan (take home pay) Rp 5,3 juta. Setelah membaca buku yang ditulis oleh Mas Gozali, muncul tekad dalam diri saya untuk mulai menata keuangan pribadi saya. Beberapa hari yang lalu ketika jalan-jalan di mal, saya mendapatkan tawaran untuk membeli reksadana. Menurut penjelasan mereka, ada yang likuid seperti reksadana pasar uang dan ada juga yang cocok untuk jangka panjang seperti reksadana campuran dan reksadana saham. Mohon petunjuknya Mas mana yang sebaiknya saya beli?

O ya, saat ini saya belum menikah dan saya gunakan 40 persen penghasilan saya untuk KPR dan kartu kredit. Sedangkan 25 persen untuk kebutuhan saya dan sisanya saya tabung yang sementara ini didepostio serta untuk modal usaha teman saya di mana saya dapat bagi hasilnya ekuivalen lima persen dari modal.
Atas penjelasan Mas Gozali, saya ucapkan terima kasih.

Eko Putranto, Tangerang

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Mas Eko,
Terima kasih atas kiriman e-mail-nya, dan dengan senang hati saya akan memberikan kepada Anda sedikit gambaran, apa dan ke mana sebaiknya Anda melakukan investasi.

Pada dasarnya investasi adalah mengembangkan dana yang kita miliki yang tentunya dapat memberikan hasil investasi di atas inflasi atau kenaikan harga-harga barang kebutuhan pokok. Itulah mengapa kita harus berinvestasi yang tak lain bertujuan untuk mengejar nilai uang di masa depan yang akan terus naik nilainya.

Apabila Anda mau melakukan investasi, akan lebih baik bagi Anda untuk menetapkan tujuan investasi terlebih dahulu. Tujuan investasi ini yang akan dijadikan goal atau titik akhir yang ingin dicapai sehingga investasi yang Anda lakukan tidak keluar dari jalurnya. Apa sebenarnya tujuan investasi? Banyak sekali Mas, antara lain untuk pendidikan anak, persiapan pensiun, beli mobil bahkan hanya untuk mengoptimalkan dana saja. Nah, dari tujuan investasi tersebut, dilengkapi juga dengan berapa nilai yang akan dicapai. Misalkan tujuan keuangan Anda saat ini karena belum berkeluarga adalah ingin mengoptimalkan dana yang dimiliki saat ini yang pada lima tahun mendatang nilainya menjadi Rp 400 juta. Sekarang bagaimana caranya untuk mencapai nilai tersebut pada lima tahun yang akan datang?

Ada beberapa sarana investasi yang bisa dipergunakan, salah satunya seperti yang ditawarkan kepada Anda yaitu reksadana. Reksadana ini terdiri dari beberapa jenis, mulai dari yang berisiko rendah sampai tertinggi yaitu reksadana pasar uang, terproteksi, pendapatan tetap, campuran, indeks dan saham. Yang membedakan dari masing-masing reksadana tersebut adalah komposisi dari portofolio pembentuk reksadananya. Misalnya reksadana saham. Namanya juga saham, maka mayoritas isinya berupa saham-saham perusahaan yang terbaik dan sisanya berupa deposito atau obligasi. Untuk reksadana campuran, isinya dibagi antara saham dan juga obligasi. Begitu seterusnya disesuaikan dengan namanya saja.

Untuk reksadana yang memiliki risiko tinggi seperti saham dan indeks biasanya juga akan memberikan tingkat hasil investasi yang juga tinggi. Nilainya sih beragam antara 30-60 persen satu tahunnya. Dan ini cocok untuk investasi jangka panjang di atas lima tahun. Jika reksadana pasar uang dan pendapatan tetap cocok untuk investasi jangka pendek, dibawah tiga tahun. Reksdana campuran pantaslah untuk investasi antara 3-5 tahun.

Mana yang cocok untuk Anda? Kalau Anda saat ini belum ada tanggungan dan juga tujuan keuangan yang pasti, daripada uang terpakai ke hal yang kurang bermanfaat, Anda bisa pergunakan reksadana saham atau campuran sebagai sarana investasi. Pertanyaannya sekarang, apakah semua dana yang dimiliki diinvestasikan ke sana? Mmm ... nggak perlu semua deh Mas. Begini saja, karena Anda seorang karyawan maka buatlah dana cadangan yang besarnya kira-kira empat kali pengeluaran Anda sebulan. Lalu masukkan atau simpan dalam bentuk deposito. Gunanya adalah apabila terjadi hal-hal yang mendesak dan memerlukan uang cash segera, maka uang tersebut bisa Anda pergunakan. Sisanya, bisa Anda investasikan ke kedua jenis reksadana tersebut.

Besarannya 50:50 atau 60:40 atau 70:30 untuk reksadana saham:reksadana campuran. Dengan jangka waktu menengah panjang tersebut, apabila terjadi penurunan nilai di tengah tahun masih ada kesempatan untuk kembali naik mencapai hasil optimal dari investasi Anda tersebut.
O ya, saat ini juga sudah ada kok reksadana yang berbasis syariah. Jadi kalau Anda ingin hasil investasi yang bebas riba, instrumen keuangan ini bisa Anda gunakan.

Mas Eko, semoga penjelasan saya bermanfaat. Jika masih ada yang ingin ditanyakan jangan sungkan untuk menghubungi saya kembali.

--

MENABUNG = UANG MENGANGGUR?
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 13 April 2008

Assalamualaikum Wr Wb

Pak Gozali,
Saya hendak berkonsultasi mengenai masalah keuangan yang ada di keluarga saya. Saya dan suami telah berumah tangga hampir setengah tahun lamanya. Selama ini tidak ada kendala yang berarti dalam kehidupan rumah tangga kami. Namun akhir-akhir ini, kerap timbul perselisihan mengenai masalah keuangan.

Saat ini, saya sedang mengandung lima bulan dan ingin menabung untuk biaya kelahiran anak kami. Tapi, suami saya berpendapat, uang yang tidak digunakan atau berhenti itu tidak baik menurut hukum Islam. Apakah hal ini benar adanya?

Dengan gaji saya Rp 1 juta dan suami Rp 1,2 juta sebulan, apakah masuk akal jika suami yang nota bene bukan tipe orang yang suka menabung, memegang kendali keuangan keluarga? Bagaimana menurut hukum Islam, jika seorang istri bekerja dan gajinya digunakan untuk keperluan rumah tangga (namun sang suami kurang berkenan jika istri bekerja)?

Selain hal-hal tersebut di atas, saya sedang ingin mengambil kredit tanah dengan uang muka Rp 2,5 juta dan cicilan Rp 275 ribu per bulan selama lima tahun. Namun, suami saya tidak setuju karena dia ingin mempunyai bisnis sampingan. Untuk diketahui, saat ini kami masih menumpang di rumah orangtua saya.

Mohon saran dari Bapak terkait dengan permasalahan yang saya hadapi. Terima kasih.

Rara

Jawaban:

Waalaikumussalam Wr Wb

Bu Rara,
Sebagai 'pengantin baru' memang wajar saja kalau ada pemahaman yang belum sejalan. Selama perbedaannya masih dalam lingkup strategi atau teknis dalam mengatur keuangan, bukan masalah prinsip. Saya rasa bisa diselesaikan dengan baik.

Memang benar, Islam menghendaki agar setiap harta diproduktifkan dan tidak menganggur. Hal ini bisa terlihat dari hukum zakat di mana harta yang tidak produktif dikenakan zakat lebih besar daripada harta yang produktif. Infaq dan nafkah sendiri asal katanya adalah 'saluran' seperti halnya saluran air. Ini juga mengandung makna bahwa uang harus dialirkan dan tidak dibiarkan menganggur saja.

Tapi ini bukan berarti bahwa kita tidak boleh menabung, karena Islam sendiri mengajarkan agar kita bisa mempersiapkan diri untuk menghadapi masa depan. Apalagi masa depan yang sudah pasti seperti akan segera lahirnya anak Anda berdua. Saya lebih sarankan agar Anda berdua mulai menyiapkan dana untuk persiapan kelahiran, juga pendidikannya kelak.

Menabung bukan berarti membuat uang menjadi menganggur, karena uang yang ditempatkan di bank sebetulnya diputar oleh bank berupa kredit atau pembiayaan bagi para pengusaha. Yang membuat uang menjadi menganggur adalah kalau hanya disimpan saja di bawah bantal. Tidak dibelanjakan, dan tidak dimanfaatkan. Ini yang harus dihindari.
Pada dasarnya, suami berkewajiban mencari nafkah untuk keluarganya sedangkan istri tidak memiliki kewajiban. Adapun jika istri bekerja di luar rumah, maka itu harus atas izin suaminya. Dan jika istri mau membantu keuangan keluarga, maka hal itu terhitung sebagai sedekah baginya.

Di sisi lain, Islam menghargai sekali hak perempuan atas hartanya. Harta perempuan yang dibawanya sebelum menikah atau warisan dari orangtuanya, adalah hak mutlak bagi istri untuk mengaturnya. Bahkan suaminya sendiri pun tidak berhak atas harta tersebut kecuali jika istrinya ikhlas. Begitu juga dengan penghasilan istri, pada dasarnya memang menjadi hak sepenuhnya bagi istri untuk mengelolanya. Jika istri dengan ikhlas membantu keuangan keluarga, maka hal itu akan dihitung sebagai sedekah. Namun, karena istri bekerja di luar rumah harus atas izin suami, maka penghasilan ini wajar saja jika digunakan bersama untuk kepentingan keluarga. Karena kalau kedua belah pihak saling berkeras, istri tidak mau memberikan penghasilannya kepada suami, maka suami juga punya hak melarang sang istri keluar rumah untuk bekerja.

Dari sudut pandang pengelolaan keuangan, suami istri perlu duduk bersama dan membicarakan hal ini agar tercapai kesepakatan yang terbaik bagi kedua belah pihak. Ini bukan masalah benar atau salah, bukan masalah siapa yang penghasilannya lebih besar, namun lebih kepada efektivitas dalam mengelola uang. Jika dirasa bahwa suami kurang bisa menabung dalam arti boros, maka bisa saja dibicarakan agar Anda berperan lebih besar untuk mengelola keuangan agar keluarga bisa memiliki tabungan. Atau bisa saja Anda menabung terlebih dahulu dari gaji Anda sebelum 'disetor' kepada suami. Sekali lagi ini bukan masalah benar atau salah, tapi mencari cara yang paling efektif untuk dilakukan.

Memang biasanya seorang istri akan lebih bersikap konservatif dan ingin mencari aman. Kemapanan seringkali diutamakan oleh seorang istri. Itulah yang mendasari kenapa Anda ingin mencicil tanah. Sedangkan suami memiliki sikap yang agresif. Dalam pandangannya jika uang tersebut bisa digunakan untuk usaha sampingan, maka akan menghasilkan lebih besar sehingga bisa lebih cepat lagi membeli rumah. Tidak perlu beli (dengan cara mencicil) tanah dulu, lalu kemudian membangun rumah yang mungkin akan terlalu lama.

Untuk mengatasinya, coba Anda bahas dan sama-sama hitung berdua. Strategi Anda adalah membeli tanah dengan cara mencicil, lalu membangun rumah dengan cara menabung. Hal ini bisa dihitung makan waktu berapa lama sampai tujuan punya rumah sendiri itu tercapai. Lalu jika menggunakan strategi suami, uangnya digunakan untuk usaha sampingan, perlu jelas apa usahanya, dan bagaimana hitung-hitungannya sehingga hasil usaha itu bisa dijadikan sebagai cicilan untuk langsung beli rumah kredit. Sekali lagi, ini bukan masalah benar atau salah, ini hanya strategi mana yang kira-kira lebih efektif bagi Anda berdua.

Sebagai jalan tengah, sebetulnya bisa saja Anda menabung terlebih dahulu lalu kemudian sisanya disetorkan kepada suami untuk dikelola. Sehingga Anda tetap punya tabungan untuk persiapan menghadapi proses kelahiran. Untuk bisnis sampingan dan suami yang kurang berkenan Anda bekerja, bisa diambil jalan tengah di mana Anda berhenti kerja dan menjalankan bisnis sampingan tersebut. Dengan begitu, Anda juga bisa tetap memegang kendali. Lalu hasil keuntungan bisnisnya bisa Anda belikan rumah secara kredit.

INVESTASI REKSADANA ATAU DEPOSITO
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, 18 November 2007

Assalamualaikum wr wb

Salam hormat,
Saya seorang PNS, mempunyai tabungan sebesar Rp 13 juta. Saya ingin menginvestasikan tabungan saya dengan harapan nantinya akan berkembang. Kemudian, saya mendapati pilihan antara reksadana atau deposito. Yang jadi pertanyaan saya:

1. Apa yang harus kita pertimbangkan sebelum memilih investasi yang benar dengan risiko yang kecil?
2. Investasi apa yang cocok dengan kondisi saya?
3. Apa keuntungan dan kekurangan jika kita memilih reksadana atau deposito?
4. Jika saya harus memilih reksadana, reksadana jenis apa yang baik, dan penyedia reksadana mana yang Bapak rekomendasikan?

Atas perhatian dan jawabanya, saya mengucapkan banyak terima kasih.

Fitri


Jawaban:

Waalaikumussalam wr wb,

Ibu Fitri,
Memiliki investasi memang hampir bisa dikatakan sebagai sebuah keharusan. Karena sekarang ini, di Indonesia, kenaikan harga alias inflasi hampir pasti terjadi setiap tahun. Tahun ini saja, diperkirakan inflasi bisa mencapai 7%. Sekarang, bandingkan angka inflasi tersebut dengan kenaikan gaji Anda di tahun ini.

Kalau gaji Anda tidak naik, atau naik namun masih di bawah angka inflasi, itu artinya kita memang tidak bisa hanya mengandalkan gaji saja untuk keperluan di masa depan. Sekarang saja sudah cukup sulit, apalagi nanti ketika harga makin naik. Oleh karena itu, setiap harta yang kita miliki sekarang, sedapat mungkin kita investasikan agar bisa berkembang.

Nah, berkaitan dengan pertanyaan Anda yang bingung memilih antara reksadana dan deposito, saya rasa kedua produk ini punya tujuan yang berbeda. Deposito cocok digunakan untuk menyimpan dana cadangan. Sebab, deposito bisa dikatakan sangat aman. Saldo tidak mungkin berkurang. Jadi, kalau tujuannya adalah menyimpan dengan aman maka deposito sangat cocok.

Tapi jangan harap bisa 'untung' dengan deposito. Karena kalau dilihat dari bunga atau bagi hasil deposito saat ini berkisar antara 4% - 6% masih dipotong pajak penghasilan 20%, angka ini jelas lebih kecil dari inflasi. Jadi bisa dikatakan, uang yang disimpan dalam deposito malah berkurang nilainya karena harga-harga naik melebihi bunga deposito. Maka saran saya, simpan deposito dalam jumlah tertentu yang menurut Anda cukup aman sebagai cadangan keuangan Anda.

Mengenai reksadana, memang berinvestasi di reksadana bisa memberikan hasil yang cukup besar. Hasilnya bervariasi mulai dari hasil yang sama dengan deposito, yang keuntungan bisa sampai 40% per tahun bahkan lebih, tapi bisa juga malah rugi alias negatif. Itu semua tidak bisa dijanjikan di awal, melainkan tergantung pada kinerja portofolio yang diatur oleh manajer investasi. Inilah yang disebut dengan investasi. Ada potensi keuntungan, ada pula potensi kerugian.

Saran saya, jangan semua tabungan Anda diinvestasikan dalam reksadana. Simpan sebagian, misalnya saja Rp 5 juta dalam deposito, lalu sisanya yang Rp 8 juta Anda masukkan ke dalam reksadana. Sehingga, kalaupun ada sesuatu di luar perkiraan, Anda masih pegang cadangan uang Rp 5 juta yang bisa ditarik dengan cepat. Dan Anda tetap punya peluang keuntungan lewat investasi pada reksadana dengan sisa uang Anda.

Mengenai pilihan produknya, saya rasa tidak etis jika saya sampaikan di media seperti ini. Dan informasi yang Anda sampaikan pun belum cukup memadai bagi kami untuk bisa memberikan rekomendasi. Untuk mendapatkan rekomendasi yang lebih tepat, saya sarankan agar Anda berkonsultasi langsung dengan penasehat investasi atau perencana keuangan.

--

INGIN BELI DINAR IRAK
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Republika, 02 Desember 2007

Assalamualaikum wr wb
Salam sukses Mas Ahmad Gozali,
Begini Mas, saat ini kan lagi ramai-ramainya penjualan dinar Irak di Indonesia. Yang ingin saya tanyakan adalah:

1. Menurut Mas Gozali, apakah dinar Irak akan betul-betul bisa mencapai 1 dinar Irak = 1 dollar AS pada waktu mendatang, dengan melihat kondisi Irak saat ini yang sedang dalam kondisi tidak menentu, namun potensi ekonomi dari minyak sangat besar.

2. Saya sebenarnya tertarik untuk membeli dinar. Bayangkan, andaikan 1 dinar Irak bisa mencapai 1 dollar AS, betapa besar keuntungan yang akan diperoleh. Menurut Mas Gozali sendiri bagaimana?
Mungkin ini dulu ya Mas surat dari saya, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Rusdi, Yogyakarta

Jawaban:

Waalaikumussalam wr wb
Pak Rusdi yang baik,
Memang betul, saat ini ada beberapa pihak yang gencar memasarkan penjualan mata uang dinar Irak. Yang dimaksud dengan dinar Irak ini adalah mata uang baru negara Irak sebagai pengganti dari mata uang dinar Irak lama buatan pemerintahan Saddam Husein. Mata uang ini masih belum dipasarkan secara resmi di perdagangan mata uang internasional.

Saat inipun nilainya masih sangat rendah, namun diklaim akan punya nilai yang sangat tinggi nantinya. Karena negara Irak sebetulnya punya potensi yang luar biasa dari hasil minyak bumi. Prediksi dari para penjual dinar Irak itu adalah nilainya bisa melambung luar biasa naik ketika pemerintahan Irak sudah stabil dan Irak bisa mengekspor minyaknya ke luar negeri.

Begitulah yang disampaikan oleh para penjual dinar Irak untuk menggaet calon konsumen yang akan membelinya. Namun perlu saya pertegas Pak, bahwa nilai mata uang suatu negara bukan hanya dipengaruhi oleh kondisi ekonomi, tapi juga kondisi politiknya. Mungkin secara ekonomi, Iraq bisa kembali menjadi negara kaya karena sumber minyaknya yang besar. Namun secara politik, sumber minyak itu akan percuma saja jika negaranya masih dalam kondisi terjajah seperti sekarang ini.

Sehingga investasi ini tidak saya rekomendasikan, karena sangat besar unsur spekulasinya. Karena bisa saja pemerintah penjajah saat ini mengganti mata uangnya dengan mata uang lain, atau mungkin saja pemerintahan Irak yang baru membuat mata uang baru lagi. Dan karena mata uang ini belum dijual secara resmi dalam perdagangan mata uang internasional, maka dapat dipastikan mata uang ini adalah 'selundupan' dan tidak ada yang bisa menjamin keasliannya.

Pada kenyataannya pun yang sekarang ini banyak menjual mata uang dinar Irak adalah para pedagang. Yang membeli murah, melempar isu agar harganya naik, lalu menjualnya lagi kepada orang lain. Mereka sendiri tidak berani menunggu lama sampai mata uang tersebut benar-benar tinggi nilainya setelah nanti resmi diperdagangkan. Demikian Pak penjelasan dari saya. Semoga bermanfaat.

--

PERENCANAAN KEUANGAN DAN KARIER KARYAWAN KONTRAK
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, September 2007

Assalamualaikum wr wb

Mas Gozali, apa kabar?
Perkenalkan, saya pria lajang berusia 25 tahun. Lulus dari Universitas Jayabaya tiga tahun lalu dan langsung bekerja sebagai junior auditor di KAP. Setahun kemudian, saya pindah kerja di salah satu LSM dengan status kontrak dengan gaji yang lumayan besar untuk bujangan seperti saya.

Setelah tiga tahun lebih saya bekerja dan berhasil menabung, saya memiliki tabungan kurang lebih Rp 90 juta. Yang saya ingin tanyakan, apa yang harus saya lakukan dengan tabungan saya tersebut, mengingat tahun depan saya berencana menikah. Selain itu, saya juga memikirkan sifat pekerjaan saya yang tidak tetap di LSM tersebut.

Dengan uang tabungan saya itu, apakah saya dapat membuka usaha? Kira-kira, usaha apa saat ini yang dapat dijadikan sandaran hidup? Ataukah saya cukup hanya menabungnya di reksadana atau deposito syariah? O ya Mas, sebesar 65 persen tabungan saya itu ada di deposito syariah maupun konvensional dan sisanya di reksadana asuransi jiwa.

Tolong Mas, beri saya masukan tentang hal ini. Sebenarnya, saya juga telah mencoba mencari pekerjaan lain di luar LSM, namun belum satu pun yang memanggil saya walaupun hanya untuk sekadar tes. Terima kasih banyak atas masukannya.

Teddy Hartoko, Jakarta


Jawaban:

Mas Tedy, Alhamdulillah kabar saya baik, semoga Anda juga ya. Alhamdulillah pula, Anda telah memanfaatkan masa muda dan gaji besar Anda untuk menabung. Karena banyak juga lho karyawan yang gajinya lumayan besar, tapi tidak berhasil menabung karena terlena dengan gajinya dengan besar.

Satu hal juga yang patut disadari bahwa status pekerjaan Anda saat ini adalah sebagai karyawan kontrak sehingga tidak bisa mengharapkan gaji dari pekerjaan ini saja dalam jangka panjang. Maka, sekarang ada dua hal yang harus Anda putuskan yaitu mengenai penggunaan dana tabungan dan rencana karier Anda. Tentunya ini juga berhubungan dengan rencana Anda untuk segera menikah di tahun depan.

Untuk lebih enaknya, mari kita bicarakan dulu mengenai rencana karier Anda. Saat ini, Anda punya tiga pilihan, yaitu tetap bekerja di LSM walaupun tidak bisa diprediksi sampai kapan. Bekerja di tempat lain sebagai karyawan tetap, dan pilihan ketiga yaitu menjalankan usaha. Sekarang, kembali ke alasan Anda bekerja Mas. Apakah Anda menjadikan pekerjaan sebagai sumber penghasilan utama sampai pensiun? Kalau begitu, maka lebih baik Anda mencari pekerjaan lain yang sifatnya lebih mapan. Walau sampai sekarang belum mendapatkan hasil, tidak ada salahnya untuk terus mencoba melamar ke perusahaan lain. Tapi kalau Anda punya rencana untuk memiliki usaha sendiri dan bekerja hanya untuk mengumpulkan modal saja, saya rasa sekarang Anda berada di jalur yang sudah benar.

Mengenai pertanyaan Anda, bisakah membuka usaha dan usaha apa yang bisa dijandikan sandaran hidup, saya berpendapat bahwa saat ini Anda belum siap untuk melakukannya. Sebab, Anda belum memiliki keyakinan ke arah sana. Karena itu, saya tidak sarankan Anda untuk langsung keluar kerja dan buka usaha. Namun, tak ada salahnya jika Anda buka usaha sambil tetap bekerja.

Status calon istri juga mungkin bisa dijadikan salah satu pertimbangan. Misalnya, jika istri Anda bekerja sebagai karyawan tetap, mungkin Anda bisa sedikit mengambil risiko dengan tetap bekerja di LSM. Tapi kalau istri Anda ternyata memiliki jiwa usaha, tidak ada salahnya usaha dijalankan olehnya sambil Anda mencari pekerjaan lain yang lebih mapan. Hal ini bisa dipertimbangkan untuk mengimbangi risiko penghasilan bersama. Satu penghasilan berisiko tinggi, dan satu lagi penghasilan dengan risiko rendah.

Sekarang mengenai tabungan Anda, saya tidak sarankan hanya disimpan dalam deposito dan unit link (asuransi plus reksadana) saja tanpa rencana yang jelas. Tapi, penggunaan dana ini juga harus sejalan dengan rencana karier Anda di atas. Kalau Anda masih mau berusaha mencari pekerjaan lain, coba saja. Tapi kalau sudah menikah dan belum juga mendapatkan pekerjaan lain, dana tersebut bisa digunakan untuk membeli rumah. Tapi kalau mendapatkan pekerjaan lain sebelum menikah, Anda bisa membeli rumah dengan cara KPR saja, sehingga tabungan Anda bisa digunakan untuk uang muka dan investasi untuk pendidikan anak kelak. Bisa juga dimanfaatkan sebagai modal usaha.

--

REKSADANA ATAU KOIN EMAS
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, April 2007

Assalamualaikum wr wb

Salam kenal Pak Gozali,
Nama saya Bima, usia 23 tahun. Saya merupakan fans berat Anda dalam hal perencanaan keuangan. Melalui media ini saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan mengingat saya belum mampu untuk menjadi klien Bapak secara langsung.

Saya adalah seorang calon karyawan di salah satu bank swasta dengan penghasilan bersih Rp 3,2 juta/bulan (status saya lajang tanpa sokongan dana dari orangtua lagi). Dengan penghasilan tersebut, saya berencana menyisihkan Rp 500 ribu/bulan untuk menabung dan berinvestasi. Kira-kira apakah dengan jumlah tersebut sudah mencukupi untuk melakukan hal tersebut di atas? Ataukah perlu ditambah jumlahnya? Terus terang saya sudah merancang pengeluaran bulanan saya seirit mungkin.

Untuk orang seusia saya dengan limit yang sudah saya rancang di atas, jenis investasi apa yang paling tepat: koin emas atau reksadana? Saya sih berkeinginan melakukan semuanya, menabung, koin emas, dan reksadana. Terima kasih atas perhatian dan jawaban dari Bapak.

Bima, Bandung


Jawaban:

Waalaikumssalam wr wb

Salam kenal kembali untuk Mas Bima,
Saya merasa salut pada Anda karena di usia muda dan baru menapaki karier, namun sudah merencanakan keuangan Anda dengan baik dan mulai memikirkan investasi untuk masa depan. Sukses untuk Anda.

Rencana Anda untuk menabung dengan menyisihkan penghasilan di awal sudah sangat tepat. Lakukan segera aksi menabung ini segera setelah Anda menerima gaji dan belum terpakai untuk kebutuhan lain. Untuk berinvestasi dan menabung tidak selalu dalam jumlah besar, biar sedikit tetapi bila dilakukan secara rutin dan konsisten tentu lama-kelamaan menjadi besar. Betul kan ?

Usahakan, minimal 10 persen dari penghasilan Anda per bulan bisa ditabung dan diinvestasikan. Bila masih single, kemungkinan angka ini bisa diperbesar apalagi bila Anda masih tinggal dengan orangtua. Maka, angka ini bisa diperbesar hingga 40-50 persen dari penghasilan.

Lalu, ke mana sebaiknya Anda berinvestasi? Sesuaikan dengan profil risiko Anda. Bila Anda masih muda dan belum memiliki tanggungan maka bisa berinvestasi pada produk yang berisiko seperti reksadana dan saham.

Namun, untuk berinvestasi di reksadana dan saham diperlukan modal awal yang besar. Beberapa reksadana memang bisa dibeli dengan setoran bulanan Rp 250 ribu - Rp 500 ribu. Namun, deposit atau setoran awal yang ditanamkan cukup besar minimal Rp 1 juta. Oleh karena itu bila Anda ingin berinvestasi di reksadana kumpulkan dulu tabungan Anda hingga jumlah minimal yang ditetapkan oleh pengelola reksadana baru dapat diinvestasikan.

Kemudian untuk dapat berinvestasi pada emas, sepertinya cukup memungkinkan bagi Anda. Tentunya logam mulia dalam bentuk koin atau batangan, bukan emas perhiasan. Emas batangan ini bisa Anda beli di PT ANTAM atau toko emas yang besar.

Untuk itu, tetapkan pilihan investasi, perbesar saldo rekening tabungan Anda terlebih dahulu dengan setoran Rp 500 ribu/bulan. Mungkin setelah beberapa bulan berjalan, tabungan Anda bisa dialokasikan 1/3-nya untuk tabungan guna berjaga-jaga bila sewaktu-waktu diperlukan, 1/3 bagian untuk membeli emas batangan, dan 1/3 bagian diinvestasikan pada produk reksadana. Selamat berinvestasi, sukses untuk Anda.

--

PERENCANAAN KEUANGAN MASA DEPAN SANG MAHASISWA
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Januari 2007

Assalamu'alaikum wr wb

Pak Gozali yang baik,
Perkenalkan nama saya Hendri. Saya berumur 20 tahun dan tercatat sebagai mahasiswa di sebuah perguruan tinggi swasta. Sampai saat ini, uang yang saya peroleh dari kerja paruh waktu, saya gunakan untuk biaya kuliah. Saya berusaha keras untuk menyelesaikan pendidikan saya. Terus terang, saya khawatir dengan masa depan karena saat ini belum punya usaha sendiri, rumah, dan lain-lain. Saya mohon saran Bapak, kira-kira apa yang harus saya lakukan untuk merencanakan masa depan?

Hendri, Yogyakarta


Jawaban:

Waalaikumussalam wr wb

Hallo, apa kabar Mas Hendri? Senang sekali menerima email dari Anda. Saya salut dengan Anda yang masih berprofesi sebagai mahasiswa tetapi telah berpikir untuk merencanakan masa depan. Bahkan Anda mampu memperoleh uang untuk membiayai kuliah sendiri tanpa tergantung kepada pihak lain.

Saran saya, jangan memandang biaya pendidikan sebagai beban pengeluaran, tetapi jadikan sebagai investasi dalam jangka panjang karena dengan Anda menyelesaikan kuliah kemungkinan bisa menambah 'nilai jual' Anda sehingga bisa memperoleh penghasilan yang lebih tinggi. Khawatir tentang masa depan itu tidak salah, tetapi bukan berarti kekhawatiran tersebut menutup kreativitas kita untuk bergerak maju.

Untuk merencanakan masa depan, Anda harus mempunyai visi yang jelas. Dan ini bisa dimulai dengan menentukan langkah apa yang akan diambil setelah selesai kuliah. Profesi apa yang akan ditekuni di masa depan dengan merintis jenjang karier yang lebih tinggi atau membuka usaha. Tentukan target waktu: kapan selesai kuliah, kapan mulai berkarier atau merintis usaha. Saat penghasilan sudah mengalami peningkatan, usahakan terus menyisihkan sebagian dan diinvestasikan agar tujuan Anda di masa depan bisa tercapai.

Di samping itu, sekarang Anda juga bisa memanfaatkan waktu luang di sela-sela kegiatan bekerja dan kuliah untuk menambah penghasilan sehingga ada kelebihan uang yang akan diinvestasikan. Anda bisa memanfaatkan hobi atau keahlian untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Kemudian, penghasilan tambahan itu dapat diinvestasikan sehingga dalam jangka panjang Anda akan dapat mencapai rencana masa depan Anda seperti membuka usaha, membeli rumah, dan lain-lain. Mulailah dari sekarang dan laksanakan secara berkesinambungan. Saya yakin harapan Anda dapat tercapai.

--

INVESTASI PADA SAHAM
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Agustus 2006

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Nama saya Ratna. Saya seorang mahasiswi yang baru saja melanjutkan kuliah setelah vakum selama 4 tahun dikarenakan bekerja. Sekarang ini saya sudah resign dari pekerjaan dan saya ingin kuliah sambil melakukan bisnis atau kegiatan usaha lainnya sehingga tabungan saya tidak habis begitu saja untuk biaya kuliah (tabungan saya saat ini sekitar Rp 300 juta ). Banyak teman-teman saya yang meyarankan untuk membeli saham. Namun pengetahuan saya tentang saham sangat minim. untuk itu saya mohon penjelasan bapak sedetail-detailnya.

Saya ucapkan terima kasih.
Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh


Jawaban:

Wa'alaikum salam wr wb
Memang betul saran dari teman-teman Anda, sebaiknya Anda manfaatkan sebaik mungkin dana yang ada sekarang agar tidak habis begitu saja untuk biaya kuliah. Anda sebaiknya mengalokasikan dana tersebut agar bisa berkembang dengan baik, tanpa harus mengganggu kegiatan utama Anda kuliah. Untuk itu perlu dicari alternatif investasi atau bisnis yang bisa dijalankan tidak secara full time, mudah diawasi, dan beresiko rendah.

Langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah memisahkan terlebih dahulu biaya yang diperlukan untuk kepentingan kuliah. Selain iuran dari kampus, perhitungkan juga biaya penunjang lainnya seperti pembelian buku, riset, dan sebagainya. Begitu juga dengan biaya hidup Anda selama masa kuliah, karena Anda tidak lagi bekerja, maka sisihkan juga untuk biaya hidup selama kuliah. Masukkan dana ini kedalam rekening tabungan dan deposito yang jangka waktunya disesuaikan dengan keperluan Anda. Misalnya, biaya hidup tiap 3 bulan dimasukkan kedalam rekening tabungan. Dan sisanya masuk dalam deposito 3 bulanan. Selanjutnya setiap deposito cair, ambil untuk biaya hidup 3 bulan berikutnya, dan sisanya kembalikan dalam bentuk deposito. Begitu juga dengan biaya kuliah, masukkan dalam deposito dengan jangka waktu 6 bulan. Setiap depositonya cair, ambil untuk biaya kuliah satu semester kedepan, dan sisanya kembalikan dalam deposito. Hal ini selain memaksimalkan investasi Anda daripada hanya dalam tabungan saja, juga mengamankan dana Anda dari "tangan jahil" Anda sendiri.

Nah, sisa dananya bisa Anda alokasikan dalam bentuk investasi. Karena biaya hidup sudah terjamin selama masa kuliah, dan Anda berencana untuk bekerja kembali setelah kuliah. Maka investasinya bisa Anda lakukan secara agresif, tentunya dengan tetap mempertimbangkan juga faktor resikonya. Salah satu bentuk investasi yang cukup agresif adalah dengan berinvestasi pada saham. Investasi ini dikatakan agresif karena bisa diharapkan memberikan keuntungan yang cukup besar dalam waktu singkat, namun juga memiliki resiko yang cukup tinggi.

Anda bisa mendapatkan keuntungan dari investasi pada saham ini dengan dua cara. Pertama, keuntungan jual-beli. Yaitu menjual saham ketika harganya naik melibihi daripada harga belinya. Keuntungan ini dinamakan sebagai capital gain. Selain itu, Anda juga bisa mendapatkan keuntungan berupa deviden atau laba bersih yang dibagikan kepada para pemegang saham.

Saham adalah surat berharga berupa bukti kepemilikan atas sebuah perusahaan. Saham dapat diperjualbelikan, terutama di bursa saham sehingga harganya bisa naik atau turun. Harga saham bisa naik-turun karena dua hal. Pertama, karena faktor fundamental, yaitu aspek perusahaan itu sendiri. Misalnya, perusahaan mendapatkan keuntungan atau laba. Terkadang, keuntungan yang belum terealisasi pun bisa menaikkan harga saham. Misalnya, ada perusahaan konstruksi yang memenangkan tender pembangunan jalan tol. Walaupun belum terealisasi, tapi para investor sudah bisa memperkirakan perusahaan tersebut akan untung besar. Oleh karena itu banyak investor yang berminat, dan akhirnya harga sahamnya pun menjadi mahal. Atau sebaliknya, pabrik yang berlokasi di Yogyakarta mengalami kerusakan sehingga tidak bisa berproduksi secara penuh, hal ini bisa menurunkan harga saham.

Sebab kedua, naik-turunnya harga saham adalah karena faktor teknikal. Jika harga saham pada umumnya turun, maka bisa jadi harga saham lain bisa ikut turun juga. Hal ini bisa jadi disebabkan hanya karena isu saja. Misalnya karena ada isu bahwa bunga bank akan naik. Tentunya investor ada yang berfikiran untuk investasi di bank saja yang lebih terjamin sehingga menjual saham. Otomatis harga saham pada umumnya turun.

Investasi pada saham bisa dilakukan dengan membuka rekening pada salah satu sekuritas yang menjadi broker di bursa saham. Setiap kali melakukan jual-beli saham, Anda harus menggunakan broker ini sebagai perantara transaksi. Mereka juga biasanya memberikan saran saham apa saja yang sebaiknya dibeli, dan saham apa saja yang sebaiknya dijual. Namun keputusannya tetap di tangan Anda. Anda bisa memegang saham dalam jangka panjang sehingga tidak pengaruh isu dan berharap dari keuntungan deviden, dan capital gain dalam jangka panjang. Atau Anda bisa jual-beli saham secara aktif, atau day-trading, dengan memanfaatkan naik turunnya harga saham dalam jangka pendek.

Investasi pada saham ini menjadi sangat beresiko ketika Anda melakukan day-trading di mana harga saham bisa naik dan turun dengan sangat fluktuatif dalam jangka pendek. Saya sangat tidak menyarankan Anda untuk melakukan hal ini jika tidak memiliki pengetahuan yang memadai, atau tidak didampingi oleh tenaga profesional sebagai analis Anda. Jika Anda tertarik, Anda bisa investasi saham dalam jangka panjang saja. Yaitu dengan membeli saham perusahaan yang kira-kira memiliki kinerja yang baik dan tetap prospektif dalam jangka panjang.

Untuk mempelajari lebih dalam lagi tentang investasi pada saham, ada banyak web site perusahaan sekuritas atau pialang on-line yang memberikan edukasi tentang hal ini. Silakan pelajari sampai yakin. Jika belum yakin juga, hindari saja. Demikian dari saya, semoga bisa cukup membantu. Jangan sungkan menghubungi kami kembali untuk berdiskusi lebih lanjut.

--

KONSULTASI MENGENAI INVESTASI
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Juli 2006

Saya adalah seorang pegawai swasta di sebuah perusahaan IT di Bandung. Gaji saya sebagai seorang programmer di perusahaan kami yang relatif kecil, kini berada di bawah 3jt/bulan. Saya juga belum memiliki pos penghasilan/harta produktif lainnya, sedang saya berencana menikah bulan September ini. Calon istri saya sudah mengambil inisiatif keluar dari kantor lamanya, dan sekarang sedang mencari pekerjaan di Bandung.

Saya juga kurang pandai dalam menabung. Oleh karena itu seperti yang disarankan oleh buku bapak Safir (Siapa Bilang Jadi Karyawan Nggak Bisa Kaya?),saya berniat menginvestasikan dana yang saya miliki, mungkin sekitar Rp 10 jt, ke dalam produk-produk investasi bank/asuransi, sambil menunggu peluang bisnis sampingan yang sekiranya sesuai dengan saya.

Yang menjadi pertanyaan saya, produk manakah yang tepat buat saya? Apakah bank syariah memiliki produk investasi juga? Karena saya merasa lebih nyaman ''bermain'' di bank syariah, mengingat kami keluarga Muslim. Lalu bagaimana menyiasati keuangan keluarga di masa mendatang, setelah saya menikah? Atau apakah rencana saya cukup realistis?

Mohon maaf, saya belum pernah menggunakan jasa perencanaan keuangan sebelumnya. Apakah untuk pertanyaan ini harus melalui jalur konsultasi terlebih dahulu? Berapa biayanya?

Sekian dan terima kasih.

Aria Bima


Jawaban:

Pak Aria, sebelumnya, saya ucapkan selamat atas rencana pernikahan Anda. Semoga mendapatkan keberkahan dalam pernikahan, dan menjadi keluarga yang sakinah.

Mengandalkan keuangan hanya dari gaji saja memang tidak bijaksana. Mengingat harga-harga akan terus naik sementara kenaikan gaji biasanya tidak seimbang dengan kenaikan harga. Sebaiknya memang kita memiliki harta produktif sebagai cadangan dan bisa menjadi pos penghasilan juga di masa depan.

Salah satu harta produktif yang bisa Anda miliki adalah dengan cara melakukan investasi pada produk keuangan. Baik itu di bank atau asuransi. Mengingat kondisi Anda sekarang ini masih membujang, saya sarankan agar dananya untuk sementara diinvestasikan dulu dalam perbankan. Jika Anda sudah menikah nanti, maka kondisi Anda akan berubah di mana Anda akan menjadi pencari nafkah bagi istri. Untuk itu, asuransi juga akan diperlukan setelah menikah nanti. Anda bisa menempatkan sebagian dana surplus Anda dalam bentuk asuransi nantinya. Buka saja rekening deposito dan tempatkan semua dana yang sudah Anda miliki dalam bentuk investasi di bank. Setelah menikah nanti, buka rekening asuransi jiwa dwiguna (investasi) dengan premi yang dibayarkan dari surplus bulanan Anda.

Bagaimana pengelolaan keuangan nanti setelah menikah, sebaiknya dibicarakan juga dengan calon istri Anda. Biasanya, di awal-awal masa pernikahan Anda berdua mungkin perlu penyesuaian di mana masing-masing pihak masih dalam tahap pengenalan kebiasaan pasangannya. Termasuk kebiasaan belanja, memegang uang, maupun kebiasaan lain yang tentunya berkaitan dengan keuangan juga.

Bicarakan juga dengan istri Anda nanti mengenai tujuan-tujuan keuangan yang Anda capai setelah berumah tangga. Misalnya, kapan akan membeli rumah sendiri, membeli mobil, atau rencana memiliki buah hati. Jika hal itu sudah dibicarakan dengan istri, barulah Anda bisa membuat rencana keuangannya. Dan program invetasi Anda mungkin akan perlu disesuaikan juga dengan rencana tersebut.

Mengenai investasi syariah, Alhamdulillah sekarang ini aksesnya sudah cukup luas dan produknya pun beragam. Untuk perbankan, bank syariah memiliki layanan yang sama lengkapnya dengan bank konvensional. Sehingga Anda bisa berinvestasi dalam bentuk deposito syariah di bank syariah. Baik itu bank umum syariah seperti Bank Muamalat dan Bank Syariah Mandiri. Maupun bank konvensional yang membuka cabang syariah seperti BNI Syariah, BRI Syariah, Danamon Syariah, dan sebagainya. Untuk asuransi pun Alhamdulillah pada saat ini sudah banyak sekali asuransi yang menawarkan produk syariah. Misalnya saja Asuransi Takaful, Allianz Syariah, Bringin Life Syariah, Bumiputera Muda Syariah, dan sebagainya. Demikian dari kami sementara ini. Jangan sungkan menghubungi kami kembali untuk berdiskusi lebih lanjut.

--

MENGELOLA UANG YANG PAS-PASAN
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Januari 2006

Bapak Gozali yg terhormat,
Nama saya Nieken, saya masih kuliah di UGM semester 5. Setahun yang lalu ayah saya (Dosen PTN di Yogya) meninggal dunia karena sakit diabetes. Saya anak kedua dari dua bersaudara, kakak saya (perempuan) telah menikah dan ikut suaminya.

Sekarang saya tinggal berdua dengan ibu saya, karena ibu menderita katarak dan glaukoma pada kedua matanya, sehingga mengalami kebutaan, maka ibu tidak dapat bekerja. Saat ini kami hanya mengandalkan uang pensiun ayah (Rp500 ribu/bln), beasiswa (Rp100 ribu/bln), dan sedikit kiriman dari kakak yang tidak tentu jumlahnya.

Yang ingin saya tanyakan, bagaimana cara saya mengelola keuangan keluarga yang tidak seberapa tersebut, karena kami pun tidak mempunyai tabungan/deposito, karena selama ayah sakit telah habis untuk berobat. Padahal saya masih kuliah, yang tentu saja butuh banyak biaya, sedangkan untuk kerja sambilan tidak mungkin, karena ibu tidak dapat saya tinggalkan di rumah sendirian terlalu lama. Sebenarnya saya ingin sekali membuka usaha di rumah, karena selain menambah penghasilan juga tidak perlu keluar rumah dan bisa sekalian menjaga ibu.

Tetapi usaha apa yang dapat dikerjakan di rumah, padahal waktu saya yang separuh habis untuk kuliah. Selain itu rumah kami didalam kompleks gang, yang tidak strategis. Memang di lingkungan kami banyak kos-kosan, tetapi misalnya membuka toko/warung makan, sudah banyak yang melakukannya. Bahkan setiap jeda dua rumah ada toko/fotokopi/laundry/warung makan, di sepanjang jalan utama kompleks.

Selain itu kendala permodalan, misalnya ada modal untuk usaha saya bisa pinjam kepada paman saya maksimum Rp 5 juta, karena untuk mengajukan kredit di bank, ibu takut bila harus menggunakan agunan. Karena kami hanya mempunyai rumah tersebut dan sepeda motor yang masih sangat saya perlukan.

Sebenarnya saya hobi memasak roti, bahkan saya punya ide untuk menjual French-pie, mengingat kue tersebut enak, namun belum ada yang menjualnya, kecuali hotel2/bakery2 besar di Jakarta, Bandung, Surabaya. Tapi saya bingung dalam menentukan langkah, harus mulai dari mana, dan bagaimana mengatur modal, tempat usaha yang tepat, serta yang paling utama jalur pemasarannya. Saya takut merugi dan malah makin membebani ibu yang sudah sakit, dan juga takut kalau kuliah yang tinggal sedikit lagi ini, malah gagal/DO. Saya ingin berhasil dan sukses di keduanya. Atas perhatian Bapak Gozali saya ucapkan terima kasih.


Jawaban:

Assalamu'alaikum wr wb.
Mbak Nieken, sebelumnya saya turut prihatin dengan kondisi Anda sekarang ini. Anda memiliki dua pilihan dengan kondisi ini. Yaitu Anda putus asa di tengah kesulitan, atau Anda jadikan kesulitan ini sebagai motivasi untuk keluar dari permasalahan. Mengenai pengelolaan uang, sesuaikan pengeluaran Anda dengan penghasilan yang diterima. Bukan cuma sesuai jumlahnya agar tidak defisit. Tapi sesuaikan juga pola penerimaannya.

Sumber penerimaan Anda saat ini yaitu uang pensiun dan beasiswa yang bersifat tetap, dan uang kiriman dari kakak yang sifatnya tidak tetap. Bagi juga pengeluaran Anda menjadi pengeluaran yang rutin/tetap, dan pengeluaran yang tidak tetap/rutin. Pengeluaran rutin hanya boleh dibiayai dengan penghasilan yang rutin pula. Sedangkan pengeluaran yang tidak rutin bisa mengandalkan pengeluaran yang juga tidak rutin.

Dalam kasus Anda, pemasukan rutin Anda adalah sebesar Rp 600 ribu/bulan. Artinya pengeluaran rutin seperti untuk makan, transpor, iuran/rekening rutin lainnya tidak boleh lebih dari ini. Sedangkan untuk pengeluaran yang tidak rutin seperti membeli buku kuliah, perawatan rumah & kendaraan sifatnya bisa menunggu sampai uang kirimannya datang. Tapi tentunya tidak baik juga terus-menerus mengandalkan bantuan dari orang lain. Karena tentunya kakak Anda juga memiliki kebutuhan sendiri untuk keluarganya. Untuk itu, Anda juga perlu mengusahakan adanya penghasilan tambahan.

Dengan banyaknya usaha di sekitar rumah, itu bisa berarti positif bahwa pasarnya cukup besar, atau berarti negatif bahwa persaingan sudah terlalu ketat. Begitu juga dengan belum adanya yang menjual roti seperti yang Anda buat. Bisa berarti negatif bahwa pasarnya belum terbentuk, tapi juga bisa berarti positif bahwa peluangnya sangat besar tanpa pesaing.

Bagaimanapun cara Anda memandangnya, perlu diperhatikan kondisi Anda di mana waktu terbatas dan modal maksimal 5 juta rupiah. Untuk membuka toko rasanya tidak baik jika buka hanya setengah hari saja. Yang memungkinkan justru usaha tanpa tempat agar tidak perlu menunggui setiap saat. Misalnya usaha kredit pakaian keliling/di kampus, MLM, atau lainnya.

Untuk usaha roti, mungkin akan lebih baik Anda memproduksinya saja dan biarkan produknya dipasarkan oleh pihak lain. Coba datangi beberapa restoran/bakery/hotel & berikan penawaran untuk mensuplai secara rutin roti tersebut. Anda bisa memproduksi dengan jadwal yang teratur dan tidak usah pusing dengan pemasaran dan penjualan yang memakan banyak waktu.

--

CUKUPKAH SATU REKENING BANK?
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari harian Republika, Februari 2006

Saya seorang karyawan dengan gaji Rp 2.500.000 per bulan. Berikut adalah pertanyaan saya:

1. Saya menyimpan semua gaji dan bonus di satu rekening bank. Apakah itu keputusan yang tepat?
2. Saya juga sedang berpikir untuk memiliki kartu kredit tapi masih ragu-ragu sampai sekarang. Apakah ada tips khusus untuk memilih kartu kredit yang tepat? Saya ingin kartu kredit yang bisa diterima di mana saja dan bisa dibayarkan lewat ATM, jadi tidak sulit.
3. Sebenarnya, bagaimana sistem yang digunakan kartu kredit? Apakah Anda bisa menjelaskan pada orang awam seperti saya?
4. Saya ingin sekali memiliki usaha sampingan yang dapat saya kerjakan sendiri dan tidak mengganggu jam kantor. Sebagai informasi, saya suka sekali membaca buku dan nonton TV. Apakah ada usaha sampingan yang berhubungan dengan hobi saya tersebut ?

Maaf apabila pertanyaan saya terlalu banyak. Best Regards

Olien


Jawaban:

Mbak Olien, senang menerima e-mail dari Anda. Berikut ini jawaban saya atas pertanyaan yang Anda ajukan. Tidak ada patokan yang pasti apakah itu tepat atau tidak, karena hal itu akan sangat tergantung juga pada kebiasaan Anda dalam mengelola uang. Jika Anda lebih banyak menggunakan uang tunai sebagai alat belanja, maka satu rekening saja sudah bisa memadai. Namun jika Anda juga banyak menggunakan rekening tadi untuk melakukan transaksi, maka akan lebih baik jika rekening untuk menyimpan uang dan rekening untuk transaksi dipisahkan saja.

Setidaknya milikilah 2-3 rekening yaitu satu rekening untuk menampung penerimaan berupa gaji, satu rekening tabungan yang berasal dari dari bonus dan surplus bulanan, dan satu lagi rekening untuk bertransaksi. Jika hanya 2 rekening saja yang digunakan, maka penerimaan gaji dan transaksi bisa digabungkan. Sedangkan untuk tabungan tetap harus dipisah agar tidak mudah terpakai.

Jika Anda tidak bepergian ke luar negeri, maka hampir semua kartu kredit apapun bisa diterima di merchant mana saja di Indonesia. Kecuali jika Anda memiliki rencana untuk pergi ke luar negeri, maka pertimbangkan dengan baik bank penerbit kartunya karena seringkali kartu kredit dari Indonesia 'diragukan'' oleh merchant di luar negeri. Untuk amannya, Anda bisa gunakan kartu kredit yang diterbitkan oleh bank asing yang ada di Indonesia.

Pilihlah kartu kredit sesuai dengan kebutuhan Anda. Jika kebutuhan Anda adalah untuk berjaga-jaga saja dalam keadaan darurat, maka lebih baik pilih yang iuran tahunannya paling murah. Namun jika dimaksudkan untuk mencicil barang, maka pilih yang paling rendah bunganya. Informasi ini bisa Anda dapatkan ketika mendapatkan penawaran kartu kredit. Tanyakan saja berapa suku bunganya, jangka waktu bebas bunga, dan iuran tahunannya. Lalu pilih yang paling sesuai dengan kondisi keuangan Anda.

Kartu kredit adalah alat bayar yang memberikan fasilitas pinjaman jangka pendek pada konsumennya. Jika Anda menggesek kartu tersebut untuk belanja, maka Anda berhutang pada penerbit kartu. Jika hutang tersebut dilunasi sebelum jatuh tempo, maka Anda tidak akan dikenai bunga. Namun jika hutang tersebut hanya dibayar sebagian saja, maka sisa hutangnya akan dikenakan bunga. Begitu seterusnya jika bulan depan masih belum lunas juga maka akan dikenakan lagi bunga yang berbunga.

Beda halnya jika Anda menggesek kartu di ATM untuk mendapatkan uang tunai. Transaksi itu langsung dikenai biaya dan bunga pada hari itu juga. Biasanya bunganya lebih tinggi daripada menggesek untuk membeli barang. Dan bunganya akan terus berbunga kembali jika masih belum juga lunas pada periode berikutnya.

Hobi apapun sebetulnya bisa dikomersilkan dan menjadi sumber pengasilan jika kita jeli melihat peluang dan mau menjalankannya. Dari hobi nonton teve, Anda bisa membuat resensi film, menulis naskah sinetron, naskah acara, atau mungkin ide iklan yang baik yang bisa ditawarkan pada perusahaan periklanan. Sedangkan dari hobi membaca, Anda juga bisa menulis buku karena sudah banyak memahami gaya bahasa dari tiap penulis, atau setidaknya resensi buku yang Anda suka. Koleksi buku Anda bisa disewakan, atau koleksi itu juga bisa dijadikan taman bacaan atau perpustakaan. Masih ada banyak ide usaha lain yang bisa menjadi peluang menambah penghasilan. Demikian dari saya, jangan sungkan menghubungi kami kembali untuk berdiskusi lebih lanjut. Selamat berkreasi...

--

MAHASISWA INGIN
MENAMBAH UANG SAKU
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, November 2004

Bapak Ahmad Gozali Yth,
Saya mahasiswa di salah satu universitas di Jakarta. Saya ingin menanyakan bagaimana cara mengelola uang sehingga saya bisa menambah uang jajan? Dengan modal Rp 5 juta dan uang jajan Rp 60 ribu setiap bulannya. Atas sarannya saya mengucapkan terima kasih.

Yanto
via email




Jawab:

Pada saat ini, Anda memiliki modal sejumlah Rp 5 juta. Sedangkan target hasil yang Anda inginkan adalah sebesar Rp 60.000 per bulan. Ini berarti Anda mengharapkan hasil sebesar 1,2 persen per bulan atau 14 persen per tahun. Jika Anda mengharapkan hasil secara rutin bulanan dalam bentuk tunai, maka pilihan yang paling memungkinkan adalah dengan membuka deposito dan mengambil hasilnya dalam rekening tabungan. Tapi sayangnya, untuk saat ini bunga bank sedang berada dalam posisi yang sangat rendah. Pada saat ini rata-rata hasil bersih yang bisa didapatkan (setelah dipotong pajak) adalah sebesar lima persen sampai tujuh persen per tahun. Jadi masih lebih rendah dari target Anda.

Pilihan lain yang bisa dilakukan adalah dengan membeli reksadana pasar uang. Beberapa produk reksadana bisa dibeli dengan nilai investasi awal Rp 5 juta atau kurang dari itu. Target hasilnya sendiri akhir-akhir ini bervariasi dalam kisaran tujuh persen sampai 11 persen per tahun. Masih di bawah target memang, tapi reksadana yang lain tidak saya rekomendasikan karena tidak bisa dinikmati hasilnya setiap bulan dan fluktuasinya pun cukup besar serta memiliki risiko yang lebih besar pula untuk berkurang nilainya.

Yang paling memungkinkan dan juga memberikan nilai tambah selain hanya uang saku, adalah dengan investasi dalam usaha. Tidak usah yang besar-besar, sesuaikan saja dengan modal yang ada. Misalnya, dengan menjual voucher ponsel kepada sesama mahasiswa di kampus. Dengan asumsi keuntungan Rp 2.000 per lembar voucher, maka dalam satu bulan Anda harus menjual 30 lembar voucher per bulan atau satu lembar voucher per hari untuk mencapai target. Mudah bukan? Selamat mencoba.

--

PENSIUNAN MAPAN
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Agustus 2004

Bapak Ahmad Gozali Yth,

Saya sering membaca tanya jawab tentang perencanaan keuangan di website Anda. Saya akan menerima uang pembayaran atas tanah saya di daerah Jawa Barat sebesar Rp 500 juta. Apa yang baik saya lakukan atas uang tersebut? Saya pensiunan umur 64 tahun dan rasanya tidak perlu lagi keuangan tambahan. Anak-anak saya sudah mandiri. Investasi apa yang cocok. Sepertinya saya ini termasuk moderat dan tidak agresif. Terima kasih banyak atas saran Anda.

KIM via email




Jawab:

Pak Mahmud, senang sekali menerima pertanyaa dari Anda. Kami dengan senang hati membantu Anda menjawab pertanyaan yang Anda ajukan. Sebagai seorang pensiunan yang telah memiliki kemapanan dari segi finansial, Anda merasa bahwa tidak terlalu membutuhkan uang dari hasil penjualan tanah Anda. Oleh karenanya Anda cenderung untuk menginvestasikan saja uang tersebut. Sebelum menjawab investasi apa yang cocok, perlu saya sampaikan beberapa hal berikut: Pertama, pada masa pensiun biasanya ada satu pos pengeluaran yang bisa naik secara drastis tanpa diduga.

Yaitu pos untuk biaya kesehatan. Saya sarankan agar Anda memperlakukan uang hasil penjualan tanah tersebut sebagai biaya cadangan untuk itu. Ini artinya produk keuangan yang Anda butuhkan haruslah cukup likuid untuk digunakan sebagai dana cadangan yang bisa jadi dibutuhkan sewaktu-waktu. Kedua, walaupun anak-anak Anda sudah hidup mandiri, namun saya rasa mereka tetap membutuhkan adanya dana tambahan karena mereka tentunya memiliki tujuan keuangan lain di masa depan. Misalnya saja untuk biaya pendidikan anak-anak mereka. Saya rasa akan menjadi bijaksana sekali jika sisa uang tersebut nantinya bisa menjadi harta warisan untuk anak-anak Anda sepeninggal Anda nantinya.

Ini artinya, produk investasinya harus yang memiliki resiko yang rendah setidaknya untuk menjaga agar saldonya tidak berkurang. Dari kedua hal tersebut dapat disimpulkan bahwa yang Anda butuhkan adalah investasi yang cukup likuid dan memiliki resiko rendah. Produk keuangan yang dapat saya sarankan adalah berupa rekening tabungan, deposito di bank, reksadana pasar uang, dan reksadana pendapatan tetap. Keempat produk ini memiliki likuiditas yang cukup lancar. Untuk mengelola risikonya agar cukup rendah, saya sarankan agar dilakukan penyebaran (diversifikasi) ke dalam keempat produk tersebut. Mungkin perbandingan berikut bisa menjadi masukan untuk Anda.

Rekening tabungan : tiga kali pengeluaran bulanan
Sisanya diinvestasikan sebagai berikut:
Rekening deposito : 20 persen
Reksadana pasar uang : 50 persen
Reksadana pendapatan tetap : 30 persen
Demikian jawaban dari saya, semoga bermanfaat. Jangan sungkan untuk menghubungi kami untuk berdiskusi lebih lanjut.

--

INGIN BISA MENABUNG
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Agustus 2004

Bapak Gozali Yth,

Saya ingin bertanya pada Bapak mengenai cara mengatur kebutuhan atau Resiko Bulanan. Bagaimana caranya membiasakan untuk bisa Menyinpan atau menabung setiap bulan ? Saya sudah berkeluarga dan punya dua orang anak. Yang jadi permasalahannya dalam setiap bulan saya sama sekali ngak bisa menyimpan atau menabung berapapun penghasilan saya dalam setiap bulannya. contoh : Bulan A saya dapat penghasilan Rp.1juta- ( habis dalam bulan A juga ) Bulan B saya dapat penghasilan Rp,2 juta- ( habis juga dalam bulan B juga ) dan seterusnya berapapun saya dapat penghasilan selalu saja habis dalam bulan bersangkutan ! dan tak berbekas berbentuk barang-barang ! padahal saya sanga-sangat ingin sekali menabung ...... saya sudah beberapa kali buka rekening di Bank tapi tetap saja habis diambil ( ATM ) .... Saya sudah berkerja sudah cukup lama , itulah yang kadang-kadang jadi penyesalan saya kerja sudah lama tapi ngak punya apa-apa ( bukan berarti saya tidak mensyukuri ) cuman biasaya orang yang bekerja sudah lama suka banyak bekasnya !! Sekali lagi saya mohon saran dari Bapak Gozali dan untuk saranya saya ucapkan banyak terima kasih .Wasslam

Irwan
Bandung




Jawab:

Pak Irwan, untuk bisa secara rutin menabung memang tidak mudah, apalagi kalau Anda memiliki penghasilan yang tidak pasti. Setiap kali penghasilan sedang besar, besar pula pengeluarannya. Dan ketika penghasilan sedang kecil, maka kita akan memberikan alasan pada diri kita sendiri untuk tidak menabung, bahkan mengambil uang tabungan yang sudah terkumpul. Tapi jangan khawatir, tidak mudah bukan berarti tidak mungkin. Malah, hal ini bisa menjadi mudah jika Anda tau triknya. Mungkin Anda perlu mencoba trik berikut ini:

* Buat anggaran bulanan secara tertulis, sekali lagi tertulis ya pak. Soalnya kalo tidak tertulis akan sulit untuk menaatinya. Sesuaikan besarnya anggaran yang diperlukan dengan kebiasaan pengeluaran Anda yang wajar. Atau tetapkan angka rata-rata pemasukan Anda sebagai batas maksimal. Sekali lagi, rata-rata pemasukan sebagai batas maksimal.

* Bukanlah menyisihkan sisa anggaran tapi program rutin yang dimasukkan ke dalam anggaran. Artinya, Anda bukan menabung jika ada sisa uang tapi Anda menabung karena memang sudah dianggarkan. Buat pos pengelouaran setoran tabungan rutin dalam anggaran bulanan Anda. Bahkan, sebaiknya menabung itu dilakukan di awal, bukan di akhir. Jadi, setiap kali Anda menerima penghasilan, langsung sisihkan untuk tabungan dan pembayaran cicilan atau tagihan. Setelah itu, baru sisanya bisa Anda gunakan untuk yang lain.

* Khusus untuk mereka yang memiliki penghasilan yang tidak pasti, saya sarankan agar memiliki rekening penampungan. Setiap kali menerima penghasilan, berapapun itu, masukan ke dalam rekening penampungan. Dan ambil penghasilan rutin yang besarnya tetap dari rekening penampungan itu. Jangan langsung gunakan penghasilan Anda kalau tidak rutin, karena kalau Anda dapat penghasilan yang besar, pengeluaran Anda akan ikut besar. Tapi kalau dapat penghasilan yang kebetulan kecil, maka dengan mudah kita ambil tabungan kita. Pak Irwan, selamat mencoba trik tersebut. Tapi kuncinya bukan cuma pada caranya atau triknya lho pak. Kuncinya ada pada disiplin Anda sendiri.

--

MENAIKKAN TARAF HIDUP
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Agustus 2004

Bapak Ahmad Gozali Yth,
Assalamu'alaikum. Saya lelaki berumur 30 tahun, sudah menikah, dan mempunyai seorang putra umur 11 bulan. Sampai detik ini saya masih tetap bekerja di sebuah perusahaan kontraktor yang bergerak di bidang gas dan minyak. Dengan penghasilan sekitar Rp 2,7 juta rupiah per bulan sangat pas-pasan dengan kebutuhan rumah tangga saya.

Sampai saat ini saya merasa hidup tak pernah beranjak dari keadaan sebelumnya. Saya tak bisa menabung, tak punya barang berharga yang bisa dibuat investasi masa depan. Saya juga belum bisa menyediakan rumah bagi anak istri saya. Istri saya tidak bekerja dan sampai saat ini masih numpang tinggal bersama ibunya di Yogjakarta. Sedangkan saya tinggal di Jakarta dan tiap dua minggu pulang ke Yogjakarta melepaskan rindu dan kangen pada anak dan istri.

Saya bertekad untuk maju terus dan tidak putus asa dalam menghadapi kesulitan hidup ini. Namun, saya tidak punya pola pemikiran yang cukup bagus untuk menjalani semua itu. Oleh sebab itu saya mohon saran Anda, kira-kira hal apa saja yang bisa saya lakukan untuk mampu menyediakan kehidupan yang layak bagi keluarga saya. Apakah tidak akan merugikan jika seandainya saya mencari kredit bank atau adakah alternatif lain yang bisa saya jalani? Atas segala saran dan penjelasannya saya mengucapkan terima kasih. Wassalam.

Dani




Jawab:

Senang sekali saya mendapat e-mail dari Anda. Semoga saya bisa membantu dan menyarankan yang terbaik bagi Anda. Pak Dani, saya bangga dengan keteguhan Anda untuk selalu menjaga keutuhan keluarga. Walaupun jauh, Anda selalu menyempatkan diri untuk mengunjungi keluarga dua minggu sekali. Itu menunjukkan betapa sayangnya Anda pada keluarga. Jadikanlah itu sebagai motivasi Anda untuk maju terus dan mengembangkan diri baik dalam hal finansial maupun hal lainnya.

Tuhan tidak akan mengubah nasib seseorang sebelum orang itu berusaha untuk mengubah nasibnya sendiri. Artinya, Andalah penentu masa depan Anda sendiri dan masa depan keluarga yang menjadi tanggungjawab Anda. Tidak ada jalan lain untuk bisa memiliki kemampuan keuangan yang lebih baik di masa depan kecuali dengan menabung atau investasi. Menabung hanya akan menjadi berat ketika kita belum terbiasa, namun jika kita disiplinkan diri kita, saya yakin semua orang dapat melakukannya.

Jika Anda selalu merasa bahwa pendapatan yang diterima tidaklah mencukupi, ajaklah dialog bawahan Anda di kantor yang penghasilannya lebih rendah dari Anda. Tanyakan bagaimana ia bisa menghidupi keluarganya dengan pendapatan yang lebih sedikit dari Anda. Terkadang akan merasa sangat bersyukur ketika kita memahami bahwa ada orang lain yang tidak seberuntung kita. Saat itulah kita merasa bahwa pendapatan yang kita miliki sebenarnya bisa ditabung sebagian untuk masa depan keluarga kelak. Cobalah ubah pola kebiasaan yang menganggap bahwa tabungan adalah menyisihkan sisa uang, karena uang akan sulit untuk bersisa. Tapi, jadikan menabung sebagai pengeluaran rutin Anda seperti halnya makan atau pengeluaran lainnya.

Mungkin Anda juga perlu mengubah pola kehidupan Anda selama ini. Coba evaluasi berapa pengeluaran yang rutin dikeluarkan untuk bolak-balik Jakarta-Yogjakarta. Hitung kembali pengeluaran itu dan bandingkan jika Anda mengajak istri tinggal di Jakarta dengan mengontrak rumah. Jika bisa lebih hemat, saya rasa akan lebih baik jika Anda berdua tinggal saja di Jakarta dan memanfaatkan penghematan itu sedikit demi sedikit untuk ditabung membeli rumah.

Saya tidak sarankan Anda untuk berhutang hanya sekedar untuk memiliki beberapa barang-barang konsumtif. Hutang tidak akan membuat kehidupan Anda menjadi lebih baik jika tidak diimbangi dengan adanya penambahan penghasilan atau pengelolaan keuangan yang baik. Karena setiap hutang harus dibayar, bahkan kadang lebih besar dengan adanya bunga. Jadi, hutang hanya akan memperburuk kondisi keuangan Anda di masa depan. Kecuali jika hutang itu digunakan untuk kegiatan produktif yang bisa mendatangkan keuntungan sehingga kondisi keuangan Anda justru menjadi lebih baik karenanya. Semoga sukses untuk Anda dan keluarga.

--

MENATA KEUANGAN BUJANGAN
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, September 2004

Saya bujangan yang baru bekerja. Pendapatan bersih saya dalam satu bulan Rp 1,3 juta. Saya sekarang diberi rumah dengan semua pengeluaran (listrik, air, telp dll) dibayar perusahaan. Rencana saya tahun depan (2005) akan kuliah lagi. Saya memperkirakan akan ada kebutuhan uang pangkal kira-kira Rp 3 juta rupiah. Disamping itu saya berencana mengambil motor bekas secara kredit dengan harga berkisar Rp 5 juta sampai Rp 8 jutaan. Uang makan saya (pagi-siang-malam) dalam sebulan kira-kira Rp 250 ribu sampai Rp 350 ribu. Bagaimana perencanaan keuangan saya agar semua rencana bisa tercapai dan saya juga ingin punya dana cadangan untuk keperluan mendadak. Terima kasih atas sarannya.

Ivan
via email




Jawab:

Saya asumsikan surplus dana yang bisa dengan aman gunakan untuk membeli motor dan persiapan dana pendidikan adalah Rp 900 ribu per bulan (Rp 1,3 juta dikurang Rp 400 ribu). Anda bermaksud untuk membeli motor secara kredit dengan harga Rp 5 juta sampai Rp 8 juta, saya asumsikan uang muka yang dibutuhkan adalah Rp 1,5 juta dengan cicilan Rp 500 ribu per bulan. Anda juga berencana untuk kuliah dengan biaya Rp 3 juta dan dibutuhkan sekitar awal bulan Agustus 2005 nanti. Berikut ilustrasi penggunaan dana yang saya sarankan agar Anda bisa mencapai tujuan keuangan Anda:

Oktober :
Pemasukan : Rp 1,3 juta (gaji)
Pengeluaran: Rp 400 ribu (biaya hidup)
Rp 900 ribu (tabungan)

Nopember :
Pemasukan: Rp 1,3 juta (gaji)
Rp 600 ribu (tabungan)
Pengeluaran: Rp 400 ribu (biaya hidup)
Rp 1,5 (uang muka motor)

Desember:
Pemasukan: Rp 1,3 juta (gaji)
Pengeluaran: Rp 400 ribu (biaya hidup)
Rp 500 ribu (cicilan motor)
Rp 400 ribu (tabungan (dana cadangan)

Januari, Pemasukan:
Rp 1,3 juta (gaji)
Pengeluaran: Rp 400 ribu (biaya hidup)
Rp 500 ribu (cicilan motor)
Rp 400 ribu (tabungan (dana pendidikan)

Februari dan seterusnya sampai Agustus sama dengan Januari

Surplus dana Rp 400 ribu per bulan secara rutin ditabung terus-menerus dengan sampai dengan akhir Agustus untuk dana pendidikan Anda. Jika hal tersebut diatas dilakukan maka Anda akan memiliki dana cadangan sebesar Rp 700 ribu (dua kali biaya hidup) dan pada akhir bulan Agustus 2005 nanti Anda akan memiliki dana pendidikan sebesar kurang lebih Rp 3,2 juta untuk melanjutkan kuliah kembali.

Pasca Agustus 2005, setelah dana pendidikan terpenuhi, tetap alokasikan surplus tersebut kedalam tabungan Anda untuk biaya kuliah per semester dan sisanya bisa untuk tujuan keuangan yang lainnya. Begitu juga jika cicilan motornya sudah selesai, tetap alokasikan surplus tersebut ke dalam tabungan untuk tujuan keuangan yang lainnya seperti dana untuk pernikahan.

--

KEUANGAN TERUS DEFISIT
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, April 2004

Assalamu'aikum wr wb, Mas Gozali yang baik hati apa kabar? Saya sebelumnya pernah menghadiri talk show Anda, sekarang ingin mengajukan pertanyaan melalui rubrik ini. Sebelumnya saya pernah bekerja di pemerintahan kemudian mengundurkan diri dan saat ini kegiatan saya mengelola wartel. Namun, saya ingin bekerja di kantor kembali karena apa yang saya lakukan saat ini rasanya tak enjoy.

Kenapa ya keuangan saya defisit terus? Padahal keuntungan dari wartel sekitar Rp 4 juta dipotong upah karyawan dan lainnya sekitar Rp 3 juta masih sisa Rp 1juta. Apa ada pengaruhnya status saya yang belum menikah dengan tak bisa mengatur keuangan. Untuk kebutuhan sehari-hari saya ambil dari penjualan voucher isi ulang. Begitu pula untuk bayar cicilan motor serta pinjaman bank. Saya juga punya rencana membangun kontrakan yang modalnya pinjam dari teman. Uang hasil kontrakan untuk bayar utang ke teman itu lagi.

Sebenarnya saya juga ingin pakai tempat tersebut untuk isi ulang air mineral karena letaknya strategis, tapi saya merasa tak cukup modal. Perlu diketahui juga sebagian uang hasil kontrakan akan saya gunakan untuk uang muka cicilan rumah, karena tempat usaha yang saya gunakan saat ini punya keluarga bukan milik saya pribadi. Bagaimana menurut pendapat Mas ggozali? Terima kasih. Wassalam.

Eddy
Jakarta




Jawab:

Alhamdulillah, saya dalam keadaan baik. Bagaimana dengan Anda, mudah-mudahan sehat juga ya. Mengenai masalah defisit, saya rasa Anda perlu membuat sistem dalam pengelolaan keuangan. Misalnya, darimana sumber penghasilan Anda, apakah dari usaha wartel atau dari hasil penjualan voucher, lalu berapa besarnya? Seringkali yang menjadi penyebab defisit adalah karena tidak membuat anggaran dan penghasilan yang tak pasti jumlahnya. Bagi seorang wirausahawan, hal ini seringkali terjadi ketika hanya mengandalkan penghasilan dari usaha yang tak pasti. Ditambah lagi tidak membuat angaran sehingga tidak jelas berapa pemasukan dan berapa pengeluarannya.

Untuk mengantisipasi penghasilan yang tak pasti jumlahnya, saya sarankan agar Anda membuat perkiraan rata-rata penghasilan per bulan. Jadikan rata-rata terendah sebagai patokan dalam membuat anggaran pengeluaran rutin. Jika penghasilan Anda lebih dari rata-rata, baru gunakan untuk keperluan yang tidak rutin. Tabungkan juga sisanya untuk mengantisipasi jika sewaktu-waktu penghasilan Anda di bawah rata-rata. Jangan lupa memprioritaskan pengeluaran wajib dan alokasikan dananya dari pemasukan yang sudah pasti. Misalnya, alokasikan pemasukan pasti dari wartel untuk membayar cicilan motor dan bank. Sedangkan, pemasukan dari penjualan voucher bisa digunakan untuk keperluan sehari-hari dan tabungan rutin.

Sebenarnya, tidak melulu seorang yang menikah bisa mengelola keuangan dengan lebih baik daripada seorang bujangan. Tapi, seorang yang sudah menikah memang biasanya akan memiliki rasa tanggung jawab dan tujuan yang lebih mantap dalam mengelola keuangan. Ini tidak lain karena adanya kewajiban untuk memenuhi nafkah keluarga, bukan cuma diri sendiri saja. Mengenai ide Anda untuk menjalankan usaha kontrakan, saya rasa itu sangat baik sekali. Yang perlu diperhatikan adalah perjanjian kerja sama diantara Anda dan teman Anda. Coba sepakati sejak awal, bagaimana mekanisme kerja samanya. Berapa modal yang dibutuhkan dan berapa bagi hasil di antara Anda berdua. Kalau perlu 'ribut' di awal akan lebih baik daripada 'ribut' belakangan ketika proses sudah berjalan.

--

INVESTASI DI REKSADANA
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika, Maret 2004

Bapak Ahmad Gozali Yth,

Saya tertarik dengan penjelasan Anda terdahulu tentang investasi melalui reksadana. Saya ingin menanyakan beberapa hal lagi mengenai investasi tersebut. Bagaimana saya dapat mengikuti progran tersebut? Bagaimana Saya bisa menemukan perusahaan reksadana yang baik dalam artian sehat financial-nya? Bagaimana menemukan progran ini di regional Bali? Sebelum dan sesudahnya terimakasih atas jawabannya.

Adie Iyus Bali




Jawab:

1. Berinvestasi dengan menggunakan reksadana ditandai dengan adanya unit penyertaan. Seorang nasabah dikatakan berinvestasi ketika memiliki sejumlah unit penyertaan. Untuk membeli unit penyertaan reksadana investor dapat menempuh langkah-langkah berikut:

1. Dapatkan prospektus dan formulir reksadana Beberapa perusahaan reksadana menyediakan situs internet yang dapat bebas diakses untuk mendapatkan informasi. Walaupun begitu, saya tetap sarankan agar meminta prospektus tertulisnya ke perusahaan reksadana. Kalau tak bisa datang langsung ke perusahaan reksadana yang bersangkutan, Anda bisa menelpon perusahaan reksadana dan minta dikirimkan via pos.

2. Baca prospektus reksa dana yang bersangkutan Prospektus berisi ringkasan investasi yang ditawarkan. Lengkap dengan sejarah pembentukan, personil manajer investasi, dan segala macam biaya serta potensi keuntungan dan resiko yang mungkin terjadi. Jika ada isi prospektus tersebut yang tidak berkenan di hati Anda, misalnya salah satu manajer investasinya tidak Anda suka, atau biaya tambahannya terlalu besar, sebaiknya tidak usah melanjutkan ke langkah selanjutnya. Tapi, minta lagi prospektus dari reksadana lain sebagai alternatif dan pembanding.

3. Isi formulir pembukaan rekening (untuk pertama kali saja) Kalau sebelumnya belum memiliki reksadana yang bersangkutan, Anda akan terlebih dulu diminta untuk mengisi formulir pembukaan rekening dan mendapatkan nomor rekening sebagai identitas investor.

4. Isi formulir pembelian unit penyertaan Dalam formulir ini Anda harus mengisi berapa banyak UP yang ingin Anda beli atau berapa rupiah yang ingin diinvestasikan.

5. Transfer uang pembelian unit penyertaan ke bank kustodian Transfer pembelian unit penyertaan biasanya sudah satu paket dengan formulir pembeliannya. Pastikan jumlah rupiah yang ingin dibeli dengan jumlah rupiah yang ditransfer cocok.

6. Serahkan/kirimkan formulir ke perusahaan reksadana Semua formulir yang telah diisi bisa diserahkan langsung ke perusahaan reksadana atau dapat dikirimkan via pos. Anda bisa mengirimkan salinannya terlebih dahulu via faksimili dan aslinya dikirimkan menyusul via pos.

7. Menerima konfirmasi pembelian reksa dana Dalam waktu empat sampai tujuh hari bursa Anda akan menerima konfirmasi transaksi pembelian atau penjualan yang telah dilakukan. Jika transaksi berhasil, maka Anda akan menerima konfirmasinya dan unit penyertaan pun menjadi milik Anda.

8. Menerima informasi NAB dan nilai investasi secara periodik Sebagai seorang investor, Anda akan menerima perkembangan investasi secara periodik. Setiap bulan Anda akan dikirimi informasi nilai rata-rata NAB dalam satu bulan, total nilai investasi Anda, dan ringkasan gambaran dunia investasi, pasar modal dan analisa lainnya. Laporan inilah yang menjadi bahan pertimbangan Anda untuk menambah investasi, menahannya, atau menjualnya.

2. Sebelum memutuskan berinvestasi pada perusahaan reksadana, sebaiknya pelajari dulu prospektus dan riwayat kinerja masa lalu mereka. Dari prospektusnya, bisa dipelajari perusahaan tersebut. Lihat juga kinerja masa lalu, perkembangan NAB-nya dibandingkan dengan tolok ukur, dan kinerja perusahaan reksadana lain. Perkembangan NAB semua produk reksadana bisa dibaca di koran nasional setiap hari, sehingga memudahkan untuk membandingkan dan memantau perkembangannya.

3. Saya tidak tahu persis apakah ada perusahaan reksadana yang membuka cabang atau perwakilan di Bali. Tapi biasanya mereka punya kerja sama penjualan dengan bank. Coba hubungi bank yang cukup besar dan tanyakan apakah memiliki kerja sama dengan perusahaan reksadana. Jika ya, Anda bisa membuka rekening reksadana di bank tersebut. Atau Anda bisa melakukan pencarian di internet dari situs yang saya anjurkan di atas. Untuk mengetahui nama dan alamat beberapa perusahaan reksadana, Anda bisa membuka situs kami di www.perencanakeuangan.com dan mengklik referensi, selanjutnya pilih Reksa Dana. Daftar nama perusahaan reksadana yang lebih lengkap bisa dilihat di www.bapepam.go.id

Walaupun tidak ada perusahaan reksadana di Bali, Anda masih bisa berinvestasi via pos. Caranya adalah dengan menelpon perusahaan RD di Jakarta dan meminta mereka untuk mengirimkan prospektus dan formulirnya via pos. Setelah diisi, kirimkan kembali via pos dan transfer uangnya via bank. Semua bisa dilakukan dalam waktu 1-2 pekan. Selamat berinvestasi, Pak Adi.

--

MEMILIH ASURANSI
atau MENABUNG
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Harian Republika 17 Agustus 2003

Assalamualaikum wr. wb.,

Saya seorang ayah beranak dua. Saat ini bekerja di sebuah perusahaan penerbitan dengan penghasilan sebesar Rp 2,5 juta per bulan. Belakangan ini saya banyak mendapat tawaran untuk ikut program asuransi link yang menjanjikan keuntungan sangat menggiurkan. Bahkan, menurut sejumlah perusahaan asuransi, program asuransi link ini jauh lebih menguntungkan dibanding dengan menabung biasa. Bagaimana sebaiknya menurut Bapak, apakah sisa bulanan yang bisa saya sisihkan setiap bulannya sebaiknya ditabung di bank atau ikut program asuransi link.
Terima kasih atas saran Bapak.

Wass. Wr Wb.

Rahmat
Pancoran, Jakarta Selatan



Jawab:

Wa'alaikumussalam wr. wb.

Setiap pilihan memiliki keuntungan dan kekurannya masing-masing. Untuk menentukan pilihan yang tepat, tentu saja kita harus mengenali karakteristiknya. Mari kita pelajari satu-persatu:

1. Unit Link
Inti dari unit link adalah investasi yang diproteksi. Anda dapat melakukan investasi pada unit link sebagaimana investasi pada reksa dana. Anda membeli sejumlah unit penyertaan untuk kemudian dana Anda akan diinvestasikan kembali oleh perusahaan unit link melalui manajer investasi. Jika terjadi musibah pada diri Anda, maka unit link itu akan memberikan santunan seperti layaknya pada asuransi. Selain itu, ahli waris Anda juga tetap akan mendapatkan hasil investasi yang Anda targetkan sejak semula tanpa perlu lagi membayar premi. Cara kerja seperti ini memiliki kemiripan dengan reksa dana plus asuransi. Asuransinya pun biasanya bukan cuma asuransi jiwa, tapi juga masih ditambah dengan asuransi lain seperti asuransi kesehatan dan penyakit kritis. Tidak semua premi yang Anda bayarkan dijadikan sebagai investasi Anda, sebagiannya adalah premi untuk proteksi, oleh karenanya Anda mesti membayar lebih. Memang secara relatif unit link bisa memberikan hasil investasi yang lebih tinggi dibandingkan bank, tapi ingat resiko ditanggung sendiri. Anda bisa saja kehilangan dana investasi Anda jika ternyata investasi yang dilakukan manajer investasi tersebut merugi. Selain itu, perlu juga Anda tanyakan mengenai pencairan dananya, apakah bisa dilakukan setiap saat atau tidak.

2. Tabungan/Deposito di bank
Produk investasi pada perbankan bisa berupa tabungan atau deposito. Tabungan bisa Anda tarik setiap saat, lain halnya dengan deposito yang harus menunggu jatuh tempo. Walau hasilnya relatif lebih kecil, namun sampai saat ini simpanan di perbankan masih dijamin pemerintah jika terjadi apa-apa dengan banknya. Jadi relatif lebih aman.

Mana yang sebaiknya Anda pilih?
Tentu saja ini akan sangat tergantung dengan kebutuhan Anda. Jika Anda bermaksud untuk melakukan investasi dengan hasil yang lebih tinggi dan sanggup menanggung kerugian sampai batas tertentu, kenapa tidak coba unit link saja. Namun jika Anda lebih mengutamakan likuiditas dana daripada hasil yang tinggi, maka tabungan menjadi lebih cocok bagi Anda.

--

INGIN KULIAH TAPI BINGUNG
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 961, 2008

Dear mas Gozali, saat ini saya benar-benar sedang bingung, saya sangat memerlukan saran dan pendapat mas Gozali.

Saya berusia 32 thn, lulusan SLTA. Ingin mengambil kuliah dengan penghasilan Rp. 2.400.000/bln, sudah cek tempat kuliah dan biaya kuliah, saya rencananya ambil kuliah dengan membayar secara mencicil. Jurusan yang saya akan ambil adalah pemasaran, karena saya berpikir bahwa jurusan tersebut dapat masuk dalam bidang apa saja. Saya tidak menyukai jurusan Akunting dan saat ini saya bekerja pada bagian Purchasing.

Dengan usia yang lumayan telat untuk masuk kuliah membuat saya menjadi ragu-ragu. Tujuan saya ingin kuliah adalah karena saya ingin meningkatkan taraf hidup. Melihat juga ditempat kerja saya saat ini tidak ada peningkatan karier serta tidak ada kesejahteraan karyawan. Sudah 9 tahun saya bekerja. Bermaksud ingin mencari kerja yang lebih bagus dari yang sekarang, tetapi terhalang oleh pendidikan saya yang hanya lulusan SLTA.

Saya melihat lowongan kerja sekarang ini yang dibutuhkan pendidikannya minimal D3 dari berbagai bagian dalam perusahaan. Membuat saya tidak ada keberanian mengajukan surat lamaran kerja, karena latar belakang pendidikan saya yang tidak memenuhi syarat.

Saya belum menikah, alasan lain juga, untuk masa depan saya jika saya mendapat kan calon suami yang misalkan dari segi pekerjaan masih kurang, maka saya ingin turut membantunya. Sebagai modal untuk mencari pekerjaan yang lebih baik.

Jadi pertanyaan saya, dengan usia yang sudah telat ini, baguskah untuk saya kuliah lagi atau saya berfikir untuk membuka usaha saja. Saran Bapak sangat saya harapkan, saya sudah memikirkan hal ini sangat lama, tetapi sampai saat ini saya masih belum mendapatkan saran yang tepat.

Sebelumnya saya ucapkan banyak terima kasih kepada Bapak. Hormat saya.

Ulie@email

Jawaban:

Sebenarnya tidak ada kata terlambat untuk menuntut ilmu. Sampai usia berapapun, selama masih ada kesempatan untuk menambah pengetahuan sebaiknya dimanfaatkan sebaik mungkin. Itulah kenapa, saat ini, sudah banyak sekali perguruan-perguruan tinggi yang membuka kelas ekstensi atau esksekutif yang gunanya adalah untuk menarik memberikan kesempatan bagi mereka-mereka yang masih mau meningkatkan jenjang pendidikannya tanpa meninggalkan pekerjaannya sekarang.

Intinya tidak ada salahnya kok kalau Anda mau melanjutkan kuliah lagi. Apalagi tujuan Anda kuliah lagi sudah jelas sekali yaitu untuk meningkatkan taraf hidup Anda. Memang sih mbak, saat ini agak sulit apabila Anda ingin mencari pekerjaan dengan mengharapkan penghasilan yang lebih tinggi, tanpa berbekal ijazah yang memadai. Namun, tetap tidak ada salahnya kalau Anda mau mencoba untuk melamar. Karena tentu Anda memiliki nilai tambah daripada yang lainnya mungkin, dimana saat ini Anda sudah memiliki pengalaman dibidang purchasing. Tentu itu akan menjadi pertimbangan tersendiri dari perusahaan yang mencari tenaga kerja.

Anda juga katakan bahwa Anda membutuhkan pekerjaan yang layak guna dapat membantu suami apabila sudah menikah nanti. Yang jadi pertanyaan saya, apakah Anda harus menunggu dulu untuk mendapatkan pekerjaan yang layak baru setelah itu menikah? Wah, kalau itu rencana Anda saya kok agak nya kurang setuju yah walaupun niat Anda itu bagus juga. Tapi mau sampai berapa lama Anda siapkan waktu untuk itu? Bukankah untuk masalah nikah itu apabila dipercepat untuk dilaksanakan akan lebih baik ya mbak? Karena banyak pengalaman mengatakan bahwa setelah menikah rejeki akan lancar datang kepada kita. Karena menikah merupakan salah satu bentuk rasa syukur kita sebagai hamba Tuhan. Jadi, kalau kita sudah bersyukur masa tidak dikasih kemudahan?

Mendirikan usaha bisa jadi salah satu alternatif yang bisa ditempuh. Apalagi kalau Anda rasanya nanti setelah menikah, maunya dirumah saja membangun rumah tangga yang utuh dan membesarkan anak dibawah kasih sayang Anda sebagai orang tua. Membuka usaha bisa dilakukan dirumah dan dari usaha pun dapat kok untuk membantu menambah penghasilan bagi keluarga. Nah, sekarang usaha apa yang sekiranya cocok untuk Anda jalankan? Saya sarankan mulailah usaha dari yang Anda sukai dan atau kuasai. Misalnya Anda punya hobi memasak, tidak ada salahnya kok untuk mencoba usaha membuat usaha katering sederhana untuk rumah tangga, atau Anda membuat kue kemudian dititipkan diwarung terdekat. Lalu kenapa harus mulai usaha dari sesuatu yang disukai dan kuasai? Karena namanya juga usaha, tentunya pasti ada pasang surutnya. Kalau usaha sedang bagus dengan artian laba sedang banyak, Anda tetap bisa mengelola keuangannya dengan baik khususnya dalam pengeluaran. Begitu juga apabila usaha sedang mengalami masalah, tentu Anda perlu solusi yang cepat untuk mengatasinya dengan segera agar usaha tidak semakin terpuruk.

Demikian, semoga bermanfaat memberikan pencerahan kepada Anda. Apabila masih ada hal yang ingin didiskusikan, silahkan untuk menghubungi kami lebih lanjut.

--

INVESTASI TERBAIK
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 964, 2008

Mas Gozali,
Mana yang lebih baik? Membeli emas, menabung, atau asuransi? Terima kasih.

NN. 08526348XXXX

Jawaban:

Sebelum menjawab pertanyaan, saya jelaskan dulu satu per satu karakteristik dari tiap produk investasi yang Anda tanyakan.

Membeli emas. Emas memiliki harga yang paling stabil dan cenderung mengikuti inflasi dan nilai mata uang kita. Artinya, kalau harga-harga naik maka harga emas pun ikut naik. Maka emas ini cocok untuk menjaga nilai harta yang sudah kita miliki agar tidak termakan oleh inflasi. Karena harganya yang cenderung mengikuti inflasi, maka kenaikan harga emas juga tidak akan terlalu besar dan cenderung stabil dalam jangka pendek. Dan kalau membeli emas, artinya kita harus menyediakan tempat yang aman untuk menyimpannya.

Kalau yang Anda maksud dengan "menabung" ini artinya menyimpan dalam rekening tabungan di bank, maka ini hampir bisa dikatakan tidak berinvestasi. Karena kalau kita menyimpan uang di rekening tabungan, bunga atau bagi hasilnya sangat kecil sekali bahkan di bawah inflasi. Artinya harga-harga barang naik melebihi bunga yang didapatkan dari tabungan tersebut. Tapi ini masih lebih baik daripada menabung dalam arti hanya menyimpan uang di bawah bantal. Dan bukan berarti menabung di bank itu tidak ada untungnya, karena kita bisa menyimpan uang dengan aman dan bisa ditarik kapanpun juga ketika dibutuhkan.

Sedangkan kalau asuransi, pelu diperjelas dulu bahwa asuransi pada dasarnya adalah produk keuangan yang memberikan proteksi finansial. Sedangkan investasi menjadi fungsi tambahan, sehingga tidak bisa investasi saja tanpa beli asuransinya juga. Jadi produk ini sebaiknya dimiliki ketika kita memang perlu asuransi, plus sekalian berinvestasi. Asuransi yang bisa dijadikan sarana investasi pun ada dua macam, yaitu asuransi dwiguna dan unitlink. Kalau asuransi dwiguna, biasanya investasinya sudah dijamin minimal memberikan keuntungan tertentu. Karena dijamin, maka investasi seperti ini biasanya sangat hati-hati sekali sehingga hasilnya juga cenderung rendah. Beda dengan unit link yang investasinya bisa lebih agresif sehingga lebih besar, tentunya diimbangi dengan resiko naik turun nilainya.

Nah, mana yang paling baik? saya rasa semuanya baik. Dan yang paling baik adalah kalau kita punya semuanya. Rekening tabungan harus kita miliki untuk menyimpan uang transaksional dan untuk cadangan. Emas perlu kita miliki untuk cadangan menjaga kalau terjadi inflasi yang sangat tinggi, dan cocok untuk menggantikan simpanan mata uang asing. Dan asuransi juga kita miliki untuk memproteksi, sekaligus mendapatkan keuntungan dari investasi.

--

TIDAK ADA SISA
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 954, 2008

Mas Gozali, saya karyawati di sebuah toko swalayan, single, setiap bulan mendapat gaji Rp 750.000,-. Saya masih tinggal dengan orangtua, setiap bulan harus mengeluarkan dana kurang lebih sebesar 150 ribu dan setiap akhir bulan pasti tidak ada uang yang tersisa. Pertanyaan saya, bagaimana baiknya agar saya bisa menabung dan bisa bersenang-senang? Terima kasih. NN.

08134579XXXX

Jawaban:

Masalah yang Anda alami saya rasa juga banyak dialami oleh hampir sebagian besar masyarakat yang lainnya. Yaitu kesulitan dalam menabung. Menabung dengan menyisihkan sebagian dari penghasilan yang diperoleh setiap bulan sebenarnya mudah untuk dilakukan asalkan Anda mengetahui apa sih fungsi dan tujuan dari menabung itu.

Karena dengan mengetahui hal tersebut, saya rasa Anda akan mempunyai semangat untuk rela menyisihkan sebagian penghasilan guna membiasakan diri menabung.

Menabung memiliki fungsi untuk membiasakan diri kita untuk melakukan suatu rutinitas yang positif. Dengan melakukan suatu hal positif yang terus menerus saya yakin akan berdampak pula pada kehidupan Anda sehari-hari. Sedangkan tujuan dari menabung adalah untuk mempersiapkan masa depan yang saya rasa kita semua tidak tahu apa yang akan terjadi. Nah, sesuatu yang tidak kita ketahui inilah yang biasanya mempunyai dampak risiko dari sisi keuangan yang cukup besar nilainya. Misalnya, tubuh kita semua tentu tidak selamanya sehat atau ada saja kemungkinan lain yang akan terjadi. Biaya rumah sakit tentunya cukup besar untuk segala macam perawatannya. Kalau andaikan saja kita tidak mempunyai tabungan, dari mana lagi kita dapat membayar semua biaya tersebut.

Dari cerita Anda saya dapat lihat sebenarnya masih banyak tersisa dari penghasilan yang dapat ditabung. Tapi mungkin selama ini Anda juga bingung berapa besar yang harus ditabung, hingga masalah tersebut menjadi besar dan akhirnya Anda sendiri tidak mulai juga untuk menabung. Mari kita mulai bahas satu persatu.

Bagaimana caranya untuk dapat menabung? paling enak sih setiap bulan setelah Anda menerima penghasilan langsung disisihkan saja. Besarnya sih terserah Anda, yang penting bisa konsisten melakukannya setiap bulannya. Cara menabung lainnya adalah, setiap Anda bertemu dengan uang dengan pecahan tertentu, langsung Anda tabungkan. Maksudnya, misalnya Anda tetapkan kalau bertemu dengan mata uang 10 ribu, Anda langsung ambil satu lembar dalam satu minggu, lalu masukkan kedalam celengan. Mudah bukan?

Dilain sisi Anda juga ingin disisihkan sebagian untuk bersenang-senang. Ini agak sulit, karena ukuran bersenang-senang untuk setiap orang tentu berbeda-beda. Bagi sebagian orang, pergi nonton film kebioskop adalah bersenang-senang. Tapi ada juga sebagian lainnya, pergi jalan-jalan ke taman kota pun bisa membuat hati mereka senang. Oleh karena itu, Andalah sendiri yang bisa menetukan berapa besaran nilai yang dibutuhkan asalkan sudah menabung untuk masa depan Anda sendiri. Pesan saya, bersenang-senang sih boleh-boleh aja, tapi sebaiknya buatlah anggaran khusus untuk hal tersebut agar tetap sesuai dengan kemampuan finansial Anda.

Pastikan semua hal yang Anda lakukan sesuai dengan kemampuan finansial. Apapun yang Anda mau pasti dapat diwujudkan asalkan mau berkorban dan tentunya juga Anda harus berdaya untuk mewujudkannya. Selamat menabung.

--

INGIN PENSIUN DINI
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Wanita Indonesia No. 942, 2007



Umur saya 32 tahun, gaji sekitar 8 juta/bulan. saya punya deposito 350 juta, niatnya mau beli asuransi pensiun, tapi belum tahu berapa. Menurut mas Gozali, mungkin atau tidak saya pensiun dini? Terima kasih.

NN. 08118267XXXX

Jawaban:

NN, senang sekali mendapatkan pertanyaan dari Anda. Rasanya hampir semua orang ingin sekali pensiun dini. Alias bisa pensiun kapan saja tidak usah menunggu dipensiunkan oleh perusahaan, namun tentunya dengan kondisi keuangan yang tetap baik sehingga bisa pensiun dengan sejahtera.



Secara keuangan, sebetulnya kita bisa pensiun kapan saja dengan satu syarat. Yaitu kita telah memiliki penghasilan yang sifatnya pasif alias tidak harus dengan kerja fisik, yang mana penghasilan pasif itu lebih besar dari pada pengeluaran kita sendiri. Alhasil, tanpa bekerja pun kita penghasilan yang cukup untuk biaya hidup.



Yang dimaksud dengan penghasilan pasif misalnya saja keuntungan dari hasil usaha dimana usahanya sudah bisa mapan berjalan dengan sendirinya. Karena kalau masih kita kelola sendiri, artinya kita masih kerja belum pensiun. Contoh lain adalah dengan memiliki investasi yang hasil keuntungan investasinya saja bisa menutupi biaya hidup setiap bulan. Atau punya dana yang sangat besar yang bisa kita habiskan untuk biaya hidup seumur hidup kita.



Maka untuk menjawab bisakah Anda pensiun dini adalah dengan melihat seberapa besarkah penghasilan pasif yang Anda miliki. Jika saat ini penghasilan Anda hanya dari bekerja saja. Maka bisa dikatakan Anda belum siap pensiun dini sekarang. Jika dana sebesar Rp 350 juta yang Anda miliki sekarang diinvestasikan lalu diambil bunganya saja, juga jelas belum cukup untuk menutupi biaya hidup Anda.



Maka yang bisa Anda lakukan adalah mendirikan usaha dengan bermodalkan dana tersebut. Kembangkan sampai keuntungan bersihnya bisa menutupi biaya hidup Anda, lalu serahkan manajemennya pada karyawan kepercayaan Anda, maka pada saat itu Anda bisa pensiun. Atau dana tersebut diinvestasikan, ditambah lagi dengan investasi secara rutin sampai jumlahnya cukup besar untuk bisa dinikmati hasilnya saja.



Bagaimana dengan asuransi pensiun? Dengan memiliki asuransi pensiun, maka Anda bisa dikatakan berinvestasi secara rutin dan terencana, dan bisa mendapatkan jaminan uang pensiun yang bisa Anda tentukan sendiri jumlahnya. Namun biasanya hasil investasi ini relatif tidak terlalu besar, sehingga perlu premi yang besar. Dan ketentuan pensiunnya pun mengikuti aturan pemerintah. Misalnya usia, masa kepesertaan asuransi, atau masa kerja yang bisa dijamin untuk mendapatkan uang pensiun.



Beda halnya kalau Anda berinvestasi sendiri secara langsung pada saham, obligasi, reksadana, unit link atau menggunakan asuransi investasi biasa, maka Anda bisa dengan bebas menentukan sendiri kapan Anda bisa pensiun. Tentunya perhitungannya pun harus lebih tepat lagi dilakukan. Sayangnya, kami tidak bisa menjelaskan secara panjang lebar disini. Kami lebih sarankan agar Anda bisa berkonsultasi langsung dengan konsultan keuangan yang Anda percaya.



--

INVESTASI UNTUK MENIKAH
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 944, 2008

Ass.Wr.Wb Mas Gozali,

Saya mempunyai dana 30 juta yang tidak terpakai, apa yang harus saya lakukan untuk 2 tahun ke depan? Apakah saya sebaiknya menginvestasi-kan uang itu untuk menambah uang saya atau mungkin ada cara yang lain, karena saya berencana menikah 2 tahun lagi sekaligus membeli mobil (paling tidak DP-nya)? Saya minta sarannya ya. Terima kasih.

Jawaban:

Saya menganggap bahwa dana 30 juta tersebut benar-benar tidak terpakai sehingga akan lebih leluasa untuk mengoptimalkan penggunaannya. Kenapa saya katakan seperti ini, karena biasanya banyak dari kita sepertinya memang memiliki uang berlebih namun ada hal yang dilupakan yaitu membentuk dana cadangan. Dana ini perlu dibentuk dalam perencanaan keuangan keluarga dengan tujuan sebagai dana darurat yang akan dipakai hanya bila terjadi hal-hal yang diluar dugaan seperti biaya berobat dan juga untuk mengantisipasi apabila sumber penghasilan terhenti. Besarnya dana cadangan ini idealnya sih 3-6 bulan pengeluaran bulanan bagi mereka yang mendapatkan penghasilan sebagai karyawan.

Tujuan keuangan Anda dua tahun kedepan adalah untuk menambah dana yang akan dipergunakan untuk persiapan menikah dan juga untuk uang muka pembelian mobil. Nah, sekarang sebaiknya Anda tentukan terlebih dahulu besaran jumlah dana yang ingin dicapai untuk kedua tujuan tersebut, sehingga akan lebih dapat terukur lagi nilai dana yang akan dicapai. Untuk sarana investasi yang dapat di pergunakan adalah emas, reksadana dan unitlinked.

Jika Anda belum memiliki Reksadana, saya sarankan agar Anda bisa mempelajari produk investasi yang satu ini. Pada reksadana ini, tingkat pengembalian yang anda akan peroleh biasanya sih lebih tinggi nilainya dari pada tabungan dan deposito. Tapi ingat, reksadana tidak memberikan bunga seperti bank, melainkan kenaikan harga. Dan tidak ada jangka waktu seperti deposito. Reksadana ini mirip seperti beli emas atau tanah, Anda beli lalu dijual kembali ketika harganya tinggi. Jadi keuntungannya adalah berupa kenaikan harga, bukan bunga bulanan.

Emas juga bisa jadi salah satu alternatif investasi lho. Tapi bukan dalam bentuk perhiasan, tapi dalam bentuk batangan atau koin. Emas terkenal baik untuk investasi karena kebal terhadap inflasi, artinya kalau inflasi tinggi emas bisa naik tinggi juga. Tidak usah pusing dengan cara menyimpannya, karena Anda bisa save deposit box di bank dengan hanya beberapa ratus ribu rupiah saja setahunnya. Dalam beberapa tahun terakhir emas naik cukup tinggi sampai dengan 30% per tahun. Tentunya harga emas berfluktuasi dan tidak ada jaminan akan selalu naik.

Bagaimana dengan asuransi atau unit-link yang sekarang banyak ditawarkan? Sebagai seorang bujangan, memang Anda tidak terlalu membutuhkan asuransi jiwa, namun kalau Anda belum memiliki asuransi sama sekali, termasuk asuransi jiwa dan kesehatan. Tidak ada salahnya Anda miliki unit link. Karena dengan satu produk ini, Anda bisa mendapatkan asuransi jiwa, asuransi kesehatan, plus investasi sekaligus. Premi yang Anda bayarkan dibagi dua, yaitu sebagian untuk asuransi, dan sebagian untuk investasi. Nah, premi yang untuk investasi ini dikelola didalam reksadana juga. Jadi sebetulnya Anda investasi reksadana dengan melalui asuransi sehingga lebih mudah.

Sekarang, yang mana yang sebaiknya Anda pilih? Saran saya mas, Anda miliki semua. Sebar uang Anda dalam ketiga produk tadi agar bisa menekan resiko. Coba Anda beli emas saja sebanyak kira-kira Rp 10 juta, emas ini nanti bisa dijual atau dijadikan sebagai mahar ketika menikah. Rp 20 juta bisa Anda masukkan kedalam reksadana. Saran saya sih, masukan saja reksadana campuran. Reksadana ini bisa Anda jual kembali untuk biaya pernikahan atau DP mobil.

Lalu Anda ambil juga unit link, tapi dananya bukan diambil dari yang Rp 30 juta, melainkan Anda bayar premi setiap bulan dari surplus gaji Anda. Ingat, Anda bukan Cuma perlu investasi sekaligus, tapi perlu juga investasi yang rutin agar bisa mengelola keuangan dengan baik. Besaran preminya bisa disesuaikan dengan penghasilan Anda, saran saya sih bisa 10% - 20% dari penghasilan Anda.

--

MENIKAH TETAPI BANYAK UTANG
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 945, 2008

Mas Gozali,

Selama berpacaran, saya selalu berusaha sebisa mungkin membuatnya terkesan kepada saya. Oleh karena itu, saya suka mengenakan busana dengan merek terkenal, mengendarai mobil yang bagus, dan mengisi rumah dengan barang-barang berkualitas. Akan tetapi, gaya hidup yang saya terapkan tersebut membuat saya banyak berhutang dan tidak memiliki tabungan.

Pacar saya memang sangat terkesan dengan apa yang saya tunjukkan, dan tampak sangat mencintai saya. Tapi, jika dia tahu apa yang sebenarnya terjadi akankah dia masih mencintai saya? Saya bingung bagaimana cara menjelaskan masalah saya kepadanya, selain itu saya juga butuh masukan, bagaimana mengubah kebiasaan buruk saya, agar saya dapat menabung untuk menikah.

wp@email

Jawaban:

Masalah ini bisa terjadi pada laki-laki maupun perempuan. Saya cukup memahami permasalahan yang Anda hadapi sekarang. Sepertinya memang masalah ini cukup banyak dihadapi oleh orang lain, namun saya salut kepada Anda yang berani mengakui dan mengutarakannya. Karena banyak orang yang sebetulnya punya masalah tapi tidak mau mengakuinya, akhirnya masalahnya tidak akan terselesaikan sama sekali.

Yang perlu Anda rubah pertama kali adalah cara pandang Anda pada uang. Selama ini Anda menganggap uang sebagai “kekuasaan”, dimana dengan adanya uang Anda bisa membeli kesenangan, bahkan “membeli” perasaan cinta. Sekarang mari kita miliki cara pandang baru tentang uang bahwa uang memang bisa membeli kebutuhan yang kita perlukan, bahkan memenuhi berbagai keinginan. Namun tidak bisa membeli kebahagiaan, kesenangan, ataupun perasaan cinta yang sesungguhnya.

Sebelum Anda jujur pada pacar Anda, yang harus Anda lakukan sekarang adalah jujur pada diri Anda sendiri. Apakah betul dengan barang-barang tersebut Anda merasa bahagia? Atau apakah Anda malah khawatir dengan dengan makin banyaknya hutang yang semakin menumpuk?

Setelah Anda mulai jujur pada diri Anda sendiri, Anda bisa mulai terbuka kepada pacar Anda. Anda bisa mulai dengan mengurangi biaya hidup Anda sendiri dan tidak memaksakan diri untuk selalu terlihat “ber-uang” di depan pacar Anda. Setelah itu Anda bisa terbuka mengenai kondisi keuangan Anda yaitu berapa penghasilan yang Anda terima, dan berapa hutang yang masih harus Anda bayarkan.

Jika pacar Anda tetap mencintai Anda setelah Anda jujur padanya, maka Anda beruntung memiliki pacar yang mencintai Anda apa adanya. Tapi jika pacar Anda kemudian meninggalkan Anda karena mengetahui kondisi keuangan Anda sekarang, maka Anda juga sangat beruntung, karena Anda terhindar dari pasangan yang “matre”. Tentunya Anda juga tidak mau dicintai hanya karena isi kantong Anda saja?

Untuk bisa mulai menabung, Anda bisa paksakan diri Anda dengan cara ikut asuransi yang ada unsur investasinya, atau ikut arisan. Tapi saya sarankan agar langkah ini dilakukan dengan hati-hati setelah cicilan hutang Anda mulai berkurang. Yang kedua, Anda bisa juga mengalihkan hobi belanja Anda. Yang tadinya Anda banyak belanja pakaian dan barang elektronik misalnya, dialihkan menjadi belanja emas.

---

PILIH MANA UNTUK REKSADANA?
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 929, 2007

Mas Gozali,

Saya tertarik dengan reksa dana, tapi bagaimana saya bisa menghubungi perusahaan finance yang bagus, lalu siapa yang menunjuk manajer investasinya? Alamatnya di mana? Terima kasih.

Shally, Depok. 0217024XXXX

Jawaban:

Mbak Shally, bagus kalau Anda sudah tertarik untuk berinvestasi. Tinggal pelajari berbagai macam sarana yang ada agar bisa seusai dengan profil Anda.
Sebelumnya perlu saya luruskan dulu istilah-istilah yang berhubungan dengan reksadana. Reksadana dikeluarkan oleh lembaga keuangan yaitu perusahaan sekuritas (securities) yang memiliki izin khusus untuk menerbitkan reksadana. Kurang tepat disebut sebagai perusahaan finance, biasanya istilah ini lebih sering digunakan untuk lembaga keuangan financing (pembiayaan) seperti leasing, dan sejenisnya.

Tidak semua perusahaan sekuritas bisa mengeluarkan reksa dana, mereka harus mendapat izin khusus, yaitu izin sebagai Manajer Investasi (MI). Jadi, yang disebut sebagai Manajer Investasi adalah tim atau bagian dalam perusahaan sekuritas yang mengelola investasi. Tentunya mereka ditunjuk atau ditentukan oleh perusahaan itu sendiri. Dan satu perusahaan sekuritas atau MI bisa mengeluarkan berbagai macam reksadana dengan berbagai macam jenis. Kita sebagai investor hanya bisa memilih produk reksadananya (merk-nya), dan perusahaan yang mengeluarkannya (produsen-nya).

Mohon maaf, saya tidak bisa menyebutkan reksadana apapun sebagai rekomendasi. Tentunya tidak fair dan tidak etis jika saya saya sebutkan rekomendasi secara terbuka seperti ini. Namun saya berisa berikan Anda beberapa tips untuk memilih reksadana:

1. Pilih tipe reksadana yang cocok

Ada berbagai macam tipe reksadana dilihat dari portofolio (isi) investasinya. Ada yang cocok untuk jangka panjang, dan ada yang cocok untuk jangka pendek. Sesuaikan jenis reksadana yang dipilih dengan tujuan investasinya. Kalau untuk jangka panjang seperti pensiun, silakan pilih yang jenisnya saham atau campuran. Kalau jangka menengah atau pendek, bisa gunakan jenis pendapatan tetap atau pasar uang. Untuk lebih jelasnya mengenai masalah ini, silakan baca prospektusnya sebelum membeli reksadana, dan kunjungi juga http://www.perencanakeuangan.com/ untuk artikel yang berkaitan dengan hal ini.

2. Pilih reksadana yang aturan mainnya cocok

Yang dimaksud dengan aturan main disini adalah syarat dan ketetuan seperti minimal investasi awal, kemudahan transaksi dan sebagainya. Ada sebagian reksadana yang perlu dana awal minimal puluhan juta, tapi ada juga yang bisa dimulai dengan ratusan ribu saja.

3. Pilih reksadana yang kinerjanya cukup baik selama ini

Kinerja di masa lalu tidak menjamin kinerja di masa depan. Tapi setidaknya dari sini kita bisa menilai seperti apa "kehebatan" manajer investasi dalam mengelola dana investasi dibandingkan pada reksadana lainnya.

4. Pilih perusahaan MI yang diandalkan

Ada banyak sekali perusahaan MI, selama mereka memiliki izin yang sah, sebetulnya bisa dikatakan aman. Tapi mungkin Anda pernah mendengar beberapa perusahaan mendapat penghargaan, dan ada perusahaan yang mendapatkan sanksi. Ini bisa jadi referensi tambahan dalam memilih reksadana.

--

GAJI SELALU KURANG
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mas Gozali yang baik.
Perkenalkan, nama saya Ahmad, umur 35 tahun. Saya ingin menanyakan tentang cara mengatur keuangan keluarga karena saya merasa gaji saya setiap bulan kok tidak pernah ada sisanya, bahkan sering terasa kurang.

Saya karyawan salah satu perusahaan swasta di kawasan Jakarta Selatan. Gaji Rp. 1,2 juta. Kalau lembur, saya bisa mendapat tambahan sekitar Rp. 1 juta. Saya telah berkeluarga dan memiliki 3 orang anak, 2 di antaranya sudah di Sekolah Dasar.

Selain untuk biaya makan sekeluarga, saya juga harus membayar uang kontrakan Rp. 260 ribu/bulan dan kartu kredit sebesar Rp. 300 ribu/bulan. Saya ingin menanyakan pendapat mas Gozali mengenai pengaturan yang saya lakukan, apa yang bisa saya lakukan untuk meningkatkan kemampuan finansial saya dan keluarga. Terima kasih. Ahmad
Melalui email



Jawaban:

Mungkin ini masalah klise yang dihadapi oleh banyak orang. Karenanya wajar sekali jika kita pas-pasan atau bahkan merasa kurang. Tapi bukan berarti hal ini membuat kita berputus asa dan merasa dibatasi. Tapi jadikanlah hal ini sebagai motivasi bagi Anda untuk mengelola, termasuk mencari, uang dengan lebih baik lagi.

Poin penting dalam mengelola keuangan dengan baik adalah mengatur pengeluaran dengan prioritas yang baik. Karena kalau tidak diatur prioritasnya, dengan uang yang terbatas, bisa jadi akan ada pos pengeluaran tertentu yang terpaksa harus berhutang karena sudah kehabisan uang sebelum gajian.

Aturlah selalu pos pengeluaran Anda sebagai berikut. Prioritas pertama pengeluaran Anda adalah untuk membayar cicilan hutang, misalnya cicilan kartu kredit. Pos ini sangat penting karena jika tidak dibayar dengan disiplin akan menambah beban bunga yang harus Anda bayar. Prioritas selanjutnya yaitu setoran tabungan rutin dan premi asuransi. Biasakanlah untuk selalu bisa menabung setiap bulan. Walaupun sedikit yang penting rutin dan konsisten. Setelah kedua prioritas tersebut Anda keluarkan, baru gunakan sisanya untuk biaya hidup yang lainnya.

Satu hal yang penting untuk diperhatikan yaitu penggunaan kartu kredit. Jangan jadikan kartu kredit sebagai alat bayar yang menggantikan uang yang tidak miliki. Tapi jadikanlah kartu kredit sebagai pengganti uang yang tidak dibawa, bukan yang tidak dimiliki. Artinya, pastikan Anda memiliki kemampuan untuk membayar kembali penggunaan kartu kredit. Sebagai gantinya, buatlah dana cadangan yang khusus disiapkan untuk pengeluaran yang tidak terduga atau di luar anggaran bulanan Anda.

Mungkin hal ini semua tidak bisa diterapkan sekaligus secara drastis dalam rumah tangga Anda. Karena mengelola keuangan adalah masalah kebiasaan. Mulailah dengan mengatur prioritas anggaran dengan mendahulukan cicilan hutang dan tabungan. Sedangkan untuk masalah hutang kartu kredit, selesaikan secara bertahap sambil menstop sementara pemakaiannya. Dengan selesainya hutang kartu kredit, maka Anda bisa memiliki uang lebih untuk digunakan untuk yang lain. Sedangkan kartu kredit digunakan hanya untuk keadaan darurat saja.

--
TIPS HEMAT BERTELEPON
Oleh: Ahmad Gozali



Dikutip dari Wanita Indonesia No 927, 2007

Dear mas Gozali,
Saya hanya ingin minta tips, bagaimana caranya agar saya bisa menghemat telepon. Terima kasih.

NN 08528103XXXX

Jawaban:

Biaya telepon memang adalah salah satu pengeluaran yang bisa membengkak tidak karuan. Maklumlah, telepon kebanyakan kita pakai dulu baru bayar belakangan. Atau kalaupun pakai sistem pra-bayar, kita sudah mengisi pulsanya sehingga tidak terlalu "terasa" keluar uang. Hal ini kadang menyebabkan kita kurang hati-hati ketika menggunakannya.

Wah, sayang sekali ya Anda tidak menyebutkan telepon mana yang boros sehingga perlu dihemat, apakah telepon rumah atau handphone. Kita bahas saja keduanya, bagaimana menghemat biaya untuk telepon.

# Komunikasi dengan efisien
Mungkin saran ini terkesan klise, tapi memang inilah intinya. Karena pemborosan dalam komunikasi lebih banyak disebabkan oleh kebiasaan kita dalam menelpon, bukan masalah teknis seperti tarif atau yang lainnya. Pembengkakan biaya telepon biasanya akan terasa jika digunakan untuk telepon yang sifatnya "ngobrol". Ternyata bukan hanya anak-anak remaja, tapi juga orang tua bisa mengalami hal ini. Mulai dari sekarang, berkomunikasilah dengan efisien. Sampaikan isi pembicaraan dengan efektif, dan gunakan waktu dengan efisien. Untuk pembicaraan ringan yang makan banyak waktu bisa digunakan dengan sarana lain seperti e-mail atau chat.
# Gunakan pengingat waktu
Gunakanlah tanda pengingat waktu untuk membantu kita mengingat waktu pembicaraan di telepon, maklumlah kadang kalau sudah asyik ngobrol bisa lupa waktu seberapa lama kita sudah menggunakan telepon. Fitur pengingat waktu ini banyak tersedia pada HP maupun telepon rumah. Atur sesuai keinginan Anda, misalnya akan ada nada peringatan setiap 1 menit sekali.
# Pelajari tarif
Hampir semua operator komunikasi (seluler maupun fixed) memiliki tarif yang berbeda-beda pada jam-jam tertentu atau pada panggilan tertentu. Tidak ada salahnya mempelajari tarif dan aturan main lainnya untuk menghindari Anda dari pembengkakan biaya komunikasi yang sebetulnya masih bisa dihemat dengan mudah. Misalnya saja, ketika sedang di luar dan perlu menghubungi seseorang di rumah, kita bisa menghubungi HP ke HP atau HP ke telepon rumah. Mana yang tarifnya lebih hemat? Anda perlu tahu hal itu
# SMS untuk pesan detail atau pesan yang tidak urgent
Jika ingin menyampaikan informasi yang bersifat detail, seperti nomor telepon, nomor rekening, tanggal atau lainnya, akan lebih efektif jika menggunakan sms saja. Daripada menelpon lalu kemudian menghabiskan waktu lagi untuk mencari alat tulis dan mengulang-ulang, akan lebih baik melalui sms saja. Begitu juga untuk pesan yang tidak bersifat urgent, seperti ucapan selamat dan lainnya, akan lebih hemat menggunakan sms saja.
Tapi untuk informasi tertentu yang butuh cepat atau konfirmasi segera, hindari sms, karena justru bisa lebih mahal karena harus dilakukan berulang-ulang. Misalnya untuk janjian di suatu tempat, daripada harus bolak-balik berkirim sms untuk negosiasi dan konfirmasi, justru lebih murah untuk langsung menelpon saja.
# Pra-bayar vs Paska-bayar
Jika Anda termasuk yang tidak bisa menjalankan kiat nomor 1 di atas, sebaiknya tetap gunakan pra bayar walaupun tarifnya lebih mahal. Karena dengan pra bayar, Anda akan dibantu untuk dibatasi penggunaan telepon oleh rupiah yang sudah Anda keluarkan sebelumnya untuk membeli pulsa. Tapi kalau Anda bisa mengendalikan diri, namun biaya komunikasi Anda cukup besar selama ini, mungkin ada baiknya gunakan rekening paska bayar. Tarif paska bayar bisa jauh lebih murah jika dibandingkan dengan tarif pra-bayar, bahkan bisa hampir setengahnya.

--

TABUNGAN YANG BAGAIMANA
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mbak Mike yang pintar, Saya adalah pegawai perusahaan swasta dengan penghasilan 2 juta perbulan. Setelah membaca artikel pada beberapa edisi lalu mengenai menyisihkan atau menggaji diri sendiri untuk menabung, saya merasa tertarik untuk mencobanya. Terutama karena saya harus memikirkan bagaimana caranya agar saya bisa mencukupi kebutuhan orang tua saya nantinya jika ayah sudah tidak bisa bekerja lagi. Setelah mencoba menghitung-hitung pendapatan dan pengeluaran yang biasa saya lakukan dalam satu bulan, saya mengambil kesimpulan, dalam beberapa bulan kedepan mungkin saya sudah akan bisa mulai menabung di bank, tapi saya bingung sebaiknya memilih tabungan yang seperti apa dan bank mana yang memberikan kemudahan angsuran pertama yang tidak terlalu besar? Terima kasih.

Nihayatun N

Jawaban:

Halo mbak Nihayatun,

Senang sekali mendengar niat Anda untuk segera berusaha menyisihkan sebagian penghasilan. Ditambah lagi dengan kesediaan Anda membantu orang tua nanti , jika suatu saat ayah Anda sudah tidak bekerja lagi. Semoga ketulusan hati Anda mendapatkan balasan yang berlipat ganda. Langkah selanjutnya adalah mencari produk tabungan dan banknya sesuai dengan kebutuhan Anda. Pertimbangan-pertimbangan yang sebaiknya diperhatikan adalah sebagai berikut :

1. Jika Anda mengkhawatirkan mengenai angsuran tabungan yang mungkin terlalu besar, maka perlu diketahui bahwa setoran awal tabungan di bank adalah yang paling kecil dibandingkan produk simpanan atau produk investasi lainnya. Rata-rata setoran awal pembukaan tabungan di bank biasanya antara Rp 100.000,- s/d Rp 500.000,- , untuk setoran tabungan selanjutnya bebas jumlahnya, Anda bisa menabung dibawah setoran minimal bahkan Rp 10.000,- saja. Dengan demikian setoran awalnya saja yang besar untuk selanjutnya setoran tabungan jauh lebih fleksibel. Sekarang tinggal Anda banyak mencari informasi mengenai produk tabungan di bank dan berapa setoran awalnya, membandingkannya satu sama lain, dan memilih yang sesuai dengan kemampuan Anda.
2. Setoran awal tabungan di bank memang rata-rata saat ini bertambah tinggi, hal ini disebabkan semakin banyaknya fasilitas kemudahan bertransaksi yang diberikan bank kepada para nasabahnya, antara lain fasilitas kartu ATM yang berfungsi sebagai kartu debet, jumlah ATM yang semakin banyak, buku tabungan, pembayaran berbagai tagihan seperti telpon, listrik, handphone ,kartu kredit, layanan informasi 24 jam , dan banyak lagi. Biasanya semakin mahal setoran awal tabungannya maka semakin banyak juga fasilitas yang diberikan. Karena itu saat ini tabungan selain digunakan untuk menyimpan juga lebih sering digunakan untuk transaksi pembayaran. Masalahnya jika Anda ingin tabungan Anda menjadi simpanan saja , maka berbagai fasilitas diatas tidak terlalu diperlukan sebab uangnya sendiri tidak diambil jika tidak terpaksa. Karena itu, untuk maksud ini Anda bisa memilih tabungan dengan setoran awal yang murah namun fasilitas kemudahan bertransaksi tidak terlalu banyak.
3. Suku bunga tabungan juga merupakan pertimbangan penting. Saat kita menyimpan tabungan di bank maka kita berharap agar uang kita berkembang. Suku bunga tabungan antara bank yang satu dengan yang lain berbeda-beda. Bahkan dalam satu bank yang sama bisa saja untuk mengeluarkan beberapa produk tabungan dengan suku bunga yang berbeda. Hal ini memang disengaja oleh bank untuk memenuhi kebutuhan nasabah. Ada nasabah yang memang butuh tempat menabung saja , jarang mengambil uangnya dan saldo tabungannya semakin lama semakin besar sehingga menginginkan bunga yang lebih baik. Ada juga nasabah yang tidak terlalu perduli dengan suku bunga tabungan , karena tabungannya memang digunakan untuk bertransaksi, sehingga saldo tabungannya memang tidak terlalu banyak. Nah tinggal Anda memutuskan, jika tabungan untuk investasi maka pilihlah yang memberikan suku bunga yang kompetitif.
4. Biaya-biaya administrasi, juga sebaiknya diperhatikan. Walaupun jumlahnya tidak terlalu besar , namun bisa mengurangi keuntungan yang dihasilkan dari bunga tabungan. Belum lagi ditambah dengan potongan pajak. Bisa-bisa memperlambat pertumbuhan dana tabungan. Carilah produk tabungan yang mengenakan biaya administrasi yang realistis. Semakin sedikit fasilitas yang diberikan seharusnya biaya administrasinya semakin sedikit.
5. Pintar- pintar memilih bank yang sehat agar kita merasa aman menyimpan uang di bank tersebut. Walaupun tidak mudah bagi kita yang awam untuk menilai kesehatan sebuah bank, namun paling tidak , bisa memenuhi standar minimal ratio kesehatan bank yang disyaratkan oleh Bank Indonesia. Ratio Kecukupan Modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR), dimana Bank Indonesia menetapkan minimum CAR sebesar 8 %, jadi bank dengan CAR di bawah < 8 % mempunyai risiko yang tinggi.
6. Jangan mudah terpesona dengan penampilan lahiriah bank yang mentereng, seperti gedung kantor yang bertingkat tinggi dan ekslusif dan juga jangan mudah tergoda dengan penawaran hadiah yang menggiurkan dan rayuan promosi yang gencar , karena sekali lagi, belum tentu mencerminkan kondisi kesehatan suatu bank

Semoga bisa membantu Anda, dan selamat menabung.

--

MENYIASATI PENGELUARAN
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Wanita Indonesia

Salam kenal,

Saya Ibu 25 thn dan memiliki seorang putri berusia 2 thn, bekerja disalah satu perusahaan swasta. Gaji bersih saya Rp. 850.000,- / bln, Suami Rp. 1,2 jt/bln namun pembayaran dicicil setiap bulannya karena perusahaan suami saya dengan bermasalah (sdh berjalan kurang lebih 1 thn ini). Saya harus membayar sewa rumah sebesar Rp. 360.000,-/bln, membeli susu anak Rp. 240.000,-/bln dan membayar cicilan hutang Rp. 300.000,-/bln, jadi gaji saya satu bulan hanya habis untuk membayar keperluan diatas dan harus nombok Rp. 50.000,-/bln. Yang ingin saya tanyakn bagaimana cara mengatur uang tersebut agar saya bisa menabung? Sedangkan untuk keperluan rumah tangga sehari-hari dari gaji suami yang dicicil itu dan besarnya tidak tentu.

Demikian keluhan saya, semoga Bpk. dapat membantu mencarikan jalan keluarnya. Terima kasih.

Novianti – Cibinong



Jawaban:

Ibu Novianti, sepertinya yang menjadi masalah adalah bukan bagaimana Anda mengelola uang, tapi yang bermasalah adalah sumber penghasilan yang belum menentu. Maka fokus utama Anda seharusnya adalah bagaimana menormalkan kembali penghasilan yang tidak menentu. Caranya bisa dengan ikut berpartisipasi menyelesaikan masalah keuangan di perusahaannya jika memungkinkan, atau mencari pekerjaan baru.

Sedangkan pengaturan keuangan yang perlu Anda lakukan sekarang adalah untuk menyiasati pengeluaran agar tidak lagi nombok. Namun ini seharusnya hanya bersifat sementara sampai pemasukannya kembali normal. Dari ketiga komponen pengeluaran bulanan yang sudah pasti, yaitu sewa rumah, beli susu anak dan cicilan hutang, harus ada yang bisa kita siasati.

Untuk susu anak, rasanya tidak mungkin kita korbankan. Sedangkan untuk cicilan hutang, memang bisa kita siasati, namun akan menambah beban pengeluaran di belakang hari karena bunga yang dibayar akan bertambah. Nampaknya pengeluaran untuk biaya sewa adalah pengeluaran yang masih bisa dikompromikan. Coba bicarakan dengan indung semang Anda untuk menunda pembayaran sewa rumah setidaknya satu bulan. Bayarkan uang sewa rumah ini dari penghasilan suami ketika sudah bisa dicairkan.

Jika penghasilan suami hanya terlambat atau dicicil selama satu bulan saja, maka sebetulnya tidak terlalu bermasalah. Hanya waktunya saja yang berubah. Setiap pengeluaran yang bisa ditunda, sebisa mungkin ditunda sampai gajinya dibayarkan. Bahkan masalah ini juga mungkin akan selesai dengan sendirinya dengan cara berhutang sebesar Rp 1,2 juta untuk mengganti gaji suami selama 1 bulan. Misalnya, pada bulan awal ini Anda meminjam uang sebesar Rp 1,2 juta untuk pengeluaran bulan ini. Selama satu bulan, gaji suami Anda yang diterima secara bertahap tidak digunakan dan hanya disimpan saja untuk pengeluaran Anda di bulan depan. Dan begitu seterusnya. Hutang ini sendiri bisa dilunasi ketika gaji suami sudah normal kembali, atau dengan cara dicicil selama jangka waktu tertentu.

Salam,

--

BERBEDA PRINSIP KEUANGAN
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mbak Mike Yth,

Saya dan dia sudah lama berteman, tapi baru beberapa tahun terakhir ini menjalin hubungan yang lebih dekat. Kedekatan yang terjalin antara kami berdua justru membuat saya bingung. Mungkinkah hubungan yang kami jalin bisa bertahan lama, bahkan sampai ke taraf pernikahan jika prinsip dalam mengatur dana yang kami anut masing-masing sangat berbeda jauh? Bagaimana jika salah satu tidak setuju jika yang lain menjadi pihak yang mengatur pendanaan dan belanja keluarga? Apa yang bisa kami lakukan untuk mengatasi perbedaan tersebut? Bisakah mbak Mike membantu saya?

Jenny H

Jawaban:

Halo Jenny,

Pernikahan adalah penyatuan 2 pribadi yang berbeda, masing-masing pihak mempunyai karakternya sendiri yang terbentuk dari pengalaman hidup , dipengaruhi dari bagaimana cara ia dibesarkan, latar belakang budaya, lingkungan pergaulan, dan lain-lain. Faktor-faktor inilah yang membuat kita berbeda satu sama lain, baik dalam pola pikir dan terutama bagaimana dalam mengelola keuangan. Dengan saudara kandung sendiri kita berbeda, begitu juga dengan teman-teman perempuan Anda. Apalagi dengan calon suami Jenny saat ini. Karena itu perbedaan adalah wajar, dan perbedaan bagaiaman cara kita mengelola keuangan juga bukan sesuatu yang aneh yang perlu dihilangkan atau dihindari. Sebab hampir tidak mungkin kita merubah karakter alamiah seseorang yang sudah terbentuk sepanjang hidupnya. Cara pemaksaan begitu tentu hanya membawa ketidaknyamanan bagi kedua belah pihak.

Masalah keragu-raguan terhadap kelangsungan kehidupan perkawinan secara finansial dimana dirasakan terlalu banyak perbedaan daripada persamaan. sebenarnya hampir bisa dipastikan selalu dialami oleh setiap calon pasangan yang ingin menikah. Namun ketahuilah Jenny, bahwa pengelolaan keuangan bukanlah semata-mata bekerja mendapatkan penghasilan, dan bagaimana menggunakan penghasilan itu . Uang adalah alat, dan yang akan membuat uang itu menjadikan kita bahagia atau tidak adalah diri kita sendiri . Dalam kaitannya dengan rencana Anda berdua untuk menikah, maka ada baiknya ada beberapa pandangan masa depan yang perlu disatukan terlebih dahulu oleh Anda berdua sebelum mengelola keuangan sebagai pasangan.

1. Menyetujui bahwa menabung itu penting dan Anda berdua akan melakukannya. Saya yakin Anda berdua setujua kalau kegiatan menabung itu penting dilakukan, namun mungkin Anda berdua punya cara yang berbeda. Anda mungkin lebih senang menabung di bank karena merasa lebih aman, sedangkan calon suami mungkin lebih senang menabung di produk invesatsi lain yang lebih berisiko namun returnnya tinggi. Intinya, jika Anda bedua telah setuju pada ide besarnya, namun berbeda pada detail pelaksanaanya . Sebenarnya tidak masalah dan ambil jalan tengah. Yang penting Anda berdua setuju dan bersedia menyisihkan penghasilan masing-maisng untuk tabungan keluarga
2. Menyetujui bahwa pengeluaran harus lebih kecil daripada pemasukan. Jika yang terjadi adalah kebalikannya, Anda berdua pasti sudah tahu akibatnya. Untuk mengantisipasi hal ini, terlebih dahulu Anda berdua harus saling terbuka mengatakan berapa penghasilan masing-masing, kemudian berapa pengeluarannya. Dari situ baru bisa diketahui apakah terjadi defisit atau tidak. Pendekatan ini juga bisa memicu keinginan untuk menjadi satu kesatuan secara finansial bagi calon pasangan pengantin maupun pasangan yang baru menikah. Dengan saling terbuka biasanya timbul keinginan untuk bersatu. Selanjutnya menjadi lebih mudah membuat rencana bagaiamana agar Anda berdua bisa bekerja sama dalam rangka mencapai kondisi keuangan keluarga yang lebih sehat dan lebih baik.
3. Hindari merasa benar sendiri. Seringkali pertengkaran timbul karena tidak ada satu orangpun yang mau mengalah. Dan pertengkaran keluarga paling banyak dipicu dari masalah keuangan, dimana masing-masing pihak merasa caranya dalam mengelola keuangan lah yang paling benar. Hadapilah kenyataan bahwa orang lain bisa sama benarnya dengan kita. Kuncinya adalah masing-masing pihak bersedia mendengarkan secara bergantian dan bersikap empati sebelum melontarkan saran atau kritik. Tindakan mendengarkan memang harus dimulai dari diri sendiri dulu, namun jangan segan untuk meminta pasangan Anda untuk berbuat yang sama.
4. Mililki tujuan keuangan bersama. Sebagai pasangan yang akan menikah maka banyak kebutuhan di masa depan yang ingin dicapai bersama. Misalnya ingin mempersiapkan dana pernikahan, membeli rumah, membeli mobil, mempersiapkan dana kelahiran , mempersiapkan dana pendidikan anak, dan lain-lain. Nah..mulailah memiliki impian bersama yang ingin diwujudkan. Dengan memilki impian bersama yang membutuhkan sejumlah uang untuk mewujudkannya, biasanya Anda dan pasangan akan termotivasi untuk bekerja sama.

Mudah-mudahan ke empat saran tadi bisa membantu Anda. Uang dan mengelola keuangan memang penting, tapi kehidupan berkeluarga bukan semata-mata itu. Kebahagian terbesar adalah kehidupan dan cinta itu sendiri. Anda dan pasangan Anda memilikinya, dan uang berapapun tidak bisa menggantikannya. Dan jika Anda berdua saling mencintai , anda berdua sudah mengalahkan ketakutan terbesar akan kegagalan pernikahan yang disebabkan masalah finansial.

--

SULIT MENABUNG
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mbak Mike,

Saya seorang karyawan swasta dengan pendapatan rata-rata. Kalau dipikir-pikir, seharusnya pendapatan saya sudah cukup lumayan, sehingga bisa saya sisihkan untuk menabung. Tapi kenapa rasanya sulit sekali. Begitu sudah sampai akhir bulan kok tiba-tiba rasanya saya sudah miskin saja. Bagaimana cara menabung yang baik ya mbak. Tolong saya diberi solusinya. Terima kasih.

Deviana Shandy.



Jawaban:

Halo bu Devi,

Anda mungkin menemukan kesulitan untuk mulai menabung, padahal Anda punya penghasilan yang menurut Andapun cukup dan Anda bahkan mungkin tidak mempunyai hutang dimanapun. Jadi dimana masalahnya ?

Masalahnya adalah Anda terbiasa mengahabiskan seluruh uang Anda setiap bulannya dan Anda tidak sanggup untuk merubah kebiasaan tersebut. Kalau begitu saya punya berita baik untuk Anda. Hentikan kebiasan Anda menyisakan uang untuk menabung !

Kesalahan yang paling sering dilakukan orang dalam mengatur anggaran belanja bulanan adalah menempatkan tabungan ke dalam pos tabungan dan tidak memasukkannya ke dalam pos pengeluran rutin tiap bulan. Padahal tiap kali gajian yang anda lakukan adalah membayar seluruh pengeluaran Anda sehingga tidak ada yang tersisa untuk menabung. Bagaimana Anda merubah kebiasaan tersebut, cara-cara berikut ini mungkin dapat membentu Anda untuk menciptakan tabungan.

1. Bayar diri Anda terlebih dahulu. Kata bayar disitu maksudnya adalah pada tiap bulannya sebelum Anda lakukan pembayaran untuk pengeluaran apapun maka prioritaskan untuk menyetor sejumlah tertentu untuk tabungan . Jadi masukkan setoran tabungan ke dalam pos pengeluaran rutin tiap bulan. Anggaplah menabung sebagai pengeluaran rutin Anda sama dengan biaya rumah tangga lainnya seperti tagihan listrik, PAM, makanan , transportasi dan lain-lain.
2. Gunakan celengan ayam . Menabunglah dengan uang kecil dahulu, misalnya kembalian uang logam . Tipa kali ada menadapat kembalian , usahakan segera dimasukan ke dalam celengan ( celengan ayam atau kaleng bekas biscuit ). Jangan dibuka sebelum penuh, jika sudah penuh masukkanlah ke dalam rekening Anda di Bank. Besarnya uang logam yang harus masuk celengan dapat Anda tentukan sendiri misalnya uang logam senilai Rp 100 dan Rp 500 ,- atau hanya Rp 1000,- saja atau semuanya. Setelah Anda terbisa menabung uang receh di celengan ini, terusakn kebiasaan tersebut tetapi tingkatlah pecahan uangnya menjadi Rp 5.000,- Rp 10.000,- dan seterusnya.
3. Naikkan setoran tabungan tiap kali penghasilan anda naik. Setiap kali Anda mendapat uang lebih seperti bonus tahunan, atau THR maka sisihkanlah terlebih dahulu untuk menambah tabungan Anda. Begitu juga jika gaji Anda naik maka naikkan juga jumlah setoran rutin tabungan anda.
4. Miliki rekening khusus tabungan. Kesulitan orang pada umumnya dalam mengelola keuangan sehari-hari disebabkan karena tidak adanya kejelasan antara pengeluaran untuk keluarga , mana pengeluaran untuk pribadi dan mana pengeluaran untuk investasi. Karena itu sebuah keluarga sebaiknya memiliki satu rekening khusus yang digunakan untuk membiayai pos-pos pengeluaran keluarga terpisah dari rekening pribadi. Sedangkan rekening khusus tabungan sebaiknya juga dibuat terpisah agar akumulasi dana yang terkumpul untuk tujuan keuangan yang ingin dicapai tidak terpakai untuk pengeluaran lain.
5. Gunakan fasilitas autodebet ( fasilitas transfer atau pemindah bukuan otomatis dari bank ) dari rekening gaji Anda agar setiap bulan pada tanggal gajian langsung mentransfer sejumlah dana ke rekening khusus tabungan. Dengan demikian Anda tidak perlu repot-repot datang ke bank atau ATM untuk melakukan transfer atau pemindah bukuan.

--

INVESTASI
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mbak Mike yang manis,

Saya sudah berumur 59 tahun dan sudah hampir pensiun. Tapi saya ingin menginvestasikan dana yang saya miliki agar dana yang saya miliki bisa berkembang lebih banyak lagi. Kira-kira bentuk investasi yang seperti apa yang menguntungkan dan tidak terlalu besar resikonya. Terima kasih.



Jawaban:

Investasi ibarat suatu perjalanan untuk mencapai suatu tempat tujuan. Untuk mencapai tempat tujuan maka bisa dilakukan dengan berbagai cara misalnya dengan berjalan kaki, berlari, naik motor, naik kendaraan, naik kereta atau naik pesawat terbang. Semakin panjang atau semakin jauh jarak tempat yang ingin dituju maka semakin lama waktu dan semakin banyak tenaga yang dibutuhkan. Karena itu untuk menghemat tenaga dan waktu maka pemilihan alat atau kendaraan yang akan membantu kita untuk mencapai tujuan harus tepat. Misalnya jika seseorang di Jakarta ingin pergi ke Bali , maka bisa dilakukankanya dengan berjalan kaki. Namun tentunya membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk sampai di Bali. Padahal jika menggunakan pesawat terbang, mungkin akan memakan waktu sekitar 2 jam saja.

Begitu juga dengan investasi., produk investasi adalah alat , sarana atau kendaraan yang akan membawa kita menuju tujuan keuangan yang ingin dicapai. Namun menguntungkan atau tidak tentunya peran kita sebagai pengendaranya sangat menentukan. Karena itu dalam berinvesatsi sebaiknya jangan hanya terfokus pada kata menguntungkan, sebab orang jadi lupa bahwa setiap potensi keuntungan pasti selalu diiringi dengan potensi kerugian . Hukum investasi dari dulu belum berubah yaitu semakin tinggi hasil investasinya maka semakin tinggi pula risikonya dan semakin rendah hasil investasinya maka semakin rendah pula risikonya. Sayangnya orang masih saja berharap ada investasi yang memberikan hasil paling tinggi atau paling menguntungkan namun tanpa risiko sama sekali. Hal ini tidak mungkin bukan ? Karena itu sebelum Anda mulai berinvestasi maka pertanyaan yang sebaiknya dicari jawaannya adalah investasi apa yang paling tepat untuk kita dengan kondisi keuangan yang menyertainya.

Untuk kondisi keuangan Anda maka pemilihan produk investasi yang tepat sebaiknya mempertimbangkan ke 2 hal berikut ini :

1. Tentukan tujuan investasi. Biasanya ada 2 tujuan orang berinvestasi yaitu : a ) mencapai suatu tujuan keuangan tertentu, misalnya membeli rumah, mempersiapkan pensiun, mengumpulkan modal usaha ; b) untuk mengembangkan sejumlah dana yang ada saat ini. Namun, apapun tujuan investasinya pastikan secara spesifik dan terukur. Anda bisa tentukan berapa perkembangan dana yang diharapkan dari sejumlah dana Anda saat ini dalam suatu jangka waktu tertentu. Contoh Anda ingin Rp 50 juta yang ada saat ini menjadi Rp 55 juta satu tahun lagi, dengan demikian Anda harus menginvestasikan dana tersebut kedalam suatu produk investasi yang bisa memberikan return setara dengan suku bunga 10 % per tahun. Jika rata-rata suku bunga tabungan dan deposito bank saat ini maksimal sekitar 5% pertahun maka tentunya akan sulit mencapai target dana atau tujuan keuangan yang diinginkan. Disinilah alat atau kendaraan investasi menjadi kurang tepat. Nah.. tinggal Anda mencari alat atau kendaraan atau produk investasi apa yang bisa memberikan return hasil investasi setara dengan 10 % pertahun . Mungkin Reksa Dana, emas, atau tanah bisa memberikan return hasil investasi diatas 10% pertahun. Jika memang demikian , bisa dipertimbangkan untuk diambil. Tetapi sebelum mengambilnya pelajari baik-baik produk investasinya agar Anda mempertimbangkan untung ruginya.
2. Pertimbangkan usia Anda , semakin tua usia seseorang atau semakin seseorang mendekati usia pensiun maka sebaiknya lebih berhati-hati karena Anda mungkin tidak akan punya waktu terlalu banyak untuk mengadakan perbaikan, sebab terbatasnya usia dan penghasilan juga sudah terhenti karena pensiun. Karena itu carilah produk investasi yang berisiko rendah, artinya jika Anda investasikan ke dalam produk investasi teresebut Anda tidak akan kehilangan nilai awal atau nilai pokok investasi Anda. Misalnya jika Anda simpan uang Anda ke tabungan atau deposito maka sangat kecil kemungkinan Anda kehilangan nilai investasi Anda , tetapai jika Anda belikan saham maka Anda bisa saja kehilangan nilai investasi Anda sebab harga saham yang fluktuatif.

--

JALAN JALAN
KE LUAR NEGERI
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Wanita Indonesia

Mbak Mike yang baik,

Sudah lama saya ingin sekali pergi ke luar negeri, baik untuk belajar atau hanya berjalan-jalan saja, seperti yang di sinetron-sinetron itu lho mbak, tapi saya bukan orang kaya dan merasa kesulitan kalau harus menabung, tidak pernah terkumpul. Kira-kira apa yang bisa saya lakukan ya? Mohon sarannya ya mbak.

Lystiana Mirnawati.



Jawaban:

Halo Lystiana,

Mempersiapkan dana jalan-jalan atau liburan ke luar negeri bukanlah hal yang sulit, tergantung bagaimana kuatnya niat Anda. Namun niat yang kuat juga tidak cukup,, sebab bisanya memang banyak godaan di tengah jalan selama proses mengumpulan uang untuk mempersiapakn dana liburan ke luar negeri ini.

Yang pertama harus dilakukan adalah menentukan berapa jumlah dana liburan ke luar negeri yang dibutuhkan untuk negara yang dituju dana kapan Anda ingin pergi berlibur. Informasi mengenai besarnya dana liburan ini bisa Anda dapatkan dari berbagai sumber misalnya Biro Perjalanan Wisata, dari teman Anda yang sudah pernah kesana atau dari internet dan media informasi lainnya. Biasanya memang akan lebih murah jika Anda mempersiapkan segala sesuatunya sendiri dibandingkan dengan mengikuti paket wisata luar negeri dari suatu Biro Perjalanan Wisata. Namun, dilain pihak Anda terbebas dari sejumlah besar kerepotan yang harus Anda lalui jika menyiapkan sendiri. Dengan mengetahui terlebih dahulu jumlah dana liburan yang dibutuhkan dan kapan Anda akan pergi , maka selanjutnya akan lebih memudahkan Anda dalam mengatur strategi atau cara mengumpulkannya. Misalnya Anda memutuskan untuk berlibur ke Singapura selama 7 hari, dan menurut kawan Anda yang sudah ke sana selama seminggu membutuhkan dana sekitar $ 1.500,-. Anda ingin pergi berlibur pada bulan Desember 2005. Dengan demikian jika Anda bisa mulai menabung dari bulan Juni 2004 dan dana liburan tersebut harus sudah siap pada bulan November 2005, maka Anda memiliki waktu 18 bulan lagi. Berarti setiap bulannya Anda harus mengumpulkan uang sejumlah minimal $ 84 ,- ( $ 1.500,- : 18 ) sehingga pada hulan November 2005 terkumpul dana sejumlah $ 1.512,-.

Untuk mempersiapkan dana liburan Anda bisa mengumpulkannya secara rutin bulanan dari penghasilan atau gaji Anda Jika masih kurang , bisa juga dipertimbangkan menarik sejumlah dana dari tabungan Anda yang menganggur. atau mencairkan sejumlah kecil deposito, jika ada. Tetapi ingat, setelah liburan usai mulailah mengisi kembali tabungan atau deposito yang berkurang tadi secara bertahap di bulan-bulan berikutnya. Nah supaya Anda bersemangat dan disiplin dalam menabung untuk mempersiapkan dana liburan ini, dan agar selama dalam proses mengunpulkan dananya tidak terpakai untuk hal lain, berikut ini ada beberapa tips mempersiapkan dana liburan yang bisa Anda jalankan antara lain :

* Pisahkanlah rekening khusus dana liburan tersendiri dari rekening Anda yang lain. Karena dana liburan ke luar negeri biasanya jumlahnya cukup besar maka paling aman adalah membuka rekening di bank. Dengan memiliki rekening dana liburan sendiri, akan memudahkan Anda melakukan pemeriksaan jumlah saldo apakah target dana liburan yang dibutuhkan sudah tercapai atau belum. Selain itu juga bisa mencegah Anda mengambilnya untuk pengeluaran lain yang bukan tujuannya. Anda bisa membuka rekening dolar langsung, atau tetap melalui rekening rupiah dan tinggal menyesuaikan kursnya atau nilai tukarnya.
* Kemudian setiap bulannya saat Anda menerima gaji , maka sisihkanlah terlebih dahulu untuk setoran rutin ke rekening dana liburan.. Sisa dari gaji Anda baru digunakan untuk kebutuhan lain. Dengan membayar setoran rutin rekening liburan terlebih dahulu atau di awal bulan, berarti Anda tidak perlu menyisishkan lagi di akhir bulan. Sebab biasanya jika kita membayar tabungan dari sisa gaji, maka biasanya malah tidak ada sisanya.
* Jika kebetulan Anda mendapat bonus atau THR maka bisa digunakan untuk menambah jumlah dana liburan. yang masih kurang,
* Jika memungkinkan ajak teman Anda atau orang terdekat lainnya untuk mempunyai tujuan liburan yang sama, sehingga masing-masing bisa saling memperingatkan jika salah satu mulai tergoda memakai dana liburan tersebut untuk sesuatu pengeluaran yang bukan tujuannya. Lagipula , jika Anda mempunyai teman seperjalanan, kemungkinan bisa melakukan penghematan misalnya biaya penginapan cukup menyewa satu kamar saja yang biayanya dibagi 2. Selain itu Anda juga bisa merasa lebih aman dan tidak kesepian selama di sana.

Selamat mempersiapkan dana liburan.

--

KIAT SELAMAT DI SAAT KRISIS
Oleh: Eko Endarto



Dikutip dari Kontan, Mei 2008

Kenaikan BBM dan diikuti dengan kenaikan bahan pangan sepertinya sudah tidak bisa ditahan lagi. Bahan pokok yang menjadi kebutuhan harian itu harus ditebus dengan pengorbanan dana yang tidak lagi sedikit.Bayangkan disaat penghasilan belum mungkin meningkat karena perusahaan sulit akibat kenaikan BBM, kita masih harus menerima kenyataan bahwa uang belanja dan uang transport yang sudah disiapkan ternyata tidak lagi bisa digunakan sebagaimana mestinya.
Dengan keadaan demikian, apa yang mungkin kita lakukan ?

Memulainya dari dalam

Permasalahan keuangan kita terletak pada satu kenyataan yaitu tidak cukupnya penghasilan yang kita peroleh. Dan jawaban yang tepat untuk mengatasinya juga jelas yaitu membuatnya menjadi cukup. Sebagian dari kita akan berkata menapatkan penghasilan tambahan adalah jalan keluarnya. Saya tidak bisa menyalahkan anggapan seperti itu. Tapi apakah selalu penghasilan tambahan menjadi solusi ? Padahal harus diakui mendapatkan penghasilan dari luar tidaklah mudah. Bahkan kadangkala pengorbanan yang harus dilakukan tidak seimbang dengan hasil yang diperoleh. Belum lagi tidak semua orang bisa melakukannya. Untuk itu, sebelum memutuskan untuk mencoba mencari tambahan penghasilan dari luar, mungkin pembenahan di dalam bisa dilakukan terlebih dahulu. Sebab adalah suatu yang sia-sia bila kita menambah penghasilan namun tidak ada perubahan pola dalam menggunakan. Sebab yakinlah masalah keuangan bukan bergantung pada berapa besar yang kita dapatkan tapi bagaimana mempergunakannya.

* Evaluasi penggunaan Dana
Langkah awal untuk menstabilkan keuangan adalah membuat evaluasi terhadap keuangan kita. Coba lakukan pencatatan bulan ini apa saja pengeluaran yang keluarga telah lakukan untuk memenuhi seluruh kebutuhannya. Sebuah keluarga pernah melakukan konsultasi untuk mengelola pengeluaran bulanannya yang katanya selalu di atas target yang telah ditentukan. Setelah dilakukan evaluasi secara bersama-sama, maka diketahui bahwa biaya belanja keluarga selalu melebihi dari anggaran tiap bulan. Ini terjadi karena pada saat belanja, keluarga tersebut selalu melakukannya bersama-sama dan selalu mengeluarkan uang lebih untuk acara sarapan yang tidak dianggarkan sebelumnya. Masalahnya dana ini selalu diambil dari anggaran belanja sehingga uang belanja selalu melebihi target.
Untuk itu mulai saat ini pisahkan pengeluaran yang memang utama dengan pengeluaran yang pengikutnya. Dengan demikian akan diketahui berapa besar pengeluaran riil keluarga tiap bulan.
* Buat Prioritas pengeluaran
Keluarkan yang harus dikeluarkan, dan tahan untuk yang belum dibutuhkan. Kadangkala kita merasa telah berusaha untuk mengeluarkan hanya yang dibutuhkan, dan telah meninggalkan yang diinginkan. Tapi bila ditanya apa kriteria butuh dan ingin ? bagaimana membedakannya ? mungkin tidak semua bisa menjawabnya secara pasti. Butuh adalah pengeluaran yang harus dilakukan, dan ingin adalah pengeluaran yang masih bisa ditunda. Jadi dengan definisi sederhana ini kita seharusnya bisa membuat dengan jelas apa saja prioritas dalam pengeluaran keluarga. Coba tanyakan ke diri Anda pada saat mengeluarkan uang.
“Apakah pengeluaran ini bisa ditunda ? apa akibatnya bila ditunda?”
bila jawabannya adalah tidak bisa ditunda atau bila ditunda akan mengakibatkan efek negatif yang lebih tinggi, maka itu adalah kebutuhan. Namun bila dari pertanyaan pada diri Anda tadi terjawab bahwa ditundapun tidak menjadi masalah, atau kalau ditunda tidak memberikan efek negatif terlalu besar, maka itu adalah keinginan.
Saat ini komunikasi adalah suatu kebutuhan. Dan membeli pulsa otomatis adalah kebutuhan. Bila dengan ditundanya membeli pulsa akan berakibat fatal kepada diri Anda dan keluarga misalnya akan mengganggu usaha keluarga, maka membeli pulsa adalah kebutuhan. tapi bila penundaan membeli pulsa hanya berakibat Anda tidak bisa menghubungi rekan arisan atau rekan nongkrong Anda, maka itu adalah keinginan.
* Redam pengeluaran tidak terdeteksi
Salah satu kegagalan dalam keuangan keluarga adalah terjadinya pemborosan. Sebuah keluarga pernah melakukan konsultasi tentang hal tersebut. Pengeluaran telah dianggarkan semua, dan secara hitam di atas putih kelebihan dana terdeteksi ada. tapi kenapa di akhir bulan uang tersebut selalu habis bahkan kurang ? Walaupun saya tahu bahwa kita bisa saja melakukan penyusuran satu persatu, tapi saya rasa hal itu akan membosankan. Jadi kenapa tidak kita rubah polanya. Saya menyarankan kepada keluarga itu untuk menambahkan 1 hal yang tidak pernah mereka lakukan sebelumnya yaitu menyelamatkan kelebihan dana mereka. Tiap awal bulan, setelah menghitung dan membuat anggaran, keluarga tersebut biasanya membiarkan kelebihan dana mereka di dalam tabungan sebagai dana tak terduga. Maka mulai saat setelah konsultasi, mereka harus meletakkan kelebihan dana tersebut dalam bentuk barang produktif, dalam hal ini keluarga tersebut setuju untuk membeli emas koin. Apa yang terjadi ? setelah session konsultasi , tiap bulan keluarga tersebut selalu bisa membeli mas koin dan selalu bertambah terus jumlahnya tiap bulan. Bagaimana dengan dana tak terduga ? saya sarankan untuk menggunakan kartu kredit untuk hal tersebut. Tapi tentu saja dengan konsekuensi harus membayarnya setelah di tagih. Dananya ? ya dari menjual emas. Tapi entah mengapa sampai saat ini kartu tersebut belum pernah digunakan.
Kadangkala sadar atau tidak , kalau kita menyisakan uang untuk sesuatu yang tak terduga, maka hal tak terduga itu tersebut bisa terjadi. Untuk itu jangan mengharapkan untuk terjadi, caranya pisahkan dulu kelebihan dana Anda dimuka, agar tidak menjadi pengeluaran tak terduga dan tak terdeteksi

Menyelesaikannya dari luar

Di atas kita sudah membahas bagaimana kita harus bertindak dari dalam untuk menghadapi kemungkinan kenaikan harga-harga. Sekarang saatnya untuk menyelesaikannya dari luar. Sebab pada dasarnya keuangan keluarga bergantung pada dua aspek yang mempengaruhi yaitu dari dalam bagaimana seseorang mengatur dan mengelola uangnya dan dari luar yaitu bagaimana seseorang mengatur dan mengelola semua godaan dan tawaran yang bisa mempengaruhi keuangan keluarga secara keseluruhan.

* Menghindari Utang Baru
Kalau tidak terpaksa, hindari untuk membentuk utang baru terlebih bila utang tersebut adalah utang konsumtif. Ingat pengeluaran Anda saat ini akan terus meningkat, dan memang sepertinya tambahan dana dari luar adalah salah satu jalan yang bisa ditempuh. Tapi utang bukanlah tambahan dana melainkan tambahan kewajiban yang mau tidak mau harus kita selesaikan. Terlebih dengan kenaikan harga, tidak menutup kemungkinan akan naik juga suku bunga pinjaman yang menjadi kewajiban Anda.
* Diskon tidak selalu menjadi jawaban
Kalau bicara diskon, biasanya kita mengasumsikannya dengan penyelamat. Bayangkan disaat semua harga tinggi, masih ada yang mau member harga rendah.
Tapi kalau saya boleh member saran dalam mengeluarkan dana, yang terpenting bukan berapa besar yang yang Anda keluarkan, tapi untuk apa Anda mengeluarkannya. Daripada mengeluarkan dana sedikit untuk barang yang tidak dibutuhkan atau malah barang yang hanya membuat Anda menjdai lebih konsumtif; mungkin lebih baik membeli barang dengan harga sedikit lebih mahal tetapi memang kita butuhkan.
* Menghindari Spekulasi Investasi
Satu lagi yang harus dihindari adalah spekulasi investasi. Dengan makin sulitnya keadaan ekonomi, makin banyak orang yang menawarkan alternative penyelesaian yang salah satunya dari sisi investasi.Pada saat demikian, biasanya jenis investasi yang memberikan hasil maksimal dianggap sebagai jalan keluar. Namun bila kita tidak mengerti dan menguasainya, jangan pernah masuk di dalamnya.
* Buat perlindungan
Salah satu cara untuk melakukan penghematan dan membantu keuangan adalah dengan memindahkan biaya yang mungkin terjadi kepada pihak lain. Dan hal itu bisa dilakukan oleh pihak asuransi. Bila dulu kita terbiasa dengan menyelesaikan semua masalah melalui uang pribadi, mungkin sudah saatnya Anda menyerahkan masalah yang besar-besar kepada pihak asuansi. Biaya kesehatan, perbaikan kendaraan dan perlindungan rumah, bisa sebagai permulaan langkah. Ingat dengan naiknya biaya BBM maka otomatis biaya lainnya juga naik termasuk kesehatan, perbaikan dan pembangunan.
* Mencoba menambah penghasilan
Terakhir, memang tidak ada jalan lain selain mencoba menambah penghasilan. Mulailah berusaha mengali potensi diri, kenali kondisi lingkungan dan selalu cari alternative adalah salah satu cara untuk mendapatkan tambahan penghasilan. Tidak perlu besar, tapi buatlah itu menjadi suatu yang rutin. Sehingga diantara semua biaya yang naik tadi, ada sedikit tambahan penghasilan untuk sekedar bisa menambah investasi kita


--

KIAT BEDA UNTUK MENANG
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 904/XVII

Kalau Anda ingat, beberapa edisi yang lalu NOVA pernah memuat profil dari seorang penyanyi muda yang sedang naik daun. Ello namanya. Lengkapnya, sih, Marcello. Dia masih sangat muda, umurnya belum genap 25 tahun. Orangnya ganteng, suaranya bagus, dan aksi panggungnya memukau. Tapi yang mengherankan, waktu itu NOVA sampai memuat foto Ello di halaman paling depan. Judul covernya saya masih ingat: Idola Baru Musik Indonesia. Eleh, eleh...

Yang menarik, kalau Anda perhatikan, beda dengan Grup Musik Peterpan yang sebelumnya dikenal sudah memiliki beberapa album, Ello sendiri baru dikenal publik ketika dia menyanyikan sebuah lagu yang berjudul Pergi Untuk Kembali. Ini, sih, lagu lama, dan kebetulan lagu ini diciptakan oleh ayahnya. Yang mengherankan, lagu-lagu Ello yang lain belum pernah kita dengar di radio-radio. Bahkan di teve juga tidak. Banyak orang bilang bahwa Ello beruntung, lagu pertamanya sudah langsung ngetop dan menjadi hits. Pertanyaannya sederhana: Kok, bisa? Ya, kok, bisa, sih, Ello begitu datang langsung menaklukkan pesaing-pesaingnya? Jawaban saya sederhana, Bapak Ibu: "Karena Ello berbeda..."

Ya, Ello punya suara yang unik. Mungkin bisa dibilang, mirip suara Glenn Fredly. Cuma yang membedakan Ello dengan Glenn selain suaranya, tentu saja fisiknya. Warna kulit mereka berbeda, postur tubuh juga berbeda, bahkan rambut pun beda.

Apa maksud saya menceritakan tentang Ello? Sederhana saja Bu. Mungkin bukan sekali atau dua kali Anda berpikir untuk membuka usaha. Entah itu warung, toko, salon, tempat makan, biro jasa pengurusan surat, laundry, atau apapun itu. Tapi, boro-boro mau membuka, modal, sih, ada, tapi nyalinya itu lo, enggak ada. Kenapa? Karena belum apa-apa Anda seringkali sudah takut dulu melihat usaha serupa yang sudah berdiri lebih dulu. Ya, kan?

Ambil contoh kalau Anda mau buka salon. Sering enggak Anda berpikir: "Wah, dua blok dari sini ada salon lain. Laku, lagi. Kalau saya nekat buka salon juga, apa bisa laku ya?". Hehe. Betul, kan, itu pikiran Anda?

Ibu-ibu, saya cuma ingin bilang bahwa yang namanya persaingan itu sehat. Itu bagus. Kenapa? Karena persaingan umumnya akan membuat pihak-pihak yang bersaing akan semakin memperbaiki diri sehingga kualitas mereka masing-masing biasanya juga akan meningkat. Sekarang masalahnya, bagaimana caranya Anda bisa membuka usaha yang bidangnya sudah dibuka terlebih dahulu oleh pemain lain.

Jadilah berbeda Bu! Sebagai contoh, kalau Anda ingin buka salon sementara dua blok dari rumah Anda sudah terlebih dahulu ada salon yang laku, coba lihat, siapa pasar dari salon yang sudah ada tersebut? Misalnya saja, salon yang sudah terlebih dulu berdiri itu adalah salon yang banyak menjaring para ibu yang ada di sekitar perumahan tempat Anda tinggal. Kalau Anda datang kesana, biasanya tabloid yang ada disitu adalah Tabloid NOVA. Kursi dan meja tunggunya pun adalah kursi dan meja yang dirancang sedemikian rupa agar ibu-ibu yang datang bisa duduk nyaman dan saling ngobrol satu sama lain. Chanel TV-nya pun dipasang yang disukai ibu-ibu muda. Pekerja salonnya pun kebanyakan juga ibu-ibu, sehingga obrolan dengan customer jadi nyambung.

Nah, jika Anda membuka salon dengan konsep yang sama, apa yang terjadi? Apakah Anda yakin sebagian pelanggan salon sebelumnya akan lari ke salon Anda? Itu, kan, harapan Anda?

Padahal itu belum tentu Bu. Ibu-ibu itu pasti akan bilang begini: "Hmm...ada 2 salon yang berdekatan... mirip-mirip lagi... memang, sih, salon yang baru itu kayaknya memang lebih murah....tapi saya, kan, sudah punya langganan, sudah kenal baik lagi, saya ke salon yang biasa saja, deh. Malas nyoba-nyoba lagi. Belum tentu cocok."

Mengerti maksud saya, Bu? Seorang pelanggan, bila dia melihat dua usaha yang lokasinya berdekatan dan memiliki konsep yang sama, dia biasanya akan datang ke usaha yang dia anggap lebih 'berpengalaman'. Bahasa kerennya, lebih orisinil. Ya, kan?

Lo, terus bagaimana, dong, kalau Anda mau buka salon sementara dua blok dari Anda sudah ada salon lain untuk ibu-ibu yang sudah lebih dulu laku? Ya jangan buka salon untuk ibu-ibu. Miliki konsep yang berbeda. Contoh: buka salon untuk anak muda. Untuk anak-anak SMA. Dengan menjadi berbeda, maka Anda akan lebih dikenal orang karena perbedaan Anda.

Kenapa? Ya jelas, mana lagi salon untuk anak muda di daerah Anda? Cuma Anda, kan? Tidak ada lagi. Dengan menjadi berbeda, akan lebih mudah bagi usaha Anda untuk dikenal orang. Kalau orang sudah kenal usaha Anda, semakin besar kemungkinannya usaha Anda bisa lebih laku.

Lo, terus, apa konsep salon yang tepat untuk anak-anak muda? Tempatnya mungkin harus warna-warni. Begitu juga kursinya. Diputar lagu-lagu yang sedang digandrungi anak muda. Sekali lagi bapak ibu, jangan pernah meniru konsep yang sudah sukses terlebih dahulu hanya karena Anda ingin meniru kesuksesannya. Meniru kesuksesan boleh, tetapi jangan pernah meniru konsep, apalagi kalau usaha Anda berdekatan sehingga harus berebut klien atau pelanggan. Miliki konsep yang berbeda.

Jadi, jangan pernah takut bersaing. Salah satu kiat untuk menghadapi adalah memiliki konsep yang berbeda. Jadi, tunggu apa lagi Bapak Ibu. Buka usaha sekarang juga dan jadilah berbeda.

--

KALAU BISA EMPAT,KENAPA HARUS SATU?
Oleh: Ahmad Gozali

Dikutip dari Majalah Alia

Kenaikan harga-harga kebutuhan pokok pasca kenaikan harga BBM nampaknya sudah bukan hal yang aneh lagi. Bahkan sebelum harga BBM resmi naik, harga-harga sudah mulai naik mendahului. Tentu saja hal ini membawa konsekuensi yang tidak sedikit pada anggaran rumah tangga setiap orang. Otomatis pengeluaran akan bertambah, sementara penghasilan....? nampaknya diam di tempat tak bergerak.

Lalu bagaimana mengatasinya? Dalam keadaan defisit, selalu ada dua jalan keluar. Cara pertama yaitu dengan mengurangi pengeluaran atau melakukan penghematan, dan cara kedua yaitu dengan menambah penghasilannya. Atau jika keduanya dilakukan sekaligus akan lebih baik lagi.

Berhemat adalah cara yang cukup efektif dalam jangka pendek. Tapi hemat juga ada batasnya, lagipula kenaikan harga ini sepertinya bukan cuma sekali. Maka solusi untuk jangka panjang lebih tepat adalah dengan menambah penghasilan agar tidak lebih besar pasak dari pada tiang.

Menambah penghasilan bukan cuma berarti meminta kenaikan gaji pada atasan, atau mencari pekerjaan baru yang lebih menjanjikan. Itu memang bisa dilakukan, tapi tidak selalu berhasil pada setiap orang. Kalau menambah penghasilan dari sumber yang sudah ada sekarang dirasa sulit, maka mau tidak mau Anda harus mencari sumber pemasukan yang lain sebagai tambahan.

Pada dasarnya, ada banyak sumber untuk mendapatkan penghasilan. Dan yang paling populer sekarang ini adalah dengan membagi sumber pemasukan menjadi 4 kelompok. Yaitu sumber pemasukan yang berasal dari bekerja sebagai Karyawan, menjadi Pekerja Mandiri, Pemilik Usaha, atau sebagai Investor. Biasanya sumber pemasukan ini dibagi kedalam kuadran (bidang empat) dan populer dengan sebutan cash flow quadrant.

1. Bekerja Sebagai Karyawan
Ini adalah sumber penghasilan yang paling populer dan banyak dilakukan oleh sebagian besar masyarakat kita. Yaitu dengan menjadi karyawan yang bekerja baik itu di pabrik, perusahaan, pemerintah, maupun usaha kecil. Seorang karyawan mendapatkan penghasilan dari pekerjaannya berupa gaji yang jumlahnya tetap dan pasti. Inilah yang bagi sebagian orang menjadi faktor utama dipilihnya jalur menjadi karyawan sebagai sumber penghasilan. Selain itu, dengan menjadi karyawan juga bisa mendapatkan keamanan dan jaminan masa depan. Misalnya dengan adanya jaminan tunjangan asuransi kesehatan dan pensiun. Biasanya seorang karyawan memiliki jam kerja yang tetap setiap hari, kecuali untuk karyawan pabrik yang punya jadwal shift. Sehingga sulit rasanya untuk bisa menjadikan karyawan sebagai penghasilan tambahan jika sekarang ini sudah bekerja sebagai karyawan di perusahaan lain. Tapi kalau sekarang Anda bukan karyawan, maka tidak ada salahnya untuk menjadi karyawan sebagai side job Anda dan mendapatkan penghasilan tambahan berupa gaji bulanan.

2. Pekerja Mandiri
Tidak semua orang bisa menjadi pekerja mandiri. Karena ada satu syarat mutlak untuk menjadi pekerja mandiri, yaitu keahlian khusus. Karena menjadi pekerja mandiri adalah menjual keahlian Anda pada orang lain secara freelance. Contoh dari pekerja mandiri adalah seorang dokter yang membuka praktek di rumahnya, pengacara yang menerima tugas mendampingi kliennya, seorang tukang jahit atau katering yang menerima pesanan konsumennya. Seorang pekerja mandiri tidak mendapatkan gaji bulanan seperti halnya karyawan, melainkan mendapatkan honor atau fee langsung dari konsumennya atas jasa yang dilakukannya. Jika Anda memiliki keahlian khusus yang bisa diandalkan, maka menjadi pekerja mandiri nampaknya bisa dijadikan sebagai sumber penghasilan tambahan. Mungkin selain bekerja sebagai karyawan sekarang ini, Anda bisa juga tetap menerima pesanan kue atau jahitan di luar jam kantor. Atau mungkin menerima panggilan reparasi alat elektronik di malam hari atau hari libur sehingga tidak mengganggu pekerjaan utama.

3. Pemilik Usaha
Kalau karyawan adalah profesi yang paling populer dan banyak dilakukan orang, maka menjadi pemilik usaha adalah profesi yang paling banyak diinginkan orang, apapun profesinya sekarang. Percaya atau tidak, sebuah survey pernah membuktikan bahwa mayoritas responden mengatakan ingin menjadi pengusaha walaupun mereka pada saat itu kebanyakan bekerja sebagai karyawan swasta atau PNS. Yang dimaksud dengan menjadi pemilik usaha adalah mengandalkan pemasukan terutama dari hasil usaha berupa prive atau deviden, bukan dari gaji bulanan. Kalau Anda sekarang masih menjadi pimpinan di perusahaan Anda sendiri dan menerima gaji rutin setiap bulan, itu artinya Anda masih bisa dikatakan sebagai karyawan. Walaupun Anda pemilik usaha tersebut, tapi penghasilan Anda bukan sebagai pemilik usaha melainkan sebagai karyawan. Pemilik usaha yang saya maksud disini adalah seseorang yang sumber penghasilannya dari usaha yang ia miliki, bukan dari pekerjaan yang ia lakukan. Biasanya, pemilik usaha bisa memiliki banyak waktu luang karena ia hanya perlu mengontorol usahanya sewaktu-waktu saja. Ia masih punya banyak waktu luang untuk mendapatkan penghasilan tambahan dengan cara lain seperti bekerja sebagai karyawan di tempat lain atau menjual keahlian yang dimilikinya. Atau kalau Anda sekarang ini sebagai karyawan dan kebingungan bagaimana caranya mengembangkan dana yang dimiliki sedangkan perbankan tidak bisa menjanjikan hasil yang optimal. Bisa saja Anda membuka warung atau memodali seseorang untuk membuka usaha, lalu Anda tinggal mengontrol dan menikmati keuntungannya saja. Membuka lapangan kerja sekaligus menambah penghasilan keluarga. Dan yang populer juga sekarang ini adalah dengan usaha pemasaran langsung atau MLM, walaupun tidak membuka lapangan kerja baru, tapi bisa menambah penghasilan yang cukup lumayan.

4. Investor
Ketiga sumber pemasukan di awal tadi membutuhkan banyak aktivitas fisik. Karyawan “menjual” jam kerjanya dengan gaji bulanan, begitu juga pekerja mandiri yang walaupun lebih fleksibel namun tetap saja mengandalkan aktivitas fisik untuk mendapat penghasilannya. Sedangkan pemilik usaha biasanya juga harus bekerja dulu di awalnya sebelum bisa menyerahkan pengelolaan usahanya pada orang lain. Tapi investor beda, investor lebih banyak mengandalkan kekuatan modal dan strategi dalam mengelola dan mengembangkan dana yang dimilikinya. Investor mendapatkan penghasilan tidak dari gaji bulanan, klien yang menyewa jasanya, atau konsumen yang membeli dagangannya. Ia mendapatkan penghasilan dari mengembangkan dana yang dimilikinya baik itu berupa bunga, bagi hasil, capital gain dan sebagainya. Investasi adalah sumber penghasilan tambahan yang bisa dilakukan siapa saja selama ada uang di tangannya. Karena berinevstasi tidak menyita banyak waktu dan bisa dilakukan sambil bekerja. Sementara masalah keahlian mengatur strategi bisa dikerjakan oleh sang ahli yang dibayar berdasarkan keuntungan yang didapat atau berdasarkan aset yang dikelola.

Tapi pertanyaannya sekarang adalah, bisakah seseorang memiliki keempat sumber penghasilan ini sekaligus?

Jawabnya, kenapa tidak? Sebagai seorang karyawan yang saat ini mengandalkan gaji bulanan, Anda bisa saja menjual keahlian yang dimiliki di luar jam kantor, dan menyisihkan sebagian penghasilan Anda selama ini untuk membuka usaha dan berinvestasi. Dengan cara ini Anda bisa memiliki 4 sumber penghasilan sekaligus.

Keahlian apa yang bisa Anda jual, usaha apa yang cocok untuk Anda, dimana investasi yang menguntungkan. Itu urusan belakangan. Yang penting sekarang adalah jangan menutup diri Anda terhadap kemungkinan memiliki berbagai sumber penghasilan (multi source of income).

Jangan lekas puas dan berhenti berusaha hanya karena sudah bisa bekerja sementara masih banyak orang yang menganggur, karena bekerja bukan jaminan bisa mencukupi kebutuhan hidup. Jangan juga lekas puas dan berhenti berusaha hanya karena sudah bisa memiliki usaha yang tidak banyak orang bisa melakukannya, karena usaha terkadang bisa naik dan sebaliknya juga bisa turun. Dan jangan pula lekas puas hanya karena punya investasi dimana-mana, karena tak selamanya investasi itu aman dan menguntungkan.

Namun milikilah sebanyak-banyaknya sumber penghasilan. Karena kalau yang satu turun, masih bisa mengandalkan yang lainnya. Kalau yang satu gagal, masih ada cadangan untuk menutupinya. Kalau bisa memiliki empat sumber penghasilan sekaligus, kenapa cuma punya satu?

Salam

--

HOBI YANG MENGHASILKAN UANG
Oleh: Mike Rini

Dikutip dari Danareksa.com

Sudah bukan jamannya menggantungkan diri gaji dan perusahaan tempat bekerja, sebab masih tingginya risiko PHK yang menyebabkan Anda kehilangan pekerjaan. Jika Anda mempunyai hobi yang digilai, mengapa tidak mencoba mendapatkan penghasilan tambahan dari hobi tersebut. Daripada terus menerus dituding sebagai salah satu biang pemborosan, marilah kita mengusahakan hobi kita agar menjadi mesin uang.

Kegilaan orang akan hobi yang ditekuninya, dapat dengan mudah kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya seseorang yang hobi berburu barang-barang antik bisa menghabiskan banyak waktu, tenaga dan bahkan uang sampai ratusan juta rupiah yang bagi orang lain seperti sia-sia. Bandingkan dengan tingkah orang yang yang hobi dengan burung perkutut atau ikan Louhan ?

Mungkin terasa tidak masuk akal bagi orang lain. Hobi boleh dibilang sebagai sebuah pemenuhan kebutuhan batiniah untuk melepaskan diri dari kejenuhan dan kelelahan karena rutinitas harian dalam mencari nafkah. Karena sifatnya itulah, yang berlaku dalam soal hobi adalah kesenangan yang tak terhingga. Ketika hobi diboyong ke dalam wilayah bisnis, meski perhitungan laba-rugi, kelayakan usaha, peluang dan lain sebagainya juga dijadikan pertimbangan tapi instinglah yang lebih dominan. Ungkapan yang sering terdengar, nggak masalah untung atau buntung yang penting hobi !

Bekerja Dengan Senang Hati
Tapi itulah sebabnya mengapa kegiatan usaha yang berawal dari hobi seringkali berhasil dengan baik. Dimana salah satu kunci untuk memulai usaha yang sukses adalah bekerja dengan senang hati, seolah kita sedang mengerjakan hobi sampai-sampai lupa waktu dan tidak kenal lelah. Yang pasti ada kesungguhan baik dalam memulai usaha hingga mengembangkannya dan melakukan sesuatu dengan landasan cinta, bukan keterpaksaan agar kita bekerja untuk hasil yang terbaik dan penuh keikhlasan

Tidak heran jika banyak orang memulai suatu bisnis adalah karena kegemaran atau hobi. Bayangan mendapatkan penghasilan besar dengan melakukan pekerjaan yang disukai memang menjadi keinginan banyak orang. Sebab biasanya orang memang melakukan hal yang terbaik untuk kegiatan yang disukainya, sehingga tidak heran jika hasilnya juga maksimal. Hobi yang dilakukan dengan tujuan awal melepaskan stress, kemudian malah menghasilkan uang tentunya menjadi bonus yang sangat menyenangkan.

Langkah Awal Mengubah Hobi Menjadi Bisnis
Satu hal yang berat dalam melakukan usaha ialah melakukan langkah pertama. Meski demikian, langkah pertama tetap saja melakukannya. Bukankah hal-hal besar itu berawal dari yang kecil, dan langkah seribu, tidak mungkin terjadi tanpa langkah pertama. Apa saja yang harus dilakukan agar hobi kita bisa menghasilkan uang, berikut ini adalah caranya :

1. Luangkan waktu lebih banyak untuk menekuni hobi Anda, dan hasilkan hasil karya dengan kualitas yang lebih baik dan kuantitas yang lebih banyak. “ Practise makes perfect “ dengan terus berlatih maka kita akan menghasilkan karya yang semakin baik. Hasil karya yang berkualitas tentunya meningkatkan nilai jualnya, apalagi jika banyak orang yang menekuni hobi yang sama, tentunya produk Anda harus mempunyai nilai lebih dibandingkan produk sejenis. Paling tidak hasil karya Anda mampu bersaing di pasaran. Masalahnya ketika hobi yang biasanya dilakukan diwaktu luang jika akhirnya menjadi rutinitas, maka si pehobi cenderung menjadi malas melakukannya.

Hal ini secara alamiah memang terjadi, namun itulah konsekuensi dari perubahan hobi menjadi bisnis. Supaya Anda tidak tersiksa dalam proses perubahan ini, maka lakukanlah secara perlahan atau bertahap, jangan memaksakan diri untuk meluangkan waktu jauh lebih banyak, tetapi sedikit lebih banyak saja dari waktu ke waktu. Misalnya jika bisanya Anda membuat hasil karya sebulan sekali, maka jangan memaksa diri untuk membuat hasil karya seminggu sekali. Tingkatkan produktifitas menjadi sebulan dua kali, kemudian jika sudah merasa nyaman dengan ritme kerja yang baru, jangan ragu-ragu untuk meningkatkan produktifitas setingkat lebih tinggi lagi.

2. Tambah terus pengetahuan Anda, bisa melalui kursus-kursus, seminar, atau pelatihan yang berhubungan dengan hobi Anda. Biasanya dalam kursus Anda akan mendapatkan semacam sertifikat yang nantinya bisa menaikkan prestise dan kepercayaan pelanggan, sehinggga meningkat daya jual hasil karya Anda.. Selain melalui kursus ada banyak cara yang lebih murah untuk menambah pengetahuan anda, dengan melalui buku, majalah, internet dan berbagai media informasi lainnya.

3. Belajar langsung dari orang–orang yang sudah ahli atau sudah sukses menjalankan hobi tersebut. Mendapatkan mentor atau bergaul dengan orang yang mempunyai hobi sama juga bisa menjadi cara yang terbaik bagaimana menghasilkan karya yang terbaik dan kompetitif dari segi kulitas juga harga. Sebab yang terpenting dari sebuah hobi yang jadi bisnis adalah apakah orang mau membeli hasil karya yang Anda hasilkan, dan berapa orang mau membayar untuk itu. Nah, dari mereka yang sudah berhasil di hobi yang jadi bisnis yang Anda minatilah Anda bisa mendapatkan informasi mengenai cara menjalankan bisnis tersebut dengan sukses. Lagipula dengan bergaul dengan mereka, hasil karya dan keterampilan anda selalu diukur kemajuanya oleh orang yang kompeten dibidangnya.

Selain itu berada dalam lingkungan yang memiliki minat yang sama juga akan meningkatkan motivasi Anda dalam berbisnis. Jika ada perkumpulan dalam hobi Anda, usahakan untuk bergabung dan aktif. Beberapa hobi mempunyai perkumpulan untuk mewadahi orang-orang yang menggemari hobi yang sama. Ada banyak manfaat yang bisa Anda dapat dengan mengikuti perkumpulan, antara lain : mendapatkan perkembangan terbaru serta informasi-informasi mengenai hobi Anda yang mungkin bisa dimanfaatkan dalam mencari peluang, meningkatkan peluang mendapatkan calon pelanggan, memperoleh promosi gratis untuk usaha Anda, memperluas network.

4. Tawarkan hasil karya Anda dari satu toko ke toko lain, dari satu orang ke orang lain. Tentu saja, anda diharapkan tak mudah patah semangat jika produk yang anda tawarkan di tolak. dan juga, jangan malu. Dari pengalaman diketahui, orang-orang terdekat bisa menjadi konsumen awal. Cara ini, juga bisa membantu mengatasi kesulitan modal keuangan, karena mereka bisa diminta membayar dimuka, sebelum barang dibuat atau diantarkan

Pada akhirnya semua kembali kepada pilihan kita masing-masing, sebab tidak semua orang beruntung memiliki hobi, atau memiliki hobi yang berpotensi menghasilkan uang. Banyak orang yang tertunda membuka usaha sebab masih bingung menentukan bidang usaha yang diminati. Tetapi bukan berarti jika tidak mempunyai hobi, kemudian tertutup kemungkinan membuka usaha, sebab banyak sumber ide bisnis lainnya yang bisa Anda lakukan.

Kuncinya adalah apapun yang Anda pilih, cintailah ! Dengan melakukan pekerjaan yang dicintai, Anda seperti mempunyai layaknya hobi. Sebaliknya banyak juga orang yang sudah memiliki hobi, namun belum berminat mengubahnya menjadi bisnis yang menghasilkan uang. Mudah-mudah tulisan kali ini menambah wawasan Anda terhadap peluang dan potensi bisnis dari hobi.

--

MEWASPADAI
EMPAT POS PENGELUARAN (1)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 777/XV

Akhir tahun kemarin kebetulan merupakan hari yang agak sibuk bagi saya dan istri karena kami disibukkan dengan sejumlah acara keluarga di Yogya. Menariknya, ketika baru saja masuk di hari pertama 2003, saya sudah mendapatkan telepon dari sebuah radio di Jakarta. Mereka ingin membahas soal kenaikan harga yang katanya merupakan "kado" tahun baru dari pemerintah.

Saya sendiri belum begitu "ngeh" tentang apa yang dia maksud, karena saya pikir tiap tahun toh pasti terjadi kenaikan harga. Tapi dalam dua hari saya baru sadar bahwa pemerintah kita ternyata baru saja menaikkan harga tiga komponen yang menyangkut hajat hidup orang banyak, yaitu telepon, listrik dan BBM. Ketika tulisan ini dibuat, di koran-koran, teve, dan radio banyak sekali berita tentang protes dan demo yang terjadi di berbagai kota di Indonesia tentang kenaikan harga tersebut.

Saya mengerti bahwa masyarakat - termasuk saya - tidak suka terhadap kenaikan harga ini. Kita protes, kita mengeluh, bahkan beberapa mungkin ada yang marah. Dalam salah satu acara talkshow interaktik di teve pagi hari saya dengar ada seorang ibu menangis karena tidak kuat menahan beban hidup yang selama ini dirasa makin berat.

Tulisan saya di sini tentu bukan untuk mengajak Anda ikut marah dan berdemo. Saya hanya ingin mengatakan bahwa yang namanya kenaikan harga cepat atau lambat pasti akan terjadi. Kalau tidak sekarang, mungkin bulan depan. Kalau tidak bulan depan, mungkin bulan satunya lagi. Atau enam bulan berikutnya. Atau bahkan tahun berikutnya. Meski memang, kenaikan kali ini dilakukan serentak untuk beberapa pos sekaligus.

Lalu, apa yang harus kita lakukan? Berdemo? Tidak ada larangan. Tapi apa yang saya sarankan adalah kenapa kita tidak mulai duduk tenang, berpikir rasional, dan menghadapi kenyataan? Biarlah demo-demo di luar sana tetap berjalan -- semoga pemerintah mendengar aspirasi rakyat. Tapi dari sisi keluarga, Anda juga bisa berbuat sesuatu. Di antaranya meningkatkan kewaspadaan kita pada empat pos pengeluaran keluarga yang punya kecenderungan membengkak. Sebagian di antaranya mungkin sudah pernah kita bahas. Meski demikian, tidak ada salahnya kita ingat kembali dalam menghadapi masa yang sulit ini.

Keempat pos pengeluaran itu adalah:

# Telepon, Listrik dan Air
# Hadiah & Sumbangan
# Busana & Aksesori
# Barang Elektronik
Mari kita bahas keempat hal tersebut satu-per satu.


POS I: TELEPON, LISTRIK, AIR

Kalau kita teliti lebih jauh, Telepon, listrik dan air adalah pos-pos pengeluaran yang punya kecenderungan untuk jadi besar kalau Anda tidak hati-hati. Kenapa demikian? Selain karena ketiganya adalah fasilitas yang akan menunjang keberlangsungan hidup di rumah Anda, alasan lainnya adalah karena pembayaran ketiga pos tersebut dilakukan belakangan, bukan di muka seperti kalau Anda membeli pulsa HP dengan voucher prabayar. Segala sesuatu yang pembayarannya dilakukan belakangan, biasanya akan terasa berat ketika Anda harus membayarnya di akhir.


Telepon

Kita mulai dari telepon dulu. Ada dua komponen yang biasanya Anda bayar pada rekening telepon, pertama adalah biaya langganan, dan yang kedua adalah pulsa. Kalau bicara tentang biaya langganan, mungkin hal itu agak sulit Anda ubah karena jumlahnya memang sudah tetap tiap bulannya. Tapi pembayaran pulsa biasanya ditagih berdasarkan jumlah pemakaian Anda. Nah, bagaimana tipsnya?

1. Stop ngobrol ngalor-ngidul di telepon,

Berbincang dengan teman di telepon memang menyenangkan. Tapi coba perhatikan, apa yang sebetulnya Anda obrolkan ketika berada di telepon: apakah itu sesuatu yang penting sekali, atau apakah Anda menelpon teman hanya agar mereka bisa mendengar suara Anda? Harga pulsa telepon makin mahal. Karenanya, bila apa yang Anda obrolkan tidak penting-penting amat, gunakan telepon seperlunya saja. Karena kalau tidak, jangan kaget bila tagihan telepon membengkak.

2. Kurangi pemakaian internet

Kalau Anda suka berinternet, maka sudah saatnya Anda mengurangi pemakaiannya. Bukan apa-apa, internet sangat mungkin menjadi salah satu sumber membengkaknya rekening telepon Anda. Ini karena dengan internet, Anda punya kemungkinan terjebak dalam pemakaian yang sangat lama. Coba hitung sendiri kalau pemakaian internet Anda mencapai beberapa jam sehari, berapa coba jumlah rekening telepon Anda di akhir bulan. Kalaupun Anda memakai internet, pakai saja untuk e-mail. Kalau Anda harus browsing atau chatting, datang saja ke warnet. Pengeluaran di sana lebih terkendali.

3. Kunci pesawat telepon Anda bila dirasa perlu.

Ya, kalau memang dirasa perlu, kunci saja pesawat telepon Anda. Apalagi kalau jumlah anggota keluarga di rumah cukup banyak. Jangan takut dikatakan pelit. Kalau Anda tidak menguncinya, sementara jumlah anggota keluarga cukup banyak, bisa-bisa Anda harus membayar biaya telepon yang cukup besar karena tingginya frekuensi pemakaian telepon di rumah. Anda pilih mana, tidak dikatai "pelit" tapi harus membayar rekening yang jumlahnya tidak terkendali, atau dikatai pelit karena mengunci telepon tapi jumlah rekening telepon Anda tiap bulannya terkendali.


Listrik

Sekarang kita bicara tentang listrik. Di bawah ini adalah sejumlah tips yang bisa Anda jalankan untuk menghemat biaya listrik Anda:

1. Hindari pemakaian listrik secara serentak di malam hari

Anda suka menyeterika di malam hari ketika semua lampu sedang menyala, bapak sedang nonton sinetron, dan anak-anak sedang mendengarkan radio? Sekarang, kalau Anda juga berada di rumah pada pagi atau siang hari, kenapa Anda tidak menyeterika di pagi atau siang hari? Ini karena kalau semua barang elektronik (yang membutuhkan listrik) digunakan bersama-sama pada malam hari, beban listrik yang harus Anda tanggung akan sangat besar. Mulai sekarang, hindari pemakaian bersama pada malam hari. Sebarlah waktu pemakaian listrik Anda.

2. Ganti AC Anda dengan Kipas Angin atau Exhaust.

AC menyedot beban listrik yang sangat banyak. Kalau Anda tidak ingin beban listrik Anda jadi besar hanya gara-gara AC, kenapa Anda tidak menggantinya dengan kipas angin atau exhaust fan? Keduanya jauh lebih murah daripada AC yang sangat menyedot beban listrik. Kalau Anda tidak terbiasa, cobalah dulu. Dalam dua bulan Anda pasti bisa menyesuaikan diri.

3. Kurangi jumlah pesawat teve Anda

Anda punya banyak teve di rumah? Mungkin satu di ruang tamu, dan satu di setiap kamar? Mulai sekarang, kurangi jumlah teve Anda. Kalau perlu, cukup miliki satu pesawat teve saja di rumah. Taruh di ruang keluarga hingga bisa ditonton ramai-ramai. Selain lebih hemat, hubungan Anda dengan para anggota keluarga pun akan lebih erat karena sering berkumpul bersama.

4. Ganti bohlam dengan lampu neon

Harga lampu neon mungkin jauh lebih mahal dibanding kalau Anda membeli bohlam. Tapi pada prakteknya, listrik yang harus Anda bayar kemudian bisa jadi jauh lebih murah karena energi yang diperlukan lebih hemat. Jadi ibaratnya, dengan lampu neon, Anda kalah dalam membeli, tapi menang dalam memakai. Sudah begitu, lebih terang lagi.

5. Matikan lampu atau barang elektronik bila sedang tidak digunakan

Mungkin sudah Anda tahu, ya. Tapi pada prakteknya kita sering lupa atau mengabaikannya. Teve, misalnya, bila memang tidak ada yang menonton, kenapa dibiarkan tetap nyala? Begitu pula dengan radio, kipas angin, dan tentu saja penerangan.


Air

Sekarang kita bicara tentang air. Dibanding telepon dan listrik, mungkin penggunaan air Anda paling bisa dikendalikan karena boros tidaknya pemakaian air mudah dipantau. Tapi tidak ada salahnya Anda mengetahui sejumlah tips yang bisa Anda lakukan dalam menghemat pemakaian air:

1. Gunakan Pancuran Air

Kalau Anda biasa menggunakan air dengan memakai gayung, cobalah untuk mulai membiasakan diri menggunakan pancuran air (istilah kerennya: shower). Dengan pancuran, air yang Anda pakai akan jauh lebih sedikit, tetapi tersebarnya air tersebut tidak kalah dengan kalau Anda memakai gayung. Bahkan Anda mungkin akan merasakan tekanan air yang lebih besar dan terus menerus. Saya sudah bertahun-tahun memakai pancuran ketika saya mandi, dan rasanya jauh lebih segar dibanding kalau saya memakai gayung.

2. Hindari melubernya air ketika mengisi bak

Anda suka menyalakan keran untuk mengisi bak mandi? Bila ya, kapan Anda mematikan keran itu? Ketika penuh kan? Dan apa yang Anda lakukan sementara keran air tersebut sedang mengisi bak? Jawabannya jelas, Anda pasti melakukan hal lain. Dan sayangnya, ketika Anda kembali ke kamar mandi, bukan sekali dua kali Anda pasti menemukan air yang Anda isi ke dalam bak meluber keluar bak karena kepenuhan. Ini berarti, Anda membayar untuk air yang tidak Anda gunakan. Sayang kan?

Sedikit-sedikit tidak apa-apa, begitu mungkin Anda berpendapat. Tapi kalau ini terjadi tiap hari? Wuuhh...bisa sangat besar pemakaian air Anda yang sia-sia itu. Mulai sekarang, jangan tunggu sampai bak penuh baru Anda mematikan keran. Matikan saja keran ketika air di bak sudah terisi 3/4, dan biasakan melakukannya tiap kali Anda mengisi bak. Risiko air luber pun bisa dihindari.

Nah, para pembaca, pada edisi yang berikutnya, kita akan membahas tentang pos kedua yang bisa membuat pengeluaran Anda membengkak kalau tidak hati-hati, yaitu hadiah & sumbangan. Sampai minggu depan.

--

MEWASPADAI
EMPAT POS PENGELUARAN (2)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 778/XV

Pada edisi lalu, kita sudah membahas tentang pos pertama yang bisa membuat pengeluaran Anda membengkak kalau Anda tidak hati-hati. Mereka adalah telepon, listrik, dan air. Sekarang, kita akan membahas tentang pos pengeluaran kedua yang juga harus Anda waspadai karena sering membengkak tanpa kita sadari, yakni pos hadiah dan sumbangan.

Coba Anda ingat-ingat, dalam sebulan terakhir ini berapa kali Anda diundang datang ke suatu acara hajatan? Satu kali? Tiga kali? Lima kali? Atau sepuluh kali?

Acara apa yang Anda datangi? Resepsi pernikahan mungkin adalah yang paling sering. Selanjutnya mungkin khitanan dan ulang tahun. Nah, kebiasaan kita, merupakan hal yang sangat biasa bagi kita untuk memberikan hadiah, biasanya berupa amplop berisi uang tunai atau barang. Yang jadi masalah, seringkali pemberian amplop atau hadiah tersebut membuat pengeluaran dalam keluarga Anda menjadi terlalu besar. Kalau ada uangnya bukan masalah. Tapi kalau anggaran Anda tiap bulannya ngepas? Bisa-bisa Anda harus memotong biaya hidup Anda.

Contoh yang sederhana saja: katakan penghasilan keluarga Anda tiap bulan mencapai Rp 1 juta. Anda hidup dengan suami/istri serta 2 anak. Pengeluaran keluarga per bulan mencapai Rp 900 ribu. Dalam sebulan, Anda menghadiri 4 undangan pernikahan. Nah, kalau satu amplop Anda memberikan Rp 50 ribu, maka total yang Anda keluarkan adalah Rp 200 ribu. Ini berarti Anda defisit Rp 100 ribu kan?

Untuk mengurangi risiko kejadian seperti ini, sejumlah tips di bawah ini bisa membantu:

1. Ketahuilah bahwa pemberian amplop bukan suatu keharusan

Mulai sekarang, ketahuilah bahwa pemberian amplop dan hadiah bukanlah suatu keharusan. Mungkin Anda kaget membacanya, tapi itu betul. Kenapa demikian? Kalau Anda menghadiri sebuah resepsi pernikahan, tahukah Anda apa yang paling ditakuti pasangan menikah dan panitia yang mengadakan resepsi pernikahan? Coba tebak: yang paling mereka takutkan adalah kalau tidak ada tamu yang datang. Artinya, mereka sesungguhnya tidak peduli apakah Anda memberikan amplop atau tidak. Mereka jauh lebih senang melihat wajah Anda di resepsi pernikahan itu, dibanding amplop yang Anda berikan. Ini karena sebagai pasangan yang baru saja menikah, mereka ingin pestanya ramai. Jadi, kalau anggaran Anda terbatas, dan hal itu bukan suatu keharusan, jangan takut untuk tidak memberikan amplop pada saat resepsi pernikahan.


2. Jangan ragu untuk mengurangi jumlah isi amplop Anda bila dirasa terlalu besar

Terkadang kedekatan hubungan Anda dengan si pengantin baru atau keluarga si pengantin membuat Anda ingin memberikan amplop dan hadiah dalam jumlah besar. Sekali lagi, kalau Anda ada uangnya sih mungkin tidak apa-apa. Yang repot adalah kalau dana Anda terbatas. Tipsnya di sini adalah, jangan ragu untuk mengurangi jumlah isi amplop Anda bila dirasa terlalu besar dan memberatkan untuk Anda.

Dalam salah satu seminar saya, pernah ada satu peserta seminar yang menyampaikan unek-uneknya. Intinya dia mengatakan, kita punya kebiasaan yang tidak terlalu bagus dalam memberikan amplop dan hadiah. Seringkali, kalau yang menikah (atau keluarga yang menikah) itu adalah orang yang mempunyai andil besar dalam karier kita atau keluarga kita (seperti keluarga bos kita atau bos suami kita), maka kita cenderung memberikan amplop dengan jumlah uang yang besar. Tapi ketika yang menikah adalah orang kantor kita yang jabatannya lebih rendah dari kita, tidak berpengaruh pada karier kita dan mungkin penghasilannya lebih rendah dari kita, kita cenderung memberikan amplop dalam jumlah yang sedikit. Padahal logikanya, pengantin yang penghasilannya lebih rendah dari kita itu jelas lebih membutuhkan dibanding anak bos kita yang menikah yang sudah lebih sejahtera dari kita.

Jadi ibu-ibu, mulai sekarang, jangan lagi menganggap bahwa nama baik dan karier suami Anda akan diukur dari jumlah isi amplop yang Anda berikan. Kalau memang si pengantin (atau keluarga pengantin) ternyata memandang nama baik Anda hanya dari isi amplop atau nilai hadiah yang Anda berikan, itu berarti Anda berteman atau bersaudara dengan orang yang "salah".


3. Pertimbangkan memberi hadiah dalam bentuk barang yang berguna

Hadiah yang agak lain, selain uang biasanya adalah kupon (bahasa kerennya voucher), seperti kupon belanja, kupon makan, atau kupon-kupon yang lain. Ini karena kupon tersebut sifatnya unik, dalam arti bahwa si penerima kupon hanya bisa menggunakan kupon itu di tempat-tempat yang sudah ditentukan.

Sebagai contoh adalah ayah saya sendiri. Salah satu hobinya adalah berbelanja busana di sebuah toko baju tertentu di Jakarta. Nah, ketika berulang tahun, dia senang sekali apabila anak-anaknya menghadiahkan kupon belanja di toko baju tersebut. Nilainya mungkin tidak besar-besar amat, tapi baginya, voucher tersebut unik dan lebih berkesan ketimbang berupa uang.

Nah, yang jadi "masalah" bagi anak-anaknya, nilai kupon belanja tersebut sama dengan nilai uangnya. Sebagai contoh, kupon belanja senilai Rp 100 ribu, harga belinya juga sama, yaitu Rp 100 ribu. Kupon belanja senilai Rp 200 ribu, juga hanya bisa dibeli dengan uang Rp 200 ribu. Jadi dari segi nilai uang, tidak ada bedanya.

Karena itu, selain kupon, alternatif hadiah lain adalah berupa barang yang secara nilai mungkin lebih murah dibanding kalau Anda memberikan uang dalam amplop, tapi diperkirakan barang itu akan sangat berguna. Mungkin tidak harus peralatan masak (karena toh pengantin baru pasti sudah banyak sekali mendapatkan hadiah berupa peralatan masak).

Salah satu alternatif hadiah yang bisa Anda berikan salah satunya adalah buku. Buku apa saja, bisa buku mengenai pernikahan, tentang psikologi suami-istri, atau mengenai bayi, karier. Apa saja yang yang berguna. Selain lebih murah (harga-harga buku seperti itu biasanya dibawah Rp 100 ribu), hadiah Anda juga lebih gampang diingat. Coba bayangkan, di tengah tumpukan amplop uang yang diterima pengantin, dia mendapatkan hadiah lain berupa buku. Pastilah dia mencari-cari siapa yang memberikan hadiah tersebut, dan tersenyum simpul karena mengetahui bahwa Andalah yang memberikan hadiah itu.


4. Mulailah memasukkan pengeluaran Amplop & Hadiah dalam anggaran keluarga

Kebanyakan orang tidak pernah memasukkan pemberian amplop dan hadiah dalam anggaran keluarga. Saya yakin ada di antara Anda yang demikian. Nah, mulai sekarang coba masukkan pengeluaran tersebut dalam anggaran keluarga Anda tiap bulannya. Dengan memasukkannya dalam anggaran, maka Anda bisa memperkirakan sejak awal apakah pemberian amplop dan hadiah di bulan ini akan menghabiskan semua uang Anda pada akhir bulan atau tidak. Anggarkan saja, apakah Rp 100 ribu per bulan, Rp 300 ribu per bulan, atau --kalau memang penghasilan keluarga Anda agak besar-- bisa Rp 500 ribu per bulan. Terserah Anda. Setelah itu, patuhi anggaran tersebut.

Ada tips sederhana dalam membuat anggaran untuk amplop dan hadiah. Biasanya, undangan resepsi pernikahan akan Anda dapatkan sekitar 2 - 4 minggu sebelum Hari H. Nah, dari situ Anda bisa memperkirakan ada berapa undangan yang akan Anda hadiri di bulan tersebut, termasuk mungkin undangan ulang tahun atau lainnya. Kemudian, susun daftarnya di sebuah kertas, dan tulis nilai amplop dan hadiah yang akan Anda berikan. Contohnya seperti dibawah ini:

Nama-----------------------------------Nilai
Muklis (tetangga depan rumah)----------Rp 50.000
Dewi (teman senam)---------------------Rp 50.000
Anto (teman suami di kantor)-----------Rp 100.000
Ultah Mertua (Voucher Dept. Store)-----Rp 100.000
Kelahiran sepupu (Buku)----------------Rp 30 ribu
Total Amplop & Hadiah bulan ini--------Rp 350.000,-

Mudah-mudahan beberapa tips di atas dapat membantu Anda. Sampai jumpa minggu depan untuk pos ketiga: busana & aksesori.


--

MEWASPADAI
EMPAT POS PENGELUARAN (3)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 779/XV

Pada dua edisi terakhir, kita sudah membahas tentang dua pos pengeluaran yang jumlahnya bisa membengkak apabila tidak diwaspadai. Pertama adalah telepon, listrik, air. Kedua adalah hadiah dan sumbangan. Sekarang, kita akan membahas pos ketiga, yakni busana & aksesori.

Yang dimaksud busana & aksesori adalah pakaian yang kita kenakan setiap hari berserta segala pelengkapnya, seperti tas, sepatu, sabuk, dan segala macam perhiasan yang melekat di tubuh ataupun busana Anda. Begitu beragamnya jenis busana dan aksesori hingga tanpa sadar kita sering terbujuk untuk memiliki lebih banyak ragam busana dan aksesori. Tahu-tahu tanpa terasa kita sudah membelanjakan begitu banyak untuk pengeluaran yang satu ini.

Bagaimana caranya agar pengeluaran untuk busana & aksesori tidak kebablasan? Di bawah ini adalah lima tips yang mudah-mudahan bisa bermanfaat.

1. Beli karena memang Anda butuh

Ya, Anda mesti menanyakan pada diri sendiri, apa benar saya memerlukan barang ini? Pantaskan saya memakainya? Kalaupun saya memang bisa memakainya, seberapa seringkah? Okelah barang itu bagus, tapi bila memang tidak pantas untuk Anda, apa iya kita harus membelinya? Begitu juga jika barang itu hanya untuk dipakai sekali seumur hidup, tentu tidak harus kita membelinya bukan?

Saya jadi ingat pengalaman saya ke pertokoan terkenal di Jakarta beberapa waktu lalu saat saya masih lajang. Saya tertarik masuk ke toko baju-baju pria. Bagus-bagus sekali barangnya. Saya pun membeli dua kemeja kerja dengan motif polos.

Setelah membeli, saya terus berjalan-jalan di pertokoan itu. Menyusuri gang yang lain. Alamak, ternyata ada toko busana lain yang barang jualannya kelihatannya lebih bagus dari yang saya beli tadi. Saya masuk ke toko itu dan, astaga! Baju-baju yang dipajang di dalam juga bagus-bagus. Tapi karena tadi sudah membeli, saya akhirnya tidak beli apa-apa di toko itu. Ketika saya terus berjalan, ternyata ada dua toko lagi yang juga punya kemeja kerja bagus lebih bagus. Sempat juga ada penyesalan, kenapa uang saya saat itu terbatas hingga hanya bisa beli dua baju.

Ketika pulang, saya berpikir kembali, kenapa tadi saya membeli baju? Alasannya adalah karena baju itu bagus. Padahal, bicara soal baju bagus, kalau Anda ke mal, pasti puluhan atau mungkin ratusan bagus yang dijual. Kalau alasan Anda membeli karena baju itu bagus, berarti ada banyak sekali baju yang harus Anda beli. Padahal belum tentu satu saja baju itu Anda butuhkan.

Dalam contoh saya tadi, sebetulnya tidak apa-apa bila saya tidak membeli satu baju sekalipun, karena saat itu saya sudah punya lima kemeja kerja di rumah yang saya pakai bergantian tiap hari. Jadi, kalau ngikutin barang bagus memang enggak ada habisnya. Percayalah, produsen selalu berusaha keras agar busana yang diproduksinya bisa selalu tampil bagus dan menarik.


2. Anggarkan pembelian Anda bila dirasa perlu

Saya yakin, beberapa dari kita sudah menganggap belanja busana dan aksesori sebagai hobi. Contoh yang paling sering adalah ketika kita baru saja mendapatkan undangan pesta kawin, langsung esoknya toko cari baju dan aksesori.

Nah, apa yang terjadi kalau Anda membeli busana & aksesori secara dadakan? Anda akan mengambil uang yang seharusnya dijatahkan untuk pos lain. Ujungnya-ujungnya, anggaran pembayaran Anda yang lain jadi terganggu.

Mulai sekarang, cobalah buatkan pos pengeluaran khusus untuk busana & aksesori Anda tiap bulan. Dengan demikian, kalau harus membeli busana & aksesori, Anda tidak perlu lagi mengambil dari jatah pos yang lain.


3. Utamakan kualitas daripada kuantitas

Banyak dari kita yang senang dan bangga bila bisa membeli barang yang murah. Untuk busana & aksesori yang menempel di badan Anda, tak ada salahnya kalau Anda memilih busana & aksesori yang lebih bermutu, walaupun harganya sedikit lebih mahal.

Teman saya misalnya, suka sekali memilih baju dari harganya. Dia berpikir, bahwa dengan harga murah, dia bisa membeli tiga hingga lima barang sekaligus. Bagus sih. Tapi barang murah belum tentu kualitasnya bagus, kan? Betul saja, setelah baju itu dibeli dan dipakai dua tiga kali ia mulai merasa tidak nyaman dengan bahan baju yang dia kenakan. Sudah itu, baru beberapa kali dicuci, warna bajunya cepat sekali memudar.

Akhirnya, coba tebak, baju itu tak pernah lagi dipakai dan dia harus beli baju lagi. Kesimpulannya, yang tadinya dikira harganya murah ternyata justru menguras isi kocek lebih banyak.


4. Pandai-pandailah melakukan kombinasi

Pada suatu hari, saya pernah tampil berdua bersama perancang busana Robby Tumewu dalam sebuah seminar internal yang diadakan NOVA di depan kelompok karyawan dan karyawati dari sebuah perusahaan di Indonesia. Masing-masing dari kami, tentu saja, membawakan topik yang berbeda. Saya tampil terlebih dahulu membawakan topik Mengelola Keuangan Keluarga.

Ketika tiba gilirannya, Robby membawakan topik padu padan busana. Saya sendiri belum pernah mengikuti acara sejenis. Karena itu, saya tertarik mengikutinya. Betul juga, ternyata sangat menarik. Di situ, Robby sempat mengucapkan satu kalimat sederhana yang terus saya ingat sampai sekarang. Yakni, "Untuk terlihat menarik dalam hal penampilan, Anda tidak perlu memiliki busana & aksesori dalam jumlah yang sangat banyak. Yang perlu Anda lakukan adalah cukup dengan belajar mengombinasikan warna serta model dari busana & aksesori yang sudah Anda punya."

Saya berpikir lagi dan mengingat-ingat, betul juga. Banyak kan anggota keluarga kita yang memiliki busana hingga satu, dua atau tiga lemari besar di kamarnya? Belum lagi sepatu, jam tangan atau bros misalnya? Mereka mengeluarkan banyak sekali uang untuk penampilannya agar bisa terlihat lain dalam tiap acara yang dihadirinya. Mereka beranggapan harus memiliki satu (pasang) busana yang berbeda untuk tiap acara. Dan untuk itu, jelas akan ada pembelian busana baru yang harus dilakukan. Padahal, kata Robby, Anda bisa saja memakai busana lama Anda, asalkan Anda pintar menukar atau memainkan kombinasinya. Dengan demikian, pembelian busana & aksesori baru bisa dikurangi, dan otomatis Anda juga jadi lebih hemat kan?


5. Cari tempat lain yang lebih murah

Anda suka mencari busana & aksesori di mal? Bagus sekali, karena di sini biasanya ada banyak variasi pilihan. Tapi, pernahkah terpikir oleh Anda untuk mencari barang-barang tersebut di tempat lain yang memberikan harga miring? Saya tahu memang tidak mudah, karena Anda mungkin harus mencarinya dulu.

Jangan lupa bahwa terkadang pembelian yang Anda lakukan di mal biasanya jadi lebih mahal karena adanya unsur kenyamanan yang Anda dapatkan. Bukankah toko tersebut membayar sewa ruangan dan juga pembiayaan tambahan untuk AC, tata interior, cahaya, dan juga para pegawai.

Mungkin saja kalau Anda mau mencoba meluangkan waktu sebentar untuk mencari di tempat lain, bisa saja Anda menemukan barang yang sama, tapi dengan harga yang lebih murah.

--

MEWASPADAI
EMPAT POS PENGELUARAN (4)
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari Tabloid NOVA No. 780/XV

Seperti yang saya janjikan, dalam edisi kali ini saya akan membahas tentang pos pengeluaran ke-4 dalam keluarga yang harus diwaspadai. Pos ini adalah barang elektronik.

Kalau bicara tentang barang elektronik, Anda mungkin menganggap itu cuma masalah kaum suami. Memang, bagi para cowok, masuk ke toko barang elektronik mungkin bisa dibandingkan dengan perempuan yang masuk ke toko baju. Wuh... asyik sekali. Saya sendiri juga begitu.

Namun jangan salah, wanita pun sebetulnya juga menyenangi barang elektronik. Hanya saja jenisnya mungkin berbeda. Sebagai contoh, pria mungkin senang dengan barang elektronik yang berkaitan dengan hiburan di rumah (seperti radio tape, VCD player, atau teve), komunikasi (seperti HP), dan berbagai macam barang lain yang berhubungan dengan pekerjaan atau hobi (seperti komputer atau personal data assistant).

Di lain pihak, wanita biasanya hanya menyenangi dan mencari barang elektronik yang memang dibutuhkan untuk kegiatan sehari-hari, seperti memasak (rice cooker dan magic jar), dan mencuci (mesin cuci). Atau, bila wanita itu bekerja ke luar rumah, bisa jadi HP juga termasuk yang ia minati karena dianggap memudahkan pekerjaannya.

Karena pengeluaran untuk pos barang elektronik ini memang sering lepas kontrol, ada baiknya Anda simak tips berikut ini untuk mencegah membengkaknya pengeluaran.


1. Sesuaikan pembelian Anda dengan kebutuhan

Anda sudah punya teve di rumah? Bagus dan memenuhi syarat? Kalau begitu, buat apa beli teve lagi? Contoh lain, Anda mungkin sudah punya radio tape di kamar. Masih berfungsi dengan baik, suaranya masih bagus dan bisa menemani kegiatan Anda sehari-hari. Apa Anda masih mau beli lagi?

Artinya, carilah barang yang memang betul-betul Anda butuhkan. Jangan mentang-mentang di teve ada iklan kipas angin, Anda langsung memutuskan membeli kipas angin yang sebetulnya sudah Anda miliki.

Biasanya, pembelian barang elektronik dalam keluarga sering kali membengkak karena melakukan pembelian yang berulang untuk satu jenis barang saja. Jadi lain kali, sebelum Anda memutuskan membeli suatu barang, tanyakan dulu kepada diri Anda sendiri, apa memang Anda memerlukannya, ataukah sekadar ingin memuaskan keinginan saja.


2. Jangan terpengaruh oleh desain barang yang canggih

Dalam satu acara saya di radio, ada seorang pendengar yang mengirimkan pertanyaan melalui surat. Dia bercerita suaminya adalah penggemar barang elektronik. Yang jadi masalah, suaminya ini gemar membeli barang elektronik yang punya desain menawan serta teknologi canggih. Konsekuensinya mereka seringkali harus mengeluarkan banyak sekali uang untuk memenuhi keinginan tersebut. Padahal, kondisi keuangan keluarga mereka sangat terbatas.

Pertanyaannya adalah apa yang harus dilakukannya? Apakah membeli barang elektronik memang harus yang berdesain canggih dan menawan? Bukankah yang biasa-biasa saja sudah cukup? Yang penting kualitas dan fungsinya memenuhi syarat kan?

Salah satu hal penting yang harus Anda ingat dalam membeli barang elektronik adalah jangan pernah melihat desain sebagai satu-satunya alasan Anda membeli. Tapi coba lihat dulu apakah fungsi barang yang Anda incar itu sesuai yang Anda perlukan. Jangan mentang-mentang radio tape yang dijual di toko itu berdesain unik, lantas Anda langsung membelinya. Padahal, mungkin saja harganya jauh lebih mahal dari barang sejenis yang desainnya biasa-biasa saja.


3. Beli barang elektronik yang memberikan garansi

Di mana pun Anda membeli barang, selalu usahakan membeli barang yang bergaransi. Sebagai contoh, saya seringkali mendengar cerita ada banyak orang yang membeli ponsel hanya karena harganya murah, barang selundupun, inilah atau itulah, padahal barang tersebut tidak memberikan garansi. Alhasil, ketika barang tersebut rusak setelah dipakai seminggu, dia tidak bisa lagi memakai ponselnya. Padahal harganya tidak murah. Akhirnya, harga barang itu jatuhnya jauh lebih mahal ketimbang Anda membeli yang bergaransi.

Cek juga garansi macam apakah yang diberikannya: Garansi Toko atau Garansi Produsen? Garansi Toko adalah garansi yang diberikan oleh si toko, di mana kalau barang Anda mengalami kerusakan, toko itulah yang bersedia membetulkan kerusakannya. Tetapi kalau garansi produsen, biasanya produsennya langsunglah yang akan membetulkan barang Anda. Bila garansinya merupakan garansi produsen, tanyakan kepada penjual di toko di mana alamat produsen (dalam hal ini pusat layanan yang bisa didatangi).

Jangan lupa, barang elektronik memiliki komponen sangat rumit untuk dimengerti. Berbeda dengan baju yang mungkin bisa Anda cek kualitasnya dengan cara melihat dan meraba-raba kainnya. Pada barang elektronik Anda tidak mungkin membuka-buka bodi barang tersebut bukan? Kalaupun bisa, saya jamin Anda belum tentu bisa menguji apa kualitasnya. Misalnya, apakah Anda bisa tahu kalau salah satu komponennya ada yang diganti?


4. Jangan terpengaruh oleh harga yang murah

Sebagai contoh, ketika Anda ingin membeli radio tape, Anda mungkin akan datang ke sebuah toko barang elektronik. Disitu, Anda akan melihat 5 radio tape dengan 5 merk yang berbeda. Perbedaan harganya mungkin tidak terlalu jauh, yang satu Rp 1 juta, ada yang Rp 1,2 juta, ada yang Rp 900 ribu, ada yang 1,1 juta, tetapi yang terakhir ini, harganya Rp 700 ribu.

Sekilas, Anda mungkin akan tertarik pada barang yang memberikan harga paling murah. Tapi coba perhatikan dulu kenapa harganya bisa lebih murah. Apakah karena fungsinya yang terbatas, apakah karena tidak ada garansi produsen dan hanya garansi toko saja yang diberikannya, ataukah karena merknya yang tidak dikenal? Nah, yang terakhir inilah yang umumnya terjadi. Sekarang, kalau perbedaan harganya tidak terlalu jauh, kenapa Anda tidak membeli barang yang harganya mungkin sedikit lebih tinggi, tetapi dengan merk yang sudah terjamin dan terbukti kualitasnya, dibandingkan barang dengan merk lain yang lebih murah tetapi dengan kualitas yang belum terbukti.

Demikianlah pembahasan tetang empat pos pengeluaran yang patut diwaspadai. Semoga bermanfaat bagi Anda.

(TAMAT)


KREDIT BUKANLAH ALASAN

Beberapa dari Anda mungkin berpikir bahwa pembelian barang elektronik di keluarga Anda tidak mungkin membengkak mengingat harganya yang relatif mahal. Nah, boro-boro mau beli, uangnya saja enggak ada, begitu mungkin kata Anda.

Namun seringkali toko juga bekerja sama dengan sebuah lembaga pembiayaan dalam melayani pembeli yang tidak bisa membeli barang dengan cara tunai. Sering kan kita melihat ada gerai lembaga pembiayaan yang nongkrong di toko-toko elektronik?

Nah, perlu diingat, jangan mentang-mentang ada fasilitas kemudahan, Anda lalu berpikir untuk membeli barang-barang yang sebetulnya tidak Anda butuhkan. Adanya lembaga pembiayaan itu memang bagus, tapi perlu diketahui bahwa fasilitas kredit yang ada di situ sebetulnya hanyalah alat untuk memudahkan. Dan bukan menjadi alasan --apalagi alasan satu-satunya-- untuk membeli dengan membabi buta. Tetaplah kembali ke tips-tips yang sudah saya sebutkan di atas.

--

MEMBIASAKAN DIRI MENABUNG
Oleh: Safir Senduk

Dikutip dari detikcom

"Saya ingin sekali menabung, tetapi sepertinya uang saya habis terus. Selain itu, anak-anak juga minta dibelikan sepatu, dan saya kan juga perlu beli ini, itu...…"

Kata-kata tersebut di atas mungkin akrab di telinga, atau mungkin Anda sendiri mengalaminya: Anda ingin sekali bisa menabung, tetapi dalam prakteknya, hal itu sulit dilakukan. Apakah Anda tergolong orang yang seperti itu? Anda selalu kehabisan uang di akhir bulan sehingga tidak bisa menabung?

Jangan kecil hati. Semua orang hampir pasti mengalaminya. Menabung, atau melakukan investasi secara rutin, seringkali dilakukan untuk berbagai macam tujuan. Dengan menyisihkan uang Anda secara rutin, maka uang yang terkumpul tersebut bisa sangat bermanfaat.

Seseorang yang memiliki penghasilan sebesar Rp 1 juta per bulan, misalnya, setelah setahun hanya memiliki saldo rekening Rp 200 ribu di rekeningnya. Setelah ditanya kenapa jumlah saldo rekeningnya cuma sebesar itu setelah bekerja setahun lamanya, ia mengatakan seringkali penghasilannya habis dipakai dalam sebulan sehingga ia tidak bisa menabung. Padahal, kalau ia mau menabung sebesar Rp 100 ribu saja setiap bulannya, maka pada akhir tahun ia sudah akan memiliki jumlah saldo rekening sebesar Rp 1,2 juta, plus bunganya!


Menabung Dulu, Baru Sisanya Dibelanjakan

Saya akan memberi satu cara buat Anda. Kalau selama ini Anda selalu berbelanja dulu dan tak sempat menabung, kenapa sekarang Anda tidak membalik proses itu? Ketika Anda mendapatkan gaji pada tanggal 25, misalnya, sisihkan dulu sebagian uangnya untuk menabung, baru kemudian sisanya dibelanjakan. Bila itu Anda lakukan secara rutin, maka setelah setahun, Anda sudah akan memiliki simpanan dalam jumlah besar.

Yah, mungkin saja uang yang bisa Anda belanjakan jadi berkurang. Tapi, itulah konsekuensinya: Anda perlu memiliki sejumlah dana sebagai cadangan untuk masa depan!

Sebagai contoh, penghasilan Anda adalah Rp 1 juta per bulan. Tadinya, Anda biasa membelanjakan Rp 1 juta tersebut sampai habis. Sekarang, dengan Anda menabung Rp 100 ribu per bulan di muka, maka total pengeluaran Anda cuma tinggal Rp 900 ribu saja pada bulan yang bersangkutan. Bila merasa itu tidak cukup, maka Anda harus melakukan satu di antara tiga pilihan dibawah ini:

1. Meningkatkan pendapatan Anda

Dalam contoh di atas, pendapatan Rp 1 juta ditingkatkan menjadi Rp 1,1 juta. Dengan Anda tetap menabung Rp 100 ribu, maka pengeluaran Anda bukan lagi Rp 900 ribu, tetapi kembali menjadi Rp 1 juta.


2. Menekan Pengeluaran Anda

Dalam contoh di atas, Anda bersedia untuk menekan pengeluaran Anda yang tadinya Rp 1 juta menjadi Rp 900 ribu.


3. Melakukan Keduanya

Dengan meningkatkan pendapatan dan menekan biaya hidup. Dalam contoh di atas, Anda bisa meningkatkan pendapatan Anda menjadi Rp 1,1 juta, dan menekan pengeluaran Anda menjadi Rp 900 ribu. Dengan demikian, Anda justru memiliki selisih yang lebih besar lagi untuk ditabungkan.


Semua berpulang pada Anda. Yang paling penting, biasakan diri untuk menabung. Apabila Anda mengalami kesulitan untuk menabung karena alasan selalu kehabisan, maka Anda bisa menabung di muka begitu Anda mendapatkan penghasilan. Ingat selalu: Anda perlu dana cadangan untuk masa-masa yang terduga kelak.


Ke mana Menabung?

Ada banyak pilihan yang bisa Anda gunakan sebagai tempat menabung. Salah satu tempat menabung yang paling populer bagi orang Indonesia adalah tabungan di Bank.

Kelebihannya, dana dalam tabungan bisa diambil kapanpun Anda inginkan. Kelemahannya, pada saat ini, umumnya tabungan di Bank hanya memberikan bunga kecil.

Selain itu, Anda mungkin juga bisa menabung dengan membeli emas. Bila Anda menabung sebesar - katakan - Rp 200 ribu per bulan, Anda mungkin bisa membeli emas yang jumlahnya sesuai dengan nilai uang yang Anda tabungkan. Pada saat ini, banyak tersedia koin emas yang bisa dibeli dengan jumlah satu gram saja.

Sebagai alternatif, Anda bisa juga menabung ke dalam bentuk investasi seperti reksa dana. Reksa Dana adalah sebuah bentuk investasi di mana uang yang Anda tabungkan akan dikelola oleh sebuah tim manajer investasi untuk diinvestasikan ke dalam berbagai macam produk investasi. Untuk bisa berinvestasi dalam Reksa Dana, bisa dimulai dengan jumlah persyaratan dana minimal sebesar Rp 100 ribu.

Jadi, ada beberapa pilihan bila Anda hendak menabung. Baca salah satu triknya.

--

Saturday, 22 August 2009
Do You Have What It Takes To Make Money From Home?

Is it any secret in Australia that most people hate their jobs nowadays? Study after study proves that the majority of people are just can't stand going to work at Monday morning, and live for the freedom on the weekend. Trust me; it's very hard to enjoy your Sunday evening when the Monday morning alarm clock is just a few hours away.

It is perfectly normal that people disgust their day jobs. There is a lot of butt kissing that needs to be done on a daily basis. There are countless of meetings which habitually achieve nothing in the end.

There are meaningless disturbances, a lot of drifting this way and that way, and lots of overacting supervisors who do nothing good but wasting your valuable time and then bothers you for not completing your work in the middle of your lunch break.

Not to mention that there are always co-workers in the office that you hate, and the ones who would dare to stab you in the back if it meant a raise for them.

Basically, when you work for someone else (in this case, your current Boss), you live in a restricted life. Your body may not want you to get up at 7 a.m., but unfortunately, you have to be at the office by 9 a.m. sharp, so you roll out of the bed with a brain full of sleep.

People who decide to work at home are actually doing more than just releasing the burden from their former masters; they also have made a deep, solid, and life changing decision which says that health, happiness and wealth are all depends significantly on the freedom to work for ourselves, and in doing so, from the comfort of our homes.

I can't stress you enough that in order to be successful in a work at home position, you have to be nothing less than a fanatic; a believer, who is totally committed to making work at home business not only a successful venture, but also a thoughtful commitment and dedication for your life. You must be assured that if you return to your regular day job in the office would be practically the same with a spiritual death sentence. I'm not joking.

A lot of people may say that they hate their office jobs, but in the long run they can make a compromise with themselves. They managed to convince themselves so good that their job does not sound too bad anymore, because it pays the bills and that they can stick out because they have to.

Now, if you truly want to quit your day job, there cannot be any room for such compromises in your mind. You have to take the attitude that to work any longer at your hateful job is akin to fouling your inner being with a spiritual cancer that will make you sick and kills you slowly.

So, you have to change your attitude and make a serious commitment.

About The Author:

--

Subscribe in a reader
Link

* Jurnal Akuntansi
* Internet Articles

Followers
Friday, 21 August 2009
Attracting High-End Customers To Explode Your Productivity And Profits

Attracting high-end clients can literally begin to create over night success in your business. When you are working your business at the lower-end spectrum, selling low-cost products or services, there is much more time, frustration and work involved in the process of running and building your business.

What's Your Customer Worth?

Suppose you own a bakery. Every day you hit the floor running at 4 am to bake pastries, desserts and cookies. Your pastries and desserts are the best tasting in town. Each customer walks in, buys one or two of your delectable goodies, raves how good they taste and drops down a $5 bill. It takes A LOT of customers coming to your bakery to make a good living with this business model.

You're talented. You're good at what you do. You work hard. But here lies several fundamental flaws in your business that can turn your passion into a prison. First, you have to get up before the sun to bake all the goods, so they are ready for morning coffee breaks by 7 am. Second, you only get $5-$10 per sale on the average. It takes a lot of work and lots of customers to make a successful business with this model. This business model requires massive quantity of customers each year to enjoy a successful business, and that requires hiring a team of employees. . .

Take an author who has written a book and plans to make a nice income from his book sales. His book sells for $20. Like our baker, it will take A LOT of book sales to generate a nice income. Unless they have something bigger to sell on the back-end, the baker and author are working much too hard for too little income.

Now, suppose our baker starts selling wedding cakes in addition to pastries and desserts. She runs promotions growing her business with high-end wedding cakes. She has the talent and the training for this. She has all the equipment. She sells her first wedding cake for $250. Then another. It doesn't take many wedding cakes sales to transform her business. She hires an assistant to bake the pastries and desserts, and she now focuses on high- end wedding cakes. Her business doubles or triples with this new business model with less effort. A customer is now worth $250 to her, not $5.

Back to our author. . .He now adds a one day workshop teaching in more depth the information in his book. Suddenly each customer is now worth $200 to him, instead of $20.

Soon our author turns his one-day workshop into a weekend seminar and starts charging $1295. What excites you more-- having a client worth $20 to you, or having a client worth $1295 to you---and more? What is the higher-end product or service you can offer your customer? By shifting your focus to a higher- end business model, you can dramatically increase your business revenues. Not only will you enjoy more income, you will also enjoy more time and peace of mind.

Using these simple strategies, you can transform your business into a highly productive and profitable venture.

--

hursday, 20 August 2009
Great Tips For Profitable Forex Trading

Here are some tips to help you start trading Forex profitably:

There's so much information about Forex trading online that it's understandable for the novice trader to feel overwhelmed. Here are some guidelines on how to get started in the Forex market.

First of all, study. Read everything you can find on the basics of the Forex market, starting with these articles and continuing with whatever else you can find. With all the free information about the Forex market currently available online, you shouldn't have to purchase anything at this stage.

When the data makes sense to you, choose a broker. This decision should be based on your trading needs. If money is going to be tight, find a broker that offers a micro account, so you don't blow your entire trading budget in the first week.

Also, make certain there are no hidden fees. If you're trading on a small account, it would be inconvenient, to say the least, if your entire monthly profit was eaten up by a maintenance charge.

When you've found the perfect brokerage, open a demo account with them. This gives you access to their live feed, with up-to-the-second price quotes and charts and your choice of indicators, and his economic calendar and knowledge base.

Of course, with all this fresh information, you'll want to read it, too. While you're studying, get to know the brokerage's online trading platform. You should be able to open the chart of the currency pair that interests you, add and remove indicators, change the time frame of the chart and the parameters of the indicators, and use the graphic interface to draw trend lines. You should also be able to open market and entry orders, add and change stops and limits, manage a trailing stop, and close a trade quickly should the market be moving against you.

Then paper trade using the technique of your choice. Pick one currency pair for in-depth study; many people choose the EUR/USD or GBP/USD, because their volatility creates a lot of trading opportunities. But be aware that the best trading opportunities will be during the hours that market is open; for the European markets, that's five to seven hours before the United States, depending upon your time zone. Getting up at three in the morning to watch charts can get old fast, especially with a job or family. If that's the case, consider working with the USD/JPY, the Japanese yen, as Tokyo's trading hours begin during our evening.

Watch the chart of your selected currency pair for the parameters that signal a trade using your technique. Remember to start with the long-term charts before moving to the short-term. When it seems right to you, enter the trade.

Realize up front that paper trading doesn't involve that “Yikes!” feeling you get when real money is involved. In that sense, it's not realistic, but it will teach you the mechanics of working in the Forex market.

Don't quit paper trading until you reach the number of pips you've set as your goal more often than not. This is a very important step; if you quit paper trading too soon, you won't know enough to trade successfully in the “real world” of the Forex market.

When you do deposit funds into your brokerage account and begin trading with real money, start small to give yourself a chance to adjust to that added stress. Don't increase the stakes by adding additional lots or by stepping up to a larger account until you've learned to adjust for your emotions and again become an efficient trader.

When you feel comfortable with these simpler techniques, go on to study Fibonacci retracements, Bollinger bands, candlestick chart patterns, and the Elliott wave theory.

Congratulations! You're there!

--

Orang-orang yang tahu bahwa menabung punya dampak yang sangat positif pasti sudah terbiasa menyimpan uang mereka. Mereka tahu bahwa untuk bisa mendapatkan masa depan yang lebih terjamin, tabungan sangat diperlukan.

Namun, banyak orang merasa kesulitan untuk menyisihkan uang mereka. Menabung bukan lagi suatu bagian dari gaya hidup yang mudah. Menabung sudah menjadi sesuatu yang sulit dilakukan tanpa adanya komitmen yang kuat.

Lakukan langkah sederhana berikut untuk bisa membuat penghasilan lebih besar dari pengeluaran:

1. Menyisihkan beberapa persen gaji

2. Membayar tunai

3. Buat gol atau tujuan

4. Ketahui apa kebutuhan Anda


--

Kartu Kredit, Alat Bayar bukan Alat Utang
By Hery Trianto
Monday, 06-April-2009, 16:14:27 2187 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Untuk pertama kali sejak memiliki kartu kredit 5 tahun lalu, Bastian 32, terpaksa tidak bisa membayar seluruh utang yang jatuh tempo pada 11 Februari. Dari tagihan Rp 3 juta, hanya tersedia dana untuk membayar sebesar Rp 1,4 juta.

Dia semula berpikir sisa tagihan sebesar Rp 1,6 juta itu dilunasi bulan depan dan kalaupun kena bunga tidak terlalu besar. Dalam hitungan awam, dengan bunga kartu kredit 3,25% per bulan, hanya perlu tambahan tagihan extra 3,25% x Rp 1,6 juta, yaitu Rp 51.500, pada tagihan berikutnya.
Betapa kagetnya Bastian, saat memperoleh tagihan bulan berikutnya, tertera tagihan bunga sebasar Rp 151.800. Dari mana hitungan itu berasal?

Dia pun menelepon customer servis BCA, asal kartu itu diterbitkan. Perempuan diseberang , bernama Rubby, menjawab rincian perhitungan bunga akan dikirim dalam 7 hari kerja.

Bastian sebenarnya ingin protes. Namun sudahlah, sambil menunggu perincian itu datang, dia mempelajari lampiran kartu baru berpengaman chip dari BCA yang dikirim pekan lalu.

BCA memberikan tiga perhitungan bunga pembelanjaan.
Pertama, simulasi pembayaran minimum. Sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia adalah 10% dari total tagihan.
Kedua, perhitungan bila tidak membayar. Ketiga, bila membayar bunga setelah jatuh tempo.

Dari simulasi pertama terungkap selain mengenakan bunga dalam hitungan hari untuk setiap tagihan yang tersisa, bank juga menghitung bunga dari hari bergulir hingga tagihan bulan berikutnya.

Untuk lebih jelasnya, perhatikan cara mereka menghitung.

Seorang nasabah dengan tagihan Rp 2,5 juta berasal dari transaksi 1 Maret sebesar Rp 1 juta dan 5 Maret sebesar 1,5 juta pada saat jatuh tempo 15 April hanya bayar minimum Rp 250.000. Bank yang pintar, membebani nasabah dalam tiga kali perhitungan bunga.

Transaksi 1 Maret dikenakan bunga Rp 44.417 dan 5 Maret Rp 48.750. Sudah cukup? Belum.

Ternyata masih ada perhitungan bunga lain, yakni total tagihan dikurangi pembayaran minimum dikalikan bunga yang berlaku dan dikalikan 17/30 hari. Muncullah komponen bunga sisa pembayaran bulan lalu Rp 41.437.

Bunga Tinggi

Jadi, bila ditotal bunga yang harus dibayar nasabah untuk pokok bunga Rp 2,5 juta adalah Rp 134.605. Ini rupanya yang membuat bunga menjadi sedemikian besar, di samping karena bunga kartu kredit dari asalnya memang sudah dipatok tinggi.

Bunga kartu kredit BCA terhitung lebih murah dibandingkan dengan HSBC 3,5%, tetapi lebih mahal daripada Citibank 2,75%. Bila dihitung setahun, BCA mengenakan bunga 39%, sedangkan HSBC 48%.

Sebagai informasi, bunga dasar kredit komersial saat ini, berdasarkan data Pusat Informasi Pasar Uang, 13,94%.

Atas kasus Bastian, saya bingung menyebut jenis praktik bisnis kartu kredit ini. Namun, itulah yang terjadi selama puluhan tahun, dan saya khawatir banyak nasabah yang tidak memperhatikan detail perhitungan bunga mereka.

Saya kemudian bertanya kepada Dewan Eksekutif Asosiasi Kartu Kredit Indonesia, Dodit Probojakti, apakah perhitungan semacam ini cukup fair bagi para nasabah? “Saya kira bila penerbit telah memberikan penjelasan di awal dan mengikuti aturan yang ada, sudah cukup!”

Menurut dia, apa yang terjadi di lapangan adalah nasabah sering tidak memperhatikan konsekuensi-konsekuensi bila telat bayar atau hanya bayar minimum. “Mereka baru tahu bila tagihan ternyata besar. Sebab bunga kartu kredit memang tinggi, menyesuaikan karakter risikonya yang juga besar, karena tanpa agunan.”

Saat ini tidak kurang dari 11,56 juta kartu kredit beredar di Indonesia, diterbitkan oleh 20 bank dan 1 perusahaan pembiayaan. Volume transaksi juga tidak kecil, berada pada kisaran Rp 13 triliun per bulan.

Menurut Dodit, 70% dari nasabah memilih melakukan pembayaran dengan cara mencicil dan sisanya melunasi seluruh tagihan saat jatuh tempo. Bisa dibayangkan, berarti sekitar Rp 9 triliun tagihan kartu kredit setiap bulan kena bunga-taruhlah 3% sebesar Rp 270 miliar.

Sejumlah nasabah rata-rata tidak tahu bagaimana perhitungan bunga tagihan kartu kredit mereka. Kartu gesek ini setiap saat juga bisa menjadi perangkap, bagi para pemegangnya hingga hilang kendali.

Apa yang dialami Tari, 30, adalah salah satu contoh. Sang Ibu yang jatuh sakit, memaksa perempuan ini menguras seluruh tabungan. Tak cukup, dia pun menggesek dua kartu kredit HSBC hingga mencapai limit Rp 17,7 juta dan Rp 19,7 juta.

Situasi panik, membuat Tari tidak bisa berpikir jernih. Dia tidak memperhitungkan lagi bunga, apalagi melunasi tagihan secepatnya. Utang pun lalu membengkak menjadi Rp 52 juta. Tari mulai kelimpungan, dan hanya mampu membayar jumlah minimal.

Sampai kemudian dia dihubungi petugas penagihan HSBC, dan menawarkan 'restrukturisasi' dengan hanya membayar separuh alias Rp 26 juta. Ingin segera lepas dari utang dan juga 'teror' dari petugas penagihan, Tari mengambil tawaran itu.

Namun, sebulan kemudian tagihan tetap saja datang. Belakangan diketahui penerbit kartu kredit menyatakan tidak pernah menerima pembayaran. Petugas yang datang ke kantor Tari juga palsu. Setelah penipuan itu, urusan tagihan tak kunjung tuntas hingga kemarin.

Lain lagi dengan Agung Arief, 35. Dia mengaku tahu ada simulasi perhitungan bunga dan denda keterlambatan saat menerima kartu, tetapi tidak pernah memperhatikannya.

“Pertama tidak pernah diperhatiin, tahu-tahu bunganya nyekik banget. Makanya sekarang saya mulai melepaskan diri dari jebakan kartu kredit,” tutur desainer grafis yang mengaku mengantongi tiga kartu kredit ini.

Alat Bayar

Karena bunga yang mencekik pula, Joice, 36, memilih melunasi seluruh tagihan kartu kreditnya setiap bulan. “Saya selalu perhatiin, soalnya mencekik banget, rentenir zaman modern. Saya selalu bayar lunas untuk dua kartu Gold Citibank & HSBC.”

Namun, Joice tidak menampik kartu kredit banyak membantu menyelesaikan urusan finansialnya sehari-hari, seperti membayar tagihan hingga belanja bulanan. “Lagian saya sebel kalo pake duit cash, suka kurang kembaliannya, masak kembalian pake permen.”

Joice adalah tipe nasabah seperti Bastian, memilih menggunakan kartu kredit hanya untuk mengelola pembayaran dan memudahkan transaksi keuangan. Kecuali kejadian bulan lalu, Bastian selalu melunasi semua tagihan tanpa sisa.

Saya menceritakan kiat ini kepada Christopher Kustono, Card Sales & Marketing Division Head Bank Bumiputera. Menurut dia, tipe nasabah 'bayar lunas' inilah yang paling tidak disukai oleh penerbit kartu kredit.

Dia mengakui sumber pendapatan dari penerbit kartu adalah bunga dari tagihan yang tidak dilunasi sepenuhnya. Jadi, bila nasabah melunasi semua saat jatuh tempo, bank praktis tidak memperoleh apa-apa, selain dari iuran tahunan yang jumlahnya tidak seberapa besar.

Hal serupa juga dikatakan oleh Mira Wibowo, Senior Marketing Manager Credit Card BCA. Menurut dia, hasil bunga adalah penopang agar bisnis ini tetap jalan. “Sebab penerbit juga menanggung risiko penghapusan kredit yang tidak dibayar lebih besar.”

Sekarang, tinggal Anda pilih, mau menjadi nasabah yang tidak disukai penerbit kartu, atau menunda tagihan. “Kartu kredit adalah alat bayar, bukan alat utang,” tutur Joice menjelaskan alasan mengapa dia memilih yang pertama.
(hery.trianto@bisnis.co.id)

Ditulis oleh Hery Trianto, Wartawan Bisnis Indonesia. Dimuat di harian “Bisnis Indonesia”,
Rabu, 25 Maret 2009

--

Kartu Kredit, Gaya Hidup Modern & Industri Penghisap Darah
By Jojo Rahardjo
Friday, 21-September-2007, 15:04:50 3684 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Sejak bertahun-tahun lalu hingga kini, untuk memiliki Kartu Kredit (KK) semakin hari semakin mudah saja. KK yang saat pertama kali diterbitkan di Amerika oleh Diners Club (1950), dan dua kartu selanjutnya di tahun 1958, American Express dan Americard (Visa) adalah alat pembayaran tanpa uang tunai, telah berubah menjadi alat untuk berhutang dibanding alat pembayaran tanpa uang tunai.
Memang, di tengah kehidupan yang menuntut serba cepat ini, semakin lumrah saja hidup dengan kredit atau hutang. Semakin mudah anda bisa berhutang, semakin modern hidup anda. Lihat saja di tahun 2002 orang-orang Amerika sekalipun memiliki total hutang senilai hampir 1 trilyun Dollar Amerika atau USD 979 kepada perusahaan pemberi hutang (bank, perusahaan KK dan perusahaan pemberi hutang lainnya). Mereka yang hidup di Amerika sama dengan Indonesia, mereka banyak yang memiliki rumah bagus, mobil bagus, perabotan dan peralatan rumah yang bagus namun sehari-hari hidup miskin, karena penghasilannya setiap bulan habis untuk membayar berbagai cicilan yang seakan tidak pernah lunas.

Di luar soal kredit atau pinjaman dengan berbagai bank, tulisan ini adalah mengenai apa yang sebenarnya terjadi di dalam industri KK sebagaimana yang dilaporkan oleh Frontline (seperti 60 minutes dari CBSNews), sebuah acara televisi investigasi dari PBS di Amerika yang terkenal sejak 1983. Judul laporan itu memancing keinginantahu, yaitu Secret History of the Credit Card, dan subjudulnya: FRONTLINE and New York Times join force to investigate an industry few American fully understand. Frontline menyebut Industri ini sebagai industri yang selalu untung namun industri yang customernya paling banyak kecewa, mengeluh, merasa tidak nyaman dan dirugikan.

Banyak soal yang tidak dimengerti oleh pemegang KK di mana-mana, karena memang dibuat untuk sulit dimengerti oleh perusahaan penerbit KK. Sedikit sekali pemegang KK yang mau dan mampu membaca agreement yang dikeluarkan oleh perusahaan KK, juga ketentuan yang biasanya dicetak dengan huruf kecil dan abu-abu di belakang tagihan bulanan. Di dalam agreement selalu ada klausul bahwa agreement itu dapat dirubah kapan saja dengan pemberitahuan 15 hari sebelumnya. Perubahan itu biasanya menyangkut soal yang paling dapat merugikan pemegang KK, yaitu bunga dan denda (biaya keterlambatan, biaya over-limit atau kadang disebut sebagai biaya administrasi). Bunga dan denda ini bisa menjadi berapa saja, terserah perusahaan KK. Meski anda selalu membayar tagihan KK anda tepat waktu, perusahaan KK bisa atau selalu menaikkan bunga terutama karena berbagai hal, misalnya setelah periode promosi berakhir, 1 tahun setelah anda apply misalnya (kadang hanya 3 bulan saja), terlambat bayar di KK dari perusahaan lain, terlambat bayar tagihan telepon, listrik, kredit mobil, rumah atau karena perusahaan KK menganggap anda terlalu banyak pinjaman di sana dan sini. Praktek ini disebut klausul universal default yang menjadi klausul standar dalam agreement antara pemegang KK dan perusahaan KK.

Los Angeles Times, tahun 1999 lalu memberitakan adanya perusahaan KK di Amerika, yaitu Providian dan First USA ketahuan telah membebankan denda keterlambatan kepada pemegang KK-nya untuk pembayaran yang sebenarnya dilakukan pada waktunya (on time). Para pemegang KK tersebut kemudian memperkarakan kedua perusahaan ini dan jutaan dolar telah dikembalikan kepada para pemegang KK ini. Menurut dua perusahaan KK ini, kesalahan terletak pada processing systems. Padahal ini bukanlah suatu kesalahan tetapi telah mereka lakukan dengan sengaja yang mungkin juga dilakukan di Indonesia, namun tidak ketahuan.

Banyak orang, tanpa disadari, menjadikan KK sebagai jerat hutang seumur hidup, yaitu mereka yang membayar tagihan KK mereka hanya sejumlah minimum payment yang tercantum atau sedikit lebih besar dari minimum payment karena berbagai hal, terutama karena ada hutang lain seperti kredit rumah, kendaraan, peralatan rumah tangga atau kredit lainnya. Minimum payment yang biasanya ditetapkan oleh perusahaan KK hanya 2% dari jumlah total tagihan inilah yang menjadi jerat hutang seumur hidup. Berapa pun tagihan anda, jika anda membayar hanya sejumlah minimum payment itu, maka anda akan baru bisa melunasi tagihan KK anda dalam 30 tahun sebagaimana juga disebutkan oleh Frontline atau Oprah.com dalam edisinya yang berjudul Debt Diet. Itu pun jika bunga yang dikenakan pada anda sebesar tidak lebih dari 18% setahun. Sialnya perusahaan KK di mana-mana sering menetapkan bunga hingga 48% setahun. Gila bukan? Artinya jangka waktu pembayaran anda jika anda membayar hanya minimum payment bisa lebih jauh dari 30 tahun! Kecuali anda membayar lebih dari minimum payment, misalnya sebesar 10% dari total tagihan setiap bulan.

Semakin baik anda menyelesaikan tagihan KK anda, itu berarti anda semakin sedikit perusahaan KK mendapatkan untung. Karena itu ada banyak permainan yang dijalankan oleh perusahaan KK untuk menjerat anda agar terus berada di dalam permainan mereka selama-lamanya. Permainan ini legal alias tidak melanggar hukum, namun bisa membuat anda menjadi penghutang sepanjang sisa hidup. Anda bisa menghindari masuk ke dalam permainan ini, jika anda tahu kiatnya sebagaimana disarankan di banyak situs Internet tentang permainan KK. Biasanya di Internet kiat ini diberi judul Winning the Credit Card Game.

1. Baca dengan amat teliti seluruh formulir, agreement atau apa pun yang dikirimkan ke anda oleh perusahaan KK.

Baca apa yang dikirimkan kepada anda bersama dengan tagihan karena perusahaan KK berhak untuk merubah kesepakatan apa pun dengan pemberitahuan hanya 15 hari sebelumnya. Celakanya pemberitahuan itu sering dibuat agar anda tidak membacanya, misalnya dengan huruf kecil dan berwarna abu-abu. Juga di sinilah perusahaan KK menjebak anda untuk berbagai hal yang tidak anda perlukan, seperti misalnya membeli asuransi KK, asuransi jiwa, atau asuransi lain

2. Jangan terlambat membayar tagihan.

Anda akan terkejut dengan dendanya yang biasanya mereka menyebut dengan sebutan yang halus, misalnya biaya administrasi atau biaya keterlambatan. Besar tagihan akan membengkak dan minimum payment juga tentu akan membengkak. Karena satu denda, perusahaan KK akan menjadikannya alasan untuk menaikkan bunga hingga lebih dari 40%, padahal saat pertama kali anda ditawarkan KK hanya sebesar misalnya 16%.

3. Jangan menjadi Revolver.

Yaitu pemegang KK yang mempertahankan tagihan KKnya dengan membayar tagihan hanya sebesar minimum pembayaran yang tertera di tagihannya. Jadilah seorang Freeloader, yaitu orang yang selalu membayar seluruh tagihannya setiap bulan dalam grace-period (periode antara penggunaan KK dan jatuh tempo tagihan). Freeloader tidak akan terjebak dalam situasi membayar bunga. Intinya adalah jangan menjadikan KK sebagai alat untuk berhutang, tetapi sebagai alat pembayaran tanpa uang tunai. Segeralah membayar apa yang anda sudah bayar sebelumnya dengan KK anda agar anda tidak perlu membayar bunga dan terjatuh di dalam lubang hutang yang dalam. Oleh karena itu, anda juga sangat dianjurkan untuk tidak memiliki KK lebih dari satu untuk menghindari resiko terkena bunga, denda keterlambatan dan denda over limit serta iuran tahunan lebih dari satu kali.

4. Jangan ragu-ragu untuk menyerang perusahaan KK dengan segala cara yang legal.

Apakah perusahaan KK anda menghisap darah anda? Bikin complain dan bahkan serang mereka melalui berbagai media, cetak, TV, radio, dan Internet. Persaingan di antara perusahaan KK membuat mereka kadang harus melemah oleh tuntutan seorang customer yang agresif. Denda bisa saja diminta untuk dihapus atau bunga diturunkan jika anda minta dengan keras, misalnya dengan alasan bahwa anda.sudah menjadi customer yang baik selama 1 tahun terakhir ini atau bahkan hanya 6 bulan terakhir ini.

5. Buat perbandingan antar perusahaan KK.

Jangan berpegang pada luar-negeri minded. Meski anda juga sering berpergian ke luar negeri, jangan jadikan alasan anda untuk menjadi pemegang KK dari perusahaan luar-negeri yang berbunga tinggi. Karena banyak cara untuk keluar-negeri tanpa uang cash selain dengan KK, misalnya travel-check dan lain-lain. Atau jika anda merasa lebih nyaman ketika di luar negeri dengan KK luar negeri, anda bisa apply KK luar negeri dan mendapatkan KK hanya dalam waktu 2 hari paling lama jika anda menyetorkan uang sejumlah yang anda pikir akan dibelanjakan di luar negeri. Sesudah pulang kembali ke Indonesia atau jika anda tidak memerlukan KK itu lagi, segera tutup kembali KK itu.

6. Minta perusahaan KK agar memberi reward secara teratur (6 bulan sekali) kepada anda berupa catatan atau rekomendasi bahwa anda adalah seorang pemegang KK yang baik.

Jarang sekali perusahaan KK yang tanpa diminta berbaik hati untuk membuat catatan tentang aktivitas pembayaran yang baik (tidak pernah mangkir). Mungkin ini ada gunanya ketika anda berencana untuk mengajukan pinjaman pada sebuah bank.

7. Yang paling penting dari semuanya adalah jangan termakan dengan bunyi-bunyi iklan perusahaan KK, seperti ini don't leave home without it.

Oprah.com dalam edisi Debt Diet menganjurkan anda untuk meninggalkan KK anda di rumah, karena sebaiknya anda membawa KK hanya setelah anda merencanakan untuk berbelanja atau melakukan transaksi. Anda cukup membawa uang tunai sebesar 3 kali uang yang biasanya anda perlukan setiap hari. Apalagi hampir setiap orang sekarang memiliki tabungan di Bank dengan kartu ATM-nya yang sama artinya anda memiliki uang tunai di tangan (ATM ada di mana-mana). Jika anda ingin berhutang, gunakan fasilitas pinjaman yang tersedia di banyak bank. Meskipun prosesnya panjang (maksimum 14 hari kerja), jangan sekali-kali menggunakan KK sebagai jalan untuk berhutang. KK pada awalnya adalah alat pembayaran tanpa uang tunai, namun perusahaan KK sekarang telah membengkokkannya menjadi alat untuk berhutang yang sialnya bisa menjerat orang untuk seumur hidupnya.

Jangan juga termakan dengan bunyi iklan mereka lainnya yang muluk-muluk, seperti hidup yang lebih baik, praktis, nyaman dan kemewahan dengan berbagai barang. Memang, hidup di jaman yang waktu menjadi amat sempit ini, maka efisiensi sering menjadi pertimbangan yang pertama ketika anda membeli sesuatu, kendaraan misalnya. Anda pikir jika membeli kendaraan baru, maka anda terbebas dari persoalan perawatan kendaraan yang ruwet atau resiko rusak di jalan pada saat-saat penting. Padahal dengan kendaraan bekas yang betul-betul anda rekondisi di bengkel yang anda percayai, segala keruwetan itu bisa diatasi dengan mudah dan dengan harga di bawah harga uang muka pembelian kendaraan secara kredit. Bahkan sejumlah uang (rata-rata 4 juta rupiah) per bulan yang biasanya disetorkan ke perusahaan kredit kendaraan bisa digunakan untuk keperluan yang lebih produktif atau untuk rekreasi setiap bulannya.

--

CHECK-UP FINANSIAL
By M. Ichsan
Monday, 30-April-2007, 00:57:38 1852 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Finansial check-up akan sangat membantu mengidentifikasi kemungkinan gangguan keuangan pada keluarga secara dini. Dengan begitu Anda dapat mengambil tindakan yang harus dilakukan untuk memperbaikinya.
Untuk itu dibutuhkan alat atau tools untuk melakukan check-up ini seperti halnya dokter dalam memeriksa kesehatan kita. Secara umum pemeriksaan kondisi keuangan dilakukan dengan menghitung rasio-rasio atau perbandingan-perbandingan tertentu dan menyimpulkan hasilnya. Ada tiga titik kritis yang wajib diperiksa:
1. Situasi seputar masa kini, diukur dengan likuiditas (ketersediaan uang tunai untuk membayar keperluan rutin dan keperluan mendesak).
2. Dampak keputusan hutang masa lalu, diukur dengan solvabilitas (kemampuan untuk membayar kewajiban hutang pada saat jatuh tempo).
3. Kondisi masa depan, diukur dengan rasio produktivitas aset dari hasil menabung atau berinvetasi.

Likuiditas Check-Up
Secara umum, semua keluarga akan memerlukan tingkat likuiditas tertentu untuk menjaga kemampuan membayar pengeluaran rutin mereka. Pemeriksaan tingkat likuiditas keuangan dapat dilakukan menggunakan rasio likuiditas, yang dapat dihitung dengan membandingkan antara aset likuid yang berupa uang tunai, tabungan dan deposito dengan kebutuhan rata-rata satu bulan. Sebagai contoh, misalkan jumlah uang tunai, tabungan dan deposito adalah Rp 5.000.000 dan jumlah pengeluaran bulanan Rp 3.000.000. Dari data ini, rasio likuiditas = 5.000.000 : 3.000.000 = 1,67. Rasio ini menunjukkan kemampuan aset likuid untuk menutup kebutuhan bulanan selama 1,67 bulan atau 1 bulan 20 hari.
Secara umum angka rasio yang disarankan antara 3 s/d 6 bulan (dana darurat). Rasio yang terlalu kecil bisa menyulitkan pemenuhan kebutuhan sehari-hari, apalagi bila terjadi risiko yang dampaknya jangka pendek, seperti rumah rusak perlu perbaikan dan lain-lain.

Sebaliknya, rasio likuiditas yang terlalu besar, melebihi kebutuhan menyebabkan ketidakefisienan dalam mengelola aset. Aset berupa uang tunai tidak akan memberikan hasil yang maksimal malah menurun termakan inflasi. Rasio likuiditas terlalu besar akan menutup kemungkinan untuk memperoleh keuntungan investasi dari aset yang dimiliki. Dengan demikian, harus selalu diusahakan untuk menjaga likuiditas pada tingkat tertentu sesuai dengan keadaan keuangan dan pola kehidupan.

Hutang Check-Up
Selanjutnya check-up yang berkaitan dengan masalah hutang. Dalam bahasa keuangan masalah ini dikenal dengan istilah solvabilitas, yaitu kemampuan untuk membayar cicilan hutang pada saat jatuh tempo. Bagaimana cara mengukurnya? Cara mengukurnya adalah dengan menghitung rasio pembayaran hutang terhadap pendapatan.
Rasio pembayaran cicilan hutang dapat dipergunakan untuk mengukur tingkat kemampuan membayar kewajiban cicilan hutang dalam satu periode waktu, atau mengukur tingkat pengeluaran bagi pembayaran hutang. Cara menghitungnya adalah dengan membandingkan total cicilan hutang yang harus dibayar dalam periode waktu tertentu dengan total penghasilan dalam periode waktu yang sama.

Contoh, bila total kewajiban cicilan hutang yang harus dibayar dalam waktu satu tahun adalah Rp 18.500.000 sedangkan total pemasukan satu tahun Rp 73.000.000, sehingga rasio = 18.500.000 / 73.000.000 = 0,25.
Ini berarti 25 % penghasilan Anda telah teralokasikan untuk membayar hutang, atau dengan kata lain anda masih memiliki 75 % penghasilan untuk dikelola secara bebas. Rasio maksimum yang dianjurkan adalah sekitar 30%, lebih dari itu akan sangat menganggu pengeluaran anda. Sebaiknya pengambilan keputusan untuk berhutang selalu didasarkan pada arus kas riil, artinya pemasukan hanya diperhitungkan sebagai pendapatan apabila sudah benar-benar diterima. Sebagai contoh, bila dalam tahun ini Anda merencanakan menjual aset berupa tanah, pemasukan hanya bisa dicatat saat Anda telah menerima uang penjualan tersebut.

Produktivitas Aset Check-Up
Pengeluaran dari penghasilan setiap orang dapat dikelompokkan menjadi tiga pos utama, yaitu:
1. Untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.
2. Untuk membayar hutang.
3. Untuk menabung dan berinvestasi.
Dua pos pengeluaran pertama telah kita bahas. Selanjutnya, mari kita lihat mengenai pos menabung dan berinvestasi. Membayar hutang berkaitan dengan keputusan keuangan masa lalu. Kebutuhan sehari-hari adalah masalah keuangan masa kini. Menabung dan berinvestasi adalah urusan untuk kepentingan masa depan.
Tanpa adanya tabungan dan investasi, sebenarnya apa yang kita kerjakan hanya akan berjalan sampai masa kini saja, atau ekstrimnya, kita tidak memiliki masa depan (madesu = masa depan suram). Selama penghasilan masih mampu menutupi pengeluaran, dampak langsungnya belum dirasakan. Kebanyakan orang adalah seperti ini. Manakala terdapat gangguan terhadap penghasilan, kehidupan keuangan akan segera terganggu, yaitu mengalami defisit.

Tanpa tabungan dan investasi, defisit ini tidak akan segera dapat ditutup, bahkan kemungkinan akan membesar dan membahayakan stabilitas keuangan. Tanpa surplus penghasilan, akan sangat sulit untuk melakukan perencanaan keuangan guna menjamin kondisi keuangan yang baik di masa depan, terlebih untuk jangka panjang.
Untuk mengukur kekuatan menabung dan investasi digunakan rasio kekuatan menabung. Cara menghitungnya adalah dengan membandingkan jumlah uang yang ditabung untuk tujuan investasi dengan pendapatan.
Sebagai contoh apabila jumlah tabungan dalam satu tahun Rp 8.000.000, sedangkan jumlah penghasilan tahunan Rp 73.000.000, maka rasio kekuatan menabung = 8.000.000 / 73.000.000 = 0,11 atau 11%. Mulailah menabung secara regular minimal 10% dari penghasilan bersih bulanan.
Ada satu alat atau rasio lagi yang bisa membantu kita untuk melihat kekuatan investasi dalam menopang keuangan keluarga melalui rasio aset investasi dengan kekayaan bersih. Rasio kekuatan investasi menggambarkan tingkat ketergantungan kekayaan terhadap hasil investasi. Rasio ini dihitung dengan cara membandingkan pendapatan dari aset investasi dengan kekayaan bersih (aset - kewajiban).
Contoh, apabila total aset Rp. 430.000.000 dan total hutang adalah Rp 150.000.000 dan pendapatan aset investasi (bisa berupa bunga, dividen, sewa property dan lain-lain) Rp 3.000.000, maka rasio kekuatan investasi = 3.000.000 / ( 430.000.000 - 150.000.000) = 0,01. Artinya hanya 1% kekayaan anda diperoleh melalui investasi, sehingga ketergantungan pada pendapatan di luar investasi, biasanya berupa gaji, sangat dominan. Semakin besar rasio ini akan semakin bagus. Bila telah mendekati angka 1 atau melampauinya, praktis anda tidak perlu bekerja lagi, karena penghasilan dari investasi telah mencukupi seluruh kebutuhan anda. Inilah tujuan masa pensiun yang diidam-idamkan oleh setiap orang, hidup berkecukupan dari hasil investasi yang kita miliki.
Semoga bermanfaat.

--

Mengelola Keuangan Keluarga
By M. Ichsan
Monday, 10-April-2006, 14:58:49 3651 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Uang seringkali menjadi penyebab terjadinya perceraian. Perselisihan mengenai keuangan bisa saja terjadi disaat kekurangan uang. Masyarakat Indonesia merasa risih bila harus membicarakan masalah keuangan dalam keluarga.
Oleh karena itu kami merasa perlu untuk terus menyerukan kepada semua kalangan masyarakat terutama pasangan suami istri untuk belajar saling terbuka mengenai keuangan masing-masing. Kami sangat percaya bahwa setiap orang memiliki pandangan mengenai uang yang berbeda-beda karena suami atau istri dibesarkan di lingkungan yang berbeda. Kegagalan dalam membicarakan soal uang di dalam keluarga berpotensi menimbulkan permasalahan.

Banyak orang merasa bahwa membicarakan keuangan dalam keluarga adalah tabu. Namun menurut hemat kami, hal ini malah seharusnya dibicarakan. Kalangan ini
pernah berpikir, apakah dengan membiarkan persoalan keuangan dalam keluarga berlarut-larut akan menyelesaikan segalanya? Atau bisa menjadi bola salju
yang terus membesar? Persoalan kecil bisa menjadi besar bila tidak diatasi dan diselesaikan dengan bijak. Oleh karena itu dalam hal keuangan keluarga
sangat dibutuhkan sebuah pola pengelolaan dimana masing-masing individu di dalam keluarga (suami dan istri) memiliki hak dan kewajibannya masing-masing.
Dengan pembagian tanggung jawab serta diskusi yang mendalam dapat meringankan persoalan yang mungkin timbul di masa depan.

Berikut ini ada tiga tipe pengelolaan yang bisa Anda pilih sesuai keinginan anda bersama pasangan anda. Tentunya masih banyak lagi pola pengelolaan yang ada. Hal terpenting disini adalah saling keterbukaan serta menjalani kehidupan keluarga dengan tanggung jawab bersama.

1. Uang bersama dan sistem amplop
Penghasilan suami istri langsung digabung bersama. Setekah itu, gabungan kedua pendapatan langsung dialokasikan ke pos-pos pengeluaran rutin yang telah
dihitung lebih dulu. Lazimnya, setiap pos diwakili oleh satu amplop. Pos-pos pengeluaran itu, pada beberapa keluarga, bukan saja kebutuhan rumah tangga
makan minum, dan listrik saja, tapi juga termasuk membayar kredit rumah, cicilan mobil, telepon, uang sekolah anak, asuransi dan kebutuhan mobil (bensin, servis berkala, kerusakan, dan lain-lain). Bahkan tabungan, pengeluaran pribadi ayah-ibu dan liburan pun jadi amplop tersendiri. Bila ada sisa, dimasukkan ke dalam tabungan suami atau istri, atau khusus membuka lagi account bersama di bank untuk menampung sisa amplop setiap bulannya.

2. Membagi berdasar prosentase
Bentuk manajemen ini adalah membagi tanggung jawab dalam bentuk jumlah atau prosentase. Seluruh kebutuhan keluarga setiap bulan dihitung termasuk pos
darurat dan pos tabungan. Masing-masing sepakat menyumbang sebesar jumlah tertentu untuk menutupi kebutuhan tersebut. Sisanya digunakan sebagai
tabungan pribadi untuk kebutuhan pribadi. Misalnya, istri membeli parfum, lipstik, atau baju. Bisa juga tanpa dihitung kebutuhan keluarga terlebih
dahulu, suami-istri memberi kontribusi yang sama berdasarkan prosentase. Misalnya 80:20. Artinya, masing-masing menyetor 80 persen dari gajinya.
Sisanya 20 persen disimpan untuk diri sendiri. Jika bisa berhemat, dari uang bersama yang 80 persen, bisa tersisa untuk tabungan keluarga, disamping suami dan istri juga masing-masing punya tabungan pribadi.

3. Membagi Tanggung Jawab
Misalnya, suami mengeluarkan biaya untuk urusan berat, seperti membayar kredit rumah, cicilan mobil, listrik, telepon, uang sekolah anak, kebutuhan
mobil dan asuransi. Sementara bagian istri adalah belanja logistik bulanan, pernak-pernik rumah, jajan, dan liburan akhir pekan dan pos tabungan. Dilihat
dari jumlahnya, suami menanggung lebih banyak dana. Tapi istri juga punya peranan dalam kontribusi dana rumah tangga. Kalau ternyata istri yang memiliki pendapatan yang lebih besar, tentunya hal ini bisa dilakukan sebaliknya.

Mana yang terbaik? Hal ini sangat dipengaruhi oleh kebiasaan dan tentunya kesepakatan antara suami dan istri. diskusikan hal ini dengan pasangan masing-masing, agar persoalan keuangan keluarga buka lagi menajdi masalah dalam keluarga.

Kalau istri tidak bekerja, Bagaimana?
Ketiga contoh diatas merupakan pola alokasi dari pendapatan suami dan istri. Dimana suami dan istri bekerja dan menghasilkan pendapatan secara regular
setiap bulannya. Bagaimana pula bila hanya suami atau istri yang bekerja? Sedangkan pasangan yang lainnya tinggal di rumah?

Bila hal ini yang menjadi pola keuangan di keluarga anda, tentunya akan sangat baik bila anda dan pasangan anda membicarakan tugas serta tanggung jawab
masing-masing. Mungkin anda sebagai suami karena bekerja, yang berusaha memenuhi semua kebutuhan keluarga. Sedangkan istri yang tinggal di rumah
bertanggung jawab dalam hal rumah tangga, mulai dari persoalan belanja reguler bulanan sampai alokasi tabungan (dari pendapatan suami) untuk berbagai macam tujuan keuangan keluarga yang dimiliki. Dalam hal ini istri harusnya seperti manajer dalam sebuah perusahaan.

Dengan membagi tanggung jawab bersama, suami tidak lagi merasa lebih dibandingkan istri. Karena kedua individu di dalam keluarga tersebut memiliki
tanggung jawab masing-masing. Untuk itulah keterbukaan dan diskusi mengenai keuangan menjadi sangat dibutuhkan.

Tiga hal penting dalam mengelola keuangan bersama :

Pertama, pembagian kerja sangatlah dibutuhkan dalam hal mengatur keuangan. Contoh singkatnya, siapa yang membayar semua kebutuhan sehari-hari rumah tangga. Misalkan anda sebagai istri yang harus membayarnya maka suami dalam hal ini harus mentransfer dana yang cukup setiap bulannya untuk
memenuhi semua kebutuhan keuangan keluarga.

Bila anda memutuskan untuk mendelegasikan satu orang untuk membayar semua tagihan bulanan keluarga maka hal penting yang harus diperhatikan adalah kejujuran. Dimana anda berdua haruslah terbuka satu sama lain yang berkenaan dengan permasalahan uang. Jangan sampai bila anda menggunakan rekening bersama dan salah stau dari anda mengambil dana dalam jumlah besar dan tidak mengatakan kepada pasangan anda. Begitu pasangan anda membutuhkan untuk hal yang sangat penting ternyata dana yang tersedia tidak mencukupi.

Kedua, pengeluaran yang disepakati menjadi sangat vital. Anda berdua harus mencapai kata sepakat dalam merencanakan pengeluaran. Hal ini biasanya
berkaitan dengan pengeluaran yang tidak tetap, misalkan keputusan untuk mengganti mobil dengan yang baru setelah beberapa tahun? Atau apa yang anda berdua pikirkan berkenaan dengan liburan? Sebagai kesimpulan, anda harus membicarakan dan bersepakat dalam kebutuhan yang harus dipenuhi, apa yang menjadi keinginan bersama dan apa yang dapat anda penuhi.

Ketiga, hal terakhir yang menjadi sangat penting adalah menabung. Dalam hal ini visi kedepan menjadi sangat penting. dimana dengan tujuan yang anda dan pasangan anda tentukan, akan memberikan motivasi serta pemilihan strategi yang dapat membantu anda mencapai tujuan masa depan yang dimiliki. Dengan
begitu anda juga akan melihat pentingnya pengalokasian dana saat ini dan dimulai saat ini juga.

Demikian ulasan singkat seputar uang dalam kaitannya dengan hubungan suami istri di dalam keluarga. Semoga memberikan masukan dan tambahan ilmu bagi anda.

M. Ichsan, praktisi dan akademisi di bidang perencanaan keluarga
sumber : www.pembelajar.com

--

Tips Keuangan Keluarga
By Roy Sembel
Wednesday, 05-October-2005, 20:50:17 1684 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Pertama, hadapi dan selesaikan semua persoalan keuangan secepatnya dan menjadi prioritas utama, sebelum persoalan itu berkembang dan menyulitkan anda.
Kedua, berbelanjalah hanya sebatas penghasilan anda, hati-hati membuka fasilitas kredit karena bisa justru membebani anda dengan pengeluaran dan biaya yang lebih besar.

Ketiga, tabunglah sebagian penghasilan anda. Saran minimalnya adalah 10 %, karena lebih baik anda memiliki uang lebih dari pada anda harus kekurangan uang.

Keempat, prioritaskan membayar hutang yang membebani anda lebih besar, jikalau perlu dengan menahan kenikmatan yang mungkin dapat anda peroleh.

Kelima, anda tidak akan pernah memperoleh penghasilan besar tanpa harus menekuninya kecuali anda mendapatkan lotere. Kerja keras dan ketekunan dengan mengumpulkan sedikit demi sedikit adalah jalan yang telah dibuktikan orang-orang sukses.

Roy Sembel

--

Tips Keuangan Keluarga (2)
By Roy Sembel
Wednesday, 05-October-2005, 20:50:27 2194 clicks Send this story to a friend Printable Version Langganan Artikel Pitoyo Dotcom
Pertama, Keberhasilan membangun keluarga yang sebenarnya (sejati) bukanlah terlihat pada saat anda masih bersama-sama mereka, akan tetapi lebih pada saat anda sudah tidak lagi bersama-sama mereka.
Kedua, Sebesar apapun beban finansial yang harus dipikul, akan lebih mudah diselesaikan apabila melalui perencanaan dan biasanya dimulai dari langkah-langkah kecil yang setia.

Ketiga, Dalam hal mencukupi kebutuhan finansial keluarga, lebih baik menyesal pada saat masih dapat memperjuangkannya, dari pada menyesal
pada saat sudah tidak mungkin lagi mengusahakannya.

Keempat, Seringkali orang terlalu besar mengharapkan orang lain membantu menetapkan dan mengatur instrumen keuangan bagi diri dan
keluarganya, tetapi sebenarnya dirinyalah yang paling tahu dan harus menentukan sendiri.

Kelima, Merancang asuransi keluarga adalah sebuah perencanaan yang memerlukan ketekunan dan kesungguhan yang akan membuktikan seberapa dalam tanggungjawab dan kecintaan pada keluarga.

Keenam, Tidak ada seorangpun karena kekuatirannya akan dapat menambah sehasta saja jalan hidupnya, karena itu hadapilah kekuatiran itu dengan langkah-langkah terencana, tekun dan bersungguh-sungguh.

--


Rencana Keuangan Membuka Usaha Sampingan

September 8, 2008 by arsipbisnis

“Saya adalah karyawan pada sebuah BUMN dengan gaji Rp 2 juta/bulan. Persiapan apa saja yang harus disiapkan bagi pemula seperti saya yang ingin membuka bisnis sampingan. Sebaiknya, usaha apa yang bisa saya lakukan sebab waktu saya juga banyak tersita di kantor. Kemudian untuk mengumpulkan modal berapa besar dana yang aman yang bisa saya sisihkan dari penghasilan tiap bulan? Lebih baik mana antara meminjam kredit lunak ke bank guna menambah modal atau menabung modal dari gaji pokok tiap bulan?”



—————



Untuk seorang karyawan seperti Anda, tentunya wajar sekali jika Anda ingin memilih jenis usaha yang tidak terlalu banyak menyita waktu mengingat kesibukan di kantor. Oleh karena itudisarankan agar Anda mempertimbangkan 3 hal dalam mencari jenis usaha yang akan dijalankan.



Pertama, pastikan Anda memiliki orang kepercayaan untuk menjalankan usaha Anda. Jika Anda sudah berkeluarga, tentunya bisa mulai dikerjakan oleh istri Anda sebelum merekrut karyawan nantinya. Tapi jika belum, maka Anda bisa mulai dari lingkaran keluarga, tetangga, sampai dengan sahabat dekat. Sehingga peran Anda nantinya lebih sebagai pengawas saja. Usaha yang bisa dijalankan dan diawasi dengan mudah adalah usaha jual beli seperti toko, kios, gerobak asongan, atau mini market.



Kedua, Anda bisa pilih usaha yang dijalankan di luar jam kerja. Alias di waktu malam hari atau akhir pekan. Usaha yang biasa dijalankan malam hari saja adalah usaha makanan. Bisa dalam bentuk warung tenda di pinggir jalan, café depan rumah, sampai dengan restoran yang hanya menyediakan makanan malam. Sedangkan usaha yang dijalankan di akhir pekan adalah usaha yang cukup fleksibel seperti usaha jasa. Misalnya usaha konsultan pajak dan pembukuan untuk usaha kecil, arsitek, dan lain-lainnya.



Ketiga, Anda bisa menjalankan usaha secara tidak konvensional. Artinya bukan usaha yang membutuhkan lokasi atau proses seperti usaha yang selama ini ada. Misalnya, Anda menjalankan usaha melalui internet atau handphone Anda. Sehingga tetap bisa dilakukan atau dikontrol secara langsung sambil bekerja di kantor. Misalnya saja penjualan pulsa dengan menggunakan handphone, internet marketing, atau webstore dari komputer, dan lain sebagainya.



Sekarang, mengenai permodalannya. Untuk menjalankan usaha pertama kalinya, saya lebih sarankan agar Anda menggunakan modal sendiri. Sampai beberapa persen dari penghasilan bisa disisihkan untuk modal? Tentu Anda sendiri yang bisa menilai seberapa aman rasio tabungan Anda dari penghasilan. Biasanya, seorang bujangan yang belum punya kredit rumah atau mobil bisa saving sampai 40% dari penghasilannya. Tapi paling minimal, walaupun sudah berkeluarga dan banyak anak, tetap disarankan bisa saving setidaknya 10% dari penghasilan. Dari situlah Anda bisa mengumpulkan modal usaha Anda.

Sedangkan jika usahanya sudah berkembang makin pesat, tentunya membutuhkan tambahan modal. Seberapa besar dan kapan tambahan modal ini diperlukan tentunya harus disesuaikan dengan kondisi perkembangan usaha Anda. Jika masih bisa ditanggulangi dengan modal sendiri, Anda bisa manfaatkan keuntungan usaha ditambah surplus gaji Anda. Sedapat mungkin jangan gunakan keuntungan usaha selama Anda masih punya gaji dari bekerja. Putarkan kembali keuntungan usaha untuk mempercepat laju usaha Anda. Tapi jika perlu dana lebih cepat lagi untuk berkembang, Anda bisa manfaatkan juga pinjaman dari bank.

Nah, untuk Anda, dengan jumlah gaji Rp 2 juta/bulan maka penghasilan yang bisa disisihkan per bulan yaitu sebesar Rp 500 ribu atau antara 25% hingga 30%. Dalam setahun modal yang terkumpul mencapai Rp 6 juta. Dilihat dari besaran modal usaha maka carilah usaha dalam bidang jasa sesuai keahlian dan biasanya bersifat freelance atau bisa juga usaha jual beli makanan serta usaha kios kelontong yang tentu saja bisa dijadikan sebagai usaha sampingan bersama istri Anda.

Ketiga jenis usaha ini kalau bisa dilakukan di depan rumah. Selain lebih murah karena bebas biaya sewa tempat juga lebih efisien dari segi pengawasan. Kemudian, jika Anda ingin memperbesar modal usaha, dengan modal usaha yang telah Anda miliki sebesar Rp 6 juta tersebut Anda bisa mengajukan kredit ke bank untuk modal pinjaman Rp 10 juta selama 2 tahun setiap bulan dengan cicilan sebesar Rp 500 ribu hingga Rp 600 ribu. Agar usaha Anda bisa fokus, usahakan jangan bebani usaha untuk membayar cicilan bank hingga mencapai BEP. Toh, Anda bisa menggunakan uang gaji Anda untuk menutupnya.

--


Cara Menyisihkan Keuntungan untuk Membuka Cabang Baru atau Ekspansi

September 8, 2008 by arsipbisnis

“Saya memiliki usaha restoran sejak 4 tahun silam. Selama 4 tahun berjalan, usaha saya menunjukkan pertumbuhan yang sangat pesat terutama dilihat dari jumlah pelanggan yang datang dan omset yang terus meningkat. Bahkan, saya juga sudah merenovasi dan memperluas tempat usaha yang saya miliki menjadi 2 kali lipat besarnya. Nah, saat ini saya berkeinginan untuk membuka cabang di tempat lain. Tetapi saya masih bingung bagaimana caranya menyisihkan pendapatan untuk membuka cabang yang baru tersebut jika saya memiliki target untuk membangun cabang satu tahun ke depan? Berapa persen keuntungan yang bisa saya sisihkan untuk mengumpulkan modal? Persiapan apa saja yang harus saya lakukan?”

—————

Saya mencatat beberapa prestasi yang Anda peroleh selama 4 tahun berusaha yaitu jumlah pelanggan yang meningkat, omset usaha juga terus meningkat, tempat usaha menjadi 2 kali lipat dari usaha awal. Saya kira, tidak perlu satu persatu membahas prestasi tersebut, karena saya percaya Anda sudah memahami benar bisnisnya, sehingga berkeinginan untuk membuka cabang baru. Yang saya sarankan adalah tetap mengevaluasi hasi kerja, baik masakan maupun layanannya, karena evaluasi penting untuk tahap mendekatkan usaha kita dengan pelanggan, minta mereka mengeritik Anda. Karena dengan itu pula Anda akan mengetahui apakah masakan dan layanan Anda, masih pas dengan keinginan mereka.

Persiapan Pembukaan Cabang Baru.

Persiapan apa saja yang perlu dilakukan dalam membuka cabang baru? Membuka cabang baru, tentu lain dengan pada saat Anda memulai usaha restoran. Pada awal membuka restoran, upaya ekstra terutama untuk memikat pelanggan, perlu dilakukan dan Anda berhasil. Keberhasilan ini merupakan modal untuk membuka cabang baru, karena pelanggan yang berdekatan dengan cabang baru akan menjadi pelanggan pertama restoran tersebut. Namun demikian perlu perencanaan yang baik, yang diawali dengan melakukan survei sederhana.

Lakukan Pengamatan dan Penelitian.

Tiada harapan lain dari pengusaha seperti Anda, selain perkembangan usaha yang terus meningkat. Pembukaan cabang baru harus benar-benar diputuskan melallui pertimbangan yang benar-benar matang. Hal tersebut perlu dilakukan dengan alasan, waktu dan dana yang akan dikeluarkan tidak sia-sia, serta usaha yang sedang berjalan tidak sampai terpengaruh. Apa yang perlu diamati adalah calon pelanggan dan bakal lokasi.

Tanda-tanda Potensi Lokasi Bagus.

Untuk mengetahui lokasi yang bagus, beberapa pertanyaan perlu dikembangkan seperti apakah daerah bakal lokasi merupakan daerah tujuan para pelanggan. Apakah bakal lokasi memiliki potensi yaitu merupakan daerah sumber atau asal pelanggan, yang kemungkinan akan menjadi pelanggan. Apakah daerah tersebut merupakan tujuan pengunjung untuk berbelanja, namun belum banyak restorannya. Selain itu, apakah terdapat beberapa obyek wisata atau obyek yang menarik bagi pengunjung seperti monumen, candi atau taman kota.

Sebut saja obyek wisata Monas dengan tamannya atau Ragunan dengan kebun binatangnya di Jakarta. Tanda-tanda lokasi bagus dapat dilihat dari keramaian pengunjung restoran di lokasi tersebut. Ketika restoran di lokasi tersebut ‘kewalahan’ melayani pelanggan yang datang, maka saat itulah lokasi tersebut perlu menambah restoran baru. Saya yakin, di daerah Anda banyak-lokasi-lokasi menarik yang memiliki potensi yang bagus seperti tersebut di atas, maka segera tetapkan beberapa alternatif lokasi. Lokasi yang baik adalah yang luas, nyaman dan memiliki tempat parkir kendaran yang cukup. Pelanggan akan merasa nyaman apabila restoran tempat mereka makan cukup luas. Jangan lupa tempat parkir agar dekat dengan lokasi dan dijamin aman. Tempat yang tidak nyaman membuat pengunjung cemas, yang pada gilirannya tidak bisa menikmati makan di restoran kita. Pengunjung selalu rasional, mereka mau membayar sesuai dengan pengalaman emosional yang diperoleh pada saat makan di restoran kita.

Perkiraan Kebutuhan Dana.

Setelah lokasi diputuskan maka segera memperkirakan kebutuhan dananya. Kebutuhan untuk membuka cabang baru biasanya terdiri atas:

- Pembelian tanah

- Membangun atau memperbaiki gedung yang sudah ada

- Membeli meja dan kursi

- Membeli peralatan hidangan dan dapur

- Membayar tenaga kerja

Besarnya perkiraan kebutuhan dana tergantung pada lokasi, luas bangunan yang akan didirikan, besarnya biaya rehab jika rumah lama dan banyaknya tenaga yang dibutuhkan. Gaji tenaga kerja harus sudah disiapkan dananya, selama cabang baru belum kuat untuk membiayai sendiri.

Sumber Keuangan Sendiri.

Baik sekali atau ideal sekali, kalau pemenuhan kebutuhan dana untuk membuka cabang baru berasal dari sumber sendiri. Namun kalau sumber sendiri tidak cukup, dapat pula berasal dari pinjaman. Apa saja sumber sendiri tersebut, yaitu keuntungan usaha dan cadangan-cadangan yang sengaja dibentuk untuk tujuan tertentu, misalnya cadangan untuk membuka cabang baru.

Cara Pembentukan Cadangan

Penjelasan berikut ini, sekaligus untuk menjawab pertanyaan, bagaimana menyisihkan pendapatan kalau tahun depan mau membuka cabang baru. Pada prinsipnya cadangan dibentuk dari pendapatan usaha. Tabel berikut ini menjelaskan proses pembentukan cadangan sebagai ilustrasi.

No.


Uraian


Total per hari


Total per bulan

1


Hasil Penjualan Makanan


1.000.000


30.000.000

2


Rata-rata biaya operasional sehari-hari 80%


800.000


24.000.000

3


Rata-rata keuntungan kotor 20%


200.000


6.000.000

3


Ditetapkan cadangan membuka cabang 50% dari keuntungan kotor


100.000


3.000.000



Dari tabel di atas diketahui bahwa tiap bulan terbentuk cadangan Rp 3.000.000 atau tahun depan akan terkumpul uang sebesar 12 X Rp 3.000.000 = Rp 36.000.000,-. Jika diperkirakan kebutuhan dana Rp 50.000.000, dipenuhi dari sumber keuangan sendiri Rp 36.000.000 dan sisanya Rp 14.000.000 dipenuhi dari pinjaman kepada pihak kreditor seperti bank atau peorangan yang suka melepas uang ke pasar. Pinjaman dalam kegiatan usaha adalah wajar-wajar saja, yang terpenting untuk pengembangan usaha.

Kebijakan Penyisihan Keuntungan.

Berapa persen sebaiknya keuntungan disisihkan untuk mengumpulkan modal, tidak ada ketentuan yang pasti. Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan adalah, pertama, penyisihan keuntungan untuk pencadangan modal jangan sampai mempengaruhi usaha yang sedang berjalan. Oleh karena itu jangan dipaksakan untuk membuat cadangan, karena akan mengorbankan usaha yang ada. Kedua, dari pengalaman usaha yang sudah berjalan saat ini, tentu ada keperluan yang tidak terduga, baik itu keperluan pribadi pemilik maupun keperluan restoran. Siapkan sebagian keuntungan untuk berjaga-jaga. Ketiga adalah tetap fokus, dalam arti pada saat membentuk cadangan akan timbul godaan-godaan untuk menggunakan cadangan tersebut, misalnya untuk keperluan membeli mobil atau keperluan lainnya.

Yustinus Mahu

Konsultan Keuangan Independen,

Analis Kredit & Pimpinan Salah Satu Bank Pemerintah

Jl. Pejompongan V Nomor 28 Jakarta Pusat

Telp/Fax: 021-572 2622

Mobile: 081 389 800827

Sumber: Peluang Usaha


---


Kiat Agar Usaha Lancar dan Nyaman

September 8, 2008 by arsipbisnis

Bagi para pengusaha UKM, perencanaan keuangan merupakan salah satu hal penting untuk mencapai kesuksesan usaha. Membuat perencanaan keuangan dapat memperkecil resiko usaha. Beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam perencanaan keuangan itu antara lain meliputi:

1. Cash Flow Positif
2. Dana Darurat / Emergency Fund
3. Proteksi Pendapatan (Asuransi Jiwa)
4. Proteksi Terhadap Tempat Usaha
5. Dana Pensiun
6. Diversifikasi Usaha

Pada kesempatan ini, saya mencoba membahas mengenai perencanaan keuangan nomor 1 tentang cash flow positif. Apa yang dimaksud cash flow positif? Kita semua tahu bahwa jika kita memulai dan menjalankan suatu usaha baik usaha skala besar, menengah maupun kecil yang terpikir di benak kita adalah mengenai nilai tambah / added value dari usaha tersebut.

Lalu bagaimana membuat nilai tambah dari suatu usaha? Nilai tambah ini bisa tercapai bila usaha tersebut berhasil mengatur cash flow / alur kas dari penerimaan dan pengeluaran usaha tersebut. Apabila alur penerimaan lebih besar dibandingkan dengan alur pengeluaran, maka cash flow tersebut adalah positif, begitu sebaliknya, apabila alur pegeluaran lebih besar dibandingkan dengan alur penerimaan, maka alur kas tersebut adalah negatif.

Alur kas suatu usaha ibarat darah manusia yang tidak boleh berhenti apabila ingin terus hidup. Oleh karenanya alur kas ini harus dikelola baik dengan baik. Pengelolaan yang baik biasanya disertai dengan perencanaan usaha yang baik pula. Oleh sebab itu perencanaan arus kas di awal usaha itu sangat penting. Perencanaan arus kas yang baik lebih penting dibandingkan dengan perencanaan perkiraan keuntungan.

Bila rencana usaha / business plan anda memperlihatkan perkiraan yang bagus, tetapi dalam pelaksanaannya di tengah jalan, Anda kehabisan Kas, maka Anda tidak akan pernah mencapai tujuan Anda. Jadi jelas, Kas adalah dalam pengertian krusial, lebih penting daripada Laba. Menurut Brian Finch dalam “How to write a business plan” usaha tidak pernah jatuh karena kehilangan uang; tapi mereka gagal karena kehabisan Kas untuk membayar tagihan.

Sebagai contoh kegagalan ini terjadi ketika pada tahap awal usaha Anda memulai dengan Rp 10 juta dan Anda harus membayar ke pemasok sebesar Rp 1 juta tiap bulan. Anda berharap seorang pembeli akan membayar Anda Rp 12 juta pada bulan ke sepuluh. Artiya Anda mengharapkan keuntungan sebesar Rp 2 juta. Tetapi pembeli tidak akan membayar Anda sampai bulan ke dua belas. Anda masih menghasilkan laba yang sama tetapi kehabisan Kas untuk dua bulan lagi sehingga Anda mengalami kebangkrutan.

Dari uraian di atas jelas bahwa alur kas positif akan memudahkan dalam menjalankan usaha dan dengan alur kas positif usaha Anda akan mengalami keuntungan setiap saat yang akhirnya usaha menjadi lancar dan nyaman. Untuk memudahkan Anda bisa meminta bantuan seorang perencana keuangan bersertifikat dalam merencanakan usha Anda.

Berikut beberapa tips yang bisa membuat alur kas usaha Anda menjadi positif:

1. Lebih bayak menjual Kas daripada menjual secara Kredit

Kita semua tahu bahwa menjual secara kas lebih banyak manfaatnya daripada kita menjual secara tempo atau kredit. Dengan menjual secara kas kita terhindar dari risiko piutang macet. Kalaupun menjual secara kredit harus diperhitungkan bunga bank dan waktunya, misalkan tidak lebih dari 30 hari.

1. Meminta pembayaran ke pemasok lebih fleksibel.

Pembayaran yang fleksibel kepada pemasok itu juga sangat menguntungkan buat mengatur kas. Kita bisa meminta waktu pembayaran 45 hari sampai dengan 60 hari. Dengan meminta waktu pembayaran ke pemasok 45 hari dan kita menjual secara kredit 30 hari, maka kita masih mempunyai keuntungan 15 hari untuk memutar arus kas kita.

1. Apabila kita membayar lebih awal ke pemasok, kita bisa meminta diskon tambahan.

Dalam kondisi yang serba cepat, biasanya pemasok meminta pembayaran lebih awal untuk mengatur arus kasnya. Apabila pemasok meminta pembayaran lebih awal dan ada diskon tambahan, maka kesempatan tersebut jangan disia-siakan.

1. Jangan membeli barang dari satu pemasok.

Harus ada pembandingnya, minimum dua pemasok. Dengan membandingkan, kita bisa mengambil keuntungan dari pola pembayaran, misalkan bulan ini kita mengambil barang dari pemasok A untuk pembayaran 45 hari, bulan berikutnya kita mengambil barang dari pemasok B untuk pembayaran 45 hari juga, maka total pembayaran kita ke pemasok tersebut adalah 90 hari.

1. Menjalin hubungan baik dengan pelanggan dan pemasok.

Dengan menjalin hubungan yang baik dan intens, maka segala permasalahan bisa diselesaikan dengan baik pula, misalkan pelanggan suatu saat meminta dikirim barang lagi karena order tambahan, maka kita bisa meminta pemasok untuk mengirim lagi, meskipun barang yang sebelumnya belum kita bayar.

1. Memantau piutang yang sudah jatuh tempo.

Dengan menggunakan perangkat lunak sistem akuntansi, maka kita bisa memantau umur piutang kita ke pelanggan dan hutang kita ke pemasok. Apabila piutang sudah ada yang jatuh tempo, maka kita bisa segera menagihnya. Dengan pemantauan yang baik, maka kas kita terhindar dari kekosongan.



--


Kiat Menghitung Modal Usaha

September 8, 2008 by arsipbisnis

”Apa, sih, yang sebaiknya disiapkan untuk anak? Tabungan atau Asuransi?”

Keputusan untuk menyiapkan tabungan atau asuransi untuk anak seringkali membuat orang tua bingung. Tabungan dan asuransi memiliki fungsi yang berbeda. Tabungan adalah rekening yang kita buka di bank, tapi bisa kita ambil kapan pun. Sedangkan asuransi adalah proteksi yang diberikan oleh perusahaan asuransi kepada kita kalau kita mengalami risiko.

Sering kan kita bertanya kepada orang yang sudah membuka usaha: “Berapa sih modal yang Anda butuhkan dulu itu ketika membuka usaha Anda yang sekarang ini?“. Jawaban yang seringkali muncul adalah: “…sekian juta rupiah, atau sekian belas juta rupiah….” betul kan? Prinsipnya, ada angka yang keluar. Tapi, kalau Anda yang ditanya seperti itu, belum tentu Anda bisa menjawab. Karena umumnya ketika kita ingin menjalankan bisnis, banyak diantara kita yang tidak tahu bagaimana cara menghitungnya.

Nah, kali ini saya akan membagi rahasia kepada Anda tentang cara menghitung jumlah modal yang Anda butuhkan bila ingin memulai sebuah usaha.

Pada prinsipnya, dalam menjalankan usaha, hanya ada 3 jenis modal yang akan Anda keluarkan:

1. Modal Investasi Awal
2. Modal Kerja
3. Modal Operasional

Mari kita membahasnya satu per satu.

1. MODAL INVESTASI AWAL
Apa sih yang dimaksud modal investasi awal? Ini adalah jenis modal yang harus Anda keluarkan di awal, dan biasanya dipakai untuk jangka panjang. Contoh-contoh modal ini adalah bangunan, peralatan seperti komputer, kendaraan, perabotan kantor dan barang-barang lain yang dipakai untuk jangka panjang.

Kalau usaha Anda usaha bengkel motor, maka modal investasi awal Anda adalah bangunan, alat-alat perbengkelan, dan perabot lain yang dibutuhkan di bengkel tersebut. Kalau usaha Anda toko, maka modal investasi awal Anda adalah rak, meja, bahkan mungkin juga mesin kasir.

Biasanya, modal ini nilainya cukup besar karena dipakai untuk jangka panjang. Tetapi nilai dari Modal Investasi Awal ini akan menyusut dari tahun ke tahun bahkan bisa dari bulan ke bulan.

2. MODAL KERJA
Ini adalah modal yang harus Anda keluarkan untuk membeli atau membuat barang dagangan Anda. Modal kerja ini bisa dikeluarkan setiap bulan, atau setiap datang order.

Sebagai contoh, kalau usaha Anda usaha tempat makan, maka modal kerja yang Anda butuhkan adalah modal untuk membeli bahan makanan. Kalau usaha Anda usaha pem buatan barang kerajinan, maka modal kerja Anda adalah uang yang Anda keluarkan untuk membeli bahan baku. Kalau usaha Anda adalah jasa fotokopi, ya modal kerja Anda uang yang Anda keluarkan untuk membeli kertas, tinta, dan lain sebagainya.

Prinsipnya, tanpa modal kerja, Anda tidak akan bisa menyelesaikan order Anda atau tidak memiliki barang dagangan. Nanti, bisa-bisa Anda malah tidak akan dapat pembeli karena barangnya saja tidak ada. Itulah pentingnya modal kerja.

3. MODAL OPERASIONAL
Modal yang terakhir adalah modal operasional. Modal operasional adalah modal yang harus Anda keluarkan untuk membayar biaya operasi bulanan dari bisnis Anda. Contohnya pembayaran gaji pegawai, pulsa telepon bulanan, PLN, air, bahkan retribusi.

Pos-pos dalam modal operasional ini pada setiap bisnis umumnya hampir sama. Ini karena pada prinsipnya, yang dimaksud dengan modal operasional adalah uang yang harus Anda keluarkan untuk membayar pos-pos biaya di luar bisnis Anda secara langsung. Jadi, Modal Operasional ini biasanya dibayar secara bulanan.

Nah, gampang, kan? Sekarang, Anda bisa menghitung sendiri, modal yang harus Anda keluarkan untuk memulai usaha.

Safir Senduk

--


Menentukan Nilai dari Barang Agunan/Jaminan

September 8, 2008 by arsipbisnis

“Bagaimana cara bank menentukan besarnya nilai dari suatu barang agunan/jaminan sebab setiap mengajukan barang agunan atau jaminan selalu di bawah harga pasaran? Dan, apakah ada bank yang memberikan pinjaman tanpa agunan?”.

—————

Pada dasarnya jaminan bukan menjadi tujuan bank. Yang menjadi tujuan bank adalah pemberian pembiayaan usaha. Jadi pembiayaan usaha itulah nomor satu yang dilakukan bank. Sementara, jaminan atau agunan hanyalah salah satu cara bank untuk menjamin apakah peminjam itu akan melaksanakan kewajibannya dengan baik. Jaminan dianggap sebagai jalan keluar kedua atau jalan keluar terakhir pada saat nasabah tidak melaksanakan kewajibannya dengan baik, jaminan itulah yang dicairkan untuk melunasi kewajibannya. Oleh karena itu, bank memberikan cara khusus untuk menilai suatu jaminan.

Ada beberapa hal yang mendasari bank dalam memberikan nilai jaminan.

1). Untuk usaha yang dijamin dengan menggunakan uang tunai yang nilainya seratus persen. Jadi, kalau misalnya Anda meminjam uang dengan jaminan sebesar Rp 100 juta maka nilainya dihitung sama Rp 100 juta.

2). Untuk usaha yang memiliki jaminan tanah maka ada beberapa ketentuan karena untuk jaminan tanah ini ada beberapa hak antara lain tanah milik, tanah hak guna bangunan, dan tanah hak sewa. Untuk tanah hak milik, bank memberikan nilai antara 70% hingga 80%. Untuk tanah hak guna bangunan nilainya antara 60% sampai 70%, jaminan hak sewa itu tergantung banknya tetapi biasanya sekitar 50%. Kebanyakan persentase untuk bank ini menggunakan nilai PBB (pajak bumi dan bangunan) yang biasanya nilainya setengah dari harga pasar dan nilai likuidasi yaitu nilai saat menjual barang jaminan (untuk nilai ini biasanya sudah diperhitungkan biaya lelang, biaya notaris). Sebaliknya, bank jarang menggunakan nilai pasar (atau nilai jual sekarang)

3). Jaminan persediaan baik persediaan barang maupun persediaan piutang. Dalam jaminan persediaan ini dikenal adanya resi gudang. Akibat resi gudang ini, nilai persediaan barang bisa naik nilainya antara 50% hingga 60%, tapi kalau tanpa resi gudang, maka jaminan persediaan barang tidak ada nilainya atau jika ada maka nilainya sangat rendah. Hal ini disebabkan karena jaminan ini tidak bisa dipegang.

Jadi, sekali lagi bahwa penilaian bank atas barang jaminan bersifat sangat konservatif dalam arti benar-benar menjamin kepentingan bank karena diharapkan nilai jaminan itu saat dieksekusi harganya akan sama dengan yang diperkirakan oleh bank. Nah, perkiraan bank itu berdasarkan pengalaman pada saat bank mengeksekusi atau pada saat menjual barang jaminan. Hal ini didasari, karena menjual jaminan pada saat kolaps harganya akan jauh dibandingkan menjual pada saat usaha sedang berkembang. Oleh karena itu, bank mengambil nilai pada saat perusahaan macet. Karena pada prinsipnya, bank memang bukan membayar barang jaminan tetapi membiayai usaha. Sementara jaminan merupakan tujuan akhir bank karena tujuan akhir maka jaminan dinilai rendah yaitu nilai pada saat dia kolaps dan dijual. Dan jaminan ini akan dijual oleh bank jika bank menilai bahwa usaha yang dibiayai ini sudah macet.

Nah, untuk bank yang memberikan pembiayaan tanpa agunan atau jaminan biasanya berdasarkan syarat tertentu. Misalnya, gaji harus melalui bank yang bersangkutan karena pinjaman tanpa agunan biasanya untuk orang-orang yang memiliki pendapatan tetap. Dalam hal ini berarti antara bank dan tempat calon nasabah harus ada kerjasamanya. Untuk UKM biasanya harus ada jaminan tertenu. Oleh karena itu untuk mendapatkan pinjaman tanpa agunan harus melalui lembaga lain misalnya lembaga UKM universitas jadi kalau mau harus menjadi anggota lembaga keuangan di universitas. Saat ini, pemeritah sedang membangun lembaga keuangan yaitu lembaga keuangan Mikro. Ini mungkin menjadi rekomendasi logis bagi Anda jika ingin melkukan pinjaman tanpa ada jamianan.

Yustinus Mahu

Konsultan Keuangan Independen,

Analis Kredit & Pimpinan Salah Satu Bank Pemerintah

Jl. Pejompongan V No. 28 Jakarta Pusat

--


Mengatur Anggaran Keuangan Usaha Vs Keuangan Rumah Tangga

September 8, 2008 by arsipbisnis

“Saya baru satu tahun belakangan ini merintis usaha persewaan gaun pengantin. Rencananya dalam waktu dekat saya juga akan membuka jasa rias pengantin, karena saya baru saja selesai mengikuti kursus rias pengantin. Perkembangan usaha saya lumayan menggembirakan dan cukup banyak tetangga sekitar yang memanfaatkan jasa saya ketika mereka mengadakan acara pernikahan. Namun sampai saat ini setiap akhir bulan keuntungan usaha saya selalu habis saya putarkan untuk modal usaha di bulan berikutnya. Sampai saat ini saya memang belum bisa mengatur pengelolaan keuangan secara terpisah antara usaha saya dengan keuangan rumah tangga. Saya ingin menanyakan bagaimana cara menertibkan keuangan usaha saya agar tidak tercampur dengan urusan keuangan rumah tangga? Apakah Bapak bisa memberi contoh pembukuan usaha jasa rias pengantin, serta perhitungan usaha saya agar nantinya bisa diperkirakan kapan balik modal? Bagaimana caranya agar keuntungan saya tidak habis saya gunakan untuk modal usaha bulan berikutnya?”

—————

Pemisahan Keuangan Usaha dan Rumah Tangga

Menjawab pertanyaan bagaimana cara menertibkan keuangan usaha agar tidak tercampur dengan urusan keuangan rumah tangga, saya ingin mengetahui apakah usaha itu satu-satunya sumber kehidupan atau masih ada sumber kehidupan yang lain. Kalau ada sumber lain maka segera pisahkan keuangan rumah tangga dengan usaha persewaan gaun pengantin. Namun ketika itu menjadi satu-satunya sumber penghidupan maka Anda perlu mengatur besar anggaran setiap hari untuk keperluan rumah tangga yang akan menjadi beban usaha tersebut.

Saya teringat ketika masih kecil belanja ke toko melihat penjaga toko memasukkan uang hasil penjualan ke dalam laci bukan dengan membuka laci tetapi melalui lubang kecil seukuran uang, sementara laci tetap terkunci. Tindakan tersebut untuk mengamankan uang dan menjaga agar uang toko tidak tercampur dengan uang rumah tangga. Pada saat sore hari uang dihitung dan dicocokkan dengan barang yang sudah berkurang karena terjual.

Sejumlah uang digunakan untuk memesan barang baru, sebagian lagi dipisahkan untuk kebutuhan rumah tangga, begitu seterusnya. Demikian juga dengan usaha Anda amankan uang hasil persewaan gaun dan rias pengantin tidak harus sama dengan dengan pemilik toko di atas. Saat ini sudah banyak cara untuk mengamankan uang yaitu dengan menabungnya di bank. Setiap mendapat uang hasil persewaan segera setor ke bank. Dengan menabung di bank uang langsung diamankan, tetapi jika masih di tangan maka ada saja godaan untuk belanja. Percayalah, Anda akan melihat perkembangan usaha dari jumlah tabungan di bank yang terus meningkat.

Pembukuan Usaha Persewaan Gaun Pengantin

Terhadap pertanyaan mengenai apakah bisa memberi contoh pembukuan usaha jasa tata rias pengantin, serta perhitungan usaha agar nantinya bisa diperkirakan kapan balik modal, pada prinsipnya yang menentukan adalah apakah usahanya memberi keuntungan yang cukup atau tidak? Dengan adanya pembukuan, pengusaha berharap mendapat gambaran keuntungan dari usahanya. Oleh karena itu secara sederhana suatu usaha dikatakan untung apabila penjualan lebih besar dari biaya-biayanya. Mengingat kompleksitas usaha yang tidak terlalu rumit maka saya sarankan untuk membuat Buku Harian Persewaan.

Buku Harian Persewaan Gaun dan Rias Pengantin, tidak lain adalah buku yang mencatat aktivitas harian dengan kolom sebagai berikut:

1


2


3


4


5


6


7


8

No.


Tanggal


Uraian


Nama/Alamat Penyewa


Jumlah


Harga Sewa


Nilai


Tanggal Kembali



Setiap ada penyewa dicatat pada Buku Harian Persewaan secara berurut nomor, sesuai dengan tanggal terjadinya sewa gaun pengantin. Kolom uraian berisi jenis gaun, tanda pengenal gaun, nomor registrasi. Pada kolom Penyewa jangan lupa tanda pengenal seperti KTP/SIM/PASPOR bila perlu dijadikan jaminan pengembalian. Pada kolom tanggal kembali agar diberi keterangan tangggal berapa dan lunas atau belum, Tanda lunas akan dicocokkan dengan uang yang disetor ke bank. Buatkan catatan-catatan biaya yang diperlukan setiap bulan dalam satu buku dengan kolom-kolom secara berurut nomor, tanggal, uraian, jumlah, nilai dan keterangan seperti di atas. Dari catatan harian usaha persewaan, jumlah hasil sewanya lalu dibandingkan dengan jumlah biaya-biaya yang dikeluarkan pada suatu periode biasanya setahun maka akan diperoleh jumlah keuntungan. Dalam perhitungan keuntungan harus diperhitungkan jumlah biaya untuk cadangan pembelian gaun baru yang disebut Cadangan Penyusutan.

Cadangan Penyusutan.

Perlu diketahui bahwa gaun semakin lama semakin turun nilainya baik karena aus atau lusuh maupun karena adanya model baru. Untuk itu perlu ditentukan bahwa gaun pengantin harus diganti satu atau dua tahun ke depan. Perhitungannya adalah sebagai berikut: misalnya untuk penggantian gaun setelah dua tahun, maka harga beli gaun dibagi dengan 24 bulan sehingga diperoleh nilai yang harus dicadangkan setiap bulan. Cadangan setiap bulan diambilkan dari hasil sewa bulan yang bersangkutan. Bila tidak cukup perlu dikompensasikan dengan bulan berikutnya tetapi yang terpenting selama satu periode misalnya setahun jumlahnya sama dengan 12 kali cadangan per bulan. Dengan demikian cadangan terbentuk dari sejumlah uang yang berasal dari biaya yang dicadangkan untuk membeli kembali gaun baru. Setelah mengetahui jumlah cadangan maka dapat diketahui berapa keuntungan dan kapan modal usaha akan balik.

Kapan Modal Usaha Akan Balik.

Kapan modal bisa balik tergantung dari besar kecilnya uang kas masuk (cash flow) setiap periode, biasanya dalam periode setahun. Uang kas masuk (cash flow) adalah keuntungan bersih ditambah dengan cadangan penyusutan. Keuntungan bersih berisi keuntungan setelah semua biaya diperhitungkan seperti pembelian bahan pencuci, parfum, gantungan, biaya tenaga kerja dan lain-lain termasuk biaya untuk cadangan penyusutan setahun. Modal usaha adalah jumlah uang yang digunakan untuk membeli gaun pengantin. Jika modal usaha dibagi dengan uang kas masuk (cash flow), maka diketahui berapa lama modal usaha akan balik. Agar mendapat gambaran yang lebih jelas di bawah ini dibuat contoh perhitungan dalam angka. Angka-angka yang diambil sangat sederhana untuk memudahkan ilustrasi sehingga mudah juga dimengerti, sebagai berikut:

Apabila diketahui Modal Usaha Persewaan Gaun Pengantin Rp 26.000.000,- jika diperkirakan umurnya 2 tahun maka harus dicadangkan penyusutan pertahun Rp 13.000.000,-. Hasil sewa setahun Rp 30.000.000,- dan biaya-biaya yang dikeluarkan selama setahun Rp. 6.000.000,- maka perhitungan keuntungannya sebagi berikut:

Hasil sewa setahun Rp. 30.000.000,-

Biaya-biaya yang dikeluarkan Rp. 6.000.000,-

Biaya untuk cadangan penyusutan Rp. 13.000.000,-

_______________ +

Rp. 19.000.000,-

_______________

Keuntungan Bersih Rp. 11.000.000,-

Dari perhitungan di atas diketahui uang kas bersih (cash flow) adalah Rp 24.000.000,- berasal dari keuntungan bersih Rp 11.000.000,- ditambah dengan biaya untuk cadangan penyusutan Rp. 13.000.000,-. Jika modal usaha Rp 26.000.000,- dibagi dengan Kas Masuk Rp. 24.000.000,- maka modal usaha balik dalam tempo 1 tahun 1 bulan.

Namun demikian Anda mengatakan dalam kenyataannya setiap bulan uang sewa habis terus, maka perlu dicanangkan kita-kiat untuk mengatasi hal-hal tersebut.

Kiat-Kiat Agar Modal Usaha Tidak Habis.

Kiat-kiat agar keuntungan tidak habis adalah amati pengeluaran Anda dengan menentukan prioritas pembelanjaan. Yaitu, pertama mempersiapkan pengeluaran bahan-bahan untuk memperlancar usaha bulan berikutnya seperti sabun, parfum, pengawet, dll. Kedua, pengeluaran untuk membentuk cadangan membeli gaun pengantin yang baru. Prioritas ketiga pengeluaran untuk menopang kehidupan keluarga. Perlu diingat bahwa perbedaan yang paling hakiki antara keuangan usaha dan keuangan rumah tangga adalah keuangan usaha ditujukan untuk menghasilkan uang lagi, sementara keuangan rumah tangga untuk menghabiskan uang. Oleh karena itu keperluan keluarga sebaiknya dibatasi, bila perlu diperketat untuk mendukung tumbuhnya usaha Anda yang baru berumur satu tahun.

Yustinus Mahu

Konsultan Keuangan Independen

Analisis Kredit & Pimpinan Cabang Salah Satu Bank Pemerintah

Jl. Pejompongan V Nomor 28 Jakarta Pusat

Telp/Fax: 021-572 2622

Mobile: 081389 800827

Sumber: Peluang Usaha


--

enyusunan Rencana Keuangan pada Usaha Perdagangan

September 8, 2008 by arsipbisnis

“Bagaimana membagi keuangan berdasarkan pos masing-masing? Contoh: untuk biaya sales, promosi, untuk laba/keuntungan”.



—————



Perencanaan keuangan yang akan dibahas berikut ini dikaitkan dengan usaha perdagangan, sehingga dapat memberi gambaran bagaimana melakukan perencanan keuangannya.



Perencanaan Keuangan.

Perencanaan keuangan yang baik, dapat merupakan sebagian dari keberhasilan itu sendiri. Awal dari keberhasilan dimulai dari perencanaan yang baik. Berikut ini contoh sederhana bagaimana perencanaan keuangan, yang dikaitkan dengan usaha distributor/perdagangan snack.

Katakan pada tahun yang akan datang Anda merencanakan untuk mendistribusikan 12 ton atau 12.000 kg snack kepada pelanggan. Jika dibagi dalam 12 bulan maka diperkirakan 1000 kg setiap bulan. Apabila harga belinya Rp 2.000 per kg dan Anda merencanakan menjual dengan harga Rp 2.500 per kg, sedangkan biaya pemesanan seperti transport, dll adalah Rp 200.000 per bulan atau Rp 2.400.000 per tahun, maka perhitungan perencanaan keuntungan tahun 2008 setelah diperhitungkan biaya administrasi dan umum Rp. 600.000, seperti yang terlihat pada tabel berikut ini:



Perencanaan Keuangan Tahun 2008

No


Uraian


Satuan/kg


Harga


Total Nilai


%

1


Penjualan


12.000


2.500


30.000.000


100

2


Pembelian


12.000


2.000


24.000.000


80

3


Laba Kotor (3=2-1)








6.000.000


20

4


Biaya Penjualan








2.400.000


8

5


Baiya Administrasi/umum








600.000


2

6


Laba (6=3-4-5)








3.000.000


10



Perhitungan pada tabel di atas menunjukkan bahwa, keuntungan sebelum pajak tahun 2008 adalah sebesar Rp 3.000.000 atau 10 % dari jumlah barang yang dijual senilai Rp 30.000.000. Kita baru saja merencanakan keuntungan dengan mengandaikan barang dagangan Anda, hanya satu jenis saja.



Keuntungan per Jenis Barang

Permasalahannya adalah bagaimana merencanakan keuntungan, apabila barangnya ada beberapa jenis. Kita asumsikan saja barang dagangan ada 3 jenis. Masing-masing snack A, snack B dan snack C. Pada tahun 2008 yang akan datang direncanakan akan menjual barang snack A 5.000 kg, snack B 4.000 kg dan snack C 3.000 kg. Harga beli masing-masing snack sbb: snack A Rp 1.800, snack B Rp 2.100 dan snack C Rp 2.200. Pada tahun 2008 direncanakan untuk menjual dengan harga masing-masing snack A Rp 2.400, snack B Rp 2.550 dan snack C Rp 2.600. Biaya penjualan yang ditanggung adalah Rp 2.400.000 dan biaya administrasi dan umum Rp 600.000, maka perhitungan perencanaan keuntungan pada tahun 2008 dapat terlihat pada tabel berikut ini:



Perencanaan Keuntungan Tahun 2008

No.


Uraian


Satuan/Kg


Harga


Total Nilai


%

1


Penjualan Snack A


5000


2.400


12.000.000




2


Snack B


4000


2.550


10.200.000




3


Snack C


3000


2.600


7.800.000




4


Total Penjualan








30.000.000


100

5


Pembelian Snack A


5000


1.800


9.000.000




6


Snack B


4000


2.100


8.400.000




7


Snack C


3000


2.200


6.600.000




8


Total Pembelian








24.000.000


80.0

9


Laba Kotor 9=4-8








6.000.000


20.0

10


Biaya Penjualan








2.400.000


8.0

11


Biaya Administrasi / umum








600.000


2.0

12


Laba (12=9-10-11)








3.000.000


10.0



Berdasarkan perhitungan per jenis snack pada tabel di atas, diperoleh keuntungan sebelum pajak tahun 2008 sebesar Rp 3.000.000 atau 10.0 % dari jumlah barang yang dijual senilai Rp 30.000.000.

Perencanaan Barang.

Kalau meneliti lebih dalam lagi, apa yang menarik dari kedua perhitungan keuntungan di atas adalah keuntungan perjenis barang/produk yang berbeda. Mari kita lihat tabel berikut ini:

Keuntungan Per Produk Snack

No


Uraian


Harga Jual


Harga Beli


Keuntungan per jenis snack


%

1


Produk Snack A


2.400


1.800


600


33.3

2


Snack B


2.550


2.100


450


21.4

3


Snack C


2.600


2.200


400


18.2



Ternyata sumbangan keuntungan tertingi berasal dari produk snack A sebesar 33.3 % sedangkan yang terendah adalah snack C sebesar 18.2 %. Pengetahuan akan besar kecilnya sumbangan per jenis barang berguna utuk merencanakan keuntungan pada masa yang akan datang. Seperti halnya snack A yang menyumbangkan keuntungan terbesar, maka pada tahun yang akan datang penjualannya dapat didorong lebih banyak lagi, sehingga sumbangan keuntungan kepada perusahaan makin besar pula. Sebaliknya produk snack C yang menyumbang keuntungan yang kecil dapat dikurangi penjualannya.

Yang kita pelajari dari dua tabel perhitungan di atas adalah perencanaan keuangan pada usaha perdagangan, sedangkan perencanaan keuangan pada usaha manufaktur atau pabrik, akan lebih kompleks dan lebih rinci lagi.



Yustinus Mahu,

Konsultan keuangan independent,

Analis Kredit & Pimpinan Salah Satu Bank pemerintah

Sumber: Peluang Usaha


--

20 Faktor Kunci ‘Menembus’ Bank

September 7, 2008 by arsipbisnis

Apa yang terlintas di benak pengusaha manakala memandang prospek usahanya begitu cerah, namun terbentur ketiadaan modal tambahan? Tentu, akan berusaha menarik investor ke dalam usahanya. Salah satu investor yang seringkali diharapkan adalah lembaga pembiayaan, dalam hal ini lembaga perbankan.

Memang, hingga saat ini, bank masih menjadi pilihan utama sebagian besar pengusaha yang membutuhkan tambahan modal bagi pengembangan usaha. Ada beberapa alasan mengapa begitu. Antar lain adanya kejelasan regulasi. Termasuk di dalamnya kejelasan –bahkan kepastian hukum- mengenai hak dan kewajiban masing-masing pihak (pemberi hutang/bank dan penerima hutang/debitur).

Kejelasan regulasi muncul karena salah satu fungsi bank adalah sebagai lembaga intermediary yang menyalurkan dana pihak ketiga kepada pihak yang membutuhkan. Artinya, kredit sudah telah menjadi suatu produk keluaran bank sehingga segala sesuatu yang berkaitan dengan kredit telah jelas diatur.

Kepastian hukum yang muncul karena perjanjian kredit antara bank dengan debitur senantiasa dilakukan secara notariil. Ini berbeda dengan hubungan utang piutang antar anda dengan seorang kawan, misalnya. Kesepakatan yang terjadi memang sangat flexible dan negotiable, yang bisa jadi akan menguntungkan Anda sebagai pebisnis. Misal, kesepakatan mengenai kompensasi (bunga) atau jangka waktu pengembalian. Namun di sisi lain, sifat perjanjian yang cenderung sangat lentur akan menciptakan kepastian hukum yang kabur. Secara ekstrim, isi kesepakatan cenderung mudah disalah artikan atau bahkan disalah gunakan untuk menguntungkan salah satu pihak. Akhirnya, bukan hanya hubungan utang-piutang yang bermasalah, namun hubungan pertemanan pun bisa menjadi runyam. Masalahnya sekarang, bagaimana agar upaya menarik investor permodalan dari suatu lembaga perbankan bisa secara mulus kita dapatkan?

Berikut ini akan saya sampaikan beberapa hal yang sebaiknya dilakukan, tidak dilakukan dan dihindari oleh pemohon kredit.

Do’S: Apa yang harus Diketahui, Dipersiapkan, Dimiliki dan Dilakukan

1). Usaha telah berjalan dan menguntungkan

Apa kepentingannya? Ya, bank berkepentingan mengetahui kondisi past performance usaha Anda. Pendek kata, bank butuh bukti bahwa usaha yang Anda jalankan merupakan usaha yang mampu hidup dan bertahan, memiliki pasar yang baik, dan mampu menghasilkan keuntungan. Termasuk di dalamnya, adalah kemampuan Anda pribadi dalam mengelola usaha.

Secara umum, bank butuh keyakinan bahwa Anda mampu menjalankan usaha minimal 2-3 tahun, dan telah menghasilkan laba positif setidaknya pada satu periode tahun terakhirnya. Ini mutlak, mengingat hanya usaha yang terbukti profitable yang dinilai akan mampu mengelola kredit sekaligus memastikan pengembaliannya.

2). Terpenuhinya aspek legalitas

Aspek legalitas/perizinan usaha merupakan bentuk pengakuan pihak ketiga atas usaha yang Anda jalankan. Pengakuan ini berarti pula adanya kepastian hukum atas eksistensi usaha, adanya persetujuan dari masyarakat sekitar sehingga tidak berpotensi konflik, serta telah memenuhi kewajiban sebagai ‘warga negara’ yang baik, semisal dalam hal pembayaran pajak.

Peizinan minimal yang harus dimiliki adalah Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), Surat Izin Usaha Perusahaan (SIUP) dan Tanda Daftar Perusahaan (TDP). Apapun bentuk usaha Anda-perorangan maupun badan hukum-harus memiliki syarat legal minimal ini. Khusus untuk industri, pabrikasi dan beberapa pola usaha lain memerlukan syarat legal tambahan, seperti Ijin Lingkungan (HO). Syarat legal lain menyesuaikan dengan jenis usaha yang Anda kelola.

Bank Indonesia mewajibkan bank untuk melaporkan kegiatan pemberian kreditnya debitur per debitur. Salah satu entry point yang digunakan adalah pencantuman NPWP, yang untuk saat ini diberlakukan untuk besaran kredit Rp 50 juta ke atas. Untuk besaran kredit di bawah Rp 50 juta, cukup didukung dengan Surat Keterangan (Domisili) Usaha dari Kelurahan/Kecamatan setempat.

3). Usaha yang bersifat prospektif

Anda harus dapat meyakinkan bahwa usaha Anda berprospek cerah. Salah satunya, dari segi komoditi bisnis. Apakah komoditi yang kita angkat dalam usaha ini memang masih terus dibutuhkan di masa depan? Atau sesungguhnya pasar mulai jenuh menerima konten usaha Anda?

Kemudian, dari aspek makro ekonomi. Akankah komoditi bisnis Anda memiliki ancaman regulasi yang serius dari pemerintah beberapa waktu ke depan? Adakah kemungkinan, pemilik kran bahan baku sebagai hulu usaha akan dikuasai pihak lain yang secara analisis makro akan memonopoli harga sehingga berakibat pada ketiadaan daya beli masyarakat? Juga, apakah iklim politik kenegaraan yang tidak menentu bisa berakibat pada hilangnya pemasok dan larinya pembeli?

Bank memiliki pengetahuan tentang proyeksi ini. Nah, tugas anda adalah meyakinkan pihak bank, bahwa kemungkinan-kemungkinan negatif seperti di atas tidak akan berpengaruh banyak pada usaha Anda.

4). Tunjukkan keunggulan dan keunikan usaha Anda

Selain meyakinkan bank tentang cerahnya prospek komoditi usaha, Anda juga harus dapat menunjukkan keunggulan Anda sebagai pebisnis yang mumpuni. So, ini berkaitan dengan pola manajemen usaha, alias cara Anda melakukan pengelolaan usaha. Secerah apapun prospek bisnis yang Anda lakukan, takkan ada artinya bila Anda tidak mampu menunjukkan kemampuan menunjukkan kemampuan mewujudkan prospek itu menjadi kenyataan.

Apakah Anda memiliki ide-ide dan inovasi yang brillian dalam rangka pengembangan usaha Anda? Tunjukkan kepada bank bahwa Anda memiliki keunggulan komparatif dibandingkan dengan pesaing atau pemain bisnis serupa. Tunjukkan pula berbagai keunikan usaha dan pengelolaannya, sehingga usaha Anda menjadi ‘berbeda’ dan layak menjadi pilihan bagi konsumen.

5) Memiliki rencana pemanfaatan yang pasti.

Dalam hubungannya dengan kredit, anda harus memiliki rencana yang pasti akan penggunaan kredit yang Anda ajukan. Termasuk juga, besaran kredit yang Anda perlukan.

Anda harus mampu menjelaskan secara rinci rencana pemanfaatan, dan efek positif yang akan terwujud. Berapa persen peningkatan omset yang bisa didapat dengan adanya kucuran kredit misalnya. Anda harus bisa memproyeksikannya. Anda juga harus menyatakan bahwa Anda memiliki komitmen yang tegas dalam pemanfaatan kredit, sehingga bank yakin bahwa kucuran kredit akan dioptimalkan untuk keperluan usaha sebagaimana direncanakan.

6) Rencana Pengembalian.

Dengan adanya rencana pasti dan proyeksi kemajuan yang akan diperoleh, maka anda juga harus mampu memperlihatkan kepada bank tentang rencana sekaligus kemampuan dalam hal mengembalikan kredit. Semisal, dengan progres peningkatan omset sebesar 40% di dalam satu periode usaha pasca pencairan. Dengan peningkatan laba bersih akibat kenaikan omset, kapan Anda akan memulai mencicil pokok, atau bahkan melakukan pengemballian sekaligus?

Atau, adakah kemungkinan Anda akan mampu memutar hasil usaha itu untuk menghasilkan lonjakan peningkatan omset lebih dari 40%, sehingga menurut Anda kredit layak diperpanjang? Anda harus memiliki pandangan ke depan yang jelas seperti itu.

7) Job description dan kaderisasi

Salah satu hal yang dapat menjamin keberlangsungan usaha di masa depan adalah kejelasan tugas antar pengelola usaha, baik Anda sebagai business owner maupun karyawan. Tidak boleh ada ketergantungan kepada satu personil saja, yang bahkan dapat mengentikan jalannya roda usaha manakala personil tersebut tidak ada. Pendek kata, usaha harus terus berjalan meskipun-misalnya-si pemilik sedang sakit. Jangan one man show.

Dalam konteks demikianlah, kaderisasi juga diperlukan. Anda harus meyakinkan bank bahwa ketika terjadi sesuatu dengan Anda maka usaha Anda telah memiliki penerus yang tak kalah cakap.

8). Siapkan sharing dana sendiri

Dalam mekanisme pemberian kredit, bank tidak diperkenankan memenuhi seluruh kebutuhan kreditnya (100%). Contoh, untuk investasi pabrik di lokasi baru senilai Rp 1 miliar. Alam kisaran rata-rata ketentuan bank di Indonesia, Anda harus memiliki modal sendiri sebesar 35% atau sekitar Rp 350 juta.

Demikian pula untuk modal kerja. Anda harus memiliki share modal sebesar 30%. Namun khusus untuk modal kerja, share ini dapat berupa aktiva lancar (piutang atau persediaan), modal pesero, akumulasi laba ditahan, dan sebagainya.

Selain untuk menunjukkan kemampuan sendiri, sharing Dana Sendiri (SDS) diperlukan untuk menunjukkan keseriusan Anda dalam berusaha, sekaligus untuk menciptakan komitmen moral antara debitur dan bank. Artinya, kedua pihak tentu tidak akan bersedia bekerja sama jika usaha yang dijalankan tidak mampu mengembalikan modal yang telah dikeluarkan oleh masing-masing pihak.

9) Sediakan agunan tambahan yang cukup

Sebagai bentuk lain pengembalian kredit, maka Anda harus menyediakan agunan (jaminan) tambahan, baik yang berupa fixed asset (tanah, bangunan, kendaraan) maupun current asset (tagihan, persediaan, uang kas, surat berharga) sebagai second way out (jalan keluar kedua).

Agunan yang utama (first way out) sesunggunya dalah usaha yang dibiayai. Artinya, hasil usaha yang akan diperoleh itulah, yang bisa menutup kembali kreditnya. Agunan tambahan hanya akan digunakan jika hasil usaha Anda tidak dapat diharapkan lagi.

Beberapa nilai kecukupan agunan tambahan? Rata-rata perbankan mensyaratkan kecukupan nilai jual cepat (nilai likuidasi) agunan sebesar lebih kurang 120% dari total kreditnya. Selain itu, syarat untuk agunan adalah tidak sedang dalam sengketa.

10). Memahami ketentuan kredit sekaligus menegosiasikannya.

Sangat dianjurkan, bila sebelum mengajukan kredit di bank, anda telah mempelajari dan memahami seluk beluk kredit perbankan. Pengetahuan tentang hal tersebut bisa anda dapatkan dari berbagai sumber. Buku, media cetak seputar bisnis, keterangan dari petugas bank, brosur, informasi dari pengusaha lain yang telah berbank, dan sebagainya.

Apa keperluannya? Agar Anda dapat melakukan negosiasi terbaik terhadap bank. Misal, tentang suku bunga yang akan diterapkan. Atau bahkan, tentang skim (jenis) kredit yang paling cocok untuk keperluan Anda.

Pastikan bahwa apa yang nantinya menjadi tipe, struktur dan syarat dalam putusan kredit dapat Anda penuhi dengan baik, tidak memberatkan, dan sesuai dengan kondisi serta perkembangan usaha Anda



DONT’S: Yang harus Dihindari dan Tidak Boleh Dilakukan

11). Bisnis remang-remang, ‘lampu merah’, atau terlarang.

Jangan pernah sekali-kali mengajukan pinjaman untuk usaha Anda, jika usaha Anda merupakan bisnis terlarang. Misal, bisnis narkoba, obat palsu, kayu selundupan, barang impor ilegal, jual beli satwa yang dilindungi, penyaluran TKI ilegal dan sejenisnya. Juga jika bisnis Anda masuk wilayah yang banyak diistilahkan dengan istilah ‘bisnis remang-remang’ seperti prostitusi, diskotik liar dan hotel/penginapan berkonotasi ‘mesum’. Bank dilarang membiayai bisnis-bisnis seperti di atas, sebesar apapun prospek bisnis tersebut.

12) Berbohong tentang hubungan yang sedang/pernah terjalin dengan bank lain

Seringkali calon debitur menutupi keberadaan hutangnya kepada pihak lain (bank lain), dengan harapan akan memperoleh besaran utang yang lebih banyak lagi. Ada juga yang menutupi prestasi buruk utangnya di bank lain, agar bank barunya percaya kemampuan pemohon kredit.

Percuma! Anda justru akan langsung mendapat penilaian terburuk seputar karakter Anda, karena bank akan mengetahui kebohongan Anda. Bank memiliki berbagai instrumen untuk mengetahui hal-hal yang coba Anda tutupi, baik melalui Informasi Debitur Individual (IDI) Bank Indonesia, Daftar Hitam Bank Indonesia, serta berbagai informasi dari institusi-institusi terkait serta pengusaha rekanan bank.

13). Cacat kredit

‘cacat kredit’ yang dimaksudkan di sinis adalah performance kredit yang buruk di bank atau lembaga keuangan lainnya. Track record kredit yang buruk di bank akan menjadi faktor krusial yang menentukan kesediaan lembaga keuangan atau bank lain untuk menerima Anda sebagai salah satu debiturnya.

Intinya, jika saat ini anda telah memiliki kredit, jaga sebaik-baiknya performance kredit Anda sebagai kredit lancar. Kalaupun sedang bermasalah, segera selesaikan dan buktikan dalam perjalanan ke depan bahwa Anda tidak berpotensi menjadi debitur bemasalah kembali.

14) Merekayasa laporan keuangan dan informasi lainnya.

Rekayasa laporan keuangan biasanya dilakukan dengan tujuan agar kondisi cash flow pemohon kredit terlihat lancar dan profitable. Namun, dibalik itu, rekayasa justru akan berbalik menjadi hal yang merugikan, karena (a) bank dapat ‘membaca’ ketidakwajaran laporan keuangan usaha Anda, dengan membandingkan berbagai indikator ideal sebuah jenis usaha, plus cross check ke berbagai pihak yang berkaitan dengan usaha Anda, dan (b) kebohongan yang terkuak-lagi-lagi-menyeret Anda kepada penilaian buruk tentang karakter. Dan jika sudah sampai kepada tataran tersebut, itu berarti anda menutup pintu bank bagi Anda sendiri.

15). Jangan miliki Ketergantungan

Usaha Anda tidak hanya tidak boleh tergantung pada satu key person saja, tapi juga tidak boleh tergantung pada segelintir pemasok ataupun pembeli saja. Ketergantungan dapat membuat usaha anda terkena ‘serangan jantung’ yang sifatnya tiba-tiba dan mematikan manakala rekanan tersebut menarik diri dari lingkaan bisnis Anda. Anda akan kelimpungan, dan roda perusahaan terancam berhenti.

Bank tidak akan mau mengambil resiko terlampau besar, jika kemungkinan akan terjadinya hal tersebut cukup potensial.

16). Berubah-ubah rencana

Jangan plin-plan dalam hal rencana pengembangan usaha Anda. Jika anda telah mempertimbangkan masak-masak dan menetapkan akan mengajukan permohonan kredit untuk rencana A, komitlah dengan rencana tersebut. Masukan positif, sepanjang memperkuat pelaksanaan rencana A, silakan diserap.

Yang tidak dianjurkan adalah, ketika Anda telah mengajukan proses kredit, anda berpikir untuk lebih baik melaksanakan program B. ketika bank mencoba mengakomodir permohonan tersebut, Anda beralih lagi ke rencana C yang nota bene sangat berbeda dengan rencana A dan B.

Apa yang ada di benak petugas bank? Anda bukan orang yang teguh pendirian, plin-plan, mudah terpengaruh dan, tidak bisa commited. Sangat mungkin apabila kredit telah dikucurkan, anda akan dengan mudah mengalihkan penggunaan kepada aktivitas usaha yang lain. Bahkan bisa jadi untuk keperluan di luar usaha. Dan ini sangat buruk di mata bank.

17). Terlampau mendesak-desak

Anda boleh bersikap proaktif, tapi tidak boleh ‘hiperaktif’ dalam upaya Anda memperoleh kredit. Sebagi lembaga intermediary, bank harus meyakinkan dirinya bahwa dana yang dikucurkan akan dapat dikembalikan dengan baik. Untuk itu bank memerlukan waktu yang cukup untuk menganalisa kelayakan usaha Anda.

Sekedar saran, jangan Anda mengintimidasi’ bank. Meyakinkan bank adalah keharusan, tetapi ‘memaksa’ dengan mempressure proses kredit adalah larangan. Bank akan kehilangan simpati sekaligus kepercayaanya kepada anda, karena bisa jadi bank menilai bahwa anda mendesak-desak dengan tujuan agar bank tidak sempat terlalu lama dalam ketika mengorek informasi tentang Anda dan usaha Anda.

Soal waktu dan momentum, percayalah, bahwa bank senantiasa memperhatikan hal tersebut, karena kredit bank sendiri memiliki prinsip tepat orang, tepat guna, tepat jumlah dan tepat waktu. Dan untuk itu , bank telah memiliki tingkat kewajaran dan maksimal akan durasi waktu proses kreditnya.

18). Mencoba mengiming-iming petugas bank

Ini hal non teknis, yang ternyata banyak dilakukan oleh pemohon kredit. Entah iming-iming berupa uang, barang, janji, success fee dan sejenisnya bila kredit dapat diluncurkan. Petugas bank yang baik, tentu tidak akan terpengaruh dengan hal tersebut. Yang terjadi, justru kontraproduktif bagi pemohon, karena merupakan indikasi akan ketidakpercayaan diri pemohon dan upaya menutup ‘bobrok’ usaha, sebagaimana kesimpulan yang bisa muncul di point 6 di atas.

Analoginya, perlukah kita menyogok petugas kepolisian jika kita yakin tidak melanggar peraturan lalu lintas? Perlukah kita meminta tolong makelar kredit jika kita yakin usaha kita memang layak untuk dibiayai?

SUGGESTIONS: apa yang sebaiknya dihindari

19) Mengambil kredit karena tergiur persuasi bank

Pernahkah Anda dirayu marketer kartu kredit, hingga akhirnya luluh dan meng-apply kartu kredit, padahal sesungguhnya Anda tidak membutuhkannya? Atau, pernahkan Anda, tergiur membeli barang yang yang semula tidak masuk ke dalam rencana belanja belanja akibat bombardir persuasi oleh seorang Sales Promotion Girl?

Apa yang terjadi sesungguhnya? Anda menjadi konsumtif, karena merasa ‘memiliki uang’ dalam kartu. Akibat lain, pengeluaran bulanan Anda melonjak dari yang dianggarkan. Siapa yang merugi? Anda sendiri.

Ya, bagaimanapun pihak bank adalah lembaga bisnis yang, yang tentu saja berkepentingan dengan keberhasilan penyaluran kreditnya. Karenanya pula, kredit menjadi produk yang senantiasa berusaha dijual kepada publik dengan berbagai kemudahan dan keminimalan kensekuensi.

Sebagai pengusaha yang baik, anda akan senantiasa mendapatkan tawaran semacam itu. Saran saya, jangan ambil kredit jika Anda tidak memiliki rencana pasti akan penggunaannya. Anda akan terjerat akan kewajiban kreditnya di kemudian hari, karena sangat mungkin pemanfaatan kredit Anda akan tidak terarah dan produktif.

20). Asal menerima kredit

Seringkali putusan kredit yang diberikan bank tidak sesuai dengan permohonan kredit Anda. Baik mengenai jumlah, cara pengembalian, maupun tipe struktur dan persyaratan kredit lainnya.

Apa yang dapat dilakukan? Pertama, yakinkan bahwa Anda dapat memenuhi segala persyaratan yang ditetapkan. Kedua, jika tidak, lakukan negosiasi dengan pihak bank. Ketiga, jika negosiasi tidak menghasilkan win-win solution, jangan ambil kreditnya. Carilah bank lain yang bisa mewadahi kepentingan Anda.

Jangan takut tertolak di bank lain, sepanjang Anda memang memiliki bargaining power yang kuat tentang kebaikan karakter dan usaha.

Kalau Anda ‘asal’ dalam menerima kredit, kondisi seperti gambaran point sebelumnya yang akan berimbas kepada kesulitan pengembalian merupakan keniscayaan bagi Anda.

Fajar S Pramono

Manajer Pemasaran sebuah bank pemerintah

Penulis buku ‘Rahasia Sukses Ngutang di Bank’

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar